Best Day Ever #2 * Halah

   Minggu, 13 Desember yang lalu, kan gue ikutan gathering salah satu komunitas otaku gitu di TMII. Sebenernya gue gak pernah aktif jadi member, ketemu sama mereka aja cuma dua kali, pertama pas Hello Fest di Senayan, terus  satu lagi Enichisai di Blok M.

   Malam minggunya, gue keluar potong rambut, sekalian nyari sesuatu yang bakal gue bawa ke acara itu. Gue potong rambut ditempat langganan gue, yang ngantrinya bukan main. Soalnya selain potongan rambutnya lumayan bagus, tarifnya juga lumayan murah. Ditempat lain minimal lima belas ribu, kalo disitu cuma dua belas ribu, lumayan kan beda tiga ribu, bisa beli kwaci enam bungkus. Makanya, gue sabar nunggu. Lagipula kalo ditempat lain, gue hampir selalu kecewa, terakhir kata temen internet gue, potongan rambut gue mirip kayak banci. (ŏ_ŏ;;)

  Selepas potong rambut, gue ke mini market, nyari barang seharga goceng, sebagai salah satu syarat untuk ikutan Gathering.  Mennn... Goceng dibeliin apa coba? Celingak celinguk sana sini, akhirnya gue beliin jajanan, yang bikin gue tertarik adalah tempat jajanannya itu lucu, kalo kinder joy gitu kan bentuknya  telur, nah kalo yang gue beli ini berbentuk kepala doraemon. Lucu banget..gue aja sempet dapet bisikan gaib  untuk nggak usah  ngumpulin. *Halah
Oh iya, pas pulang kan gue beli cemilan di warung, gue digodain gitu masak sama mbaknya, mana kawai lagi orangnya. Kyaaaa... >//<
*Yaelah om gak penting banget

  Sampai dirumah, gue nyalain Internet bales chat ini itu, terus gue pamit tidur. Sengaja tidur cepet biar besoknya nggak kelihatan lesu-lesu banget. Beruntung, temen internet gue yang jauh disana, berhasil gue bujuk buat ikutan dateng. Gue kalo nggak ada dia, mau sama siapa? Gak ada yang gue kenal disana, tau komunitas itu aja dari dia.

   Keesokan harinya..
Alhamdulillah cerah, Gue nyiapin ini itu, nunggu rambut kering sama ngelukis alis dua jam, terus nyobain gaun ini itu, nyobain daleman ini itu.  jam tujuh gue siap,  terus order gojek. Tapi dasar apes...ternyata gue nggak bisa order, katanya gini "Failed to make your booking. Sorry, your distance is over the GO-JEK limit (25km)". Ya ampunn...gue ditolak. Kepikiran buat kemana dulu gitu, baru order lagi biar jaraknya dibawah dua puluh lima kilometer. Tapi gue bingung arahnya musti kemana akhirnya gue mutusin  naik transjakarta. By the way..pasca gue mendapat pelecehan dari tukang ojek beberapa tahun lalu. Gue belum pernah sekalipun naik ojek, ceritanya lumayan trauma gitu. Tapi sekalinya gue mutusin buat nyoba naik ojek lagi, gue malah ditolak. Padahal kan kalo naik gojek enak, tinggal duduk manis doang sambil nunggu disemutin. *Apacoba

   Gue naik transjakarta ke Harmoni, sampai situ nanya petugasnya, dia ngasih tau kalo  gue harus ke PGC tapi turun di halte BNN. Habis itu naik lagi yang arah ke Pinang Ranti. Ternyata lama banget, gue sampai di TMII kurang lebih jam sepuluh, padahal temen gue, udah nyampe sana jam delapan, gue molor dua jam.. Pake ngelakuin kebodohan segala lagi. Pertama, gue pake lari-larian sampai ngos-ngosan dari halte BNN nyeberang ke arah sebaliknya, yang ternyata gue salah. Padahal mah, gue tinggal nunggu aja bus yang warna orange, tapi gue malah sotoy. Bukan tanpa alasan sih, jadi pas di bus, gue ketemu cewek yang gak tau kenapa, gue bisa yakin banget kalo dia juga member komunitas yang bakal gue datengi. Dari pakaian sama tingkahnya yang hampir nggak lepas dari hemponnya, gue bisa sok yakin banget dia juga telat sama kayak gue. Makin yakin karena dia juga turun di halte BNN, makanya pas dia nyebrang, gue juga ikutan nyebrang, ehh...taunya bukan. X'D
Yang kedua, pas udah ke arah Pinang Ranti, kan busnya transit dulu di halte apa itu. Nah..si petugasnya bilang "Pinang Ranti...Pinang Ranti". Gue pikir udah nyampe Pinang Ranti, gue turun dong. Eh..gak taunya dia ngasih tau ke calon penumpang yang mau masup, bukan ngasih tau kalo udah sampai pinang ranti. Duuhhhh....

   Finally...nyampe juga di Pinang Ranti, gue pikir udah langsung ke TMII, gak taunya musti naik angkot lagi. Astaga nagaa.... Pantesan gue ditolak gojek, gue pedekatenya kurang mateng sih. *Loh. Ternyata TMII emang jauh banget. Tau gitu mending gue tiduran aja dirumah. >,<

   Gue diturunin sama sopir angkotnya di pintu tiga. Pas turun semua juga turun, ternyata mereka tujuannya juga sama kayak gue, di angkot itu ada beberapa anak, gue denger lagi ngomongin anime "non non biyori". Awalnya gue pengen tegur..nanya dia member komunitas gue bukan. Tapi gue urung, takut salah. Terus  gue masup, bayar tiket sepuluh ribu, habis itu nelpon temen internet gue dimana, ternyata dia dibelakang gue, tapi terhalang pager. Yaudah gue masup  susulin dia. Udah ketemu.. Ngobrol basa basi dulu..terus gue pamit ke kamar kecil. Sampai dikamar kecil, gue liat WC nya EWSEM (awesome) banget..gue sampai mual-mual..dan hasrat buang hajat gue  hilang, padahal dijalan tadi, gue sempet BBMan sama temen internet gue yang lain, tentang keluhan gue kalo pergi-pergi, selain suka nervous gue juga suka ngerasa kebelet.
Dulu sih  sama emak  disuruh ngantongin batu-batu kerikil, biar nggak kerasa kebelet. Tapi nggak ngaruh deh.

   Udah kan tuh... Gue jalan berdua, nyari lokasi Gathering nya, yang ternyata jauh banget. Bahkan Kalo nggak salah sampai ngelewatin maluku ..Sumatera barat..dan provinsi yang lain. Kan jauh banget...>,< *Halah
Diperjalanan ketemu sama "si jago merah" yang legendaris itu loh, tepatnya di museum pemadam kebakaran. Nggak tau itu sijago merah yang di filmnya Desta itu bukan, yang jelas mirip banget. Gue juga sempet foto bareng. Tapi sayang, pas dimintai tanda tangan(?) nggak dikasih. Padahal kan  keren kalo misal dia bisa berubah kayak autobot gitu terus ngasih gue tanda tangannya. Tabokan atau apa gitu. :'D *Yiaelahh

  by the way, kenapa beberapa mobil pemadam kebakaran yang di museum pemadam kebakaran TMII, tulisan di kaca depannya kebalik? Jadi bacanya dari kanan ke kiri gitu, bukan dari kiri ke kanan. (´•ω• ก̀)

   Disaat sudah Hampir Saja... Hampir Saja Putus Asa... Bunuh Diri
Kalau Saja Sampai Kita Tidak Bertemu Lagi. Hati Yang Seakan Mati Kini Gairah Kembali Rembulan Bersinar Lagi  *ceritanya Saipul Jamil lewat, terus nyanyi lagunya Mansyur S.*
Okeh..pas udah kebingungan,  tetiba ada security nanyain lagi nyariin lokasi apa, terus kami jawab. Ternyata dia cukup baik karena ngasih tau, sebelumnya ada juga rombongan bawa -bawa atribut terduga rombongan orang yang kami cari ke arah "sana". Informasi yang sangat membantu sekali, seandainya boleh peluk. Gue pasti akan..... Peluk............................
Haruka Nakagawa erat-erat. >//<

kok haruka om?

iya..kenapa emang? Masalah?

nggak sih.. Tapi bukannya kemaren maren Gigi chibi ya?

iya sih...tapi gue udah putusin kok.

loh kok bisa om? Kan jadian aja gak pernah.

maksud gue putusin tuh, gue putusin buat nyari Idol baru. Habisan gue mention dia di Twitter di cuekin mulu.

Kasian....yang sabar ya om

Yooshh..tentu saja, lagipula sabar kan nama tengah gue.

Eh eh om itu ada Sofia the first tuh.

Kyaaaa....>//< mana mana mana mana mana mana....??? ('.'('-')(._.)'.')

dasar phedo madesu..!!
(ノಠ益ಠ)ノ彡┻━┻

  Pas udah ketemu malah bingung, habisan segitu banyaknya  yang gue kenal cuma dua orang, itupun cewek. Tapi Alhamdulillah keduanya masih inget sama gue, walaupun salah satunya sempet lupa nama gue, iya gak papa. Gue emang udah biasa dilupain kok. :'D
Habis ngisi buku tamu(?) ngumpulin kado terus membaur sama yang lain. Nggak ada sesi perkenalan secara resmi, soalnya waktunya udah molor juga, rencana jam delapan kumpul, ini jam sepuluh lebih gue baru nyampe.  Itupun ternyata masih banyak juga  yang belum nyampe. Jadi cuma jabat tangan sambil nyebut nama masing-masing, itu pun cuma sama orang yang duduk di kanan kiri gue, yang sekarang gue lupa nama mereka. -_-

      Nggak banyak yang gue inget dari acara gathering ini, padahal komunitas ini punya banyak sub grup atau divisi yang keren-keren. Dari membuat origami, make up cosplay, bikin animasi,  bahkan ada satu  project video YouTube, masih  coming soon..udah ada posternya tapi, dan menurut gue sih keren. Dan masih banyak divisi lain yang gue lupa. Seandainya gue bisa aktif, sebenernya gue pengen gabung disalah satu projectnya. Hanya saja kesibukan..jarak..dan umur gue yang nggak sepantaran sama member yang lain, ngebuat gue minder buat gabung. X'D

  Selepas istirahat siang, jujur gue udah nggak konsen lagi sama acara itu. Menurut gue kurang menarik, mulai berantakan, pake  diusir lagi dari tempat awal ngumpul, jadi selepas istirahat siang tempat awal ngumpul dipake sama rombongan orang lain. Jadinya rombongan gue terlantar di halaman. Gue juga lebih sibuk sama hempon gue,  BBMan sama orang yang padahal ada disitu juga, yang ngeselinnya..dia tau gue tapi gue nggak tau dia dan tiap ditanya dia yang mana malah selalu ngasih clue yang Aduh biyunggg...tobat.

   sesekali gue masih ngobrol sama temen gue yang dia sendiri juga gak pandai membaur. Tapi masih mending, dia kenal beberapa orang disitu, jadi lebih banyak terlibat obrolan. Gue sendiri, terlibat obrolan cuma sama dua orang, pertama tuh pas gue ngobrolin Marvel Cinematic Universe , sama temen gue yang ternyata kurang tau, terus orang disamping gue malah nyambung. Terus akhirnya gue ngobrol berdua soal Marvel sama Comic DC. Satu lagi, ada anak sebatang kara di kiri gue, kenapa sebatang kara? Soalnya dia dateng sendirian, udah gitu dia juga baru join. Makanya belum banyak kenal. Sama dia gue gak ngobrol banyak sih, dia minta diajarin origami, padahal gue aja udah lupa caranya. X'D
Kenapa coba gue ikutan gabung sama komunitas ini? Harusnya kan gue gabung sama dark side aja, di iming imingi cookies kan lumayan. *Halah

   Duuhhh... gue kenapa gini banget? susah membaur. Jangankan sama orang-orang baru, dikampung sendiri aja gue payah banget, terakhir dikampung kemaren diundang ke acara selamatan, gue dateng dan selama gue disitu, dua kalimat yang keluar dari mulut gue cuma "iya.. Pohon buah naga kan emang kayak kaktus gitu jadi cocok didaerah kering" itu gue nyamber pertanyaan bapak-bapak yang disamping gue, dia nanya ke bapak lain tapi slow respon gitu, karena gue ngerasa tau ya gue jawab. Terus pas mereka udahan ngobrolnya, gue nyoba jadi orang normal, lantas nanya gini "Si..sensored nggak dateng mas?". *sebenernya udah bapak-bapak, tapi kebiasaan gue suka memanggil pake sebutan lebih muda, biar orangnya seneng. Lebih ke pengalaman pribadi sih*.  :'D
dijawabnya gini "nggak..bapaknya udah dateng soalnya". Oke, pertanyaan gue udah dijawab dan jawabannya bikin gue mati langkah. mungkin kalo orang normal akan sangat mudah untuk ngajak  ngobrol ini itu, tapi gue kan abnormal. Gue bingung mau ngomong apa. Gak mungkin juga gue ngomong kayak gini"Anak bapak yang cantik itu buat saya aja ya, nanti saya tuker sama action figure naruto." *mata berbinar sambil melet-melet terus ngibas-ngibasin ekor*
Udah cuma itu doang gue terlibat obrolan, selebihnya gue cuma diem sambil gigit gigit kuku tangan sama kuku kaki sampai acaranya selesai.
Kenapa nggak ada yang ngajakin gue ngomongin bola? Kenapa nggak ada yang ngajakin gue ngobrolin film? Kenapa nggak ada yang nanya nanya gue ini itu? *ditanya kapan nikah juga gak papa kok* :'D
Kenapa.. Kenapa.. Kenapa nggak ada yang ngajakin gue ngidol bareng?
(۳ ˚Д˚)۳

   Yang bikin gue males kalo pergi - pergi adalah pas baliknya. Berangkat aja udah capek, pulangnya lebih capek lagi. Mana macetnya luar biasa. Badan udah lecek banget, muka kucel bau badan yang menyengat harus ngantri, belum lagi kena macet.
Kemaren pake salah naik angkot lagi. Kan pas pulang, harusnya balik lagi ke pintu tiga. Tapi karena males jalannya, gue putusin untuk lewat pintu lain, gak tau itu pintu berapa, yang jelas lebih deket. Terus gue tanya ke orang yang gue duga supir angkotnya, "bang... Ini lewat halte Pinang Ranti nggak?" dia bilang lewat. Oke kan gue ajak temen gue naik, taunya si terduga sopir angkot tadi tuh cuma nyariin penumpang doang. Angkot nya juga nggak lewat pinang ranti,  gue lihat jurusannya  pasar minggu - ragunan. Gue pikir..gak papa lah, ntar kan bisa ke  Blok M langsung joglo. Padahal kalo gue pinter,  kan bisa berhenti pas ketemu halte transjakarta, terus naik transjakarta. Tapi maklum yah lah..gue kan gak pinter *efek kebanyakan makan mecin.
X'D

    Ada yang bilang, menunggu angkot itu seperti menunggu cinta. Yang datang bukanlah yang selalu kita harapkan. Dan saat yang kita harapkan datang, ada saja rintangan yang menghalangi. *itu nggak kebalik om?* Menurut gue emang iya sih, rintangannya  bisa berupa asap rokok, panas, ngetem dulu lah, supirnya kasar, ugal-ugalan, Penumpangnya penuh, masih ada pengamen dan sebagainya. -_-

   Pas salah angkot tadi kan, gue diturunin di pasar minggu. Nah, metromini yang dari pasar minggu ke Blok M lah yang menurut gue ngeselin, orangnya kasar, ngerokok,  ugal-ugalan lagi. Setelah itu perjalanan gue lumayan lancar, bahkan gue bisa tiduran.
Pas lagi tidur,  tau- tau gue dikagetin sama ibu-ibu yang baru duduk disamping gue, sambil mepet gue si ibu nanya-nanya. Beliau juga cerita  habis beli hempon seharga lima puluh ribu rupiah.  Beliau nanya "murah ya dek?" gue jawab "iya buk, segitu mah murah". Gue pikir percakapan selesai. Ternyata belum, si ibu lalu cerita kalo hempon lamanya diminta sama anaknya,  makanya beli lagi. Terus ..tadi minta tolong buat ngisi nomor kontak  ditempat beliau beli hempon, katanya lama. Makanya nggak di isiin. Sambil ngasih catatan list kontak yang tulisannya beberapa gue gak bisa baca. Beliau bilang gini "Tolong ya dek isiin, ibu gak bisa soalnya. Gak papa kan? Itung itung sambil nunggu nyampe dari pada nggak ngapa ngapain". Ya ampun..apalagi ini? gue lagi enak tidur, kokoro(?) ini lelah, malah diganggu.
 (۳ ˚Д˚)۳ *Halah

   Sempet kepikiran kalo ibu ini adalah orang yang ditugasin buat nanya-nanya atau minta tolong kayak acara reality show di tv gitu, yang ada banyak kamera tersembunyinya terus ntar gue dikasih reward berupa duit. Kalo gue mau nolongin.Tapikan nggak mungkin banget, di metro mini macam ini. Duhhh...kenapa dingin dingin gini yang nyender gue ibu-ibu, kenapa bukan wanita muda yang amboyyyy...!!  >,<

  Belum habis kebegoan gue, tadi salah naik sekarang malah  salah turun. Kan Harusnya gue turun di lampu merah joglo, tapi gue belum nyampe disitu malah udah ikutan turun orang. Kan jalan kerumahnya jadi nambah jauh. Belum lagi, harusnya  gue nyari makan aja sekalian baru pulang, ini nggak. Karena udah capek banget, gue putusin buat pulang dulu terus keluar lagi nyari makan. Mana ternyata tempat biasa gue makan yang deket lagi tutup, terpaksa gue jalan lebih jauh lagi. Itu gue jalan kaki dari jakarta selatan sampai jakarta barat, serius jauh banget kan. Mana pake gerimis lagi. *yaelah om...tempat tinggal elu kan di perbatasan Jakarta selatan -jakarta barat. (  '-' )ノ)`-' )

   By the way, kenapa ya cewek di angkutan umum itu, mau dia baru berangkat ataupun pulang, baunya masih aja tetep Wangi?. Beda banget sama cowok yang kalo pulang baunya minta ampun. X'D

  
   Minggu kemaren itu rasanya capek banget, bahkan lebih capek daripada gue kerja. Bedanya, kalo kerja capeknya tuh badan, hati dan pikiran. *ceilah.. Tapi kalo ini, gue cuma capek badan doang, hati sama pikiran gue lumayan fresh. *Halah

   Gue seneng...
Soalnya temen internet gue jadinya mampir ketempat gue, bahkan nginep. Secara teknis gue gak punya temen didunia nyata soalnya, jadi kalo ada yang berkunjung ketempat gue tuh rasanya sesuatu. you knowlah... Gue kan gak bisa berbaur di dunia nyata. :'D terlebih   gue kenal sama Dia juga gara-gara naruto, selain itu  juga nyambung dalam beberapa hal, anime khususnya.
Malam itu, kami banyak diskusi tentang bagaimana cara menyelamatkan dunia dari ancaman global warming, memberantas korupsi, menanggulangi bencana banjir, mencari solusi soal kemacetan, menyelamatkan bangsa dari degradasi moral dan memperbaiki ahlak bangsa yang udah rusak sana sini. Oke...oke, itu berlebihan banget. Jadi kami cuma ngobrolin film, kebetulan di global waktu itu lagi ngeplay naruto the movie yang Lose Tower. Terus gue cerita tentang naruto the movie yang baru, Boruto. Film yang menurut gue adalah obat kekecewaan untuk fans Sasuke-Sakura. Karena di naruto movie The Last mereka nongol cuma kayak cameo gitu, ya meskipun di movie Boruto ini pun mereka nggak terlalu banyak porsinya, tapi menurut gue keberadaan mereka lebih vital dari pada naruto sendiri. Bahkan Boruto saja ngefans berat sama sasuke. Overall, naruto the movie Boruto.  Jalan ceritanya biasa aja..standart banget. Tapi tolong jangan bully gue dengan kalimat "halah..lu ngomong gitu. Bisa bikin film kayak gitu juga nggak". Karena gini gini, gue fans naruto dan merupakan Naruto-Hinata garis keras. *Plak

   Gue seneng...
Soalnya pengetahuan gue sedikit kena upgrade, bisanya gue maen paling jauh itu di monas, ke ancol sekali sih. Tapi minggu kemaren gue bisa nyampe TMII. Gue jadi tau sedikit jalanan. Gue juga tau kalo mau kebekasi busnya yang mana. iya meskipun terlambat. Soalnya udahnggak ada alasan lagi buat gue pergi kesana. :')
Terima kasih pak sutiyoso, berkat adanya transjakarta, kemana-mana jadi lebih gampang, dan murah tentunya. Semoga makin kesini lebih bagus lagi pelayanannya, biar penumpang nggak nunggu terlalu lama. *Halah

Oh iya, nggak ada sesuatu yang benar-benar sia-sia kalo menurut gue, Pas gue salah angkot contohnya, seenggaknya gue jadi tau pasar minggu itu kayak apa. *Halah

   Gue juga seneng...
Soalnya bisa ketemu juga sama zombie yang biasa gue cengin di Internet. Zombie yang beberapa tahun lalu untuk pertama dan terakhir kalinya pernah gue telpon, hanya untuk nanya "lagunya L'arc en ciel yang na na na naaa...na na na ..na na na na na na na...na na na na na na na na na na na na na na. Judulnya apa ya?". Dikasih tau sama dia, judulnya ready steady go.
Zombie  yang ngenalin gue sama  game duel otak, tapi pas ngelawan gue sering kalahnya. Phfftt...  *Ditabok
Zombie yang suka ngibasin kerudung, padahal kerudungnya bau apek. *Phhftt
Kapan-kapan kalo ketemu lagi, kita maen duel otak live on the spot kalo berani.
>//<

   "Menyenangkan juga sesekali keluar dari zona nyaman dan melakukan sesuatu yang baru, selama tidak melanggar batasan". *Halah

   Oh my god, gara-gara sibuk bikin postingan ini, gue jadi lupa ngucapin selamat hari emak buat emak di medsos kayak orang-orang lain, semoga emak gue nggak marah. Terus nggak minta resign jadi emak gue. (ˇ_ˇ’!l

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Toko Buku Bekas di Ciledug

My Dol, Aplikasi yang bikin gue tambah ngenes

Kakak ade'an (kakak kakaan adek adean)