Kapan kawin?

         Tadi kan gue habis ngelarin postingan mingguan seperti biasa. Tapi sebelum itu gue juga ngelarin nonton drama komedi korea yang karena sibuknya, gue nontonnya tuh nyicil, seminggu sekali. Karena harganya sejuta terus bunganya lima puluh persen, jadi gue nyicilnya lima belas minggu. X'D *Apacoba

   Okeh, ngelarin nonton drama komedi korea udah,  posting blog mingguan udah,  gue promote ke salah satu temen gue buat minta review udah. Tapi dikasih review nya standart banget masak. Padahal gue pengen di kritik habis habisan, tapi selama ini gak pernah dapat kritik pedes yang  bikin gue buat termotivasi agar berusaha lebih baik lagi. *cielah
Tapi tetep seneng sih,  soalnya dia udah mau ngereview.  Dear..  Ketupat Sayur Hana Aho poni absurd.
Dapat salam peluk dan cium dari jempol gue .. X'D
*Ditabok

   Kok gue laper ya..
Sambil ngobrol di bbm, gue nyeduh pop mie yang sore tadi dikasih sama keponakan gue. Terus habis itu iseng ngecheck tv. Awalnya mau ngliat bola, Barcelona vs Atletico Madrid. Tapi udah habis..yaiyalah orang udah jam dua belasan. Terus pas di sctv, oh me goat(?) ada Reza Rahardian. Gue adalah salah satu fans beratnya dia, asli dia tuh ganteng banget. Apalagi kalo pas brewok, asli macho banget. *ekh
Oke, gue suka sama Reza Rahardian soalnya hampir semua filmnya tuh keren-keren, nggak murahan.  *Halah

  Yah...tapi gue telat banget nontonnya.  jadi filmnya yg ini judulnya "Kapan Kawin?". Ceritanya tentang Dinda (Adinia Wirasti), perempuan lajang umur tiga puluh tiga tahun, yang terpaksa nyewa aktor bernama Satrio (Reza Rahadian) untuk pura-pura jadi kekasihnya, alasannya untuk nyenengin hati kedua orang tua yang udah lama menuntutnya untuk segera menikah. Ceritanya bagus banget menurut gue, nggak kalah sama film bergenre drama komedi luar negri yang biasa gue tonton. Gue gak bisa ngejelasin banyak sih, soalnya gue nontonnya telat. Gak kebagian banyak. Kalo mau tau lebih banyak. Beli DVDnya, tapi jangan yang bajakan. X'D

   Tapi dari yang sedikit itulah gue dapat banyak. "Kapan Kawin?", sebuah pertanyaan yang mulai sering dialamatkan ke gue,  padahal gue sendiri lagi puyeng  kesana kemari mencari alamat namun yang ku temukan bukan dirimu sayang, yang kau berikan alamat palsu.  *Yia'elahh

   Nikah itu nggak gampang loh, nggak semudah ini.
Pak buk, saya cinta sama anak ibuk. Bolehkah saya menikahinya?

Oh,, iya nak iya..tentu saja boleh. Silahkan silahkan.

Tapi pak, buk...saya belum mapan. Penghasilan saja blum tetap. Tabungan gak punya, dan untuk menikah saya tidak punya biaya.

Oh gampang itu nak Unyil, nak Unyil ndak usah khawatir. Biar semuanya pak Raden yang atur. Nak Unyil terima beres saja.

   Orang tua macam apa yang dengan mudahnya menyerahkan anaknya untuk dinikahi laki-laki model gitu. Dan lagi, itu kenapa jadi Pak Raden sama Unyil coba? X'D *Halah

   Dari film kapan kawin? Ini, gue jadi banyak tau kira kira apa yang mungkin akan terjadi saat kita mulai pendekatan dengan pihak keluarga calon istri kita, semacam cetak birunya gitu lah. *Halah
Ternyata nggak mudah kalo orang tua calon istri kita itu penuntut.  Jadi kepikiran loh, bagaimana kalo....bagaimana kalo....bagaimana kalo.... Asli, bikin baper banget.

   Bayangin deh, awal awal pedekate aja udah rumit, lalu waktu ngeyakinin gebetan buat jadi pacar dan kemudian mempertahankan pacar biar nggak bosen sama kita, ngejaga dia biar nggak ditikung sama Valentino Rossi, :'D kemudian ngeyakinin dia untuk mau diajak serius, eh pas udah mau lalu ngenalin kita ke keluarganya, keuarganya ternyata nggak suka. Itukan berat banget, kalo misalkan gagal. Harus ngulang lagi dari awal dengan wanita lain. Capek kan...
Nikah tuh gak gampang,  jadi please jangan seenak udelnya nanya nanya kapan nikah.  :'D

   Kembali ke film tadi itu, gue ngerasa diri gue sama kayak Satrio (Reza Rahardian) bedanya dia ganteng kalo gue genteng. Dia keren kalo gue kere. Okeh serius, Satrio diceritakan sebagai seseorang yang gaje, sama kayak gue. Lalu gak punya pekerjaan tetap, intinya ekonomi lemah. Sama kayak gue. Orang gaje kayak gue, kayaknya bakal sulit diterima oleh calon mertua, soalnya udah nggak keliatan ada wibawanya. Belum lagi kalo misalkan nih, calon mertua gue stalking facebook gue, baca blog gue. Habis udah gue, saingan gue gak harus ngelakui  black campaign buat ngejatuhin gue. Soalnya diliat dari facebook sama blog ini aja udah ketauan gimana gajenya gue. Gimana alaynya gue. Gimana payahnya gue. Gimana gue gak tambah baper coba?X'D 

   Sekali lagi...
Bagaimana kalo bla bla bla...
Bagaimana kalo bla bla bla..
Bagaimana kalo bla bla bla..
Ketakutan gue yang seperti itulah yang ngebuat gue menahan diri untuk mencoba hubungan yang serius dengan wanita. Makanya gue masih nyaman nyamanin(?) jadi Jones, Jomblo Happines..
Walaupun kadang envy juga sih kalo liat foto temen sama anak istrinya di sosmed.
:'D

   Astaga postingan macam apa ini? Mending pasrah aja sih. Seperti kata kugy. “aku pasrah nus, seperti semua perahu kertas yang selama ini aku layarin, dia gak akan pernah tau bakal mengalir kemana. ” lagian kadang kita suka heboh menakutkan apa yg belum tentu terjadi. Hidup kan udah ada yang ngatur.
:')

   Eh om om..lagian emangnya ada gitu cewek yang mau sama om? Sok kepedean gitu.

   Maaf, om nya udah tidur.. Jangan diganggu.

   Om lagi stress ya? Tumben semalem bisa bikin dua postingan.

  Zzzzzzzzzzz.......!!!

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Toko Buku Bekas di Ciledug

My Dol, Aplikasi yang bikin gue tambah ngenes

Kakak ade'an (kakak kakaan adek adean)