Pelangi

Waktu kecil, gue lumayan sering dibohongi sama emak gue. Kayak misalnya, gak boleh makan sambil tidur, nanti jadi ular.
Gak boleh duduk di pintu, nanti kalo ada tamu atau rejeki yang mau dateng, nggak jadi dateng.
Nggak boleh mainan beras, ntar tangannya "kitheng." gak tau bahasa indonesianya apa, kitheng itu jari tangannya kelipet ke jari lainnya gitu.
Dan masih banyak lagi, pokoknya kalo ngelarang ini itu, selalu dengan alasan yang bikin takut.
Emang kebanyakan anak kecil itu kayaknya harus dibikin takut dulu biar nurut, soalnya kalo di jelasin dengan alasan yang sebenernya,  malah cenderung gak mau ngedengerin.
Kayak tempo hari misalnya, si Manggis, bocah yang gue ceritain di postingan kemaren. Dia kan buang sampah sembarangan, terus gue tegur.
Jangan buang sampah sembarangan, bikin penyakit, ntar juga bikin banjir bla bla. Tapi bukannya takut, dia malah bilang "biarin aja..kalo banjir kan bisa mainan air."
Nih anak, terus gue ambil Hempon, gue bilang lagi "Kalo nggak dipungut, aku bilangin ke Pak Ahok nih."
Ajaib, dia langsung nurut.
Pak Ahok emang galak yah, suka marah-marah di TV. Anak kecil aja sampai takut loh.
X'D

Salah satu kebohongan emak gue adalah tentang pelangi. Pas gue tanya, emak gue jawabnya itu "Kalo ada pelangi, berarti ada bidadari lagi mandi."
"Loh kok bidadari mandi harus turun ke bumi dulu? Emang di khayangan nggak ada air?" Gue gak pernah dapet jawaban dari pertanyaan itu.

Sama seperti anak kecil normal pada umumnya, gue juga suka sama sesuatu yang berwarna mencolok.
Gue suka jajanan yang warna-warni.
Gue suka tanaman yang warna-warni. Bahkan gue sampai pernah megang kupu-kupu bangkai.
Ceritanya gue kan ngeliat ada kupu-kupu warna kuning cerah, ada totol item-item. Pengen gue tangkep tapi susah. Terus dengan pantang menyerah, akhirnya berhasil juga gue ngedapetin tuh kupu-kupu.
Tapi kok.....ada yang janggal yah. Kenapa gue juga megang bangkai kodok? Aaakkkkk...!!
Pantesan dia ketangkep, soalnya terlena sama bangkai kodok yang dia hinggapin. Dan gue juga terlena sama warna mencoloknya si kupu-kupu tadi itu sampai-sampai gue gak sadar dia nemplok di bangkai kodok.
Aneh emang, ada kupu-kupu secantik itu tapi doyannya bangkai, nggak kayak kupu-kupu lain yang sukanya bunga. X'D
*gak aneh sih om sebenernya, biasa aja. Lu tu yang aneh 

Tapi gue paling suka itu sama warna-warni  Pelangi. Menurut gue pelangi itu indah. Setiap habis hujan gue selalu ngarep ada pelangi, tapi sangat jarang banget hal itu terjadi. Sekalinya ada, nggak terlalu lama dia ngilang.

Gue suka pelangi..
Bahkan sampai pernah bertekad mau nyamperin tuh pelangi yang kelihatan seperti busur, kan kedua kakinya tuh menyentuh tanah kalo dilihat dari jauh. Kata emak gue tadi kan kalo ada pelangi berarti ada bidadari yang lagi mandi. Gue pengen ngintip bidadarinya yang lagi mandi. Terus gue mau colong selendanganya, sebagai gantinya gue bakalan minta dia buat jadi istri gue kayak kisahnya si Jaka Taaruf. Eh Jaka Tarub. *Gilak lu om, masih kecil aja udah mesum gitu otaknya.
Nggak ding nggak, gue pengen samperin soalnya gue pengen liat dari deket, gue pengen pegang-pegang.  Pokoknya gue pengen banget ngeliat pelangi sedekat mungkin. X'D
*Halah

Gue suka pelangi..
Bahkan gue sampai berani mengambil resiko karenanya.*Halah
Suatu hari, pas bapak gue lagi nyemprot tanaman pake alat semprotan yang digendong itu. Gue sengaja ngikutin, di benak gue  bapak kalo lagi beraksi kayak gitu tuh keliatan keren, kayak Astronot. X'D
Suatu saat, pas siang hari dari selang  semprotannya itu bisa ngeluarin pelangi, bahkan bentuknya lingkaran utuh. Makin  Keren, udah kayak astronot...bisa bikin pelangi utuh pula. *Halah

Tapi gue diem aja, nunggu kesempatan yang pas untuk melakukannya sendiri. Tibalah saatnya, setelah selesai menyemprot tanaman, tangki semprotannya di taro di sumur. Disitulah gue beraksi, setelah mencoba nyemprotin ke berbagai arah, akhirnya ketemu juga arah yang pas dari matahari. Gue juga bisa menciptakan pelangi berbentuk lingkaran penuh yang indah dari semprotan air yang keluar dari tangki bapak gue. Berjam-jam gue habiskan waktu gue untuk melakukan hal bodoh, yang waktu kecil gue anggap itu adalah suatu penemuan besar. X'D
Tapi akhirnya gue dimarahain sama bapak. Bahkan bapak gue juga nggak mau mengakui kejeniusan gue yang udah berhasil menemukan tekhnik membuat pelangi. *Halah

Om om..bego banget lu, pelangi itu kan pembiasan bintik-bintik air oleh cahaya matahari. Pake selang kan bisa, ribet amat pake semprotan tanaman.

Soalnya waktu masih kecil, dirumah belum ada selang air. Gimana ada selang air, ngambil air dari sumur aja masih nimba pake ember, belum punya pompa air. Gue juga belum tau proses terjadinya pelangi itu kayak apa. X'D

Gue suka pelangi...
Karena itulah, gue ngerasa nggak terima pas tau kalo pelangi itu jadi bendera untuk kaum LGBT.  Demi bikininya Sandy dan Shizuka yang di sensor sama KPI, gue gak terima.!!!!
>,<
*Halah

Pelangi itu indah...
Karena terdiri dari beragam warna. Tapi keragaman itulah yang jadi salah satu alasan kenapa warna pelangi dijadikan bendera kaum LBGT.
Ouw Sit..!! (gak pake "H").
Omong kosong...!!
Keragaman macam apa itu?
Gue asumsikan, misalnya ada pasangan gay. Cowok satu warna merah, cowok dua juga warna merah. Soalnya keduanya sama-sama cowok, lalu keduanya di blender jadi satu, apakah akan menghasilkan warna baru? Apakah bisa menghasilkan warna yang beragam? Nggak lah.
Orang warnanya sama. Beda jadinya kalo cowok sama cewek dijadiin satu, bakalan menghasilkan banyak warna. Contohnya keluarga gue. Alhamdulillah bapak gue cowok dan emak gue cewek. Beliau berdua berkolaborasi dalam ikatan yang halal. Lalu menghasilkan enam makhluk yang beragam, ada yang warna kulitnya putih, hitam, kuning dan sawo busuk kayak gue.
Ada yang normal kayak manusia padau mumnya, dan ada pula yang absurd kayak gue.
Keragaman apa coba yang bisa dihasilkan dari hubungan sejenis?
Hubungan sejenis itu bukan keragaman, tapi penyimpangan. Dan penyimpangan yang seperti itu adalah perbuatan yang bahkan lebih hina dari pada perbuatan zina. Jadi kalo elo penyuka sesama jenis, Terus suka  berzina sesama jenis. Kelar udah idup lo. Apa yang bisa lo banggain dari hidup lo?
Heee...
*naik nurunin alis

Pelangi itu indah...
Tapi sejak sekarang, tiap liat pelangi gue ingatnya langsung LGBT, kalo ingat itu pelangi yang dulu indah jadi berasa nggak indah lagi. *Halah
Gue masih belum terima sama alasan mereka tentang keragaman. Dipikir Tuhan waktu menciptakan manusia pertama yang akhirnya jadi beragam kayak gini bermula dari LBGT?
KAGAK..!!!
Bayangin aja kalo manusia pertama itu Adam sama Shadam, bukan Adam sama Hawa. Kelar udah, lo gue gak ada. Gak ada keragaman, gak ada orang kulit hitam, putih, kuning, Merah(warna kulit orang Indian). Gak ada mata orang sipit, mata belo, mata ikan *Loh ini penyakit di kaki
Pokoknya dengan mengatas namakan penyimpangan menjadi keragaman, menurut gue itu malah menghianati arti dari keragaman itu sendiri.
*Halah

Gue gak tau banyak sih soal LGBT.
Tapi ada yang bilang LBGT itu bawaan lahir, mereka juga nggak ngarep jadi kayak gitu, mereka gak bisa nolak, mereka terpaksa. Tapi menikmati kayaknya. X'D
Masa iya kayak gitu?
Mungkin nggak waktu masih dalam kandungan emaknya, terus di USG dokternya bilang kayak gini.
"Selamat ya, anak ibu gay."
"Selamat ya, Pak Buk..anaknya Transgender."
ya nggak mungkin kayak juga gitu sih.
Naudzubillahimindzalik.

Gue liat di berita, perilaku menyimpang yang mengatasnamakan keragaman tadi itu tuh. Ada juga kok yang pelakunya tuh awalnya orang normal. Tapi dibelokin gitu sama kakak kelasnya. Kejadiannya waktu dia masih SMP kelas dua. Itukan berarti pergaulan berpengaruh besar. Karena diajakin, dipengaruhin, akhirnya penasaran juga. Terus nyoba-nyoba, eh kebablasan deh. Akhirnya menular ke yang lainnya. Dari sini bisa disimpulkan bahwa, LGBT tuh nggak selalu tentang bawaan lahir. Orang normal pun bisa  ikutan jadi LGBT juga. Maka dari itu, orang-orang yang lagi gencar mengkampanyekan penyimpangan yang mereka bilang keragaman seperti itu tuh gak boleh dibiarkan berkembang di negara ini. Mau jadi apa negara ini nanti, apalagi katanya sumber dananya tuh dari luar negri. Berarti dapet dukungan dari internasional.
Duhh...

Om om...
Lu jempol nyinyir kayak orang ngerti aja,  sok sok alim. Ntar kayak penyanyi dangdut yang lagi kena kasus pencabulan itu lagi. Sok alim, taunya bejat banget.

Gu...gue
Bukan sok ngerti kok, apalagi sok alim. Tapi gue punya prinsip. Prinsip gue gini, Gue emang bukan orang yang taat,  tapi sebisa mungkin gue nggak melakukan apa yang dilarang sama agama gue, apalagi jadi orang yang rusak ataupun merusak. Itu aja kok. Dan gue emang gak terima ada kampanye LGBT di negara gue. Memakai warna pelangi sebagai simbol lagi. Gue gak terimaa.
>,< *Halah

Eh eh ojo lali yo..!!!
Jangan lupa...!!!
tanggal 8 sampai 15 Maret 2016. Kita sukseskan Pekan Imunisasi Polio.
Indonesiakuuuu...bebas poliooo.
LGBT perlu di imunisasi polio juga gak ya? kali aja mereka bisa sembuh dari penyimpangan.  kan seru kalo selain bebas polio, negara ini juga bebas LGBT.
*PLAK

Komentar

  1. Pemaparan cerita nya begitu fun dan cerdas 👍 bakat calon penulis humor :D

    BalasHapus
  2. Aamiin...
    Terima Kasih..
    🙏

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Toko Buku Bekas di Ciledug

My Dol, Aplikasi yang bikin gue tambah ngenes

Kakak ade'an (kakak kakaan adek adean)