Aaaaaakkkk....!!!

Tau nggak, apa persamaanya kamu sama pulpen, penggaris, cutter dan lakban?

Eh...kok tau?

Itu pertanyaan buat elu kardus indomie, dijawab dulu. \( `д´)/┌┛)`з’)

Ahaha...sorry sorry.
Bedanya aku sama pulpen, penggaris, cutter dan lakban. Apa ya, Sama-sama berguna? Iya kan? Kan iya! :3

I..iya juga sih.. -_-
Tapi ada yang lebih tepat lagi.

Apa tuth?

Sama sama nggak pernah ada tiap dibutuhin.

Kyaaaaa...
Kamu sok sweet banget cih..!!!

Dasar kardus indomie. Gak peka banget jadi orang.  :'D
*Eaaaa

Duuhh..
Maaf untuk opening yang disgusting tadi itu. *Halah

Sering kali, kita pas membutuhkan sesuatu terus dicari, tapi malah nggak ketemu. Padahal sebelumnya, sewaktu nggak diperluin benda tersebut ada.
Bukan salah kita yang suka naruh sembarangan. Terkadang kita sudah naruh ditempatnya, tapi kemudian ada yang mindahin.  Gaktau orang atau setan yang mindahin, atau jangan-jangan benda tersebut mempunyai kemampuan teleportasi. *Plak
Atau kitanya lupa naruh. Iyaa... Manusia memang tempatnya salah dan lupa. Itulah kenapa kita disebut manusia, bukan hewan. Meski sering kali ada juga sih manusia yang berkelakuan seperti hewan. :'D
*Halah

Mencari...
Sebuah aktivitas yang sebenernya gue nggak suka. Apalagi nyari jerami ditumpukan jarum. *Yia'elah

Tempo hari, bahkan rasanya udah pengen nangis. Bermula saat costumer gue nganterin kertas undangan yang pengen di hotprint ditempat gue. Itu ceritanya undangan nambah, mau disebar malemnya. Karena undangan tambahan, jadi gak perlu bikin cetakan untuk hotprint lagi, cetakannya udah ada sama gue. Yakin cetakannya masih ada, gue santai - santai aja.

Pas udah siang, gue pengen kerjain. Ternyata cetakannya nggak ada. Padahal biasanya tiap selesai ngerjain gue selalu taruh di ember. Gue gabung sama bekas cetakan yang lain. Gue sampai bongkar 3 ember, masing-masing 2 kali saking penasarannya. Tapi nggak ada juga. Gue bongkar 4 laci, juga nggak ada disitu. Cetakannya kan kecil, jadi kemungkinan dia nyelip besar. Tapi gue juga nggak seceroboh itu sebenernya.  Karena setiap selesai selalu gue pisahan ditempat aman.

Sekitar 3 jam gue obrak abrik tempat kerja gue, tapi nihil. Mau nelpon costumer gue tadi itu tapi kayak ngerasa gengsi, malu, gak enak juga. Karena gue ngerasa gagal nyimpen barang. Padahal itu bukan urusan gue juga sebenernya, kalo udah selesai dikerjain cetakan kayak gitu bebas, tak bertuan. Jadi misalkan hilang, gue gak bakal di denda atau semacamnya. Tapi gue ngerasa punya beban moral disini, apalagi gue orangnya nggak enakan. X'D *Halah

Pas gue udah kesel-keselnya nyari, ada karyawan costumer yang ngasih kerjaan gue tadi itu dateng. Dia nganter kerjaan lain lagi. Terus gue cerita kalo cetakan untuk undangan yang diminta nanti malem nggak ada. Setelah itu dia pulang, dan gue ngelanjutin nyari. Nyari kitab suci ke barat sembari mencari jati diri sekalian nyari istri. X'D *Halah

Seandainya nyari apa apa semudah kita nyari  di tokopedia. Tentu nggak akan bikin pusing sampai mau nangis. Di tokopedia semuanya ada. Harganya  jujur, walau tanpa diskon juga udah murah. Makanya sebagai smart buyer, pastikan selalu belanja di tokopedia.
Oke...gue cuma berandai andai kalo misalkan jadi brand ambassadornya tokopedia. Gue yakin gue cocok dipasangkan dengan Isyana Saraswati.
X'D *Plak

Gak lama setelah karyawan yang gue bilang tadi balik, bosnya aka costumer gue dateng. Nampaknya dia udah dikasih tau perihal cetakan yang hilang sama karyawannya. Gue seneng bercampur gak enak. Gue seneng karena gak perlu nelpon  ngasih tau dia kalo cetakannya ilang. Gue gak enak karena ngerasa gak bisa dipercaya. Ini bukan soal bikin cetakan lagi masih bisa, harganya juga gak mahal. Tapi waktunya,  bikin cetakan aja butuh sehari. Padahal mau diambil sama yang punya undangan malem. Mau disebar...disebar dijalan..dilempar lempar. *Plak

Pas dia masuk, gue peluk dia sambil nangis. Terus gue ngomong pelan.. "cetakannya ilang, udah aku cari berjam jam gak ketemu juga." Kemudian dia bilang "It's okay...gak papa. Bukan salah kamu. Ini semua salah aku." Lalu kami  melanjutkan pelukan sambil menangis berdua. X'D
*Ya nggaklah

Oke..
Itu sungguh sangat menjijikan. X'D
Jadi pas dia dateng, ngeliat tempat gue berantakan. Sampah kertas dimana-mana. Orangnya cuma nanya "belum ketemu mas?."
"belum." jawab gue ketus.
"Lu cari sendiri dah, ngerjain gue aja lu." Timpal gue lagi.

Nggak lah.. X'D
Gue cuma bisa bilang "belum pak, udah dicari kemana-mana dari tadi padahal." Sambil cengengesan dan masih terus mencoba mencari. Bahkan kadang gue mencari ditempat yang mustahil benda tersebut ada disitu. Misalnya di saku baju dan celana,  di google, toko bagus. Buka lapak dan tentu saja tokopedia. Mustahil banget ada disana, tapi saat orang mencari sesuatu dalam kebingungan. Mereka akan cenderung asal. X'D

Kemudian costumer gue tadi mengambil hempon, lalu menghubungi seseorang. Dia bicara pake bahasa padang, yang sebenernya gue gak bisa. Tapi gue tau maksdunya. Iya, dia nyuruh orang yang  ditelponnya untuk ngecheck di tempat apa gitu. Setelah beberapa saat, hempon dia gantian ada panggilan masuk. Lalu dari situ ketahuan. Ternyata cetakannya ada disana. Artinya, waktu itu setelah dipake dibawa pulang sama dia. Nggak ditaruh ditempat gue.
Aaaaaakkkk....!!!
Pantesan aja gue cari berjam jam sampai bongkar ini itu gak ketemu. >,<
Tapi asliii...
Lega banget rasanya, gak henti hentinya gue mengucap Alhamdulillah dalam hati. Dengan ini track record gue masih bagus, gue masih bisa dipercaya. X'D
*Halah

Nggak ada sesuatu yang sia-sia. Termasuk dalam hal ini. Oke gue nyari tuh cetakan berjam jam gak ketemu, padahal gue udah berantakin ini itu. Tapi gue jadi bersih-bersih pada akhirnya, teguran inimah kayaknya. Soalnya kalo nggak gini gue males bersih - bersih. X'D

Nih, kalo dicari nggak ketemu tapi kalo nggak dicari ketemu apa hayo?

Te terus.. Gede.. Pasek..Suwardika, apa hayo?
Oke ini bukan tebak-tebakan. X'D
*Halah

Ada lagi, kan sering banget tuh sesuatu kalo pas dicari nggak ketemu,  tapi pas giliran nggak lagi dicari malah ketemu,  atau kita malah menemukan yang lain.  Pas gue nyari cetakan tadi contohnya, gue malah nemu duit. Tiga ribu lima ratus, dengan rincian dua ribu uang kertas gue temuin di kolong meja dan seribu limaratus uang koin gue temuin di laci. X'D *Halah
Pernah juga, waktu itu gue nyariin dua Komiknya Benny & Mice,  gak pernah ketemu. Tapi giliran gue nyari yang lain, malah komik itu ketemu. Gue semakin yakin, dalam jodoh juga seperti itu. Kalo pengen nyari jodoh,  cari aja yang lain. Jangan nyari jodoh. Mungkin dengan begitu justru akan menemukan jodoh.
X'D *Halah

Hidup jomblo syariahh...!!!
Jomblo bersatu tak bisa dikalahkan..
Jomblo bersatu tak bisa diremehkan..
*Plak

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Toko Buku Bekas di Ciledug

My Dol, Aplikasi yang bikin gue tambah ngenes

Kakak ade'an (kakak kakaan adek adean)