Menghibur Diri

Setiap bulan puasa, ditempat gue selalu ada pasar malem, sebulan penuh. Sebenernya gue kurang tau sih beneran sebulan penuh atau kurang beberapa hari atau malah lebih beberapa hari. Gue juga kurang tau, pasar malem tersebut buka setiap malem atau tidak. Soalnya gue gak perduli, sama sekali nggak perduli. Karena gak pernah kepikiran pengen kesitu.

Tapi malem ini gue kesana. Gara-garanya,  hari ini gue ngerasa kacau banget. Heyy.. Kamu..iya kamu...tanpa kamu aku kacau 😂 *Halah
Dan apa lagi kalo bukan karena kerjaan. Tapi salah satu temen internet gue bilang, katanya gue tuh emang tiap hari selalu kacau. Soalnya selalu ngeluh soal kerjaan. Kayaknya emang  bener sih. Hampir tiap waktu gue selalu ngeluh soal kerjaan, bahkan itu kayak udah dibawah alam sadar gue. Terjadi begitu saja. *Halah
Tapi meskipun begitu, bukan berarti setiap hari gue kacau kok. Sungguh..

Hari ini gue kacau karena beberapa hari lagi gue mau mudik, tapi masih ada tiga costumer yang belum ngelunasin hutangnya ke gue. Daaannn... Salah satunya adalah orang yang sebenernya pengen banget gue black list dari hidup gue. Gue nggak benci sih sama orang tersebut, tapi... Seandainya di dunia ini gue jadi kebo, lalu badan gue kutuan. Banyaknya minta ampun, lalu sekian lama nggak ada satupun burung jalak yang mau bersimbiosis mutualisme dengan memakan kutu di badan gue. Tapi kemudian datanglah seekor burung jalak yang mau memakan kutu-kutu di badan gue. Tapi burung jalak tersebut adalah jelmaan dari orang yang gue bilang pengen gue black list tadi itu, gue milih kutuan selamanya, gak papa. Mending gue ke salon mobil terus minta dimandiin ala-ala snow wash gitu dari pada harus berhubungan dengan costumer gue yang ngeselin tadi itu.

Gimana gue nggak kacau coba?
Costumer gue yang lain kalo mau lebaran gini ngasih bayarannya pas, bahkan beberapa ngasih lebih. Lah ini, Boro-boro ngasih lebih. Dilunasin aja gue udah girang. Pas gue tagih, apa coba jawabannya? "Oke besok saya kesitu". Akhirnya dia emang dateng, tapi nggak bayar hutang. Melainkan ngasih kerjaan baru lagi. Duhh biyunggg... Gue udah nggak nerima kerjaan padahal, beberapa costumer potensial yang ngasih kerjaan aja gue tolak. Tapi ini gue malah mau gak mau harus ngerjain kerjaan yang bener-bener ngerjain punya orang yang nggak pengen banget gue kenal seumur hidup. Gue gak bisa nolak karena, kalo gue nolak. Tagihan gue apa kabarnya? Besar kemungkinan gak bakalan keluar. Jadi gue harus ngalah...sebenernya gue selalu kalah sih. 😞

Hari ini, si orang tersebut ngambil kerjaannya. Tapi tanpa rasa bersalah dia pergi gitu aja, gak ada menyinggung soal kekurangan hutangnya. Sebagai catatan, kemarennya dia dateng ngasih duit, sekalian ngecheck kerjaannya udah gue kerjakan apa belum. Tapi belum lunas, ditambah kerjaan yang baru dianter berarti kan nambah lagi. Tapi sekali lagi dasar maaf, KAMPRET...!!!
Lagi-lagi lebaran tahun ini dia nggak ngelunasi hutangnya, sama kayak lebaran tahun lalu.
😏

Gue udah males banget nagih ke dia. Makanya gue diemin aja. Makan hati banget berurusan sama dia tuh...
Tapi dalam hati, gue dongkol banget. Bukan masalah duitnya, tapi tanggung jawabnya. Gaje-gaje gini gue selalu bertanggung jawab loh sama kerjaan, tapi perlakuan yang gue dapet tuh ngecewain banget. Gue ngerasa disepelekan, gak di hargain sama sekali. Cutari sih gue, cukup tau diri... Gue kan cuma bocah dari brooklyn*ciee si om, pindah ke kubu kapten amrik nih.

Padahal kan ada hadits kayak gini, “Berikan kepada seorang pekerja upahnya sebelum keringatnya kering.” (HR. Ibnu Majah, shahih).
Well...Keringat gue  padahal sampai basah kering lagi basah kering lagi loh.
Lalu ada lagi hadits yang bunyinya
“Menunda penunaian kewajiban (bagi yang mampu) adalah termasuk kezholiman” (HR. Bukhari no. 2400 dan Muslim no. 1564). Dan satu lagi,
“Orang yang menunda kewajiban, halal kehormatan dan pantas mendapatkan hukuman ” (HR. Abu Daud no. 3628, An Nasa-i no. 4689, Ibnu Majah no. 2427, hasan).  Nah loh....

Dongkol, kacau, kesel...
Di pendem kok sakit ya? gue ngerasa perlu untuk menyalurkan kekesalan ini, atau gue akan meledak. Gue jadi inget sama petuah seorang Doctor Otto Oktavius ke Peter Parker sebelum dia jadi Doctor Octopus yang jahat tapi kemudian jadi baik lagi. Labil banget nih doctor. *Ditabok
Begini kalo gak salah bunyi petuahnya, "Untuk hal serumit cinta,  kau tak boleh memendamnya. Itu akan membuatmu sakit". Iya, Doctor Oktavius boleh saja merasa keren karena mengatakannya di era Peter Parker nya Tobey Maguire. Coba kalo dia bilang kayak gitu sekarang, di era Peter Parkernya Tom Holland. Paling Tom Hollandnya bakal bilang gini, "Doctor belum pernah sih, ngerasain bagaimana sakitnya ketika mencoba menunjukan suatu perasaan tapi malah dibilang baper. Sakit tau doc, sakit". Loh kok.....??  😂😂😂😂😂
Intinya gini, memendam atau menahan sesuatu itu emang sakit. Contohnya gini, lu pengen pup tapi toiletnya lagi dipake.  Terpaksa lu kan harus nahan, gimana rasanya?

Karena gak tahan, akhirnya reflek gue ambil hempon gue terus buka 0.facebook.com
oh sorry, itu jaman dulu banget pas gue pake axis. Bisa facebookan tanpa pulsa pake zero dot facebook dot com. Keren kan jaman dulu? 😂
Oke, gue buka facebook dan kemudian keluarlah emot ini di status gue.
    fニヽ
    |_||
    |=  |
    |_  |
  /⌒|~ |⌒i-、
  /| | | | |
 |( ( ( ( |
 |      |
  \     /
   \             /
Yaa....jari tengah ini untuk costumer gue yang ngeselin tadi itu. Nggak  membantu sih sebenernya.  Karena setelah gue bikin status kayak gini pun, gue masih ngerasa kacau.  Dan yang lebih penting lagi, gak akan membuat costumer gue tadi tiba-tiba dateng, terus ngelunasin hutangnya ke gue. Nggak akan.. Justru imej gue jadi jelek.
Seharusnya gue curhat aja di blog kayak gini, karena setelah gue nulis ini. Gue ngerasa plong, unek-unek gue tersalurkan. Dan syukur-syukur costumer gue juga baca postingan ini.  😂

Malemnya

Bang...
Keluar yuk, cari inspirasi. *kalo gue bilang cari inspirasi, artinya gue lagi bete.

Nggak ah, ajak aja tuh si **** ke pasar malem. Kasian dia  bete banget dirumah sendirian.

Ah diamah, mana boleh keluar. Bapaknya kan galaknya minta ampun. Tempo hari aja kan sebenernya kalo bisa pergi pengen aku ajak nonton, aku bayarin. Tapi kan gak bisa.

Bisa kali kalo ngomong minta ijin, apalagi kalo ijinnya berdua.

Yaelah.. Gak bakalan boleh bang, only on your mind itumah.

Anak yang dimaksud dalam percakapan ini adalah, anak tetangga gue. Dia kakaknya duku. Biasa nongkrong di tempat gue juga. Tapi meski udah SMA tapi gak dibolehin kalo  pergi malem, bapaknya galak banget.

Karena gak ada temen, awalnya gue pengen pergi ke toko buku bekas aja. Kalo kesitu kan sendiri juga bisa, malah enakan kalo sendiri. Tapi pas di jalan  ketemu sama si manggis (bocah yang gue pernah ceritain di postingan bukan teman bisnis yang baik) lagi jalan sama kakaknya. Gue tegur...

Dek.. Darimana?

Dari bengkel nyari ayah...
Mas ogi mau kemana?

Mau jalan-jalan.

Ikut mas ogi..

Yaudah ayuk.

Aku juga ikut ya mas ogik.
*Kakaknya manggis yang bilang juga pengen ngikut.

Jadinya, berangkat  bertiga. Naik motor sendiri - sendiri, gak lupa pake jaket yang ada tulisannya AJ, Anak Jalanan. *Plak

Karena bawa anak kecil, gak mungkin kan ke toko buku bekas. Gue pernah kecil, jadi gue tau dia bakalan bete banget. Salah-salah malah bisa diberantakin nanti tempatnya. Akhirnya belok  ke pasar malem, kebetulan kan satu arah sama toko buku bekas. Pas udah parkir motor,  kakaknya si manggis ngomong, katanya tadi pas nyariin bapaknya ke bengkel, tujuannya  itu mau diajakin buat nganterin beli sendal. Kebetulan banget gue ajakin dia ke pasar malem, kalo katanya macan, mama cantik. Yang tidak lain adalah emaknya si boy Anak Jalanan sih "COCOK!!".
*Yia'elah om please deh 😒

Gue ke pasar malem, cuma pengen liat-liat aja. Siapa tau bisa menemukan perasaan gue yang hilang. *Halah

Ternyata pasar malem itu asik juga loh. Banyak ceweknya, cantik -cantik.
Oke, maksud gue banyak hiburannya.  memancing ikan, Istana Balon, Komedi Putar, Eh eh komedi putar apa komidi putar sih?
Ayunan Ekstrim, yang bentuknya perahu raksasa gitu.
Sebenernya pengen nyobain naik ini,  tapi takutnya pas lagi berayun tinggi, terus gue terlempar jauh sampai ke Amazon. Tempat tinggalnya Diana Prince a.k.a Wonder Women.  Yang mana disana isinya tuh perempuan semua. Kemudian gue jadi rebutan perempuan-perempuan disana. Serius,  gue gak mau. *Yia'elah
Rumah Hantu juga ada di pasar malem.
Tapi gue paling penasaran sama ini nih, Tong Stand. Wahana permainan yang namanya di plesetan jadi Tong Setan. Ada juga yang menyebutnya Roda Gila. Seumur-umur gue kan belum pernah liat wahana gituan. Nah, akhirnya tadi gue nyobain. Awalnya sih gue takjub, karena mereka bisa naik motor di dinding dengan sudut kemiringan hampir 90 derajat. Gak sampai di situ, mereka bahkan bisa melakukan atraksi kayak back flip, front flip, superman, lazy boy. *Ya nggaklah mereka cukup keren tapi tak sekeren itu.

Lama - lama gue bosen juga, soalnya puyeng ngeliatnya. Gue ngerasa bego, meski sebenernya udah bego. Ngapain sih kepala gue ikutan muter-muter? Belum lagi, suaranya berisik banget.  Itu motor Yamaha RX- King loh. Bunyinya paling kenceng. Kalo dijalanan aja, udah kedengeran suaranya kayak tepat dibelakang kita saking berisiknya. Tapi  ditungguin kok gak nyalip? pas nengok taunya masih ribuan mil dibelakang kita, Kan ngeselin. Lalu ini motor, ada dua buah lagi muter-muter di dalam tong dengan suara berisiknya. Dan kita ada di atasnya. Cara yang sangat  briliant untuk memekakan telinga.

😂

Setelah itu, kitorang kan pergi ke tempat permainan. Mulai dari permainan melempar tumpukan kaleng yang udah di susun pake bola kasti. Hadiahnya lumayan, tapi gue gagal mulu, lemparan gue meleset semua. Padahal jaraknya gak terlalu jauh, jelas kalo tawuran gue bakal mati duluan. Karena gampang ditimpuk tapi gak bisa nimpuk. By the way, kasian loh orangnya, soalnya tiap udah rapih disusun terus diberantakin lagi, gitu terus. Wajahnya gue liat  juga keliatan   bete gitu. Belum lagi nyawa mereka juga terancam, bisa aja kan bola yang dilempar malah ngenain wajah orang tersebut, atau justru karena kesal gak bisa ngenain tumpukan kalengnya. Orang yang nyusun kalengnya itu malah sengaja dilempar. Kemudian dia jatuh kejedot dinding yang ada pakunya. Kan kasian banget.. *Halah

Berikutnya main "bola genit".
Gue kurang yakin sih itu namanya, tapi gue liat ada tulisan kayak gitu di papannya. Cara main bola genit ini tuh gampang,  kita cuma harus naruh bola bekel diatas papan yang miring ke bawah gitu. Nah, dalam perjalanan si bola bekel tadi turun ke bawah, dia harus melewati dua kali rintangan berupa paku yang disusun dengan jarak sesuai diameter bola bekel tersebut. Lalu bola itu akan terus menggelinding ke bawah setelah belok kesana-kesini tentunya. Sampai akhirnya bola tadi masuk ke gawang   yang ada hadiahnya. Tapi bagi yang beruntung. Karena bola tersebut cenderung berhenti di tempat yang nggak ada gawangnya. Di game ini setelah beberapa kali kesempatan, kitorang cuma berhasil memenangkan satu bungkus oreo. Sedihnya...

Tidak beruntung di bola genit, kitorang main lagi di lempar gelang. Ini permainan gampang banget,  cuma ngelempar gelang. Kalo gelangnya nyangkut di botol minuman apa gitu, berarti itulah hadiah kita. Minumamnya banyak banget. Harganya variatif, mulai dari yang murah sampai yang mahal. Bahkan Tuak pun ada. Ya Nggaklah..
Tapi lagi-lagi, gue gak bisa memenangkan apapun di permainan ini.

Enough for tonight..
Jam udah menunjukan pukul 9. Kitorang pulang, tapi sebelumnya nyari sendal dulu buat kakaknya manggis. Setelah itu kitorang pulang beneran.

Hari ini gue kacau.
Lalu pergi ke toko buku bekas, tapi malah sengaja nyasar ke pasar malem.
Lalu ngeliat Tong Stand, kemudian main beberapa permainan yang sebenernya adalah perjudian. Iya kan ya? Mengundi nasib dengan anak panah kan judi. Jadi apa bedanya sama Mengundi nasib dengan bola bekel, bola kasti dan gelang? Sama aja judi kan? 😂😂😂😂
Terakhir...
Karena ngajakin anak orang, gue jadi harus bayarin mereka nonton Tong Stand, permainan yang sebenernya judi tadi itu sama jajan.
Gue melakukan pengeluaran tak terduga hari ini. Tapi cukup menyenangkan juga sih. Gue baru pertama kali bersenang - Senang di pasar malem kayak gini.
Gue juga menyadari satu hal, ternyata bikin orang lain seneng tuh bikin Seneng juga. 😊 *Halah

Never Land,  30 juni 2016

Komentar

  1. Sudah makin dewasa isi tulisannya :D , ada makna positif nya gitu. Klw berbisnis harus lbh gahar tong, jgn mau rugi. Btw Happy Eid al-Fitr minal' aidin wal fa'izin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lagi kebetulan aja sih kayaknya..
      :'D
      Iya nih, aku selalu lembek kalo soal nagih-nagih gitu. akhirnya jadi susah sendiri.. :'D
      makasih ya makasih.
      Selamat Hari Raya Idul Fitri juga kalo kamu ikut merayakan. Mohon maaf lahir batin ya..
      :)

      Hapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Toko Buku Bekas di Ciledug

My Dol, Aplikasi yang bikin gue tambah ngenes

Kakak ade'an (kakak kakaan adek adean)