Pamer

"Hay, apa kabar?"
"Aku cuma lagi kangen doang kok"

Ada yang ngebbm kayak gitu.
Sambil senyum-senyum, gue bales gini,
"Kabar aku baik, sendirinya gimana?"
"sama, aku juga kangen sama kamu. Kangen banget malah"

WOYYY....OM..!!!
NDAK KAYAK GITU KAN KEJADIAN SEBENERNYA.
( ˘-˘)–o)`з΄)

Iya iya...
Emang sama sekali nggak seperti itu. Lagian mana ada orang yang mau ngebbm gue kayak gitu. Apalagi kalo yang ngebbm kayak gitu tuh seorang cowok. Gak mungkin banget..
*Ekhhh

Sebenernya bbm yang gue maksud itu dari seorang temen internet, yang tinggal jauh di sumatra barat sana. Kayaknya niat banget ngebbm gue. Ngirim pict sebuah buku yang selama ini gue pengenin, nampak dipegang oleh tangannya yang terlihat kalo buat nabok nyamuk, nyamuknya bakalan mati sampai tujuh kali. Gue salah fokus, bukannya ngeliatin bukunya tapi malah ngeliatin jemarinya. *Ditabok

Nih orang ngeselin banget...!!!
Ngeselin bangetz pake Z. *apaan sih
Gak pernah ngebbm, tapi sekalinya ngebbm lha kok pamer. Mending kalo deket, kan gue bisa pinjem. Lha ini jauh banget jhe..
(ง •̀_•́)-o)`з΄)

Envy beratttt...!!! 😫
Gue sama dia udah lama pengen buku itu. Tapi dia yang dapet duluan. Karena gak mau kalah, sebenernya gue berniat mau beli juga. Tapi ternyata harganya masih mahal banget, dari awal terbit sampai sekarang nggak ada penurunan harga sepeser pun. 😂

Gue bukannya nggak mampu buat beli, tapi lebih karena merki. Duit segitu tuh sayang banget kalo dibeliin buku. Mending nunggu yang murah di lapak buku bekas. 😂
Waktu kecil keseringan baca komik Donald  Bebek sih kayaknya, disitu kan ada tuh paman Gober, orang super kaya tapi merkinya minta ampun.
Nah, gue jadi ikutan merki biar bisa kaya raya juga kayak dia.*Halah
Terakhir aja gue beli buku baru yang harganya mahal, itu tuh buku "Kumpulan Soal UN untuk SMA". 😅

Sekilas tentang buku yang dimaksud.
Jadi, buku tersebut kalo nggak salah terbit bulan januari kemaren.
Harga bukunya mahal banget boo, lebih mahal daripada tiket nonton bioskop weekend di XXI CBD Ciledug, malahan kalo di hari biasa. Udah bisa dipake buat nonton berdua, udah gitu masih ada kembaliannya. 😂
Gue udah punya dua bukunya, yang kesemua bukunya itu memakai judul nama hewan.
Buku tersebut gue beli di lapak buku bekas, gue merasa beruntung banget. Tapi tidak untuk buku barunya ini, dari awal terbit sampai sekarang, tiap gue ke lapak buku bekas langganan gue, gak pernah ada. Duuhhh....  😂

He yo...
Bukan bermaksud nyumpahin loh. Tapi........ *some text missing
"sesuatu yang dipamerin itu, biasanya gak awet loh".
Waspadalah.....!!
Waspadalah...!!!
😅

Setelah di pamerin buku,  besoknya ada yang pamer lagi.
Giliran supre, anak tetangga yang ditulisan sebelumnya gue panggil duku. Mulai dipanggil supre semenjak dia pakai sendal, yang ada tulisannya "supre". 😂

Sebenernya yang dia pamerin tuh sesuatu yang gak penting banget, dan bukannya bikin envy tapi malah bikin gue ngakak.

Pagi itu dia maen ketempat gue. Terus bilang gini.
"Coba tebak, aku pake celana dalam apa nggak?"
Gue jawab
"Nggak"
Dia bilang
"Pake dong"
*tiba-tiba ada bunyi harpa
Terus dia kasih liat ke gue, beneran dikasih liat loh. 😅
Sebuah celana dalam warna hijau, ada renda-rendanya terus juga ada pitanya gitu. *ya nggaklah

Mohon jangan berfikir yang nggak-nggak dulu tentang gue.
Gue bukan orang tua cabul yang suka memanfaatakan kepolosan anak kecil kayak berita-berita kriminal gitu loh. Gaje-gaje gini, gue nggak sebejat itu kok. Sungguh...  >,< *Halah

Supre ini,  meskipun sebenernya tukang rusuh. Tapi udah kayak partner in crime buat gue. *Cielah
Banyak hal yang kami lakukan bersama. Minggu kemaren misalnya, gue jalan jauh panas-panasan nyari pokemon, cuma berdua sama dia.
Ya walaupun akhirnya gue harus gendong dan ngejajanin, tapi berkat dia gue jadi gagal tersesat. Gue yang gak pernah kemana-mana jadi ngerasa terbantu sekali. Wajar sih, soalnya kecil-kecil gitu. Dia suka banget ngikut anak gedhe kelayaban kemana-mana. 😂

Supre...
Bukan bermaksud nyumpahin loh. Tapi........ *some text missing
"sesuatu yang dipamerin itu, biasanya gak awet loh".
Jagain tuh celana dalam, jangan sampai ilang di gondol orang buat ngelap muka yang jerawatnya. Kalo bisa juga jangan dijemur di luar, ntar kamu dikira si kolor ijo lagi. 😂
*Halah

Hattrick...!!!!
Gak sampai seminggu, gue dipamerin tiga kali sama orang yang berbeda. Kayaknya emang lagi musim pamer sih, terutama orang pamer mau nikah.
😅

Nah, yang ketiga itu giliran si Ebod yang pamer. Ebod ini temennya si Supre, dia juga biasa maen ketempat gue.
Sambil ngos-ngosan dia pamer kalo habis dikejar-dikejar anjing. Entah gue yang baperan atau gimana...
gue ngerasa dia tuh  pamer banget, seolah-olah dia udah tau kalo gue takut sama anjing.

"Mas Ogik..wee tadi aku gangguin Anjing terus dikejar-dikejar. Seru banget tauk, tadi aku hampir kena. Terus lari kuenceng banget...
Mas Ogik takut kan sama anjing! 😎".

Anak kecil pamer ke gue, habis gangguin anjing terus dikejar-dikejar.
Itu berani, pecandu andrenalin atau saking kurang kerjaan coba? 😒
Di umur gue yang sekarang ini aja gue belum bisa ngilangin ketakutan sama anjing. Anjing yang di gangguin sama Ebod tadi itukan nggak di iket, dia jagain sebuah bengkel gitu sampai malam. Nah, kalo malem gue ngelewatin bengkel itu. Anjingnya pasti nyamperin gue, nggak ngegonggong sih. Tapi ngikutin gue dari belakang gitu. Kan jadi gak tenang, kalo tiba-tiba dia nyerang dari belakang, habis gue.

Susah, ngadepin anjing itu susah. Kalo lari malah dikejar, nggak lari kok rasanya kayak diintimidasi gitu, was-was, cemas kalo tiba-tiba dia nyerang. Terus katanya kita juga gak boleh kontak mata sama dia, takutnya nanti saling jatuh cinta. *ya nggaklah
Kalo ditatap matanya, nanti kita bisa kena  genjutsu. Kalo sampai kena genjutsu, abis udah kita. Game over. *Halah
Kurang tau apa alasannya, tapi katanya anjing tuh bakalan marah kalo ditatap matanya.

Udah kayak pemuda kampungan aja, gak jarang kan mereka berantem di acara dangdutan. Pemicunya cuma karena saling tatap-tatapan mata doang. Cuma ditatap matanya aja marah, padahal dipelototin juga nggak. Kan Norak banget...
Saran gue, kalo terjebak situasi kayak gitu, terus terjadi ketegangan, masih saling menatap mata satu sama lain. Mending salah satunya ngedipin mata genit aja, biar suasananya mencair dan gak jadi berantem. 😅

Ada yang bilang lagi, kalo misal dapat ancaman dari anjing, mending pura-pura mati aja. Nah, si anjing gak bakalan nyerang. Di film The Revenant juga gitu.  Tapi bukan anjing, melainkan Beruang Grizzly . Waktu itu Leonardo DiKacangin kan diserang sama Beruang  Grizzly.
Nah, semakin dia ngelawan malah semakin di bantai, akhirnya dia pura-pura mati. Baru deh dilepasin sama beruangnya.

Tapi selain itu, emak pernah ngajarin gue.
Kalo takut sama anjing,  jangan lari. Jalan aja pelan sambil menggenggam jempol  diantara jari yang lain. Terus ngomong gini, "aku ora nggegem jempol aku nggegem cangkem kirek". Diulangi berkali-kali kalimat tersebut sambil jalan pelan, sampai udah aman.

"aku ora nggegem jempol, aku nggegem cangkem kirek"

Dulu gue pikir itu sebuah mantra pengusir anjing beneran, soalnya lumayan ampuh sih. Tapi sekarang, gue mikir itu tuh gak lebih dari sebuah kalimat untuk mensugesti diri sendiri aja biar berani. Kalimat itu kan dari bahasa jawa yang artinya, "aku nggak menggenggam jempol, aku menggenggam mulut anjing". Saat diucapkan berkali-kali, itu kayak ngerasa telah menggenggam mulut anjing beneran, makanya tersugesti jadi berani.
Teganya emak ngebohongin gue, ya walaupun sampai sekarang aja, sebenernya gue masih suka pake cara itu sih. 😂

Ebod...
Bukan bermaksud nyumpahin loh. Tapi........ *some text missing
"sesuatu yang dipamerin itu biasanya...
Nggggg...gue gak ngarep sih lu bakal ketangkep sama tuh anjing kalo misalkan masih suka gangguin. Tapi alangkah baiknya kalo kamu waspada.
Waspadalah.....!!
Waspadalah...!!!
😂 *Yia'elah

Pamer adalah, menunjukkan atau mendemonstrasikan sesuatu yang dimiliki kepada orang lain dengan maksud memperlihatkan kelebihan atau keunggulan untuk menyombongkan diri. Dan biasanya, sesuatu yang dipamerin itu nggak bakalan awet.

Gue sih sebenernya nggak masalah dipamerin, malah seneng. Sedikit.
Jadi gini, kalo dipamerin itu malah jadi pelecut gitu. Orang lain aja bisa punya kenapa gue nggak. Berarti gue harus lebih keras lagi. Toh pun misalnya nggak ngebuat gue terpelecut(?), paling nggak itu bisa jadi informasi buat gue. Oh si anu beli ini di sini harganya segini...
Atau dia gini gini karena gini gini makanya gini gini. *apasih

Kayak yang buku tadi misalnya, gara-gara dipamerin gue malah jadi punya ide. Meskipun mahal, gue kepikiran untuk tetep beli. Tapi kemudian gue jual ke lapak buku bekas langganan gue.  Habis itu gue beli lagi buku tersebut di lapak buku bekas langganan gue tadi itu, karena belinya bekas pasti harganya jadi murah. Ngerti kan maksudnya?
Habis gue jual terus langsung gue beli lagi gitu. Ah gue tau, gue tuh emang cerdas.. 😎
*Yia'elah om

Pada dasarnya si Supre itu emang bocahnya suka pamer, asal punya sesuatu yang baru pasti dipamerin ke gue. Bahkan nih, habis keramas pake shampo aja dipamerin loh.
Tiba-tiba gitu kan masuk tempat gue, terus pamer "mas ogik, coba deh cium rambut aku. Wangi kan". Dan gue pun pura-pura takjub, lalu melontarkan pujian sebagai bentuk apresiasi atas apa yang telah dia pamerkan ke gue. 😂

Sebagai catatan, biasanya barang yang dia pamerin ke gue tuh emang nggak awet beneran. 😅

Pas di pamerin celana dalam warna hijau sama supre tadi juga, gue jadi inget kalo udah lama gak beli celana dalam. Bahkan udah lupa kapan terakhir kali gue beli celana dalam merk Indomaret yang biasa gue pake sekarang. Terima kasih Indomaret untuk produk celana dalamnya, terasa nyaman dipake. Saya cukup puas. 😂

Dan soal anjing...itu pamer yang jadi informasi penting buat gue. Seperti yang gue bilang diatas, selama ini kan kalo lewat ditempat yang ada anjingnya itu gue  suka was-was.  Nah, sejak di pamerin sama Ebod. Gue jadi nggak was-was lagi, lha tuh anjing ngejar anak kecil aja gak ketangkap.
Gimana kalo ngejar gue?
Udah kayak ngejar Yangmaha Jupiter Z paling, yang lain pasti ketinggalan. *Halah

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Toko Buku Bekas di Ciledug

My Dol, Aplikasi yang bikin gue tambah ngenes

Kakak ade'an (kakak kakaan adek adean)