Air galon yang tertukar

Kemarennya kemaren.
Gue beli air galon minum, merek Aqua.
Merek Aqua, air minum galon. 
Bodo ah, gimana nulisnya yang Bener.  Pokoknya air minum, dalam galon mereknya Aqua.
*Halah

Gak ada yang salah, gak ada yang aneh. Semua berjalan sewajarnya. Gue pake sandal dimulai dari kaki kanan. Terus mulai melangkah keluar, dalam perjalanan ke warung yang jual air galon.  Gue pukul-pukul galonnya, sambil teriak "Sahur...!! Sahur...!! Ukk ukk..Sahur..!! Sahur..!! Ukk ukk".
Gak cuma itu, kalo ketemu orang di jalan, kepalanya gue getok pake galon. Yang mana dalam pikiran gue, galon yang gue bawa adalah gada milik Bima. Sedangkan orang-orang yang gue getok kepalanya adalah Bala Kurawa.

Sesampainya di warung.
Gue ngerumpi dulu sama penjaga warungnya. Awalnya ngerumpiin perihal kucing tetangga yang suka gonta-ganti pasangan. Tikus got yang anti sosial, kalo ke gap orang buru-buru langsung ngumpet.
Sampai mempergunjingkan kelakuan si musang yang suka keluyuran malam terus pagi baru pulang.

Begitulah..
Semuanya berjalan sangat wajar. Hingga akhirnya gue balik kerumah dengan membawa segalon air minum seharga lima belas ribu.

Galon air minum itu mulai menjadi nggak wajar. Karena  keesokan harinya, dia berubah. 
Bukan berubah menjadi Galon Man, bukan.
Bukan pula berubah menjadi Hedonis, akibat  pergaulan bebas di ibukota, bukan.
Apalagi berubah menjadi konservatif. Yang kolot, gak bisa diajak bercanda, jelas bukan.
*Halah

Jadi, ternyata air galon yang gue beli seharga lima belas ribu itu. Tutupnya nggak menunjukan kelasnya sebagai air galon harga segitu. Seharusnya, tutup air galon Aqua  warnanya biru tua, ada kelirnya putih. Dan susah dibuka. Beda banget sama yang gue beli. Warnanya biru muda, tanpa kelir warna putih. Dan terlihat gampang di buka.
Jelas ada yang gak wajar.

Selama ini gue kalo beli air galon ya di warung itu. Soalnya deket, harganya juga standar.  Dari pada ke mini market, selain lebih mahal seribu. Juga kena uang parkir, dua ribu.
Kan sayang banget buang-buang tiga ribu. Selain itu juga, udah langganan di warung tersebut.
Makanya bingung banget ketika mendapati bahwa, dia udah berubah.
😢 *Eaaaa

Belakangan gue tau dari abang, ternyata selain menjual air galon merek Aqua. Warung tersebut juga menjual air galon isi ulang biasa.
Jangan Apriori dulu, meskipun udah pasti bisa ditebak sih. *Halah

Iya, gue salah ambil.
Seharusnya gue ambil air galon Aqua. Bukan air galon isi ulang biasa. Lain kali, mending beli air isi ulangnya di Tokopedia aja.
Tokopedia itu lengkap, aja apa ada.
Bahkan bisa isi ulang pulsa, isi ulang pulsa listrik juga bisa. Nah, harusnya isi air isi(?) ulang juga ada.
*Plak

Awalnya gue berfikir untuk ke warung  tadi itu sambil membawa galon kosong. Kemudian gue  bilang kalo kemaren salah ambil. Lantas gue beli satu galon lagi, air galon yang biasa. Tapi gue ambilnya yang merek Aqua.
Dengan begitu gue cuma rugi lima ribu. Soalnya kalo  beli lagi, yang merek Aqua.
Gue bakal rugi lima belas ribu, lumayan kan. 😂

Tapi abang gue berkehendak lain.
Dia mau nukerin air galon biasa yang kemaren gue bawa, dengan air galon Aqua yang asli. Lagian juga emang belum dibuka sih. Jadi pasti bisa dituker lah, logikanya.

Kalo gue sih sebenarnya males bawa-bawa air segalon ke warung, terus nanti dituker lagi bawa pulang. Tapi karena dia sendiri yang mau nuker, ya gue seneng.
Gak lama,  dia balik tanpa satu galon pun.
Katanya, si pemilik warungnya nggak mengakui kalo kemaren gue salah ambil.
Gue pun diajak ke warung tersebut, untuk menjelaskan kronologinya.

Gak perlu lama, setibanya diwarung gue pun langsung menjelaskan. Kemaren beli air galon merek Aqua, tapi salah ambil karena hanya ada dua galon air,  yang mana satunya kotor banget. Ada percikan lumpurnya. Makanya gue ambil yang bersih, eh tapi gak ngeh kalo yang bersih itu ternyata air galon biasa.
Gue bahkan sampai menjelaskan kemaren bawa duit dua puluh ribu. Beli air lima belas ribu, sisanya dibeliin cemilan. Bahkan bungkusnya pun masih belum gue buang. Masih gue selipin di bawah mesin cetak. 😂
Penjelasan gue diterima, akhirnya kami pulang dengan membawa satu galon air merek Aqua.

Kecewa sama diri sendiri.
Kenapa gue bisa sebego itu. Padahal dari tutupnya, keduanya memiliki perbedaan yang cukup jelas. Kenapa  bisa salah ambil coba?

Naif banget.
Padahal sebelumnya gue habis baca buku. Judulnya, "REMAJA DOYAN FILSAFAT, why not?". Penulisnya Ekky Al - Malaky.
Gue telat sih bacanya, soalnya ini buku penuntun remaja gitu. Seandainya gue baca buku pas masih remaja, gue yakin gak bakal alay bin lebay kayak sekarang ini. 😂

Nah, pas gue baca bab "Budaya pop disekitar kita". Menyinggung soal kebiasaan anak muda. Salah satunya adalah "putih". Ini Tentang maraknya produk pemutih kulit gitu.
Tolok ukur kecantikan wanita jaman sekarang adalah kulit putih dan tubuh langsing.  Jadi kalo kedua faktor itu nggak ada, maka terasa ada yang kurang. Nggak pede, minder merasa bakalan gak ada cowok yang mau sama dia.
Gue salah satu cowok yang ngeliat cewek bukan karena kedua faktor itu. Gue tipe yang because I love you, bukan I love you because.
Bahkan sampai gue foto loh, terus dijadiin DP bbm. *Cie'elah

Tapi pada kenyataannya,  gue beli air galon merek Aqua aja terkecoh sama fisiknya.
Hanya  gara-gara fisik, gue sampai melupakan tujuan utama gue. Seperti yang gue bilang tadi, kenapa gue sampai salah ambil. Itu karena yang satu buluk, dekil, kena cipratan lumpur. Sedangkan yang satunya bersih. Enak diliat, dan tentu saja kalo di peluk comfort feel. Kayak itu ya, pembalut laurier. Taglinenya Be clean comfort feel.  😂😂
Badan gue gak berotot, jadi gak mungkin kalo ngangkat air galon kuat dijinjing pake satu tangan. Mau gak mau ya harus di peluk, biar kuat. Kebayang kan gimana jadinya kalo gue meluk galon yang kotor. 😂

Dan akibat yang gue terima karena hanya menilai dari fisik tadi, kecantikan si galon membutakan mata. Sehingga gak bisa membedakan mana Aqua dan mana air galon biasa. Kesalahan yang sangat fatal.
Bahkan dalam membeli galon air pun, gak bisa hanya melihat dari fisiknya doang.
Inner-beauty jauh lebih penting ketimbang kecantikan fisik. 😂
*Apasih

Tapi gue juga kecewa sih sama penjualnya.
Padahal udah langganan,  selain itu juga sebenernya beliau itu bukan orang lain.
Dahulu, sebelum buka warung. Beliau punya percetakan. Dan abang gue pernah bekerja disitu. Pernah jadi anak buahnya.  Catatannya juga, bersih. Gak pernah bermasalah. Tapi ketika abang gue komplain, kenapa beliau nggak mau mengakuinya?

Seandainya beliau pikir abang gue mau nipu. Ya Allah, apa sih untungnya nipu air satu galon. Gak bakalan bikin kaya nggak.
Dan kalo misalkan mau lebay-lebayan, anggaplah abang gue itu komplotan penukar galon air  biasa dengan Aqua. Itu gak masuk akal banget, bukan begitu caranya. 😂

Abang gue cuma mau meluruskan kesalahan yang dibuat oleh adeknya yang bego.
Abang gue cuma mau mengambil hak adeknya yang gak bisa dilakukan oleh adeknya sendiri.
Iya gue sih gak enak, males juga ngurusin begituan.  Gue mah pasrah udah. 😂

Satu lagi yang bikin gue kecewa.
Ya ampun, itu yang punya warung kok jorok banget sih.  Masak iya, jualan air galon. Kotor banget gitu di diemin aja, mbok ya di elap kan bisa sih. Seandainya nggak jorok, mungkin kejadian galon yang tertukar kayak gini kan gak bakalan kejadian. 😂

Tapi yaudah yah lah..
Hukum Kausalitas (sebab-akibat) memang berlaku. Sesuatu ada karena disebabkan oleh yang lain.
Kayak kamu, kamu ada karena itu aku juga ada. 🙊
*Eaaa

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Toko Buku Bekas di Ciledug

My Dol, Aplikasi yang bikin gue tambah ngenes

Kakak ade'an (kakak kakaan adek adean)