Sandiwara Radio

Gue lahir dijaman orang-orang masih sering mendengarkan radio. Bukan sering lagi sih kayaknya, tapi emang hiburan yang banyak orang punya ya hanya itu. Yang punya TV masih sangat jarang, pake banget.
Itu pun tiap nonton TV, rasanya jadi kayak ngeliat pake mata Byakugan. Hanya ada warna hitam dan putih doang. Udah gitu harus pakai Aki (Accu). Yang kalo setrumnya (Yia'elah setrum) udah mau habis, gambar di layar TVnya secara perlahan mengecil sendiri. Lama-kelamaan semakin mengecil kayak tirai yang  ditutup pelan-pelan. Sampai akhirnya "pheet..!!", mati.
Listrik baru masuk ke kampung gue setelah negara api berhasil dikalahkan oleh Avatar Aang. *Halah

Pada jaman itu, radio adalah hiburan nomer satu. Gak seribet TV yang jika Akinya habis, setrumnya yang habis maksudnya. Musti di chas dulu, udah gitu tempat untuk ngechasnya itu jauh banget.
Radio gak ribet, soalnya cuma pakai batu baterai. Yang jika sudah mau habis, tinggal dijemur aja biar kena panas matahari. Terus nanti bisa dipakai lagi. 

Nggaklah..
Meskipun upaya itu memang benar-benar banyak dilakukan oleh orang-orang jaman dulu. Bahkan ketika musim Tamiya pun, gue juga sering ngejemur baterai Tamiya biar bisa dipakai lagi. 😂
Tapi faktanya, batu baterai adalah elemen kering. Gak bisa di isi ulang, apalagi dengan cara menjemurnya.

Berbeda dengan radio jaman sekarang yang kebanyakan hanya memutarkan musik. Radio jaman dulu melakukan lebih banyak. Berita, Pertandingan olah raga, Sandiwara dan lainnya juga bisa didengarkan dari Radio.

Paling banyak peminatnya sih Sandiwara Radio. Mulai dari yang kecil, muda dan tua semua suka. Sandiwara Radio adalah sebuah pertunjukan drama yang murni mengandalkan tampilan suara dan akustik yang disiarkan di radio atau media suara lainnya seperti kaset dan CD. Karena tidak mengandung komponen visual, Sandiwara Radio mengandalkan dialog, suara untuk membantu para pendengar membayangkan penokohan dan jalan cerita. Sumber: Wikipedia

Waktu itu orang-orang suka banget mendengarkan Sandiwara Radio. Mulai dari Saur Sepuh, Tutur Tinular, Misteri  Gunung Merapi, Misteri Nyai Pelet, Satria Madangkara, Babad Tanah Leluhur, Kaca Benggala dan masih banyak lagi. Bahkan Sandiwara Radio yang temanya selain laga pun ada.

Gak semua judul Sandiwara Radio tersebut gue tau sih. Kayaknya cuma Nyai Pelet sama Mak Lampir (Misteri gunung merapi) aja yang beneran tau. Sampai-sampai membekas dalam ingatan. Dulu pas masih kecil, kalo misalkan bapak sama emak malem-malem lagi gak dirumah. Abang gue suka nakut-nakutin gini, "Bardaaaannn...!!Bardaaann..!!". Cuma digituin doang  gue sama mbak gue bakalan ketakutan, terus selimutan. Tidur.
Cemen banget. 

Kalo nggak salah, itu adalah salah satu adegan Horror. Dimana si Bardan lagi di terror sama Mak Lampiran atau Nyai Pelet gitu. Gue agak lupa.
Sama satu lagi, setelah puluhan tahun.
Gue masih tetep inget sama adegan ini, tapi lupa judul Sandiwaranya apa.

Cewek : Kakang...kakang Rangganata.!!
Cowok: Iswari...oh Iswari.
Udah gitu doang, aneh.
Tapi beneran, gak tau kenapa keinget jelas sampai sekarang. Ikonik banget kayaknya. 😂

Setelah era Sandiwara Radio berakhir,
sempet ada dongeng anak-anak. Lumayan menarik, gue sering dengerin.  Terus kadang  juga dengerin ceramahnya KH. Zainudin MZ. Gak tau kenapa, gue yang waktu itu masih bocah  seneng dengerin ceramah-ceramahnya beliau. Walaupun sebenarnya cuma nyuri denger.
Tetangga di depan rumah, tiap menjelang Maghrib hampir selalu dengerin ceramahnya KH. Zainudin MZ.
Nah, modusnya adalah berpura-pura mainan di depan rumah. Padahal mah aslinya cuma pengen dengerin ceramah dari radio tetangga gue itu aja.

Tapi akhirnya ketauan juga.
Tetangga depan rumah menyadari modus yang gue lakukan. Nggak dimarahin sih. Malahan disuruh masuk kerumahnya terus diajak dengerin bareng sambil makan kue. Nggak ding..
Cuma ditanyain doang, "Aku perhatiin, kayaknya tiap sore kamu juga suka ngikut dengerin ceramahnya KH. Zainudin MZ ya?" gue gak jawab, cuma bisa cengengesan malu-malu nista. 😂

Beberapa tahun yang lalu, akhirnya gue bisa dengerin Sandiwara Radio lagi di Prambors FM. Tapi di era modern namanya bukan Sandiwara Radio lagi, melainkan Radio Play.
Dulu Sandiwara Radio di sponsori oleh produk obat-obatan maupun jamu. Tapi  Radio Playnya Prambors  ini, merupakan sebuah persembahan dari Honda Jazz.

Judulnya 3 Cinta.
Ceritanya tentang perjalanan cinta Vanno, Randy, Fajar, Gaby, Sarah dan Fiona.
Sehari diputar 4 kali, tapi yang 3 kalinya merupakan re run. Durasi pemutarannya sekitar 30 menit.

Gue ngikutin ceritanya dari season 1 sampai berakhir di season 2. Menurut gue sih bagus, menarik dan cukup bikin penasaran dengan kelanjutan ceritanya seperti apa.
Yang paling berkesan sih, gara-gara Radio Play tersebut, gue jadi punya temen asik dari Makassar. Gue kenal dia karena Fanspage 3 Cinta di Facebook. Semenjak itu gue sama dia temenan, terus sering gila-gilaan bareng. Sayangnya gue jadi gila beneran tapi dianya nggak. 😂

Setelah 3 Cinta tamat, Prambors masih sempet bikin Radio Play lagi. Tapi nggak semenarik 3 Cinta. Terus sampai sekarang udah gak ada lagi.
Kalo dipikir-pikir..
Jaman sekarang tayangan di TV kan cuma  gitu-gitu doang.
Youtube juga katanya udah lebih dari TV, kontennya gak jauh beda.
Kalo mau ngebangkitin Sandiwara Radio. Kayaknya sekarang adalah waktu yang tepat deh. Dengan ide cerita yang menarik dan beda dari konten yang ada di TV. Bukan tidak mungkin, orang-orang bakalan dengerin radio lagi seperti dulu.

Komentar

  1. Wah... ini ceritanya pas banget nih sama saya yg lahir thn 80an. Mulai dari serial Brama Kumbara, Mak Lampir, sampai Nightmare on the air.
    Sekarang klo puter radio cmn denger Prambors :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah...
      Nightmare on the air.keren kayaknya..
      Sama aku juga dengerinnya prambors, kalau pagi doang tapi. Desta and Gina in the morning. 😂

      Hapus
  2. Salam kenal y, https://imasithoh80.blogspot.co.id/

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Toko Buku Bekas di Ciledug

My Dol, Aplikasi yang bikin gue tambah ngenes

Kakak ade'an (kakak kakaan adek adean)