Kasihan Margaretta

Margaretta adalah Primadona di sekitaran tempat saya tinggal.
Pemujanya  banyak banget,
jadi dia bisa memilih pasangan sesuai dengan kriteria  yang dia inginkan. 
Tidak seperti jomblo akut yang tiap akhir tahun, alih-alih ikutan mainstream membuat resolusi tahun baru. Jomblo tipe ini justru sibuk mengurangi kriteria calon pasangannya. Tiap tahun dikurangi hingga akhirnya tinggal menyisakan satu dua kriteria saja. Misalnya, "yang penting nggak ngeselin atau asal mau, kuy lah..!! dan sebagainya". *apasih

Margaretta ini bukan manusia loh ya, melainkan seekor kucing kampung. Maaf, kucing lokal maksud saya. Statusnya bebas, tidak terikat kontrak dengan majikan manapun. Karena sering terlihat bermalas-malasan disekitar tempat saya tinggal, orang-orang dilingkungan saya jadi cukup mengenalnya.

Saya memanggilnya Margaretta karena nama itu lekat banget dalam ingatan saya.
Ceritanya waktu itu saya masih SMP. Dari sekian banyak murid, mulai kelas satu A sampai kelas tiga D.
Hampir semua nama muridnya itu mainstream, standar nama tahun sembilan puluhan kebelakang. Belum ada  yang diberikan nama seperti  nama artis maupun karakter sinetron, belum ada yang diberikan nama  seperti nama pesepak bola luar negri. Westernisasi juga belum  mewabah seperti sekarang ini. Saking mainstreamnya, dalam satu ruang kelas pun kadang bisa ditemukan murid yang namanya sama. Waktu kelas satu bahkan sampai ada temen sekelas yang di pindahkan ke ruang kelas lain hanya gara-gara namanya sama persis. Padahal waktu itu kelas saya merupakan kelas unggulan, kan kasihan. Dia terlempar dari ruang kelasnya murid-murid pilihan, hanya gara-gara nama doang.

Kemudian saya punya adek kelas yang namanya keinget banget sampai sekarang itu. Persis disebelah kelas saya, ada seorang murid namanya Margaretta. Nama panjangnya Margaretta Elonaaaaaaaaaaaaaaaaaa.
Kami gak punya hubungan apa-apa, saling kenal pun nggak. Saya juga sama sekali nggak menyimpan perasaan  sama dia. Ketertarikan saya hanya pada namanya saja, diantara sekian banyaknya nama murid yang mainstream. Menurut saya nama dia itu "rare" banget pada waktu itu.

Sebenernya saya juga punya kakak kelas  yang namanya cukup rare, Marta. Bahkan saya sampai pernah ngebuat emak bingung karena menghabiskan waktu sepulang sekolah dengan mbak Marta ini. *nggak gitu juga sih
Waktu itu emak dirumah panik, kebingungan nyariin anaknya yang paling gantèng. Biasanya pukul setengah dua saya sudah sampai dirumah. Tapi hari itu sampai jam tiga saya belum ada dirumah.

Saya nggak pulang tepat waktu karena setelah jam sekolah. Ngikut beberapa temen latihan menari. Terus karena latihan menarinya dadakan, jadinya saya gak bisa bilang ke emak kalo bakalan pulang sore.
Saya ikutan latihan menari karena mau mengikuti PERSAMI. Terus masing-masing regu diwajibkan untuk menyiapkan semacam performer. Entah gimana ceritanya, waktu itu saya bisa ikut ambil bagian jadi performer. Udah gitu jadi penari. 😂
Nah, yang ngajarin nari namanya itu mbak Marta, kakak kelas sekaligus senior Pramuka.
Orangnya kawaii...!!! >//<
Tapi akhirnya tiap regu gak jadi diwajibkan untuk perform di PERSAMI.
Seneng sih...gak kebayang rasanya jadi penari dadakan terus diliat banyak orang. Cukup sekali saya menahan malu di depan umum karena melakukan kesalahan ketika menjadi petugas pengibar bendera saat upacara hari Senin. :'D

Tapi meskipun mbak Marta lebih kawai dan pernah mengajari saya dan temen-temen menari, tapi nama Margaretta saya anggap lebih keren. Makanya keingetan banget sampai sekarang. Mungkin karena dulu sering ketemu, soalnya kan kelasnya sebelahan. Tapi jujur, wajahnya saya sudah lupa sama sekali.
Nah, itulah alasan kenapa si kucing primadona ini saya panggil Margaretta.
*gak ada yang pengen tau juga kali, om

Dikelilingi banyak Kugan (Kucing Ganteng) gak lantas membuat hidup Margaretta bahagia. Kayaknya malah merasa tertekan, kayaknya. Saat musim kawin tiba, tiap hari dia selalu diikuti oleh minimal dua ekor Kugan. Kemana pun Margaretta pergi, selalu diikutin. Mungkin saking keselnya, si Margaretta terlihat sampai teriak sambil nyakar Kugan yang ngikutin dia. Sayangnya saya gak ngerti bahasa kucing. Jadi cuma bisa mengira-ngira saja.

Saya pernah iseng stalking, jumlah Kugan terbanyak yang selalu mengintili kemanapun si Margaretta pergi adalah enam ekor. Misalkan semua Kugan yang ngefans sama dia ngumpul bareng, kurang lebih ada kali sekitar sepuluhan ekor. Belum lagi, kucing Angora tetangga yang tiap liat Margaretta lewat selalu lari nyamperin dengan muka mupeng. Untung dia selalu didalem pagar, kalo bebas. Mungkin dia udah kalap. 🙈

Masalah Margaretta mulai timbul ketika akhirnya dia Hamil. Semua Kugan yang memperebutkannya tidak ada yang mau bertanggung jawab. Mereka meninggalkan Margaretta seekor diri dalam keadaan hamil. Margaretta jadi korban rayuan para Kugan hidung belang. Dari awal mereka semua hanya menginginkan tubuhnya saja.

I'm in love with your body
Oh I oh I oh I oh I
I'm in love with your body
Oh I oh I oh I oh I
I'm in love with your body
Oh I oh I oh I oh I
I'm in love with your body
Every day discovering something brand new
I'm in love with the shape of you

Come on, be my baby, come on
Come on, be my baby, come on
Come on, be my baby, come on

Penderitaannya bertambah ketika akhirnya dia melahirkan.
Margaretta ini terlalu protective sama anak-anaknya. Tapi justru hal itu malah merugikan diri dan anaknya sendiri. Dia sering bawa anaknya berpindah-pindah tempat. Padahal seandainya dia nggak seperti itu, hidupnya mah tenang. Cuma orang-orang tertentu saja yang reseh sama dia. Jika orang-orang tertentu yang reseh itu tidak mengetahui keberadaan anak-anaknya, dipastikan hidupnya  bakalan tenang.
Sayangnya dia lebih senang menyusahkan diri sendiri. Udah ada tempat yang nyaman dan aman, malah dia pilih bawa anaknya kekawasan konflik. Akibatnya,  beberapa tahun ini dia selalu gagal merawat anak-anaknya sampai tumbuh besar. Setiap anak yang lahir, kalo gak mati ya ilang. Kejadian seperti itu terus terulang setiap kali dia punya anak.

Belum lama ini Margaretta lahiran. Dia lahiran di taman, dibawah pohon  cemara bonsai. Sebenernya tempat tersebut cukup aman, selain terlindung juga ada alas rumput keringnya yang mirip kayak sarang burung. Tapi karena secara gak sengaja saya ngeliat, terus dia juga ngeliat saya. Kemudian mata kami beradu beberapa saat, jantung ini berdebar. Kita saling  jatuh cinta. *Yia'elah om

Gara-gara inisiden liat-liatan itu, akhirnya si Margaretta membawa pergi anaknya entah kemana. Memang sudah kebiasaan dia, kalo ada orang yang tau tempat dia naruh anaknya. Pasti buru-buru dipindahin. Padahal kan saya gak reseh.

Kemudian disuatu malam, saya mendengar ada suara anak kucing  di dekat kamar. Ternyata itu suara anak-anaknya Margaretta.
Di pojokan ada tumpukan rongsokan, ada kain-kain juga. Emang pas banget, disitu anget untuk dijadikan sarang. Apalagi kemaren pas musim hujan. Belajar dari kejadian sebelum-sebelumnya. Margaretta saya baik-baikin, biar nggak lantas ngebawa anaknya pindahan lagi. Caranya dengan ngasih dia makanan. 
Setiap saya makan makanan yang kira-kira dia doyan, saya selalu bagi. Kalau lagi makan daging, saya juga sengaja potekin buat dia.

Akhirnya dia beneran betah, anaknya gak dibawa pindahan meski sudah ketauan. Padahal sebelumnya kalo ada yang ngeliat tempat anaknya berada, langsung dibawa pindahan.  Dia juga sempet untung banyak ketika abang saya balik dari kampung terus bawa ayam sayur buatan emak. Ayam sayur itu sedianya sih buat saya. Tapi karena sudah basi, akhirnya gak kemakan.
Gimana gak untung coba? Dapet ayam kampung  beberapa potong, iya walaupun basi sih. :'D

Ngejelasin dikit.
Emak saya itu, kalo anaknya ada yang pulang pasti selalu dipotongin ayam.
Mungkin saat mengetahui anaknya emak ada yang pulang, Ayam-ayam dirumah mendadak merasa kayak yang lemes, galau, insomnia terus depresi karena tau salah satu diantara mereka bakalan dipotong. *Halah
Motong ayamnya pas mau balik, selain buat sarapan juga buat dibekelin gitu. Habis gimana ya? di kapal apa-apa mahal, terus ngeliat kanan-kiri orang-orang pada makan bekel. Kan jadi ngerasa pengen juga, apalagi makan bekel di kapal itu tuh emang nikmat banget rasanya. 😂

Usaha membuat Margaretta betah didekat kamar saya cukup berhasil. Tapi masalah baru datang, anak-anak Margaretta ketauan sama pemilik rumah yang saya tumpangi. Akhirnya saya ditegur, disuruh ngebuang anak-anaknya Margaretta.  Saya gak bisa nolak, tapi juga gak bisa ngelakuinnya. Ngebuang anak kucing, apalagi yang masih menyusu terus musim penghujan pula. Gak akan pernah tega saya ngelakuin hal kayak gitu. Tapi karena gak mungkin menolak, saya meng-iyakannya.

Jalan terbaiknya adalah, membuat Margaretta pergi membawa anak-anaknya dengan sendirinya. Jadi saya gak harus membuangnya terus yang punya rumah juga gak bakalan melihatnya lagi.
Tapi mengusirnya dengan cara halus gagal, saya omongin di dibelakang dengan nada agak keras sengaja agar dia bisa denger. Saya bilang dia tuh numpang tapi gak tau diri, jorok, gak mau bersih-bersih. Kalo habis makan juga gak mau nyuci piring. Lantai kotor juga gak mau nyapu ngepel. Kalo punya makanan pelit, dimakan sendiri gak mau gantian berbagi.
Tapi Margarettanya gak peka, dia cuek aja disindir kayak gitu.  *Yia'elah

Akhirnya saya jadi sering gangguin dia, bahkan anaknya juga sering saya colek-colek pake celurit. *nggaklah
Tapi gak dibawa pindah juga. Kayaknya dia udah nyaman banget tinggal disamping kamar saya, itu berarti usaha saya yang sebelumnya berusaha membuat dia nyaman cukup berhasil.
Kucing aja nyaman sama saya, masa kamu nggak sih? :'D
Etapi nyaman aja kan emang gak cukup. :'D *apasih

Berkali-kali upaya pengusiran yang saya lakukan mengalami kegagalan. Agak kesel juga, pas nggak diusir dia pindah dengan sendirinya. Tapi giliran diusir, susahnya minta ampun. Akhirnya dengan beberapa kali melakukan tindakan yang sedikit represif, dia mau pindah juga.

Tapi beberapa hari kemudian, saya ditegur lagi sama pemilik rumah. Dia tau kalo anak kucingnya belum saya buang, soalnya dia ngeliat ada di teras depan.
Ternyata Margaretta cuma ngumpetin anak-anaknya dibalik papan triplek yang ada di teras depan rumah. 
Sorenya saya samperin lagi, kayak psikopat gitu. Saya bilang, "Puss...where are you? I can hear you...come to papa puss...come to papa ..!!"
Kemudian saya buka tutup papan triplek yang bersandar ditembok tersebut sambil bilang, "ciluuu....baaa..!!!"
itu beneran saya lakukan berulang-ulang. Agak menyenangkan juga ternyata, apalagi setiap saya buka papan tripleknya. si Margaretta menatap saya dengan marah sambil mendesis kayak ular Cobra.
*Dasar sayko lu, om

Setelah itu saya tinggal pergi, dengan penuh keyakin kalo dia pasti bakalan pindah. Benar saja, sejak saat itu saya tak pernah melihat anak-anaknya lagi. Taoi kalo Margarettanya sendiri sih tiap hari masih ngeliat. Soalnya dia emang suka males-malesan dan nyari makan disekitar tempat saya. Termasuk rutin ngeberantakin sampah yang ada didalam tempat sampah. Dia juga deket banget sama anak tetangga saya, karena sering dikasih makan. Saking deketnya, tiap kali dia mukulin piring pakai sendok. Margaretta pasti akan nyamperin. Suara tersebut adalah isyarat kalau dia bakalan dikasih makanan, sisa.

Beberapa hari yang lalu saya dikejutkan dengan kemunculan anak-anaknya Margaretta. Mereka sudah lumayan besar dan sedang lucu-lucunya. Seperti anak kucing pada umumnya, mereka  seneng main. Main petak umpet, tap benteng, gundu, bola bekel, lompat tali, polmal(polisi-maling) dan sebagainya. *Halah

Tapi ketika saya samperin, mereka semua kabur terus ngumpet ke tumpukan kayu. Mungkin mereka trauma dan benci sama saya karena pernah mengusir mereka. Padahal saya gemes banget ngeliat mereka. Tapi ya mau gimana lagi, saya harus menanggung akibat dari perbuatan saya yang tak bertanggung jawab karena meninggalkan mereka semenjak dalam kandungan. Saya cuma bisa melihat mereka dari kejauhan sambil berharap
agar mereka lekas besar dan bisa menjaga dirinya sendiri di dunia yang extreme ini. Dan mudah-mudahan mereka bisa melupakan kejadian pengusiran yang pernah saya lakukan. Ngeri banget seandainya mereka mempunyai dendam terhadap saya. Terus setelah besar mereka berniat untuk menuntut balas. *Apasih

Baru beberapa hari muncul dari tempat persembunyiannya, anak-anak Margaretta menghilang. Kali ini membuat saya kepikiran. Soalnya gak cuma saya yang nyariin, Margaretta sendiri pun ikutan nyariin. Bahkan Margaretta terlihat sedih banget, nelangsa. Dia mondar-mandir sambil manggil-manggil anaknya, tapi nihil. Tak membuahkan hasil. Kasian banget ngeliat Margaretta kayak gitu. Dia sudah berjuang cukup keras untuk anaknya, tapi lagi-lagi akhirnya gagal juga. Sama seperti yang sebelum-sebelumnya.

Gak ada yang tau apa yang terjadi dengan anak-anaknya Margaretta. Saya iseng nanya-nanya juga gak ada yang tau. Kemungkinan besarnya sih ada yang ngebuang. Soalnya kalo nggak dibuang nggak mungkin mereka hilang.
Tapi siapa pelakunya?
Mungkin saya harus meminta bantuan Detektif Conan untuk memecahkan kasus ini. :'D

Belum sembuh galaunya Margaretta karena kehilangan anak. Masalah baru muncul. Kali ini bukan cuma masalah buat Margaretta saja tapi juga buat saya. Pemilik rumah tempat saya menumpang meminta saya untuk membuang Margaretta. Alasannya karena dia gampang beranak, terus juga berisik kalo musim kawin. Bahkan dia ngatain Margaretta maaf, "Lonte". Panggilan yang cukup kasar untuk perempuan Tuna Susila.

Gak tega saya, bingung juga nangkepnya gimana. Semenjak saya pernah mengusir dia dan anak-anaknya,
hubungan kami renggang. Meski masih suka minta makan dan saya juga sering ngasih. Tapi dia sulit didekati, tiap saya dekati dia buru-buru kabur. Seperti menjaga jarak.

Belakangan saya pikir, mungkin ada baiknya juga jika Margaretta dipindahin secara paksa ketempat lain. Saya pilih pindahin, karena kata "buang" sangat  kejam. Bisa saja kan ditempat yang baru   Margaretta malah akan memperoleh kehidupan yang lebih baik. Mendapatkan pasangan yang tidak hanya menginginkan tubuhnya saja. Kaya raya dan sangat menyayangi keluarga. Dan yang terpenting adalah, disana dia bisa merawat anak-anaknya hingga tumbuh dewasa tanpa ada yang berusaha untuk membuangnya. Tapi kalau itu beneran saya lakukan, berarti tidak ada Margaretta sang Primadona lagi. Saya akan merasa kehilangan, karena gak bisa lagi ngisengin dia. Terlebih lagi anaknya tetangga yang udah deket banget sama dia. Mungkin juga dia bakalan kecewa kalo tau saya telah membuang kucing yang dia sayang.

Komentar

  1. Satu yang kurang....
    "FOTO" si Reta (nama panggilan temanku yang namanya juga sama dengan tokoh utama dalam tulisan ini) ._.

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Toko Buku Bekas di Ciledug

My Dol, Aplikasi yang bikin gue tambah ngenes

Kakak ade'an (kakak kakaan adek adean)