Beban Moral Orang Dewasa

Gue adalah salah satu orang yang paling gampang kena Clickbait/jebakan klik. Nggak enaknya jadi orang yang kepoan  salah satunya ya jadi korban clickbait. Asal ada judul atau gambar di sebuah link yang bikin penasaran, gue pasti hampir selalu kena. Apalagi ketika jaringan internet gue lancar jaya, beuhhhh...karena udah gak mikirin loading lama. Makin gampang aja gue kena clickbait.

Dikit-dikit ngeklik ...dikit-dikit stalking..
dikit-dikit ngeshare...
Ini iklan Extra Joss Bar kah?
*halah

Ada hikmahnya juga ketika gue ngejual bolt bulan kemaren. Karena kepepet kan, akhirnya gue jual. Tarifnya sekarang juga jadi mahal banget sih, tumbas paket internet rasane wes koyo nempur beras wae.  😂
Setelah gue jual, akhirnya cuma bisa internetan pakai jaringan dari seluler biasa yang sering loading lama. Tapi karena loading lama, gue jadi jarang kena clickbait.
Rasa kepo gue berhasil dikalahkan oleh internet yang lemot.

Terakhir kemaren kena clickbait itu lantaran kepo dengan sebuah judul berita. Yang katanya ada seorang perempuan tengah hamil tapi berani menantang Ria Ricis untuk adu panco atau muay thai.

Gue kepo karena pertama gue sempet ngefans sama Ria Ricis, kedua karena akhirnya gue enek sama Ria Ricis dan ketiga karena kepikiran. Ngapain coba calon emak-emak sampai mau repot-repot nantangin Raja Jarasanda dalam sebuah adu gulat? Bukankah itu tugasnya Bima.
*plak

Setelah gue baca isi berita tersebut, akhirnya gue paham kenapa seorang calon emak-emak yang tengah mengandung tersebut mau repot-repot nantang seorang Ria Ricis untuk adu kuat banyak-banyakan minum Thai Tea.

Iya...
jadi dia menilai bahwa konten video yang dibuat oleh Ria Ricis itu sangat tidak mendidik. Karena membuang-buang squishy kelaut.
Di video tersebut ceritanya dia ngelarung dua buah squishy yang berbentuk mermaid, sambil bilang gini "Mermaidnya pulang kampung ke pantai".

Begokkk.....!!!!
Begok banget
, nih orang nggak peka sama sekali. Padahal keadaan laut di bumi saat ini sudah semakin memprihatinkan. Bahkan di prediksi, tahun 2050 nanti jumlah sampah plastik yang ada dilautan akan lebih banyak jumlahnya daripada jumlah ikan. Itu tuh horror banget.
Ribuan makhluk laut mati setiap tahunnya karena sampah plastik dan dia dengan begoknya mengatakan, squishy berbentuk mermaid itu pulang kampung ke pantai. Pulang kampung dari hongkong?
:'D

Selain video ngebuang squishynya kelaut, ada juga videonya ngebuang squishy ke closet. Iya walaupun yang di closet itu katanya nggak jadi beneran dilakuin, dan setelah banyak dinyinyirin. Baru deh muncul klarifikasi soal squishy yang dibuang kelaut. Katanya squishy tersebut diambil kembali setelah selesai bikin video, nggak beneran dibuang kelaut. Tapi tetep aja kan, itu video apaan coba? Gak mendidik dan dari judulnya aja udah hampir pasti ngebuat kita bakalan kena clickbait. Licik banget, udah kayak portal berita online aja. Viewernya dia udah banyak berkurang apa gimana? 😂

Gue setuju sama calon emak-emak yang sedang hamil tersebut. Terlebih lagi emang nggak sedikit juga netizen yang menganggap konten video buatan Ria Ricis itu sangat tidak mendidik.

Awal kemunculannya, padahal gue cukup ngefans sama dia. Makanya gue follow akun Instagramnya. Konten videonya segar, lucu dan ada faedahnya juga. Tapi lama-kelamaan gue jadi enek ngeliatnya. Menurut gue tingkahnya malah semakin over dan konten videonya juga gitu-gitu aja bahkan cenderung jadi jelek. Apalagi semenjak ada mainan yang namanya Squishy (mainan yang bentuknya unyu-unyu gemesin terbuat dari spon dan katanya bisa berfungsi sebagai penghilang stres layaknya spinner) itu. 

Dia pernah bikin video ngegunting squishy, ngeblender squishy, ngerebus squishy, ngelindes squishy, motong squishy pakai pisau.
Sadiss...!!
Segitu liarnya dia bikin konten video demi  view dan like. Kenapa nggak sekalian aja bikin Squishy geprek yang pedesnya level tiga. Kali aja kan bisa ngalahin ayam geprek yang sekarang lagi ngehits dimana-mana.  😂

Apa yang dilakukan Ria Ricis emang sebenernya hak dia sih. Tapi seharusnya dia sadar bahwa yang dilakukannya itu banyak ditonton oleh anak-anak.
Orang dewasa boleh dibilang merupakan role model atau panutan bagi anak-anak, banyak hal yang dilakukan oleh orang dewasa dilihat, di dengar dan ditiru oleh anak-anak. Nggak hanya Guru doang yang digugu lan ditiru, hampir semua orang dewasa juga gitu.

Jadi sudah seharusnya kita berprilaku yang baik selama di depan atau dilihat oleh anak-anak. Nggak papalah dibilang munafik, soalnya kalau kita mau jadi sampah. Ya jadi sampahnya sendirian aja lah ya, jangan sampai ngebuat orang lain ikutan terpengaruh dan berubah jadi sampah juga. 😂
Apalagi kan Ria Ricis ini ibaratnya nyari uang dari viewer dan subscriber akun sosial medianya ya. Jadi sepantasnya kan dia memberikan tontonan yang mendidik dan berfaedah atau setidaknya ya konten yang bermutulah bagi para viewer dan subscribernya sebagai balasan.
😂

Astagfirullah...
Kenapa gue jadi ghibah sih? :'D
Yaudah gue mau ngomongin diri sendiri aja deh biar gak ghibah. *halah

Meskipun gue cuma om-om alay yang biasa aja di bawah standart rata-rata dan cenderung basi. Tapi gue cukup punya pengaruh loh, untuk anak-anak disekitar gue. Sebenernya bukan cuma gue sih, kita semua punya pengaruh kok terhadap anak-anak disekitar kita. Apa yang kita lakukan, itu diperhatikan oleh anak-anak dan gak jarang akhirnya mereka menirukannya.

Gue yang udah om-om aja masih bisa kena pengaruh sama film-film yang gue tonton. Makanya aneh kalau ada yang bilang, apaan sih? Kan cuma film, buat hiburan doang. Padahal dengan film kita bisa di doktrin, sudut pandang dan idealisme kita juga  bisa dipengaruhi. Bahkan efek dari sebuah film juga bisa membuat seseorang untuk melakukan sebuah tindak kejahatan, film porno salah satunya. Banyak loh kasus pemerkosaan yang terjadi lantaran pelakunya dipengaruhi oleh film porno.

Salah satu efek dari sebuah tontonan berhasil mempengaruhi gue dalam bidang permisuhan. Ngomong jorok, ngomong kasar.
Iya, gue pikir misuh-misuh pakai bahasa inggris kayak di film itu keren banget. Dan kata yang biasa gue pake buat misuh itu ganti-ganti. Mulai dari damn, shit, fuck, madafaka (mother fucker), dumb, fool, are you nut dan ketika girang karena mendapatkan atau berhasil melakukan sesuatu gue akan berseru "yahtzee". Padahal gue nggak tau artinya yahtzee itu apa, dapet kata itu ketika nonton Batman Assault on Arkham. Itu versi animasinya dari Suicide Squad. Kata tersebut diucapkan oleh pasangan villain paling ikonik, Joker dan Harley Quinn. Ketika mereka sedang senang atau berhasil melakukan sesuatu.

Celakanya, tanpa sadar gue yang udah ketularan dari film akhirnya menularkannya ke anak tetangga gue.
Banyak anak-anak yang suka maen ketempat gue, salah satunya adalah dia.
Karena sering maen dan ngedenger gue misuh sewaktu kerja atau maen game. Bahkan ketika maen bola, gue juga sering berteriak "Yahtzee" ketika berhasil membuat gol. Dari situlah akhirnya dia ketularan.

Ketika akhirnya dia udah ketularan, gue jadi merasa bersalah dalam masalah. Gue nggak bisa bayangin misalkan di didalam rumahnya, dia misuh-misuh kayak gitu. Terus orang tuanya denger, mereka pasti bakalan tau kalo itu datengnya dari gue.
Beda ceritanya kalo misalkan dia misuh pakai pisuhan(?) lokal semacam anjing, babi, taik, bego, goblok dan sebagainya.
Malah nggak bakalan ketauan kalo itu datengnya dari gue, karena gue cukup ketat soal ini. Anak-anak yang maen ketempat gue dan kedapatan misuh atau ngomong jorok pakai pisuhan(?) lokal tadi, terus sewaktu ditegur masih tetep bandel. Bakalan gue usir..dicengein rame-rame dan nggak ditemenin.

Sadis...padahal sama-sama misuh, artinya pun gak jauh beda. Tapi pisuhan(?) impor menurut gue keren dan pisuhan(?) lokal itu menurut gue norak. Begok banget kan gue. 😂

Tapi beruntung setelah gue kasih penjelasan ke anak tetangga tadi itu, dan tentunya gue pun mengubah pisuhan gue jadi Istighfar *cielah
Baik anak tersebut maupun gue sendiri udah nggak pernah misuh-misuh pakai bahasa inggris lagi. Sekarang kalo misuh kita sama-sama pakai pisuhan(?) lokal. Kalo bukan kita yang menjaga kearifan lokal, lantas siapa lagi? Jangan sampai pisuhan lokal kita dipakai atau bahkan diklaim milik negara lain. Nggak mau kan kalo misalkan orang amerika sampai misuh Anjing, babi, tai, dancuk, hasu.  😂

Dalam hal mainan juga begitu.
Ketika gue sedang gila main kartu AR boboiboy, anak-anak juga ikut ketularan. Tiap hari mereka dateng ketempat gue buat maen. AR boboiboy itu kan pakai aplikasi ya, terus kartunya di scan gitu pakai kamera ponsel. Yang punya aplikasinya cuma gue, waktu itu mereka juga belum pada punya ponsel sendiri-sendiri. Dari pagi sampai malem ada aja anak yang dateng pengen minjem pobsel buat maen. Apalagi kalau mereka beli kartu terus dapet karakter baru, ya ampun rame banget pada pengen ngeliat hasilnya. Lama-lama gengges banget, mana anak-anak sebanyak itu tuh ada aja yang baunya nano-nano. Ada yang bau matahari...ada yang bau apek bahkan ada juga yang baunya pesing. 😂

Ketika gue maenan lego, juga ada yang ikutan hampir tiap hari beli lego.
Pas keranjingan spinner juga mereka pada ikutan beli spinner. Parahnya, sampai ada satu bapak-bapak yang mendatangi gue nanyanin spinner punya gue kayak apaan. Soalnya anaknya geger minta dibeliin spinner kayak punya gue. Wah...
Untung gue nggak diomelin, kalo dikampung boleh jadi gue udah dibilang "gawe ontran-ontran". Dikampung gue kalo misalkan kita punya mainan atau apa gitu terus ngebuat anak-anak yang lain jadi geger pengen punya juga, nah itulah artinya gawe ontran-ontran. Gue juga gak begitu paham bahasa jawa yang kayak gitu sih. 😂

Kadang gue sampai kesel sama namanya anak-anak, kenapa sih mereka begitu gampang ngikut-ngikut orang dewasa?
Waktu gue demam belanja online juga gitu, si anak yang ketularan misuh pakai pisuhan bahasa inggris tadi juga ikutan juga. Terus akhirnya nitip ke gue buat di beliin mainan online, sejauh ini baru dua kali sih. Tapi harganya ratusan ribu, untung gue nggak dilabrak sama orang tuanya karena nularin anaknya.

Ketika bercanda pun, ada yang di copy dari gue. Biasanya kan anak kecil itu rusuh ya, lagi enak-enak duduk. Tiba-tiba kita dipeluk lah, dipukul-pukulin lah, digangguin pokoknya.
Pernah suatu ketika, pas lagi dipukul-pukulin, sekonyong-konyong gue bilang gini. "Ampun tuan nanti nyonya marah tuan". Persis gue niruin sebuah adegan sinetron, dimana ada seorang majikan cabul sedang ngerjain asisten rumah tangganya.

It work...
Gue dibebasin sama anak tersebut tanpa syarat.
Masalahnya, ketika dia gantian lagi beranteman dengan temen seusianya. Dia juga ikutan mengucapkan kalimat yang gue ambil dari adegan sinetron gak jelas tadi itu. Kan kampret....kalau orang tuanya sampai denger, tau atau ngeliat anaknya ngomong kayak gitu. Mau ditaruh dimana muka gue? 😂

Bahkan ketika gue posting video lagi naik Transjakarta Ciledug - Blok M terus dia nonton video tersebut di Instagram. Dia jadi kepengen ikutan nyobain. Emaknya ngedatangin gue, nanya-nanya kalo naik dimana dan gimana. Dia bilang anaknya geger ngajak nyobain naik bus tersebut.
Lagi-lagi untung gue gak diomelin. 😂

Dalam hal lagu pun begitu.
Ada aja lagu yang gue suka terus dia juga ikutan suka.
Mulai dari lagu iklan Axis yang dibikin sama The Changcuters, yang judulnya hap tangkap. Yang gini nih, "hap..hap..hap..hap. tangkap..tangkap"
*Bacanya jangan sambil dinyanyiin 😂
Sampai lagu dangdut pun dia ketularan, gue inget banget. Dulu ada lagunya Sony D'rickson yang judulnya mendadak seleb. Nah dia juga suka sampai minta di kirim pakai bluetooth.
Btw ...Sony D'rickson itu siapanya Sony Ericsson ya? 😂

Terakhir kemaren pas gue lagi keranjingan lagunya Ramengvrl yang I'm Da Man. Ada aja yang ngikut, giliran anak yang bapaknya nyamperin saya nanyain spinner tadi itu. Sekonyong-konyong mulai ikutan nyanyi, "am da men..am da am da men".

Gue sendiri, setelah sebelumnya keranjingan sama lagu tersebut. Saat ini malah lagi keranjingan sama semacam lagu tarling dari Cirebon, judulnya DAYUNI. Rangda Ayu Jarang Dikeloni, judulnya aja udah ngeri ya? Janda cantik jarang dipeluk. 😂

Tapi gue gak bisa menyangkal kalo lagu ini emang beneran enak banget.
Gara-garanya kan denger dari orang Indramayu yang sering ngeplay lagu beginian. Lama-kelamaan kok gue jadi suka, habis itu gue nanya judul lagu tersebut. Lantas gue download sendiri. Nah, sekarang kalo dengerin mp3. Lagu Dayuni ini jadi lagu pertama yang wajib di play.

Rasanya kayak jomplang banget, habis ke DWP (Djakarta Warhouse Project) dengan I'm Da Man besok malemnya Ikut Tarling Cirebonan dengan Dayuni. 😂
*halah

Kayaknya udah cukup ya contoh penjelasan gue tentang alasan kenapa kita nggak papa kalau harus munafik di depan anak kecil.
Munafik itu gak papa kok demi kebaikan, sama halnya seperti Pernyataan Ketua Badan Siber dan Sandi Negara (BSSN) Mayjen TNI Purn Djoko Setiadi soal "hoax membangun" kemaren.
Meski sebenernya gue pengen ngakak so hard.
Beliau pikir mungkin Hoax Membangun dengan Bohong Demi kabaikan itu sama.
😂

Oke kembali ke topik.
Iya..
jadi wajar kan kalau kami  keberatan dengan konten-konten videonya Awkarin, YoungLex, Reza Arap, Ria Ricis dan lainnya yang sejenis. Oke misalkan mereka defensif dengan mengatakan bahwa itu mereka jadi diri sendiri, nggak mau munafik pencitraan segala macem. Bahkan membanding-bandingkan diri mereka dengan orang-orang yang dianggap munafik dan sok pencitraan. Menurut gue ya itu nggak papa, tapi asalkan video mereka di private. Yang bisa nonton kan cuma mereka sendiri. Tapi kan ini nggak, yang nonton tuh banyak. Semua orang bisa nonton video mereka bahkan kebanyakan yang nonton Katanya malah anak-anak. Mereka, para kampret itu. Dapet keuntungan dari banyaknya jumlah anak-anak yang menonton video buatan mereka.

Padahal anak-anak adalah peniru ulung, soal masalah meniru ini. Bahkan Kakashi Hatake yang punya julukan sebagai ninja peniru ini pun nggak ada apa-apanya loh. Dan orang tua jaman now kan udah banyak kehilangan kendali atas anak-anaknya, bahkan justru nggak sedikit yang malah dikendalikan oleh anaknya. Dunia sudah terbalik. Keras sama anak dilaporin ke Komnas HAM, jadi gimana mau ngasih batasan atau bimbingan atas apa yang di tonton oleh anaknya. Orang mereka sendiri juga banyak yang sibuk kan, berangkat kerja pagi pulangnya malem.

Sampai disini paham kan kenapa kita harus bisa menjaga tutur kata, sopan santun, kelakuan dan kebiasaan kita di depan anak-anak?
Inilah beban moral kita sebagai orang dewasa. *halah

Komentar

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Toko Buku Bekas di Ciledug

My Dol, Aplikasi yang bikin gue tambah ngenes

Kakak ade'an (kakak kakaan adek adean)