Kelakuan Pengguna HP Jaman Dulu

Suka kesel gak sih sama orang yang ketika lagi ngumpul, tapi malah asik sama HPnya sendiri? Atau ketika lagi boncengan naik motor,  yang kita bonceng juga sibuk sama HPnya. Sampai-sampai pas ditanya, dianya nggak ngejawab.
Lebih kesel lagi kalau misalkan lagi ketemuan, cuma berdua doang tapi dikit-dikit dia ngecheck HPnya.

Padahal udah jauh-jauh disamperin, tapi malah ngeselin. Saking keselnya, sampai-sampai terpikir  untuk pura-pura ke toilet. Lalu kabur ninggalin dia sendirian di mall dengan HPnya itu.
Tapi sialnya, gue nggak bisa ngelakuin hal itu.
Gue terlalu lemah..

Positif thinking aja lah, mungkin dia punya online shop atau punya pacar yang kalau chatnya dibales lebih dari 5 menit bakalan ngambek.
Gue pernah soalnya, nggak cuma ngambek tapi juga dibilang yang nggak-nggak karena bales chatnya lama. Padahal gue kan kerja ya, gue bertanggung jawab sama kerjaan gue. Kalau gue keliatan online, ya itu karena gue komunikasi sama costumer pakai WhatsApp juga. Dan gak mungkin gue nyempetin bales chatnya dia sekalian, yang ada gue nggak kerja -kerja. Bukan karena alasan dia bukan prioritas makanya di cuekin bukan, dewasa dong. Ada waktunya buat kerja ada juga waktunya buat nemenin ngobrol.
Tapi cewek emang gitu sih, kebanyakan justru malah nggak suka sama cowok yang bertanggung jawab. Seleranya payah.
Iya..selera mereka payah.
Dasar kaum tulang bengkok.
😏

Kesannya kayak gue tuh sakit hati banget ya? Tapi emang iya sih, gue gak menampik itu.  SOALNYA MEREKA MASIH AJA SIBUK SAMA DUNIA MAYANYA, FACEBOOK, INSTAGRAM DAN APLIKASI CHATING LAINNYA KETIMBANG NGOBROL SAMA ORANG YANG JELAS-JELAS ADA DI DEPANNYA. ORANG YANG RELA NGELUANGIN WAKTUNYA DAN MENEMPUH BANYAK KILOMETER AGAR BISA KETEMU SAMA DIA.

Parah banget gue, parah...
Opening macam apa ini?
Curcol kok analog.
*Apasih

Tapi emang iya kan ya?
Orang-orang jaman sekarang tuh kalau udah megang gadget jadi ngeselin banget. Sampai lupa waktu, lupa kewajiban, hingga lupa diri. Lagi telanjang di foto kemudian di share, lagi mesum di rekam terus di posting. Ada kecelakaan atau musibah, korbannya di foto terus di share. Kacau banget asli, saking kacaunya bahkan sampai ada yang masuk Rumah Sakit Jiwa gara-gara kecanduan gadget loh. Adalah kakak beradik asal Bondowoso yang belum lama ini ramai jadi bahan pemberitaan lantaran masuk RSJ karena kecanduan gadget akut.

Orang yang kecelakaan bahkan sampai meninggal karena keasikan main HP juga nggak cuma 1 2 3 4 5 6 7 8 orang, banyak banget.

Kayaknya dulu ketika belum jamannya Smartphone, orang-orang tuh nggak terlalu segitunya deh sama HP. Jaman sekarang Hpnya doang yang pinter, tapi usernya mah pada begok. Akhirnya dibegoin sama HP sendiri, terus jadi budak digital.

Oke, ini basa-basi yang terakhir..
Gue janji, kalau gue mengulanginya lagi.
Gue akan berjanji nggak mengulanginya lagi.

Dan seperti janji gue, inilah kelakuan pengguna HP jaman dulu yang nggak wajib, tapi perlu kita tau. Agar kelak bisa di ceritakan ke anak-cucu.
*Halah

1. Pakai tali gantungan HP yang panjang, terus dikalungkan ke leher.
Jaman dulu ngeliat HP yang bergelantungan di leher adalah pemandangan yang sangat biasa. Walaupun sebenernya malah terlihat seperti HP gantung diri, tapi menurut gue sih keren-keren aja. Bahkan lebih keren daripada kalungnya rapper yang gantungannya segede gaban itu.
Apalagi kalau HPnya tipe terbaru. Dan apapun merk HPnya, tali gantungannya harus ada tulisan NOKIAnya.

2. Misscall cuma buat iseng, atau dengerin nada sambung pribadi (NSP) doang.
Hal bodoh yang banyak orang dan gue sendiri sering lakukan. Padahal kalau cuma mau dengerin lagu mah kan tinggal muter MP3 aja, nggak usah misscall orang serampangan. Kan kasian ya, misalkan orang lagi nunggu-nunggu telepon dari someone. Giliran HPnya bunyi, cuma jadi korban misscall doang. Udah gitu misscallnya berulang-ulang. Tapi jujur, dulu dengerin nada sambung pribadi punya orang tuh rasanya excited banget.
Oh iya, misscall jaman dulu bisa berarti juga panggilan kangen. Miss = kangen,
call = panggilan.
Nggak heran jaman dulu kalau kangen sama mantan, pada suka misscall doang.  Kalau kejawab, ngakunya nggak sengaja kepencet.

3. Ngacak nomer, pura-pura salah sambung. Ujung-ujungnya ngajak kenalan, kalau yang jawab ternyata lawan jenis.
Modusnya orang-orang dulu banget ini.
Dua orang temen gue bahkan akhirnya menikah dengan cewek yang dikenalnya dengan cara seperti ini.
Selain ngacak, biasanya juga dapet nomer cewek dari temen yang kerja di counter HP. Asal ada yang beli pulsa elektrik, terus ceweknya bening. Biasanya langsung di tandain, dijadiin target.
Kacau....

Gue pernah ditelpon cewek, ngakunya sih salah sambung. Habis itu dia sms, ngajak kenalan. Tiga hari berikutnya, dia nelpon gue sambil nangis-nangis. Curhat masalah cowoknya.
Waktu itu, jangankan pacaran. Didedektin cewek aja gue masih ketakutan, terus tiba-tiba ada cewek yang baru kenal 3 hari nelpon sambil nangis-nangis. Dan gue dengan songongnya sok ngasih petuah-petuah bijak ke dia.
Coba kalau sekarang dia nelpon lagi sambil nangis, curhat masalah suaminya, bakalan gue samperin terus gue peluk.

4. Telponan jam 12 malam pakai free talk mania.
Begadang yang paling nggak produktif ya ini, gue curiga jangan-jangan ini adalah salah satu cara yang dilakukan penjajah agar bangsa ini nggak produktif. Iya masak teleponan dari jam 12 malem sampai pagi, terus yang diobrolin itu tuh apaan aja coba?
Siangnya kerja dan sekolah jadi nggak produktif karena ngantuk. Masa depan suram, negara gak maju-maju karena indeks pendapatan perkapita rendah. Dan tenaga ahli harus impor dari negara lain.
*Yia'elah

6. Tukar pakai nomer HP sama pacar.
Ini nih yang gue nggak habis pikir, ya buat apa coba tukeran nomer sama pacar?
Kan repot banget, yang dihubungin siapa yang angkat siapa. Bego banget...
Itu kalau orang tua atau saudaranya yang nelpon, bakalan kayak gimana ngejelasinnya?
Tapi cara ini menurut gue ada baiknya sih, tepat banget untuk nguji seberapa setianya pacar masing-masing. Soalnya rawan buat ditikung, penikung kan awalnya gak niat. Tapi pas nelpon yang jawab adalah lawan jenis, yaudah timbul niat buat speak. Dan cewek tuh kan katanya gampang banget digoda ya. Pinter-pinter speak, pacar bakal berpindah tangan.

7. Ngoleksi dan berbagi gambar cewek-cewek bening hingga video jorok.
Multimedia jadi fitur paling unggulan jaman dulu. Ada yang ngoleksi foto cewek-cewek bening, ada yang ngoleksi animasi, video-video lucu hingga video-video jorok. Jaman dulu agak susah nyari konten video jorok produk lokal, nggak kayak jaman sekarang. Hanya masukin keywords toge di google aja udah langsung dikasih link yang menjurus ke konten jorok. Selama setelan googlenya dibikin longgar. Tapi  ketika HP mulai ada fitur kameranya, perlahan tapi pasti mulai marak orang foto bugil atau bikin video mesum. Kalau jadi konsumsi pribadi sih masih mending, lha ini kesebar atau mungkin sengaja disebar. Sampai-sampai dulu tuh muncul tagline, "Jangan Bugil Didepan Kamera".
Kacau....

Dulu kalau lagi ngumpul biasanya suka ada yang bisik-bisik nanya, "ada yang baru nggak?."
Kesannya udah kayak mau transaksi narkoba aja, padahal cuma mau minta video jorok.
Gue jadi inget sama omongan senior gue di percetakan, beliau bilang kalau jaman pak Soeharto dulu. Nyari konten jorok tuh susahnya minta ampun.
Jadi pengen deh ngerasain jaman itu, bukannya apa. Biar excited aja gitu nyari konten jorok. Sesuatu kalau didapat dengan penuh perjuangan kan rasanya lebih keren. Nggak kayak jaman sekarang, buka sosial media isinya aurat semua. Bahkan di Twitter, kita bisa langsung play video jorok.
Parah asli parah....!!!

8. Bela-belain ganti provider yang sama dengan yang dipakai oleh pacar  biar tarifnya lebih murah.
Banyak hal yang jadi pertimbangan ketika memutuskan untuk memilih provider.
Biasanya jelas harus murah, terus yang dipakai oleh keluarga besar, bisa juga nomernya harus yang cantik agar mudah diingat.
Tapi semua alasan itu akhirnya nggak berlaku ketika dekat dengan lawan jenis. Demi si lawan jenis tersebut, nggak jarang orang-orang jaman dulu rela ganti provider. Ninggalin provider yang dipakai oleh keluarga besar nggak jadi masalah, yang penting bisa telpon dan sms murah ke lawan jenis.

9. Suka iseng ngejahilin orang, miscall pakai private number.
Jahil menimbulkan kesenangan bagi pelakunya, berlaku dari dulu hingga sekarang.
Dulu kita bisa neror orang pakai private number. Kita misscall, tapi orang yang kita misscall nggak tau siapa kita. Di HP orang tersebut nama maupun nomor kita nggak nongol, nomor dirahasiakan.
Asli kesel banget kalau dijahilin pakai private number gini. Cuma bisa kesel doang tanpa tau siapa yang udah bikin kesel. Jadi makin kesel karena kesel gara-gara kesel dibikin kesel.

10. Minder sama pengguna Blackberry (BB), orang yang pake BB tuh keren banget.
Fitur unggulan BB adalah Blackberry Messenger (BBM). Nggak seperti sekarang, dulu BBM hanya tersedia di HP BB doang.
Punya pin BBMbisa mengangkat derajat seseorang dalam pergaulan.
Hal yang gue kangenin dari BBM hanyalah emoticon peluk. Nggak tau kenapa gue suka banget sama emoticon yang satu itu.
Justin sempet nawarin diri buat di endorse sama Blackberry, jadi semacam Brand Ambassador. Mungkin dia perduli dengan nasib perusahaan ini karena sama-sama berasal dari Kanada.
Tapi malah dicuekin, dan seperti yang kita tau. Blackberry terjun bebas sementara Justin justru makin meroket karirnya. Hampir selalu jadi buah bibir, seperti namanya. Justin Bibir.

11. Nelpon pacar di dalem toilet.
Gue kenal beberapa orang yang kalau masuk toilet bukan bawa rokok seperti cowok kebanyakan. Tapi yang dibawa adalah HP, didalem toilet dia nelpon pacarnya sambil pup.
Ini bener-bener hal yang nggak bisa gue bayangin, kok bisa ya nelpon pacar sambil ngeden?
Atau mungkin, justru dengan mendengarkan suara pacaranya via telepon. Maka orang-orang ini pupnya jadi lancar. Nggak pake ngeden segala macem? Penyimpangan dalam buang air besar.
Kasian banget cewek yang jadi pacarnya.

12. Sms disingkat-singkat karena tarifnya 1rupiah per karakter. Budaya nulis alay berkembang.
"Hy km g pa?"
"Ud mkn lum?"
"4kU C4y4n9 Bn9etZ m4 k4Mu"
Hal yang paling nggak gue suka kalau smsan sama orang jaman dulu tuh ya kayak gini, nulisnya disingkat-singkat. Ya walaupun sebenernya SMS  (Short Message Service) adalah layanan pesan singkat. Tapi tetep aja ngeselin.
Tapi lebih kesel lagi kalau ketemu orang yang gaya nulisnya dicampur aduk antara huruf gede, kecil sama angka. Gue curiga orang-orang kayak gini tuh punya template atau malah font khusus. Makanya tetep bisa ngetik sms cepet walaupun hurufnya campur aduk.

13. Nulis nomer hp di duit.
Waktu itu aplikasi chattingan belum menjamur kayak sekarang. Satu-satunya cara yang bisa dilakukan cuma Smsan. Untuk nyari temen smsan, selain ngacak nomer atau minta temen yang kerja di counter HP. Seringnya orang-orang pada broadcast nomernya dengan cara menuliskannya di uang kertas.
Ada-ada aja ya kelakuan orang dulu tuh. Tapi beruntung nggak ada yang dipidanakan karena perbuatannya tersebut. Padahal mencoret uang bisa dikategorikan merusak uang itu sendiri. Dan berdasarkan UU no. 7 tahun 2011 tentang mata uang, kegiatan merusak uang bisa dipidana 5 tahun penjara atau denda 1 miliar rupiah.

14. Nelpon operator provider malam-malam. Kalau operatornya cewek diajak ngobrol.
Nggak ada akar rotan pun jadi, peribahasa ini nampaknya benar-benar di pahami betul orang jaman dulu. Lagi gabut malem-malem, mau ngopi gula abis. Mau nelpon lawan jenis gak punya pulsa. Giliran punya pulsa lawan jenisnya nggak ada. Maka mbak operator solusinya. Nggak selalu berhasil emang, soalnya kadang operator yang ngejawab panggilan cowok. Ketika akhirnya yang angkat cewek, dianya gak mau ngeladenin. Tapi beberapa kali sih bisa di speak-in. Mungkin mbak operatornya lagi gabut juga kali ya.
Kasian juga sih, kerjanya kan emang nerima panggilan telepon. Tapi yang sifatnya berupa aduan atau memberikan bantuan untuk konsumen. Bukan untuk di godain, diajak kenalan maupun diisengin.

15. Sms sendiri di bales sendiri ke nomer sendiri.
Vendor HP asal china sangat cekatan ngeliat fenomena pengguna HP yang sering gonta-ganti nomer HP. Maka, dibuatlah HP dengan sim card ganda, bahkan ada yang sampai 3 sim card dalam satu HP. Orang-orang jadi nggak ribet lagi, punya banyak nomer dari provider yang berbeda tapi bisa aktif bersamaan dalam satu HP.
Dikala gabut,  beberapa orang dulu terkadang melakukan hal yang paling absurd sedunia.
SMSan sama dirinya sendiri dari nomernya sendiri  ke nomer satunya lagi. Seolah-olah ngobrol dengan orang yang berbeda.

Iya, itulah kelakuan pengguna HP jaman dulu.
Ada yang mau nambahin lagi kah?
Nggak penting sih, tapi tetap kita bisa belajar dari kejadian di masa lampau. Agar kejadian-kejadian yang merugikan dimasa lampau tidak terulang lagi dimasa selanjutnya.
*Halah

Jaman sekarang tuh hampir semua hal bisa dilakukan pakai HP. Makanya pada nggak bisa jauh-jauh dari HP. Tapi harus bijak dalam menggunakannya dong, jangan sampai HP doang yang pinter. Tapi penggunanya begok, yang ada malah dikendaliin sama HPnya sendiri.
Masak iya, masuk ke masjid. Shalat Jumat, pas dengerin khutbah malah asik mainan HP? Berbalas chat di Whatsap. Gak habis pikir gue sama orang-orang kayak gini.
Okelah, Allah nggak marah.
Karena Dia Maha Pengasih lagi Maha Penyayang. TAPI  JANGAN NGELUNJAK JUGA KALI, ADAB BRO ADAB. 😏

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Toko Buku Bekas di Ciledug

My Dol, Aplikasi yang bikin gue tambah ngenes

Kakak ade'an (kakak kakaan adek adean)