Happy Family, Sticker Menyebalkan

Tau nggak, apa bedanya  jalan raya dengan hari raya?
Apa..!!
Gak tau?
Payah.
Nih gue kasih tau.
Jalan raya, adalah jalan utama yang menghubungkan satu kawasan dengan kawasan yang lain.
Nah kalau hari raya, adalah hari yang menghubungkan satu hari dengan hari yang lainnya.
Oke,  jokes gue garing dan menyesatkan.

Ngomong-ngomong soal jalan raya, gue tuh suka sebel sebenernya kalau lagi di jalan raya. Soalnya cukup sering ngeliat dan mengalami banyak hal yang lumayan  menyebalkan.

Pengendara ugal-ugalan.
Jalan raya itu milik umum, bukan milik nenek moyang elu. Semua orang berhak atas jalan raya sebagaimana fungsinya. Dan salah satu fungsinya itu adalah untuk acara hajatan.
Tapi pada kenyataannya, banyak orang yang seenaknya kalau dijalan raya. Mereka ugal-ugalan tanpa mikirin hak dan keselamatan pengendara yang lain. Makanya nggak heran jika kecelakaan lalu lintas tercatat menjadi faktor kematian nomor dua di dunia.
Nomer satunya adalah cinta,  duhh...!!!
Bucin, budak cinta.

Perokok aktif yang naik motor sambil ngerokok.
Itu abu rokoknya padahal bisa ngenain mata pengendara motor yang dibelakangnya. 
Gue pernah jadi korban, itu tuh nggak keren dan berbahaya banget.  Lagi naik motor enak-enak tiba-tiba dikejutkan oleh abu rokok yang nemplok ke mata. Untung gue nggak sampai jatuh atau nabrak.

Aneh banget gak sih? naik motor sambil ngerokok. Kan sama aja kayak ngerokok didepan kipas angin, rokoknya habis karena angin,  bukan karena di hisap.
Mbok ya, kalau obong-obong congor itu jangan sambil naik motor. Nepi dulu di bawah pu'un rindang yang ada beragam tempelan sampah visualnya itu. Badut Sulap, Pak Toni Tebang Pohon, Sedot WC, Kampanye Caleg, etc.

Motor yang knalpotnya ngadep tepat ke muka pengendara dibelakangnya juga ngeselin.
Pernah ngalamin nggak, motor di depan knalpotnya ngeluarin angin dan asap yang langsung menerpa ke muka elu?
Gilak...
Itu gak enak loh, udah panas, macet. Malah ketembak asap knalpot pula.
Itu ngapain coba masang knalpot model kayak gitu? Knalpot bobok kalau gak salah namanya ya?
Tau kan kalau knalpot itu untuk pembuangan pembakaran mesin?
Yang keluar dari knalpot itu kotoran.
Kenapa elu buang kotoran ke muka orang?
Begok...!!!!!
Mending elu buang muka aja, biar gue pungut.
Mayan kan gue jadi gak perlu operasi plastik segala. 😂

Cewek diboncengin pake motor sport.
Meski nggak semua, tapi banyak motor sport yang tempat duduk belakangnya dibikin tinggi. Alhasil siapapun yang dibonceng jadi keliatan kayak nungging dan nemplok, bener-bener  nemplok ke orang yang ngeboncengin dia. Salah ya?
Nggak...sama sekali nggak.
Tapi buat gue itu mengganggu pikiran banget, soalnya itu jadi seolah-olah kayak dia (maaf) mantatin pengendara di belakangnya.
Gak sopan dan sangat menjijikan.
Apalagi kalau cewek yang diboncengin itu pake pakaian yang super ketat atau malahan sempaknya sampai keliatan gitu, belum lagi kalau sampai ''garis celengannya'' itu tuh.  Sampai ikutan terlihat. 
Ya ampun, kalau misalkan ada tombol pelontar kayak kursinya pilot pesawat tempur gitu. Pengen banget rasanya gue tekan tombol pelontarnya, biarin aja itu cewek terlontar sampai ke kutub utara dan Hipotermia disana.

Pose cewek yang nggak banget ketika dibonceng.
Beda dengan motor sport yang bagian belakangnya dibikin tinggi banget.
Ada motor matic yang tempat pijakan kaki belakangnya itu cukup tinggi. Jadi kalau cewek dibonceng pakai motor ini tuh, bakalan menampilkan pose yang juga menggangu pikiran.
Aduh risih bangetlah pokoknya...
Terlihat ngangkang gitu, apalagi kalau ceweknya pake leging atau celana gemes yang  longgar.
Itu apa nggak bikin masuk angin coba?
-_-

Ada lagi yang kalau dibonceng, itu nemplok banget. Gue jadi bisa membuat kesimpulan sotoy.
Cewek dan cowok berduaan, maka yang ketiga adalah setan. Nah, dimanakah letak setan saat cewek dan cowok boncengan motor? Tergantung hubungan mereka apa.
Jika mereka pacaran, maka setan ada dibelakang si cewek. Kok bisa?
Ya liat aja, mereka kalau boncengan tempat duduknya yang belakang pasti longgar, kosong. Ceweknya nemplok ke cowoknya. Nah, yang kosong itulah tempatnya setan duduk.

Jika yang boncengan adalah tukang ojek dan penumpang cewek, maka setan ada ditengah-tengahnya. Perhatiin aja kalau gak percaya, tempat duduknya yang ditengah pasti terlihat kosong, jarak antara tukang ojek dan penumpang ceweknya longgar banget.

Bagaimana dengan pengendara motor yang hubungan dengan penumpangnya adalah ayah- anak, kaka-adek atau temen biasa?
Gue rasa, model beginian mah setannya ada didepan yang nyetir. Soalnya jarak duduk antara yang bawa motor dan cewek yang diboncengin jaraknya normal. Nggak longgar ditengah maupun longgar di belakang.

Masih soal cewek, gue juga paling sebel sama pengendara motor cewek yang outfitnya menggoda iman. Pakai pakaian yang super ketat atau we can see gitu.
Yang kayak gini nih salah satu penyebab kecelakaan. Soalnya bikin pengendara motor yang lain jadi nggak fokus di jalan.
Pernah satu waktu, gue lagi naik motor. Diatas motor kadang gue suka sambil dzikir gitu kan. Ini serius,  beneran gue lakuin. Tujuannya biar  gue bisa tetep fokus, nggak meleng jelalatan. Meskipun kenyataannya masih tetep aja sering jelalatan. 😂

Pas lagi dzikir dalam hati, tiba-tiba disebelah gue ada mbak-mbak berhenti. Kan lagi kena macet ya. Nah, outfitnya kacau banget asli, dia pake kaos ketat plus leging item.
Tanpa make helm, jadi gue bisa liat kalau mbak ini cantik banget. Sambil tetep dzikir gue liatin dari atas sampai bawah, lalu akhirnya gue berasa pengen banget teriak kenceng, "ASTAGFIRULLAH AL ADZIM...!!!"
Ya masak dia cuma pake leging warna item doang, terus dalemannya itu "maaf" warna putih. Sempaknya warna putih, terlihat jelas banget dari balik leging hitamnya itu.
Gue heran banget, padahal cewek itu punya banyak model pakaian. Tapi kenapa milih pake leging item dipadukan sama sempak warna putih ketika berkendara pake motor, KENAPA...???? 
Itu celana leging kan item terus hampir transparan, kalau dalemannya warna cerah otomatis bakalan keliatan.

Ya Allah, susahnya menjaga pandangan di jaman now.
Buka media sosial isinya cewek ngumbar aurat, di dunia nyata sama aja. Bahkan dijalanan pun aurat itu masih bertebaran dimana-mana.

🙈

Tukang Klakson.
Mungkin jika dikasih pilihan nih, antara tombol klakson dan tombol lampu sein. Gue rasa si orang ini bakalan mantap milih tombol klakson.
Habisnya, mereka tuh kayaknya gak bisa kalau nggak ngebunyiin klakson. Dikit-dikit Tin...!! dikit-dikit Tin..!!
Paling sebel sama pengendara mobil yang juga doyan klakson, berisik dan kadang suka ngagetin loh itu. Karena bunyinya lebih kenceng dan juga berasa kayak mengintimidasi gitu.

Pembuang sampah di jalan raya.
Sering gue jumpai pengendara mobil maupun motor yang dengan begoknya ngebuang sampah begitu aja di jalanan. Bahkan di salah satu video yang viral di internet, nampak seorang pemuda yang nekat ngembaliin sampah yang dibuang oleh  mobil polisi. Polisi men, buang sampah kejalan. Bener -bener......
Gue tau sebenernya mereka nggak begok sih, tapi ndablek. Gak punya kesadaran sama sekali. Ngebuka kaca mobil,  diikuti dengan tangan menjulur yang ngelepasin sampah. Istilah kerennya kalau di Mancing Mania itu Rilis, bahasa biasanya lepas. Di Mancing Mania keren, yang dirilis atau dilepasin itu ikan. Lha ini, ngelepasin sampah.
Nggak cuma pengendara mobil aja nih yang perilakunya buruk kayak gini, pengendara motor pun sama. Biasanya botol minuman yang dia buang dijalan.
Salah satu yang gue inget adalah ketika itu ada anak SMA yang di tasnya ada bordiran nama sebuah grup musik, Efek Rumah Kaca. Tapi dia dengan entengnya ngebuang teh gelas yang habis dia minum begitu aja di jalan. Kalau personil Efek Rumah Kaca tau. Gue yakin mereka pasti bakalan sedih punya fans kayak gitu. Gue yakin banget.
*Halah

Mobil pengangkut Ayam Potong.
Tengah hari, panas banget.
Jalanan macet dan terjebak diantara mobil pengangkut Ayam Potong.
Itu greget banget rasanya, kenapa greget?
Ya soalnya mobil pengangkut Ayam Potong tuh baunya minta ampun. Dan itu serba salah, ngebuka helm kena baunya, nutup helm malah rasanya makin kesiksa karena pengap dan udara di dalam helm udah tercemar sama bau ayam.
Harusnya sebelum diangkut, ayam-ayam tersebut di mandiin terus di kasih popok dulu. Biar ketika mereka eek di perjalanan, nggak nyebarin bau di sepanjang jalan. 😂

Stiker Happy Family.
Gak asing kan dengan Stiker yang menggambarkan sebuah keluarga bahagia ini? Ada bapak, ibu, kakak, adek dan biasanya juga hewan piaraan. 
Nah, gue suka merasa dengki banget kalau ngeliat mobil yang ada stiker begini.
Nyebelin, norak, gak peka, gak ada toleransinya babar blas.
Pikir dong, nggak semua orang punya keluarga lengkap dan bahagia.
Kalau elu punya keluarga lengkap dan bahagia, yaudah disyukuri aja. Bukannya malah dipamerin dalam bentuk stiker yang ditempel di mobil. Itu Riya namanya, dosa.
Gak cukup apa Riya di Instagram?
-_-

Sekali lagi gue bilang, seolah-olah standar atau acuan untuk keluarga bahagia itu terdiri dari ayah, ibu dua anak dan hewan piaraan kalau ada.
Intoleran banget, coba pikir kalau Jeremi Tetew beneran adopsi anak karena dia milih jadi LGBT. Kasian anaknya, dimobilnya kelak bukan stiker Happy Family kayak orang lain. Tapi Happy Family versi absurd, gambarnya gini. Bapak, Bapak, anak dan hewan piaraan.
Lha apa kagak kesian itu anaknya, masak bapaknya ada dua. Kalau anaknya kepo terus nanya kenapa stiker Happy Family yang dimobilnya beda dengan yang lain, Jeremi Tetew mau jawab gimana coba?

Gue sendiri  juga bingung banget kalau mau ikutan bikin Stiker Happy Family, soalnya  belum punya anak istri. Alhamdulillah piaraan  gue punya, kambing sama ikan cupang.
Tapi masa iya Stiker Happy Family versi gue gambarnya. Gue, kambing sama ikan cupang.
Ntar dikiranya istri gue kambing dan anak gue ikan cupang lagi. -_-

Andaikan ngotot bikin terus ngikut keluarga orang tua pun, tambah bingung lagi, bapak gue udah gak ada soalnya. Lalu piaraan yang dimiliki adalah Kambing sama Ayam.
Yakali gambar stikernya nanti, emak, kakak-kakak gue sebanyak lima orang, gue sendiri dan enam ekor Kambing beserta beberapa ekor Ayam. Ekornya doang.
Keluarga macam apa ini?
Dan makin bingung lagi karena, stikernya nanti bakalan ditempel dimana?
Keluarga gue belum pernah ada yang punya mobil. 😂

Kalian tau Upin dan Ipin CS..??
Pernah nggak mikirin perasaan mereka jika melihat Stiker Happy Family? 
Coba kalian bayangin, mereka semua nggak ada yang punya keluarga lengkap loh.
Itu sekampung Durian Runtuh, keluarganya pada nggak lengkap.

Upin dan Ipin cuma punya kakak dan nenek doang, kedua orang tuanya udah nggak ada.
Atuk, yang nama aslinya Isnin bin Kamis. Hidup sebatang kara.
Istrinya gak pernah terlihat  sementara anak dan cucunya tinggal jauh di Kuala Lumpur.
Dia tinggal seorang diri dan hanya ditemani oleh seekor ayam kesayangannya yang seringkali malah bikin masalah bernama, Rembo.

Kak Shaleh lebih parah, dia hidup bener-bener sebatang kara. Padahal dia punya mobil, seharusnya dia bisa nempelin Stiker Happy Family di mobilnya tersebut.  Sekali lagi, sayang dia hidup sebatang kara. Udah gitu dia bencong. Makin suram..
Suram bangetlah pokoknya. 😂

Uncle Muhtu, sempat terlihat punya anak bernama Raju. Tapi kemudian tidak pernah terlihat lagi. Jika dia punya mobil dan nekat pasang Stiker Happy Family,  maka cuma hanya akan ada dia dan seekor sapi bernama Shappy.  Meyedihkan...

Uncle Ah Tong, setiap hari berkeliling mencari surat kabar lama. Bukan, hobinya bukan membaca surat kabar lama. Tapi karena dia pengepul barang bekas.
Sama seperti Atuk dan Uncle Muhto, dia juga tidak punya siapa-siapa. Bahkan hewan peliharaan saja dia juga tak punya. Padahal dia kaya raya loh, punya kebun karet. Disalah satu episode, berkat bekerja di kebun karet milik uncle Ah Tong. Neneknya Upin dan Upin sanggup membelikan mobil untuk kedua cucunya tersebut.
Mobil-mobilan.

Apakah cukup sampai di mereka saja? Tidak, jika standart keluarga bahagia itu seperti yang Stiker Happy Family gambarkan. Maka tidak ada satupun keluarga yang bahagia di serial animasi upin dan ipin.
Mail, bapaknya gak pernah kelihatan.
Kalau berjualan dia selalu berdua dengan emaknya.
Kebalikan dengan Ihsan si tambayong, alias kesayangan. Dia justru hanya punya bapak,
emaknya entah kemana.
Fizi ngenes lagi, orang tuanya gak pernah keliatan sama sekali.
Begitu pula dengan Dzul, Mei-mei, Ijat, Jarjit dan yang lain. Pokoknya mereka gak punya keluarga yang utuh. Bahkan saat acara pementasan hari anak sedunia dimana upin cs melakukan pertunjukan diatas panggung, tetep aja orang tuanya yang hadir ya cuma itu-itu aja.

Jauh dari gambaran Happy Family kan?
gue pikir kalau misalkan ada mobil dengan Stiker Happy Family lewat kesana nih, desa Durian Runtuh.  kayaknya mereka bakalan ngelemparin mobil tersebut pakai batu.
Iya soalnya dengki, sama seperti yang gue rasakan ketika di jalan raya ngeliat mobil ada stiker tersebut. 

Tambahan,
Masih ada lagi yang bikin gue sebel di jalan raya. Tapi yang ini datengnya dari pinggir jalan, yakni penjual Nasi Goreng dan Sate.
Kenapa gue sebel? Padahal mereka cuma nyari uang untuk menghidupi keluarganya.
Gue sebel karena mereka jelas merampas trotoar yang menjadi hak pejalan kaki.
Lalu dengan Sontoloyo-nya si tukang sate ini tetep ngipasin satenya meskipun ada pejalan atau pengendara motor yang lewat tepat di depannya.  Gak punya pikiran banget mereka itu para penjual sate. Kan asapnya ngenain orang yang lewat didepannya. Udah ngerampas hak orang, nggak tau diri lagi.
Nyari uang ya nyari uang, tapi jangan nyusahin orang lain juga kali.

Beda dengan Tukang Sate, tapi masih tetep sama-sama ngeselin. Penjual Nasi Goreng kalau pas lagi goreng nasinya, itu bumbunya sering ngenain mata pengendara di jalan. Padahal jaraknya nggak deket-deket banget, tapi karena terbang kebawa angin akhirnya ngenain mata pengendara juga. Itu gak enak rasanya, pedes dan juga bikin bersin tiba-tiba.
Membahayakan banget.

Jalan raya  tuh emang penuh dengan orang-orang ngeselin. Udah gitu juga sering macet. Padahal si Komo udah nggak pernah lewat.
Kalau elu, apa yang bikin elu kesel kalau di jalan raya?

Komentar

  1. Stiker gituan buat apaan sik yak. Kan sama aja ngasih informasi satu keluarga ada siapa aja. Nanti bisa dimanfaatkan oleh orang2 berniat jahat. Bisa aja melakukan penipuan atas nama salah satu keluarga. Ngotor-ngotorin kaca jendela mobil aja.

    Ngapain juga musti dikasih judul unhappy family. Aku kalo ada keluarga yg nempel stiker dikasih judul gituan, tak samperin orangnya... hapus dari KK sekalian. Biar rasa. Bodo amat.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku pernah baca , di Amerika pernah ada aksi kejahatan lantaran informasi stiker keluarga kayak gini. Secara gamblang digambarin kalau suaminya tentara. Yaudah, pas suaminya dinas rumahnya dirampok.

      Sabar hey sabar..
      Unhappy family itu sarkas kok, bentuk sindiran dari orang-orang yang gak suka sama stiker happy family. πŸ˜‚

      Hapus
  2. Saking banyak nya yg dibahas gw jadi bingung mau komen yg mana wkwkw yg jelas semuanya yg ditulis di atas aku juga sering nemuin πŸ˜‚ dan apa kerjaan ku di jalan? Ngedumel.. hooh, ngedumel.. apalagi kalau lagi di lampu merah yg mulai count down, baru menunjukkan angka 3, yg dibelakang udah klakson, belom juga ijo lampunya πŸ˜‚πŸ˜‚ berasa ngajak kelahi deh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Emang parah sih, terus ngeselin nya dilampu merah manapun pasti ada aja orang yang kelakuannya kayak gitu tuh. πŸ˜‚

      Hapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Toko Buku Bekas di Ciledug

My Dol, Aplikasi yang bikin gue tambah ngenes

Kakak ade'an (kakak kakaan adek adean)