UN PENTING atau TIDAK?

Uu En.
Beberapa waktu yang lalu di berita heboh banget bahas masalah UN. mulai dari penyelenggarannya yang komeng acak Adul sampai kasus bunuh diri gegara depresi menghadapi UN. Aneh memang,Negara yang sudah merdeka selama 68 tahun menyelenggarakan UN aja sempet  komeng acak adul gitu.ada  yang belum selesai kecetak. Ada yang ketuker, kayaknya ntar keke deraj bakalan bikin film horor. Judulnya "Lembar soal yang tertukar" ceritanya begini, seorang siswi SMU  kelas 3 yang cantik, harus seksi dan hot mati penasaran gegara soal UN yang tertukar tadi membuat dia depresi. Yang membuat dia memilih mengakhiri hidupnya. Lalu dia meneror setahun sekali setiap UN diadakan. Dan kerennya lagi aku diajak main sebagai pemeran utama bareng depe ato nggak nikita mirzani. Wuidihhh...sesuatu yah!
:'D
*utk lbh jelas soal kekacauannya lihat sendiri disini =>
http://www.update-berita.com/2013/04/7-kekacauan-pelaksanaan-ujian-nasional.html?m=1

Uu En
Banyak kalangan pelajar yang menganggap UN itu momok yang menakutkan, tapi anehnya pas waktu itu Suju UN di MEIS, Ancol jakarta  malah rame rame pada rebutan untuk bisa  nonton. Eh,maaf itu  konser "SuperShow 4 SuperJunior World Tour"   deng yak. Bukan ikutan UN! :'D

Uu En.
Gegara tahun ini penyelenggaraannya agak komeng acak adul,aku liat di tv tv atau media online  mulai banyak wacana yang mengatakan kalo UN itu nggak penting lagi. Lebih lengkapnya disini => http://m.kompasiana.com/post/edukasi/2011/04/14/mengapa-un-layak-dihapuskan/

Uu En itu nggak penting menurutku.
Iya soalnya gegara UN Aku harus begadang.  Bukan masalah nggak kuat melek sih, tapi masalahnya selama ini aku kalo begadang cuma online,main game, download film, chating, nonton drama korea, Nongkrong di warungnya Takur dan itu betah nyampe pagi, tapi kalo begadangnya belajar mah baru baca buku tiga baris juga udah tepar.

Uu En itu nggak penting menurutku.
Soalnya UN itu kejem banget, waktu tiga tahun bersekolah ditentukan hanya dengan tiga hari. Dan kejemnya lagi seandainya nilai UN kita dapet sepuluh sekalipun, tapi kalo ada satu saja yang di bawah nilai minimal maka dianggap gagal. Bener bener dah tuh gegara nira setitik rusak susu sebelahnya, padahal Bung Karno bilang "JAS MERAH" Jangan sekali kali melupakan sejarah, jadi meskipun di kelas satu atau dua nilai kita bagus dapat sepuluh semua tapi ketika UN nilai  kita ada yg dibawah minimal kita gak lulus. Itu sama saja mereka melupakan sejarah bahwa kita pernah dapat nilai bagus.

Uu En itu nggak penting menurutku.
Iya soalnya bikin depresi, padahal kan niatku sekolah cuma  buat ngojek anak tetangga, hang out, cari gebetan,cari perhatian,untung lagi kalo ada cewek ababil  yang bego terus gampangan mau aku  apa apain*upss*

Uu En itu nggak penting menurutku.
Iya soalnya kalo nggak Lulus bikin malu. Bokap bilang "Nak, bapak bangga kalo kamu lulus. Tapi bapak lebih bangga kalo kamu jujur"  tapi aku salah persepsi, kukira bokap akan nerima apa pun hasilnya yang penting aku nggak curang pas ngerjain soal UN. Aku kan jadi santai. Eh, Taunya itu cuma motivasi, pas nggak lulus beneran malah  di usir dari rumah. Pas lagi arisan bapak bapak. Mereka  pada pamer nilai UN anaknya. Lah bokap ku kicep.
Tapi aku masih mending, ada temenku yang parah banget. Sebut saja namanya Kamboja*disamarkan* dia juga nggak lulus dan udah bikin malu Anak, Istri, Bokap, Nyokap sama Mertuanya. Jadi kan ceritanya pas kelas dua si Kamboja tadi pacaran sama anak kelas satu. Nah trus kayak trend jaman sekarang gitu mereka MBA.  Menikah karena kecelakaan, aneh yah, mesum kok kecelakaan. Bego banget. Okeh akhirnya Kamoja menikah dan anaknya lahir. Tapi untungnya ada  Komnas HAM. Di era Globalisasi HAM di junjung tinggi, seakan agama itu nggak ada. Semua bebas melakukan apa saja dan seandainya kisah cinta di cerita tangkuban perahu itu ada di jaman Globalisasi  bisa saja Sangkuriang  berhasil  menikahi Dayang Sumbi Ibunya sendiri asalkan mau  minta bantuan komnas HAM tapi mereka juga harus saling mencintai. Okeh berkat bantuan HAM akhirnya  kedua pelajar MBA ini tadi masih bisa bersekolah dan si Kamboja bisa ikut UN. Tapi ternyata  nggak Lulus. Kasian kan anaknya, pas lagi di posyandu dia di bully sama temen temennya "bapaknya nggak lulus bapaknya nggak lulus" kasian kan. Blum lagi Istrinya, tiap beli sayuran selalu mendengar gunjingan tetangganya. Terus ortunya udah ngeluarin biaya gak sedikit tapi anaknya nggak bisa dijadiin kebanggaan.Juga  mertuanya yang udah dengan terpaksa merestui anaknya dinikahi Kamboja si pemuda yang nggak Lulus UN.

Uu En itu nggak penting menurutku.
Iya soalnya gegara UN aku putus sama pacar, jadi ceritanya aku pacaran sama anak kelas enam SD. Nah seminggu sebelum UN dia minta lost contact dulu, alasannya cukup logis. Dia pengen fokus belajar biar lulus UN. Tapi sial buat ku, seminggu setelah UN aku samper kerumahnya dia lagi maen bola bekel sama temen cowoknya, pas aku sapa malah dia jawab "maaf om siapa?" Busett..parah. Pacar sendiri nggak dikenali, parahnya lagi ternyata itu yang mainan bola bekel sama dia cowok barunya. Tapi yasudahlah, yang penting aku udah berhasil morotin dia. Aku pernah dibeliin Sepatu, Sandal, Baju, Jeans, Bando, Jepit Rambut, Lipstick *ekhh

Why so serious..???
Tulisan ini, bukan untuk menakut nakuti..Asal giat belajar mah pasti lulus kok. Tulisan ini hanyalah hasil dari otak dualcore ku (dengkul kanan kiri) kalo ada sedikit benarnya ya anggap saja kebetulan dan kalo banyak salahnya ya maklumlah kemampuan otak di dengkul. Oh iya, sadis juga sih mengambil keuntungan dari masalah se sensitif UN hanya untuk nambah postingan blogg. Tapi ini negara bebas(?) Dimana HAM Di junjung tinggi. :'D

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Toko Buku Bekas di Ciledug

My Dol, Aplikasi yang bikin gue tambah ngenes

Kakak ade'an (kakak kakaan adek adean)