Langsung ke konten utama

Postingan

Menampilkan postingan dari Februari, 2017

el a la em a ma

Hari Minggu kemarin saya pergi ke Monas.
Tujuannya murni, pengen nyari Pokemon. 
Iya, sudah lima hari ini saya keranjingan main Pokemon Go lagi. Meskipun harus mengorbankan beberapa Aplikasi dan Game. Termasuk BBM salah satunya.Berangkat dari sekitar jam sembilan, tapi pas nungguin Metromini jurusan Joglo - Blok M ndilalah lama banget. Sekitar  setengah jam menunggu, barulah Metromininya dateng.Sesampainya di Monas, saya ngeliat Anas lagi digantung diatas Monas yang panas.*Halah
Tapi beneran sih, hari minggu kemaren di Monas panas banget. Wajar sih, sampai disana sudah hampir jam sebelas. Ditengah teriknya matahari saya nekat nyari Pokemon, hasilnya.  Beberapa Pokemon jenis baru berhasil saya dapatkan, tapi efek sampingnya.
Sekujur badan saya juga jadi bau matahari, persis baunya alay. Anak  Layangan. Jadi gak cuma main layangan aja yang bakalan bikin badan bau matahari. Maen Pokemon Go juga bisa menjadi salah satu pemicunya.Gak tahan sama panasnya matahari, saya memutuskan untuk ber…

Sandiwara Radio

Gue lahir dijaman orang-orang masih sering mendengarkan radio. Bukan sering lagi sih kayaknya, tapi emang hiburan yang banyak orang punya ya hanya itu. Yang punya TV masih sangat jarang, pake banget.
Itu pun tiap nonton TV, rasanya jadi kayak ngeliat pake mata Byakugan. Hanya ada warna hitam dan putih doang. Udah gitu harus pakai Aki (Accu). Yang kalo setrumnya (Yia'elah setrum) udah mau habis, gambar di layar TVnya secara perlahan mengecil sendiri. Lama-kelamaan semakin mengecil kayak tirai yang  ditutup pelan-pelan. Sampai akhirnya "pheet..!!", mati.
Listrik baru masuk ke kampung gue setelah negara api berhasil dikalahkan oleh Avatar Aang. *HalahPada jaman itu, radio adalah hiburan nomer satu. Gak seribet TV yang jika Akinya habis, setrumnya yang habis maksudnya. Musti di chas dulu, udah gitu tempat untuk ngechasnya itu jauh banget.
Radio gak ribet, soalnya cuma pakai batu baterai. Yang jika sudah mau habis, tinggal dijemur aja biar kena panas matahari. Terus nanti …

Nemu Cek Milyaran Rupiah? Hati-Hati..

Beberapa hari yang lalu abang gue menemukan sebuah amplop. Tulisannya, "Dokumen Penting".
Isinya ada Surat Izin Usaha Perdagangan (SIUP), Semacam Surat Tanah dan Cek senilai Empat Milyar Tujuh Ratus Lima Puluh Juta Rupiah. Bukan cuma abang gue aja yang deg-degan. Sewaktu melakukan panggilan telepon ke nomer yang tertera di dukumen tersebut pun gue malah gemetaran. Dan gak tau kenapa gue bilang untung, soalnya ketika gue telpon berkali-berkali. Nomer orang tersebut tidak aktif. Iya, pasti bakalan sangat memalukan seandainya nomer teleponnya aktif. Terus begitu dijawab, gue malah gelagapan kayak Aziz Gagap tenggelam dalam lautan cinta. *HalahIntinya sewaktu gue mencoba menelponnya berkali-berkali, nomernya tidak aktif. Di sms juga nggak ada laporan terkirim. Seandainya alamatnya masih di Jakarta sih, abang gue bilang bakalan nganterin langsung ke rumahnya. Tapi alamat yang tertera disitu jauh banget,  beda pulau malah.
Padahal gue sama abang udah ngarep banget,  dengan menemu…

Kutukan Minimarket

Di suatu tempat,  ada dua orang pemuda yang selalu bersaing dalam banyak hal. Pemuda pertama namanya Aldo. Sedangkan pemuda yang kedua namanya Indro. Persaingan mereka bermula saat keduanya sama-sama mengikuti lomba balap karung di acara Tujuh Belasan.
Tujuh Belasan sendiri adalah semacam ritual tahunan, dimana pesertanya adalah mereka-mereka yang baru menginjak usia Tujuh Belas Tahun. Pemuda yang berusia Tujuh Belas Tahun wajib mengikuti lomba ini, tujuannya adalah untuk menguji seberapa gregetkah mereka sebagai seorang pemuda calon penerus masa depan. Balap Karung sepanjang  500 M itu akhirnya dimenangkan oleh Aldo di posisi pertama. Sedangkan Indro ada di posisi kedua. Sebenernya, asal bisa menyelesaikan lomba balap karung tersebut. Maka otomatis mereka sudah cukup di akui sebagai pemuda greget. Tapi untuk yang berhasil finish di urutan pertama, dia akan di nobatkan menjadi Pemuda Greget of The Year. Indro yang dari awal sudah berlatih keras untuk bisa jadi Pemuda Greget of The Ye…

Cacatan Hati

Beberapa minggu ini, gue ngerasa dipermainkan oleh mood sendiri. Tidur juga jadi sering sampai larut malem, tapi gak produktif. Bahkan untuk sekedar nonton film aja enggan rasanya. Padahal masih banyak film dan anime yang udah didownload, tapi belum ditonton sama sekali. Lalu ngapain gue tidur larut malem padahal nggak menghasilkan apa-apa?
Entahlah, yang jelas rasanya mood gue cenderung buruk dan gue ngerasa males untuk tidur. Padahal gue cuma bengong doang. Dngerin lagu-lagu melow gratisan dari Spotify, melototin foto-foto orang di Instagram. Udah gitu-gitu doang. Sama sekali gak produktif.
Padahal gue ada challenge nulis mingguan. Sudah mendekati waktu untuk posting, tapi gue belum bikin sama sekali. Sepertinya gue bakalan kena hukuman pada akhirnya. Tapi toh, hukumannya ringan. Gue sendiri yang di awal perjanjian nentuin bentuk hukumannya. Licik kan gue?
Banget. Bukan tanpa usaha.
Sebenernya gue udah cukup berusaha, kayaknya.
Bahkan gue sampai niatin belajar bikin puisi. Iya wal…

Sarimin ke Pasar Pagi

Salah seorang temen internet minta tolong, untuk nyariin Souvenir pernikahan. Gue bingung, kalo ngerjain undangan sih udah sering. Tapi untuk ngurusin hal yang seperti ini. Gue belum pernah sama sekali.Apalagi dia minta, Souvenirnya itu harus sesuatu yang ada manfaatnya. Selama ini, gue taunya ya cuma gantungan kunci, kipas, gelas, pemotong kuku dan benda-benda yang biasa dipake buat pajangan. Yang sebenernya gue kurang yakin, benda yang ada tulisannya, "Pernikahan Ini & Itu" lengkap beserta tanggal bulan dan tahunnya itu bakalan beneran dipakai atau beneran bakalan dijadiin pajangan. Gak tau ya kalo orang lain, tapi  gue pribadi sih. Males kalo memakai barang dari souvenir Pernikahan yang ada tulisannya begitu. Atau kalo emang suka terus mau gue pakai, biasanya bakalan gue ilangin dulu tulisannya. Bisa dengan cara dikerok, atau nggak di tutup pakai tinta yang bisa menutupi tulisan tersebut. Tapi meskipun begitu, sebenernya ada juga sih souvenir yang gue pake apa adanya.…