Nggak enakan itu nggak enak

Kamu tipe orang yang suka ngerasa ''nggak enakan" bukan? Kalo iya anggukan kepala sekali tapi kalo bukan gelengkan kepala bolak balik kiri kanan dua kali.
udah sih gitu aja. Haha...
(" `з´ )_,/*(>_<'!)

Hay...ugikugik was here.
Udah lama aku nggak posting di sini. Maklumlah ya, sebagai super hero aku ini kan sibuk banget, jangankan update blog. Ngupil aja sekarang udah jarang. Soalnya dari pada ngupil mending stalking mantan, sambil ngupil tapi.Huahaha... becanda ding.

Umm..
kalian kangen nggak sama akoh, Bloger norak yang  nggak smart cute  charming and  double handsome ini? kangen nggak sama postingan - postingaannya yang super duper...... mea ning less ini? huahaha jangan pada gumoh gitu dong. Oke oke, bacotnya udahan. Dari pada aku dilempar botol air minum isi air pipis(?) -_- Atau dilempar korek api kayak si ronaldo tempo hari. Eh tapi kalo botol bekas minumnya gigi chibi yang dilempar  sih nggak papa ding. Kan gini, aku pernah liat sinetron apa itu. Katanya , di jepang klo kita minum air dari botol yang sama. Itu sama aja kita udah ciuman sama orang itu. Nah, kalo aku minum dari  botol bekas diminum Gigi chibi artinya aku udah ciuman sama dia. Iya  walaupun secara nggak langsung sih. :'D
Nb. Kalo kalian pikir aku suka nonton sinetron, seribu persen itu  bohong, apa? Kalo aku nonton sinetron biasanya cma numpang lewat aja kok pas ada iklan. Iya walaupun  kadang suka  kebablasan sih.  Haha ya nggaklah. ^^"

Kan tadi aku bilang "nggak enakan" . Iya aku termasuk orang yang nggak enakan. Dan itu nggak enak banget. Tapi kayaknya udah bawaan dari lahir kali yah. Susah banget ngilanginnya. Nggak enakan itu  ngebuat hak hak yang kita  punya jadi hilang. Saking sering ngerasa  nggak enak, nyampe banyak yang bilang aku ini bodoh. Padahal  tanpa rasa nggak enakan itu pun aku emang udah bodoh. Haha..

Kayak tempo hari misalnya, sekitar sebulan yang lalu kan aku  pulang kampung. nggak kerumah sih, tapi  ketempat mbak ku. Nah, kan janjian mau dijemput kakak ipar di Gadang Jaya I, tapi bodohnya aku kebablasan terus  turunnya malah di Gadang Jaya II, padahal itu rumah makannya udah ditutup. Nggak ada kehidupan lagi disitu.Dan sial emang, masa gada angkot atau tukang ojek gitu. Hampir sejam loh aku jalan kakinya. Iya beneran hampir sejam. jalan kaki ditempat asing, tengah hari panas, kalo ada tukang ojek pun percuma sih, aku masih trauma naik ojek gara - gara pernah di grepe -grepe. Lagi capek capeknya jalan  masa aneh dah, ada jeketi folti eith, mereka bilang "mulai lapar...mulai lapar" greget tau gak sih, pahanya boo"" ya ampun mirip paha ayam. Pas aku gigit ternyata cuma  fatamorgana kayak di gurun pasir gitu. (-_-") Habis itu nongol  Mr.T yang di A-Team itu, trus dia bilang  apa dah? Dia bilang "you're fool man". Pas aku jitak dia bales jitak,  sial...ternyata itu nyata.  Tapi kenapa mr.T bisa ada di tempat itu? Entahlah...cuma imajinasi liar ku aja yang tau. *Plak

Hey Ugik kuadrat,  kenapa  nggak stay aja disitu, terus nelpon minta dijemput? Alasannya karena aku nggak enak ngerepotin. Kupikir, mending aku jalan aja terus kalo udah nyampe ditempat janjian aku baru minta dijemput.Ternyata dia udah bisa prediksi kapan aku nyampe, dan aturan kita nyampenya barengan. tapi pas dia nyampe kok aku blum ada. Bukannya nelpon, tapi dia malah nyariin bolak balik dan  baru ketemu pas aku udah hampir nyampe Gadang Jaya I. Haha...padahal sebenenrnya udah berpapasan di jalan, dia juga kepikiran kalo aku salah turun di Gadang Jaya II, tapi nggak saling lihat. Pasti dia juga sependapat sama mr.T, tentang  "you're fool man" tadi. :'D

Udah kan tuh, akhirnya  nyampe rumahnya juga terus tiduran, habis sms  terus ketiduran. Nah, pas bangun tau gak? Aslii...itu ngeselin bingit. Ponakan ku HRA si galau torap torap dia  berulah, pas aku tidur dia maenan hemponku. Padahal aku kunci pake pola, terus dia iseng aja gituh  dicoba berulang - ulang, dipikir kayak di game mata-mata gitu kali. Tapi malah  hemponku kekunci beneran, udah nggak mau dibuka meski pake pola yang bener. Gilinggg... bangun tidur kecapekan terus harus menerima kenyataan bahwa hemponku... arghh..oh god why? (۳ ˚Д˚)۳
Aslinya sih kesel banget, tapi ya mau gimana lagi. Gak enak sama anak kecil, ponakan lagi. Malahan aku tutup tutupi, aku bilang sama mbak ku itu salahku. Baru bilang jujur  setelah beberapa hari. :3

Aku juga suka ngerasa nggak enak kalo disuruh nagih hutang. Hutang apa aja, duit, janji ato apalah. Jadi, misalkan aku punya cewek terus cewek ku janji mau nikahi aku kalo aku mau di apa apain dalam tanda kutip sama dia, nah pada kenyataannya setelah aku diapa apain dalam tanda kutip  terus nggak jadi  dinikahin. Yaudah aku nggak bakalan  nagih buat dinikahin.. Haha..ya nggak gitu juga.
Seringnya sih nagih hutang  duit, pernah waktu itu disuruh kakak nagih hutang, padahal udah nolak tapi di paksa sama dia. Yaudahlah ya dari pada ribut aku jalan. Pas nyampe rumah nya malah orangnya nggak ada. Cuma ada istri sama mertuanya aja, kakak ku kan bilang kalo nggak ada oranganya bilang aja mau nagih hutang, tapi karena nggak enak aku cuma bilang "nanti kalo orangnya pulang tolong ya suruh ke tempat mas ku aja" nggak bilang soal hutang sama sekali, trus aku pulang. Pas ditanya kakak, Aku bilang orangnya nggak ada, trus aku juga udah bilang ke istrinya kalo  mau nagih hutang. padahal kenyataannya kan  nggak kayak gitu. :'D
Ummm..jangan kan nagih hutang orang lain, nagih hutang sendiri ke  temen aja aku gak enak. Padahal ada tujuh  ratus lima puluh ribu, itu ada di lima orang. buat pelajaran nih, jngan terlalu polos jadi orang. Yang namanya duit kan sebenernya sama saudara aja gak kenal. Apalagi cuma temen. Semoga aja, mereka berlima itu jadi orang kaya. Terus ingat akan hutang - hutang mereka, bisa aja kan tujuh ratus lima puluh ribu  itu balik ke aku jadi Tujuh juta lima ratus. Amiinn.. :3

Masih soal nggak enakan, yang sering aku alami adalah dipaksa jadi perokok pasif. gak tau kenapa mereka perokok aktif nggak peka gituh.  Mereka dengan biadabnya ngerokok terus asepnya kekita. Dan selalu asep orang ngerokok itu pasti orang lain yang harus nikmatin, nggak pernah  gituh kan ya, orang ngerokok asepnya cuma keliling keliling di sekitar dia aja. Atau habis dikeluarin dari mulutnya terus dihirup sendiri semuanya sama dia. Atau kenapa nggak ditelen aja asep rokok yang masih dimulut itu, nggak usah di tiup keluar. -_-
Masih ada toleransi sih sebernya kalo itu saudara atau siapa aja yang maen ke kontrakan  tapi nggak sering. Lah ini, tetangga ku tiap hari kalo ngerokok malah sengaja kekontrakanku. Dipikir kontrakan ku smoking room apah? Nggak cuma dikontrakan dan tetanggaku aja sih, seringnya juga kalo di angkot, atau tempat umum perokok aktif itu kayak gitu kelakuannya. (-_-")

Nonton tv.
Kalo lagi dirumah sendiri  kadang malahn nggak bisa nonton tv seenak ku sendiri, misalkan aja tiba - tiba ada siapa gitu yang maen, terus ngobrol sama emak. Pasti lama - lama iseng, nanyain sinetron atau apa gitu yang jadi tontonan wajib buat dia. Lah kan aku nggak enak kalo nggak nurutin, dan endingnya ada dua pilihan, tersingkir lalu masup kamar atau bertahan dan ikut nonton apa yang dia pengen tonton.
Nggak jarang juga kalo dikontrakan tv ku disabotase, dan aku cuma bisa pasrah soalnya nggak enak mau gangguin. Soalnya juga aku ngerti Rasanya pas lagi khusyuk di depan Tv terus digangguin. :'D

Pernah punya hutang budi nggak sama orang lain? Ini bisa jadi boomerang loh buat orang yang suka nggak enakan, iya soalnya kedepannya pasti akan ngerasa nggak enak kalo mau nolak atau nggak nurutin maunya dia. Berlaku juga buat aku, setiap keinginan orang itu  hampir selalu aku turutin. meski  terpaksa juga aku turutin, soalnya nggak enak mau ngomong "nggak bisa" Jadinya kayak semacam  pertempuran hati gitu. *Halah

Pernah juga, nerima cewek karena alasan nggak enak mau nolaknya. Jadi pernah ada cewek nyatain cinta, bingung aku. Mau diterima aku nggak suka, tapi kalo nolak nggak enak. Aku ambil tengah aja, aku bilang  KJAD, Kita jalani aja dulu. Tapi namanya nggak suka, hubunganku pun nggak berjalan baik, Ngobrol aja nggak pernah  nyambung. Akhirnya aku cuekin aja, berharap dia jenuh terus nyerah, lalu pergi ninggalin aku. Dan...tadaaa.. emang strategi ku berhasil banget. Kejam yah..iya, aku menyesal bisa sekejam itu. Dan dari sinilah  aku dapet sebuah pelajaran penting, soalnya aku juga dapat karma karena perbuatanku  itu. Gantian kan aku pernah nembak cewek, terus diterima. Nah, kayaknya dia juga sama. Nggak enak mau nolaknya. Terus sama gituh, apa yang aku lakuin ke cewek yang nembak aku tadi Balik ke aku. Haha ironi diatas ironi. :'D
Sejak saat itu aku sadar satu hal, kalo suka ya bilang suka, kalo nggak ya tolak aja. Menurutku  patah hati karena putus cinta  itu lebih sakit dari pada patah hati karena  ditolak. Lagi pula Jiraiya sensei bilang "laki - laki akan semakin kuat kalo ditolak". :'D

Nggak enakan itu, seringnya sih sama temen, tetangga, costumer.  Dan ironinya sama saudara kadang malah cuek. Pernah hemponku dipake main game nyampe keypad nya ada yang "cuil" trus aku cuma bisa diem, dipake internetan nyampe pulsanya abis aku juga cuma bisa diem. Cemilan di habisin aku juga diem aja. Boo' nggak enak mau negurnya. Paling pas dia minta maaf cuma bisa bilang "aku rapopo" :')
lain jadinya kalo misal yang ngelakuin itu  kakak atau adik  sendiri, nggak usah dijelasin kalian mungkin  tau lah ya, Kalo kata Sim Simi yang udah kena  Agung Hercules virus sih pasti bilang "Barbel melayang".
(╮°-°)╮┳━━┳ ( ╯°□°)╯ ┻━━┻ *loh ini meja yang melayang

Nggak enakan itu bisa jadi adalah karena kita menjaga perasaan orang lain, berarti itu baik dong yah. Soalnya kita perduli sama orang lain. Tapi bisa juga, nggak enakan karena kita takut, males ribut atau  gak punya prinsip. Yang ini nih jelek banget. Dan seringnya aku nggak enakan karena alasan terakhir ini.
(-_-")

Buat orang orang yang suka ngerasa nggak enakan, menurutku susah untuk ngilangin perasaan ini. Dan orang - orang yang nggak enakan itu menurutku juga  tertindas dan lemah. Gimana nggak lemah? Kan susah untuk berkata "tidak'', bisanya "iya" aja. Paling kalo hidup dihutan pun akan tetap seperti itu, digigit nyamuk nggak enak mau nepuk. Mikirin perasaan anak istrinya si nyamuk, nanti yang cari nafkah siapa? Nanti anaknya nyamuk jadi yatim. Terus kasian kalo ibu nyamuk menikah lagi, terus ntar anak nyamuknya punya ayah tiri, iya kalo ayah tirinya itu baik, penyayang. Gimana kalo kasar kayak di sinetron-sinetron indosiar gitu? 
:'D

Okeh, kalo jokes murahan ku udah keluar, artinya emang udah stuck buat nulis. Otak ku susah berfungsi kalo diajak serius, ini aja udah mulai kecium bau otak kebakar.
:'D
"Keep calm and aku rapopo :'3"

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Toko Buku Bekas di Ciledug

My Dol, Aplikasi yang bikin gue tambah ngenes

Kakak ade'an (kakak kakaan adek adean)