Jangan Suka Kencing Sembarangan Napah.!

Beberapa hari yang lalu, aku ikut kakak beli tinta di Kebayoran. Nah, disana itu parkirnya kan bayar. Kakak  ku ini adalah salah satu orang yang paling kesel sama tukang parkir. Makanya sebisa mungkin dia nggak mau ngeluarin duit, sepeser pun buat tukang parkir. Tukang parkir itu apa sih? Padahal keberadaanya nggak diperluin. Itukan tempat parkir sebenernya gratis. Dibilang jagain kendaraan kita juga nggak, mereka  mana mau  bertanggung jawab terhadap apapun yang hilang pada kendaraan kita, alih-alih ganti kendaraan yang ilang, Helm ilang aja dia gak perduli. Kan pernah, Helm kakak ku hilang, terus tukang parkirnya ditanya malah pasang tampang bego gitu. Padahal itu Helm awalnya punya temennya kakak. Belinya 300K, terus digantiin 150K , itu juga  belum dibayar padahal, tapi malah  dimaling sama maling yang nggak berprikemalingan. AMSYONG banget..  Makin benci aja sama tukang parkir. Di sepanjang jalan, dimana ada orang jualan, hampir dipastikan disitu ada tukang parkirnya. Mereka mah pemalas. Maunya kerja gampang tapi ada duitnya. -_-
Tuh kan, aku selalu terbawa suasana tiap kali ngomongin tukang parkir.Jadi intinya aku disuruh nunggu gitu diseberang jalan. Dia ke tokonya  jalan kaki.

Pas aku nungguin dipinggir jalan, untuk kesekian kalinya aku ngegap orang kencing sembarangan. Dia nggak malu apa yah? Padahal itu tempatnya lumayan rame. Tapi keliatannya dia  cuek pake  nyaman malah. Kayak  udah terbiasa gitu.

Sebelum ini, waktu itu maen ke daerah Senen. Nah pas itu kan naik angkot, nggak kalah Eww..banget. Disitu aku ngeliat sopir *sensored* lagi kencing, di got. Dan gilak menn..tikusnya keliatan. Mata gue bisa aja lagih nangkep pemandangan nggak banget seperti itu.  -_-
Tapi ada lagi sih yang lebih Eww.. itu pas aku pulang dari toko kertas, aku kan lewat jalan tikus.. Kalo lewat jalan raya soalnya macet. Nah, pas ditikungan, aku ngeliat ada orang. Tiba-tiba ngedeket gitu ke tembok, terus dia ngeluarin tikusnya. Dia kencing disitu tanpa ngeperduliin gue, perasaan gue. Tikusnya jelas banget lagi  di mata gue. Parah banget nih orang...asli parah banget. Padahal itu jalan lumayan rame. Pas aku udah ngelewatin tikungan tadi, taunya disitu banyak cewek-cewek SMP pulang sekolah. Misalkan mereka  jalannya lebih cepet, mungkin mereka bakal histeris, kejang, muntah-muntah ngeliat  orang yang dengan biadabnya kencing sembarangan di tempat umum.
-_-

Banyak banget sih sebenernya orang yang suka kencing sembarangan gitu, banyak banget. Tapi nggak semuanya nyampe ngeliatin Tikusnya sih. Aku curiga orang-orang ini adalah penderita Eksibisionisme deh. Jadi Eksibisionisme ini adalah orang yang suka menelanjangi tubuhnya atau memperlihatkan bagian pribadi dari tubuhnya dimuka umum. Ngeri banget kan kalo emang bener mereka Eksibisionis, terus modusnya kencing sembarangan. Padahal niatnya ituan. Kasian orang - orang yang jadi korban. Kayak gue contohnya,  alih-alih ngeliat sesuatu yang bening. Ini gue ngeliat tikus. -_-
Eh eh tapi kalo penderita Eksibisionisnya cewek sih. Gue kayaknya rela deh nungguin nyampe dia kelar pipisnya, nyebokin sekalian juga boleh.
( ̄ε(# ̄) *plak

Terlepas Eksibisionis atau bukan. Menurutku yang namanya kencing sembarangan itu Nggak keren banget, apa coba? Mereka udah nambah masalah di kota-kota besar. Dimana-mana bau sampah sama bau got aja udah bikin pusing, ini ditambah bau pesing, padahal itu tempat umum. Aku belum pernah ke bandara sih, jadi gak tau bandara di Indonesia itu baunya pesing atau nggak. Tapi beberapa Terminal dan Pelabuhan yang pernah aku singgahi, disitu ada spot tertentu yang baunya pesing banget. Biasanya sih spot yang gelap dan sepi.Pasti kalian juga  pernah kan lewat dijalan terus disitu baunya pesing. Kalo ada yang tau Terowongan Ciledug, dulu aku pernah  lewat disitu baunya juga  pesing. Gaktau itu sempet dijadiin WC umum atau gimana. :'D
Atau di terowongan-terowongan yang  lain juga baunya pesing? kecuali terowongan Casablanca sih kayaknya. Gila aja kan  kalo ada yang berani kencing disitu. Bisa ilang tuh orang punya Tikus. Kan Horror disitu.

Bau pesing itu nggak enak banget kan yah. Pas kita lagi santai jalan mendadak kita harus nahan napas terus lari ngejauh. Annoying kan...kesel kan pasti. Monas yang katanya Monumen Nasional, kebanggaan warga Ibu Kota. Itu pun  nggak terlepas dari yang namanya bau pesing loh. Jadi kawasan Monas itu juga ada spot yang baunya  pesing. Miris banget, udah sampahnya banyak, bau pesing lagi. Nggak cuma Monas, Stadion Utama Gelora Bung Karno (SUGBK)  juga gitu. Jadi kalo kita masuk ke dalam stadion itu, didalamnya bau pesing. Keterlaluan banget..stadion kebanggaan Timnas Indonesia bisa bau pesing. Kalo toiletnya yang bau masih masuk akal. Ini bukan toilet tapi masak bau pesing.*meski sebenernya  untuk ukuran stadion sekelas GBK, toiletnya juga nggak kalah  ngecewain sih* Kebayang misalkan di masa depan, kan katanya roda terus berputar yah. Nah, saat itu Indonesia Super League (ISL) jadi Liga paling keren didunia ngalahin Liga Primer Inggris, Serie A Italia, Liga Spanyol. Terus Persija atau  klub ISL lainnya punya reputasi sekelas Manchester United, Barcelona, Bayern Munchen. Nah, berarti fans nya ada di belahan dunia manapun. Dan pasti pada pengen dateng kan ke Stadion kebanggaan Tim kesayangannya. Nah pikir deh reaksi mereka pas dari luar udah seneng-seneng, antusias banget  tapi giliran masuk ke dalam stadion. "HEGGGHH" bau pesingnya menyengat hidung. Nggak keren banget kan..itu jugalah yang sempet saya alami waktu pertama kali masuk ke GBK. :'D
Tapi untung sih, itu nggak mungkin terjadi. Iya soalnya dalam mimpi sekalipun untuk melihat Liga Indonesia jadi sekeren itu adalah sesuatu yang nggak mungkin. :')

Kenapa orang kencing sembarangan? Nggak semua salah si pelaku pengencingan(?) Sih..ada juga  yang terpaksa melakukannya. Bisa jadi karena nggak ada Toilet umum, atau karena toilet umumnya nggak nyaman, yang sudah-sudah tuh toilet umum yang pernah aku pake mah jauh banget dari kata nyaman. Nggak  muluk-muluk kok, nggak perlu ada Televisi layar datar 32 inchnya kayak toiletnya penyanyi hip hop atau rapper kulit hitam  yang rumahnya diubek-ubek sama Tim MTV Cribs. Nggak perlu ada cemilan gratis di dalemnya, nggak perlu ada Wifi gratisnya. Cuma satu yang kita minta, Bersih dan nggak bau pesing  menyengat.  Eh itu dua deng. Pokoknya intinya nggak ada toilet yang nyaman bebas dari bau pesing yang pernah aku pake, apalagi yang namanya toilet kapal kelas ekonomi sama toilet terminal. Sumpah... itu gue pasti muntah - muntah tiap masuk kesitu. Ralat deng, sebenernya ada satu. Tempo hari pas ke Hello Fest sempet mampir ke Toiletnya Tennis Indoor senayan, disitu nyaman loh. Serius...nyaman banget. Seandainya semua toilet kayak gitu, pasti nggak ada yang bakal males ke Toilet umum.

Aku sendiri sebenernya pernah kencing sembarangan. Beberapa kali malah, tapi nggak di tempat umum, jadi nggak ngerugiin banyak orang.
soalnya  di  pinggir jalan yang jauh dari perumahan. Tapi pernah juga deng  ditempat umum, sekali. :'D
Seriusan itu terpaksa pake banget. Waktu itu ceritanya pergi ke taman berdua  sama temen. Ada perlu disitu, nggak bisa aku ceritain tapi kenapa aku berdua. Yang jelas aku diajakin sama dia, dan ini bukan kencan. Sebelum kesitu kan udah makan, udah minum juga dibayarin sama dia. Nah pas nyampe situ ditawarin lagi "aku mau ngopi, kamu  mau minum apa?" aku bilang "nggak usah deh serius". Eh malah beberapa saat kemudian dia  bawa kopi sama segelas jus yang gedhenya minta ampun. Aslinya aku nolak biar nggak kebelet kencing, soalnya tadi udah minum.Udaranya juga lumayan dingin. Jadinya takut kebelet kencing. Tapi pas nyobain minum jusnya, siall...enak banget. >,< habis deh, kurang malah *Plak*. Benar saja...sekitar sejam habis itu udah nggak bisa lagi buat nahan. Pas nanya "bro...toiletnya dimana?" Dia malah cengengesan,  terus jawab "Disini mah nggak ada, tapi aku sih kalo kencing  kebelakang itu, di makam!". Aku nanya lagi dengan tampang panik, "Seriusan disana?". Dia jawab lagi "Serius..berani nggak? Sekalian uji nyali!" Dia masih sambil cengengesan. Sementara aku diem mikir. Kalo ditahan, pasti jebol. Kalo kencing di makam. Giling banget..dulu mau ikut bela diri aja nggak jadi gegara katanya kalo ngambil sabuk di makam  malem-malem. Jangankan malem, siang aja kalo sendirian nggak mungkin berani. Tapi sekarang, aku mau kencing aja harus ke makam. Mau gimana lagi, nekat juga kan akhirnya kencing di makam. Mau masuk aja sebenernya malu kalo ketauan sama orang. Jadi ngendap ngendap gitu sambil takut. Pas udah nyampe di dalem, milih lokasi yang masih kosong. Sebelum itu dalam hati aku ngomong "permisi..maaf terpaksa kencing disini". Dan aku pun kencing disitu sambil nggak tenang, takut - takut kalo ada ituan. Kalo misal ada bunyi apa yang aneh ngagetin  gitu. Pasti aku udah lari dengan keadaan yang nggak elite banget. Tapi syukurlah, nggak terjadi apa-apa. Serius itu pengalaman buang air kecil yang paling excited buat aku. Tapi nggak lagi - lagi deh.. kapok asli. >,<

Pernah denger cerita orang kencing sembarangan terus dikerjain sama penunggu (dalam tanda kutip) tempat itu nggak? Temennya kakak pernah cerita, waktu dia ke Bali sama temen-temennya. Salah satu temennya kencing sembarangan gitu. Eh pas nyampe tempat mereka nginep, Tikusnya bengkak parah. Terus dia harus ketempat tadi dia kencing, ngadain ritual disitu sama yang punya tempat itu. Baru deh Tikusnya bisa balik normal lagi. Jaman dulu sih tempat-tempat sepi gitu ada penunggunya. Jadinya sakral,  nggak kayak sekarang. Kalo sekarang ada tempat sepi kalo nggak bau pesing ya tempat  mesum. Miris banget... -_-

Kencing sembarangan.
Dalam islam pun hal ini nggak dibenarkan loh. Bahkan ada adabnya juga. Nggak boleh ditempat terbuka, nggak boleh ditempat yang  bisa mengganggu orang lain, gak boleh ngobrol kecuali terpaksa, kalo terpaksa buang airnya ditempat terbuka jangan menghadap ke kiblat, gak boleh membawa dan membaca kalimat Al - Quran.  Air kencing itukan juga najis. Sedangkan  kita harus bebas dari najis, makanya setelah kencing kita harus bersihin pake air. Coba kalo kita kencing sembarangan, kita mau bersihin gimana? Belum lagi kemungkinan kita kena air kencing.  Nempel di celana atau sepatu. Otomatis kalo kencing sembarangan kan kita pasti berdiri, nggak mungkin kan bisa sambil duduk, lepas celana. Padahal kita dianjurin buat kencing sambil duduk.  Di dunia medis pun kita dianjurin untuk kencing sambil duduk. Biarlah guru kencing berdiri. Kita jangan ikut - ikutan kencing berdiri, apalagi sampai kencing sambil lari. *HALAH

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Toko Buku Bekas di Ciledug

My Dol, Aplikasi yang bikin gue tambah ngenes

Kakak ade'an (kakak kakaan adek adean)