Arigatou...

"Kamu menghina twitter, mengejek blogger. Bahkan kamu tidak punya laman facebook. Kamulah yang tidak eksis."

  Kalo nggak salah, kalimat itu gue dapet dari salah satu film yang masuk nominasi Oscar, yang gue tonton di kompas tv, yang udah di sub indo. Kerennn..Oscar ada sub indonya, sayangnya gue lupa judul film tersebut. Terima kasih kompas tv ...Inspirasi indonesia. Berkat tayangan itu, gue jadi nggak perlu nunggu jadi finalis SUCI (Stand Up Comedy Indonesia) untuk ikutan  ngucapin rasa terima kasih.
( ̄ε(# ̄)

  Tapi meskipun begitu, dendam gue belum lunas loh, iya gue dendam sama Kompas Tv, soalnya dulu pas gue nungguin "Malam Minggu Miko The Movie" gue dikecewain, pas harusnya tayang, ndilalahnya ada insiden jatuhnya pesawat air asia. Dan karena insiden itu, semua tayangan yang harusnya tayang diganti jadi berita tentang pesawat air asia yang jatuh, padahal beritanya mah gada perkembangan,  gitu-gitu aja. Sampai tengah malam masih aja diberitain, mendadak semua jadi ahli penerbangan, Semua pihak terkait jadi pembicara malam itu dan keesokan harinya, hari berikutnya dan nyampe berhari-hari. Maaf, bukannya gue gak bersimpati atau apalah apalah, tapi mbok ya ada pemberitahuan gitu. Tapi ini seingatku nggak, nggak ada pemberitahuan tayangan yang harusnya tayang di cancel atau dipindah hari dan jam tayang atau gimana, ini nggak. Padahal gue nunguin banget, dan bahkan gue udah ngasih kabar gembira ini ke temen kalo malam minggu miko the movie bakal tayang hari itu jam itu. Tapi ahhhh....sudahlah 

   Gue punya facebook, gue punya twitter, yang jumlah followernya lebih banyak dari dari pada followernya Raditya Dika. Dan kerennya lagi, jumlah tersebut bukan beli dari penyedia  jasa penambah follower. Tapi gue dapet dari ngebegal. Jadi, tiap ada orang yang lewat, gue berentiin. Terus gue paksa dia ngefollow twitter gue, kalo misalkan mereka menolak, gue tabok pake raket nyamuk. Gue juga punya Blog, walaupun isinya tentang bualan dan meaningless. Tapi, sesuai dengan kalimat diatas tadi, gue udah punya ketiga unsur penting untuk  eksis. Gue nggak perlu Gold, Gospel dan Glory untuk menunjukan eksisteni. *Plak

   Nggak ding  nggak...
Gue punya blog bukan karena pengen eksis. Tapi karena gue punya hempon android, seperti yang kita semua tau. Kalo kita memakai hempon android, kita harus punya akun google. Dan dengan memiliki akun google, berarti kita punya semua akun untuk produk google, tak terkecuali blog. Tapi sebelumnya sempet kepikiran pengen punya blog juga sih, tapi cuma pengen doang. Itu karena sempet pengen jadi author fanfiction. Nah, rencananya kalo bikin fict bakal gue posting di blog. Tapi sampai detik ini gue baru  sekali bikin fanfiction, itu pun cuma gue posting di catatan facebook. Soalnya ancur banget.

  Padahal nilai pelajaran bahasa indonesia gue ancur banget, tapi pake sok mau jadi penulis. Entah kenapa, gue selalu bermasalah sama yang namanya guru pelajaran bahasa indonesia, bahkan sejak gue masih SD. Makanya gue jadi males sama pelajaran yang satu ini. Tapi meski gue payah dalam pelajaran Bahasa Indonesia, tapi gue lumayan suka nulis, dulu sebelum punya blog, biasanya gue  posting tulisan gue di catatan facebook. Dengan tulisan, gue jadi bisa ngeluarin unek-unek, kegalauan gue, pengalaman gue, pemikiran gue dan hal-hal nggak jelas lainnya. Katanya sih, menulis juga membantu mengembangkan kreatifitas. Makanya ayo menulis. (^0^)/ *Halah

  Gue sih sadar diri kalo tulisan gue semuanya meaningless. Tapi gue mah bodo amat. Udah terlanjur suka, mau gimana coba? Meskipun gue gak tau diri,muka gu setebal tembok china yang dilapisi tembok Berlin, udah gitu masih dilapisi lagi pakai biskuit susu yang dilapisi pakai selai strawbery terus dilapisi lagi pake biskuit kelapa, dilapisi coklat lagi terus ditaburi coco chips, dan terakhir masih dilapisi lagi pakai wafer tango, berapa lapis? RATUSAN!
Ada kalanya juga gue kepikiran buat berhenti ngeblog. Kadang gue mengalami juga yang dialami oleh para penulis sungguhan  pada umumnya, yaitu writer's block.
Writer's block adalah keadaan di mana seorang penulis tidak dapat menuangkan segala idenya ke dalam tulisan, pikiran menjadi buntu. Stuck gitu deh.. tapi kalo gue sih sebenernya punya banyak ide, tapi cuma gue tulis di draft, gue stuck untuk ngembangin ide tersebut tadi jadi tulisan utuh. Penyakit gue sih itu, malahan sampah gue banyak banget di draft. Termasuk project Fanfict gue yang cuma jadi wacana  saat kampanye doang. Tapi Nggak pernah terealisasikan saat sudah resmi menjabat. X'D

  Tapi kemaren serius, gue pengen banget berhenti nulis. Berenti menyia-nyiakan waktu gue untuk bikin tulisan meaningless kayak gini. Padahal harusnya gue pake waktu gue buat nyari istri, lebaran kemaren untuk pertama kalinya tetangga udah kompak kayak paduan suara  nanyain "mana gandengannya? Nggak diajak? Laron aja punya gandengan masa elu nggak.?" Padahal gue kan baru kepala 2,5 masih aman sebenernya  untuk pertanyaan yang hanya bisa dijawab oleh Tuhan. Mereka pasti punya dendam, soalnya pas masih muda juga suka diteror sama pertanyaan tersebut. Okeh gue lanjut, jadi gue sempet down setelah gue iseng ngeposting tulisan gue di sebuah fans page perkumpulan penulis gitu. Kereeeen banget asli.....TULISAN GUE GADA YANG NGERESPON SAMA SEKALI. Gada yang komentar apalagi ngelike. Padahal postingan yang lain rame banget responnya. Disitu gue  ngerasa sedih. :'3
Gue down, hasrat gue ilang. Gue nyadar tulisan gue ancur, tapi setidaknya di cela kek, di cemooh atau di hina gimana gitu kek. Ini nggak, tulisan gue didiemin sama sekali. Makanya gue kepikiran buat gantung..... kalo pemaen bola pensiun istilahnya gantung sepatu. Tapi kalo penulis yang pake jari tangan istilah pensiunnya jadi gantung apa? Oke...anda bingung...saya bingung..pak RT juga bingung, jaka sembung juga bingung. Kita semua bingung, kalo gitu lain kali lagi kita sambung.
Belum deng, tulisan gue belum kelar.

  Ternyata gue belum ditakdirkan untuk gantung apa tadi untuk istilah penulis yang pensiun? Gantung pulpen apa lempar pulpen apa Lempar upil?  Tempo hari, pas gue lagi chating di grup whatsApp. Tiba-tiba ada salah satu member yang chat gini "Asli ngakak baca ini ugikugik.blogspot.com :v" jujur gue kaget...terus habis itu seneng banget. Saking senengnya, gue berasa terbang kebulan naik delman berduaan sama gigi chibi. >\\< Oke gue lebay...tapi emang serius gue seneng banget ada yang bilang tulisan gue bagus. Padahal sebelumnya kan tulisan yang gue posting di fanspage facebook di kacangin abis. Terus habis dia chat gitu member yang lain jadi ikutan ngebuka blog gue terus pada komentar. Mereka bilang, suka sama tulisan gue. Tulisan gue lumayan *Terharu mode on

  Gue belum lama kenal sama temen gue yang tadi itu, namanya  sensored. Ketemunya di grup WhatsApp. Orangnya asik, nggak sombong baik hati suka menabung dan berbakti pada orang tua. dan kerennya lagi, dia mau ngeview blog gue dan ngasih testimoninya di grup tanpa gue minta. Perlu digaris bawahi karena selama ini, gue selalu maksa orang buat mampir ke blog gue. Ngefans deh gue sama dia. Ahaha... :v

   Menurut gue, tanpa pembaca seorang penulis keberadaannya akan hilang. Seperti Dewa di film-film yang akan melemah dan akhirnya keberadaanya akan hilang kalo  sudah tidak ada lagi yang mau mengakui dan mempercayainya.  *PLAK
Meski awalnya gue menulis karena gue suka. Tapi gue nggak mau naif, jujur  setelah ngeliat visitor blog gue bertambah dan tulisan gue dapet respon. Gue jadi selalu  ngarep kalo tulisan gue bakal banyak yang baca, ngarep banget blog gue ada visitornya setiap hari.

  Dear sensored.....Terima kasih karena sudah jadi moodbooster disaat gue sudah patah arang. Arigatouuuuu....
(ˆ︶ˆ)ง

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Toko Buku Bekas di Ciledug

My Dol, Aplikasi yang bikin gue tambah ngenes

Kakak ade'an (kakak kakaan adek adean)