Brokoro..

   Tahun baru ya?
Gak kerasa banget sekarang udah  dua ribu enam belas. Bisa nggak sih kalo di rewind ke tahun sembilan puluhan lagi?
X'D

   Dar.. Der...dor..toret toretttt...dar.. der..dor...toret torettt..!!
Berisik suara terompet dan kembang api featuring petasan bergemuruh di malam tahun baru. Entah apa yang mereka pikirkan, itu mereka kurang kerjaan atau gimana? Tengah malem berisik. Seriuss itu mengganggu banget. Selama ini orang-orang  membual tentang toleransi. Tapi di malam tahun baru, toleransi  yang mereka bualkan hilang, sama seperti pedagang makanan, yang beberapa hari ini sulit ditemukan. Mungkin mereka liburan, berganti profesi menjadi penjual terompet atau apa. Entahlah....

   Gue adalah salah satu orang, yang ngerasa setahun sekali selalu jadi korban perayaan Tahun Baru. Gue ngerasa terganggu, oke ini lebay, tapi gue ngerasa ketakutan saat dimana mana bunyi "Dar.. Der...dor..toret toretttt...dar.. der..dor...toret torettt..!!" yang ada dipikiran gue adalah, kekacauan. Suara ledakan petasan dan kembang api terdengar seperti suara kelacauan perang.

   Mending kalo selepas jam dua belas malam, suasananya kembali tenang, normal seperti biasa dan gue bisa tidur nyenyak. Ini nggak..bahkan sampai jam empat pagi pun sesekali gue masih bisa ngedenger suara petasan dan kembang api dimana mana.

   Ini kalian ngapain?
Mana toleransi kalian? Mentang - mentang perayaan malam  tahun baru cuma setahun sekali, bukan berarti kalian harus merayakannya membabi buta kan? Sesuatu yang berlebihan, apa pun itu kan tidak baik juga. Mikir dong mikirrr....
(۳ ˚Д˚)۳
  
Coba pikirin perasaan si tahun yang baru berakhir. Dia baru aja berakhir, dan dalam hitungan detik kalian malah menyambut tahun yang baru dengan sangat membabi membuta. Coba kalian ada di posisi dia, analoginya gini, kalian  baru diputusin sama pacar kalian, dan dalam hitungan detik doang..empat tiga dua satu dorrr.. Dia nikah sama orang lain, dengan pesta yang meriah lalu kalian ada disitu. Boro-boro move on, bahkan kalian aja belum sempet ngusap air mata. Nyesek kan pasti..*ditabok

Halah om...lu anti perayaan malam tahun baru, kan karena sirik..envy. Soalnya  tiap tahun ngejomblo, jadi gak pernah ada yang ngajakin jalan.

Iya sih, emang itu alasannya.*plak

Loh..Bukan bukan, bukan itu alasannya. >,<
Buat gue, ngapain ngerayain tahun baru? Apa manfaatnya?  Apa untungnya? Gue aja malah galau tiap tahun baru. Gue galau karena umur gue jadi semakin tua,  sedangkan gue adalah salah satu oknum(?) yang menolak tua. :'D
Udah gitu gaduh...gangguin orang tidur, seperti yang gue jelasin diatas. Apalagi, kemaren malem, udah gaduh "Dar.. Der...dor..toret toretttt...dar.. der..dor...toret torettt..!!". Ditambah gue sakit perut. Jadi seminggu ini nyari makan tuh susah. Gue jadi makan gak teratur, terus maag gue kambuh. Disaat yang lain gaduh "Dar.. Der...dor..toret toretttt...dar.. der..dor...toret torettt..!!" gue cuma bisa guling sana guling sini. Sambil terkadang istighfar.
Itu derita banget. :'D
Yaelah om...kalo udah sakit aja baru inget sama yang diatas...

      Gue sadar, seharusnya kita bersyukur karena masih diberi kesempatan untuk bertemu dengan tahun baru. Artinya kita masih diberi kesempatan untuk berubah menjadi lebih baik dari tahun-tahun sebelumnya. Tapi jangan berlebihan juga perayaannya. Katanya toleransi, hormati dong, banyak juga loh orang yang nggak merayakan tahun baru. Tapi disini gue bukan mau menggurui atau apalah apalah, dah gue mah apa atuh...cuma upil yang disentil lalu melenting nemplok di dinding terus mengering menjadi fosil upil yang berjuta juta tahun kemudian ditemukan oleh ilmuwan sinting, lalu melalui proses yang absurd, si upil fosil itu tadi dipake untuk menciptakan spesies ugiksaurus baru yang udah punah. *YAELAH. (¤ `д´)┌┛☆( )`з’)
Gue cuma berniat ngeluarin unek-unek, sama sedikit curcol gaje aja sih. X'D

   Yang bikin nyesek buat gue di tahun kemaren itu adalah Brokoro (Broken Kokoro) patah hati, potel. Ditahun kemaren,  kayaknya tahun brokoro buat gue. Dan semoga, tahun ini gue nggak ngerasain  brokoro lagi. X'D

   Yang pertama, gue brokoro karena pacar gue memutuskan untuk resign jadi pacar gue. Atas keputusan bersama sebenarnya. Tapi tetep aja gue yang brokoro. Cowok, kalo putus sama pacar, brokoronya nya itu beberapa hari, minggu,  bulan setelah putus. Pas awal putus mah nggak senyesek itu. Meski gender gue absurd, tapi dalam hal ini gue sama kayak cowok pada umumnya. Gue juga brokoro akut beberapa bulan setelah putus sama dia. Dan butuh bayak bulan buat gue menyadari kesalahan gue. Jadi, kesalahan gue adalah, pemilihan nama panggilan sayang. Jadi gue panggil dia hawkeye, terus dia panggil gue Black widow. Masalahnya bukan karena arti Black widow itu janda hitam. X'D
Tapi, di Avenger age of ultron, si Hawkeye ternyata menikah bahkan punya  anak dengan orang lain, bukan sama Black widow. Lalu di Captain America Civil War yang akan tayang tahun ini, lebih parah lagi. Karena Hawkeye sama Black widow berada di kubu yang berlawanan. Itu artinya, mereka musuhan. Kann..pantesan aja dia putusin gue. Soalnya emang Hawkeye sama Black widow itu nggak berjodoh.

   Okeh..itu tadi alay banget.
Yang sebenarnya adalah, gue gak bisa ngasih dia Kepastian, Pengertian, Perhatian dan Kesabaran. Padahal, kempat hal diatas itulah yang bisa bikin cewek nyaman sama cowok. *kata internet sih* :'D
Sekarang gue ngerti, seandainya gue diposisi dia. Gue juga pasti akan ngelakuin hal yang sama. Gue juga pasti akan memilih sesuatu yang realistis daripada hanya imajinasi kosong. :'D

   Tresno iki dudu mung dolanan, kabeh mau amargo kahanan
Seng tak jaluk amung kesabaran, mugi Allah paring kasembadan.
*halah..gek opo to le le..

      Pelarian gue pasca di putusin adalah Anime. Dan itu berhasil mengurangi sedikit demi sedikit nyeseknya brokoro.  Sampai akhirnya,  petaka itu datang.*yaelah *
Ada satu anime, yang bikin gue envy berat. Judulnya Ore monogatari. Gimana gue nggak envy coba? Saat gue lagi brokoro,  malah nonton anime yang mengumbar kemesraan. Pokoknya ngeselin banget aslii.. Saking envynya, gue belum berani ngelanjutin nonton itu anime sampai sekarang. Dudulnya, gue gak berani nonton, tapi waktu itu gue masih tetep download seminggu sekali, sampai end dua puluh empat episode. X'D

   Seakan lepas dari pelukan Gigi Chibi lalu jatuh ke pelukan Haruka Nakagawa, tapi sayangnya itu nggak terjadi sama gue. X'D
Kenyataanya adalah, gue move on dari Ore Monogatari ke Ore no Imouto ga Konna ni Kawaii Wake ga Nai atau lebih singkatnya Oreimo. Sebenernya cukup aneh gue nonton anime ini. Gue aja sempet malu cerita ke temen, soalnya anime ini ceritanya tentang Siskon dan Brocon gitu.

   Sebelumnya,  apa itu Brocon dan Siskon? Siscon atau Sister Complex adalah Seorang laki-laki yang Memiliki Perasaan cinta atau perasaan tertentu kepada Saudara Perempuannya. Sedangkan Brocon atau Brother Complex adalah seorang perempuan yang memiliki perasaan cinta atau perasaan tertentu kepada saudara laki-lakinya.

    Tapi gue suka sama anime ini bukan karena ceritanya soal incest gitu, tapi  karena nggak sengaja download dan ternyata menurut gue bagus, bisa ngebuat gue terhibur. Karakternya apalagi, untuk pertama kalinya gue suka sama empat cewek sekaligus dalam satu anime. Tapi nasib ke empatnya inilah yang bikin gue malah brokoro.

   Tamura Manami, dia ini karakter cewek yang pertama gue lihat dan gue suka di anime ini. Dia sahabatnya kyosuke (cowok pemeran utama di anime ini). Mereka sahabatan dari kecil, padahal menurut gue mereka bakal jadian, tapi ternyata nggak. Lebih menyedihkan lagi karena dia harus baku hantam dengan Kirino (cewek pemeran utama sekaligus adeknya kyosuke di anime ini).  Dari sisi penampilan....gue suka banget sama dia. Secara sifat, meski lumayan kasar tapi kalo sama cowok, dia itu lembut Dan penuh perhatian. Nasibnya  nyesek, soalnya dia kalah sama Kirino. -_-
Duhh..neng Manami, sama kakak aja sinih.. >//<

  Nama aslinya Gokou Ruri, tapi semua memanggilnya Kuroneko. Ini cewek kecil, suram, ngeselin, ceplas ceplos tapi ngegemesin minta ampun, selain itu dia juga tetep terlihat manis.  >//<
Sempet jadian sama kyosuke, dan selama nonton mereka menjalani hari-harinya sebagai sepasang kekasih. Gue sangat menikmatinya... Walaupun sebenernya  gue  jealous. X'D
Nasibnya juga tragis,  dia mutusin kyosuke karena tau kalo kyosuke nya suka sama adeknya, padahal kyosuke nya sempet brokoro pas di putusin sama Kuroneko. Gue juga brokoro
..padahal waktu dia nembak kyosuke aja, gue sampai ngepending beberapa hari buat ngelanjutin nonton, ngumpulin mental dulu. Soalnya gue nggak tega kalo misalkan dia ditolak. Beruntung akhirnya dia diterima, tapi endingnya bener-bener bikin Brokoro. :'D

   Aragaki Ayase..
Inilah bidadari gue di dunia anime, dia cantiknya beda dari yang lain. >//< *Halah*
Awalnya dia selalu kasar dan membenci kyosuke. Mungkin itu karena Kyosukenya suka menggoda Ayase di berbagai kesempatan. Hingga akhirnya, mereka berkesempatan tinggal satu rumah. Dan petaka itu terjadi, disitu justru Ayase lah yang menyatakan cinta pada Kyosuke, tapi ditolak sama Kyosuke, lagi-lagi karena dia lebih menyukai Kirino, adeknya sendiri.
Sampai sekarang gue masih suka sama Ayase, bahkan saat gue bikin tulisan ini, gue sampai memakai namanya buat akun Facebook gue. Aku mencintaimu Ayaseee Chaannn...aku mencintaimu.
>//<

   Saori Makashima..
Sebenernya nggak banyak yang diceritakan dari karakter ini, dia hampir selalu cuma jadi kacang. Padahal gue selalu menanti episode dimana dia akan diceritakan. Alhamdulillah nya ada, disitu dibuka jati dirinya. Dia itu punya dua penampilan, yang biasa terlihat sehari hari itu, dia pake kaca mata tebel, rambut dikuncir ekor kuda, pake kemeja. Keliatan bodoh dan semrawut.. Kelakuannya juga konyol. Disitulah yang bikin gue suka sama dia. Dia ngingetin gue sama seseorang, kelakuannya sama. X'D
Sedangkan penampilannya kalo dirumah adalah, cewek anggun yang jauh dari kesan konyol. Saori ini juga suka sama kyosuke,  dan sama seperti yang lain. Dia kalah, karena Kyosuke memilih Kirino. -_-
Seandainya gue jadian sama dia, gue udah punya panggilan sayang buat dia. Yaitu Saori Saus Tiram, terus gue Tiramnya. Jadinya kan cocok..  X'D
*Yaelah om..dasar alay (  '-' )ノ)`-' )

   Normal nggak sih? Cowok nonton anime genre romance comedy, sampai- sampai membenamkan wajahnya ke bantal karena kegirangan hanya karena ngerasa seneng. :'D

Normal nggak sih? cowok nonton anime romance comedy, terus ketawa ngakak sendirian tengah malem. :'D

Normal nggak sih? Cowok nonton anime romance comedy terus unmood, lesu berhari hari  karena anime yang dia suka bikin dia brokoro? :'D

      Facebook..
Sebenernya udah mulai jarang buka sih,  soalnya gak ada alasan lagi buat gue buka Facebook. :'D
Apalagi beranda isinya jadi penuh sama link link mesum yang mending kalo di klik ada kontennya, ini nggak.  Kita cuma dialihin ke web apaan itu. *plak. Ditambah...bertebaran pula promo pin BBM cewek cewek yang auratnya kemana mana dan ngakunya kesepian. Yaelah..kalo kesepian ya ikut pengajian aja, kan rame. Udah gitu dapet pahala sama snack gratis. X'D
Sama satu lagi, Facebook tuh ngeselin banget kalo lama nggak kita buka, notifikasi kita jadi penuh, segala gala tentang temen kita dikasih tau ke kita, ini ngeselin banget. Ngeliat banyak notifikasi gitu, ekspektasi nya "wahh...tumben, pada kangen apa gimana nih?". Tapi pas di buka, notifikasi masak kayak gini
"Si ini memperbaharui postingannya",
"si ini ngerebut pacar sahabatnya",
"Si ini ngutil di warung mbok darmi",
"sini ini gak ganti daleman dua minggu". Apa apaan sih si  ini ni? Masa gak ganti daleman sampai dua minggu? Loh kok kayak gue yah? *PLAK

   Lanjut soal Facebook..
Jadi ceritanya, gue ngefans sama salah satu cewek, yang gue add beberapa bulan lalu karena sering nongol di list "orang yang mungkin anda kenal". Gue ngefans sama dia karena dia itu cewek, terus sama - sama ngefans sama salah satu Klub Sepak bola, udah gitu pake hijab. Serius menurut gue itu keren banget.. Apalagi, hampir semua postingannya selalu tentang Klub Sepak Bola tersebut. Gue sih gak pernah ngajak kenalan, ngobrol atau apalah apalah. Bagi gue, nyimak postingan-postingan dia aja udah cukup.

  Sampai akhirnya, beberapa minggu yang lalu. Dia bikin gue brokoro. Gue bahkan sempet curhat  ke salah satu temen internet gue. Gue brokoro bukan karena gue ngajak kenalan terus gue dikacangin bukan. Apalagi sampai brokoro karena gue ngelamar dia terus digampar. Jadi gini...ada yang berubah dari dia. Bukan berubah karena dia telah digigit oleh laba-laba langka. Bukan pula berubah karena  terpapar sinar gamma, iya..dia bukan Spiderman ataupun Hulk soalnya. Yang ngebuat dia berubah adalah penampilannya. Hijab yang biasa dia kenakan, yang ngebuat dia terlihat keren beserta postingannya tentang Klub Sepak Bola yang gue bilang tadi udah nggak ada lagi. Berganti dengan postingan foto foto penampilan barunya. Dan lebih nyesek lagi, dia pake aplikasi kamera 360, gue hafal betul. Karena dulu, gue juga pernah pake aplikasi itu. Cowok macam apa gue? Masak cowok ikutan ngedit foto pake aplikasi kamera 360. X'D

   Bukan gue namanya kalo nggak kepo, terus gue stalking. Kepo adalah awal untuk stalking, sedangkan stalking adalah salah satu penyebab brokoro. Gimana gue gak tambah brokoro, soalnya dia berubah kayak gitu karena cowok. Di beberapa foto, dia tag satu nama cowok. Seperti seolah-olah nunjukin ini loh gue, dari ujung kaki sampai ujung kepala.  Tapi semoga dugaan gue salah, semoga saja. :') *Halah

   Kenapa sih om kurang kerjaan ngurusin orang lain? Emang om sendiri bener? Emang kalo cewek yang pake hijab itu pasti bener? Banyak kok cewek yang pake hijab tapi masih memperlihatkan lekuk tubuhnya. Banyak juga kok cewek yang pake hijab tapi rusak.

   Gue emang bukan orang yang bener, jangankan bener, gue aja abnormal. :'D Makanya gue nggak berani ngingetin, apalagi negur secara langsung. Dan emang bener, dijaman sekarang ini nggak sedikit cewek yang pake hijab hanya karena fashion, tanpa tau tujuan hijab itu sendiri untuk apa. *kebetulan gue pernah nanya temen cewek yang pake hijab karena fashion*. Dan emang bener, nggak sedikit juga cewek yang berhijab tapi kelakuannya rusak. *Kebetulan juga, suatu malam gue pulang beli pulsa, pas lewat jalan sepi gue ngegap cewek pake hijab lagi berbuat yang nggak nggak sama cowok, yang bahkan gue sampai jalan memutar karena shock ngeliatnya*. Tapi, segelintir salak busuk  nggak akan ngebuat salak yang lain ikutan busuk kan? Masih Lebih banyak salak yang dari luar keliatan tertutup dan bagus, dalamnya lebih bagus lagi.
Tapi gue nggak bilang loh, yang nggak tertutup itu jelek, masih banyak juga kok yang nggak tertutup juga bagus, tapi akan lebih bagus lagi kalo mau tertutup. Secara logikanya kan, yang ditutupin itu lebih secure, sedangkan yang terbuka itu jadi gampang di lalerin kan. :'D *Halah

   Entah kenapa bisa kebetulan banget, tempo hari gue lagi BBMan sama temen yang lebih muda dari gue, lebih ngeselin dari gue dan lebih ceroboh dari gue. *sengaja gue bold*.
Dia suka salah kirim, pernah dia kirim santet paku, tapi malah jadinya Iphone. Harusnya kan si korban kalo batuk keluar paku, tapi ini kalo batuk keluarnya Iphone. Kan si korban malah jadi kaya.
*ditabok*.
Nggak ding nggak, jadi dia itu salah kirim picture. Tapi gue malah jadi kepo sama kata yang ada di picture tersebut, pas gue tanya, dia gak mau jawab. Asli nggak bertanggung jawab banget.

   Karena udah kepo akut, gue tanya ke google. keywordnya "apa itu izzah dan iffah? ". Lalu gue dapet jawabannya. Subhanallah... Ini pas banget sama kegelisahan gue. Akhirnya gue punya alasan buat ngingetin temen Facebook yang gue bilang ngefans sama dia tadi itu, gue Screenshots terus keesokannya gue posting di Facebook. Hari -hari berikutnya pun, gue masih suka posting perihal pentingnya menutup aurat, sengaja buat ngingetin dia. Sama yang lain juga sih. Tapi kayaknya nggak ngefek.. :'D

   Jadi itulah alasannya kenapa gue jadi beda, gue bukannya berubah kayak salah satu komentar temen gue yang bilang gini "Taumben bahasanya gak gahol.. Skrng bahasanya serius". Dan bahkan katanya, gue berasa tua empat puluh tahun. Kyaaa... >,<

Kenapa sih ngurusin orang lain? Sok sok ngingetin orang lain? Kayak sendirinya udah bener aja!

kali ini gue jawab.
Jadi gini, bukankah manusia itu tempatnya salah? Jadinya ya nggak ada manusia yang bener. Terus emangnya  kalo mau ngingetin sesama itu harus nunggu jadi orang bener dulu ya? Kalo kayak gitumah, bukankah sampai kiamat pun gak bakalan ada orang yang bener, artinya gak bakalan ada yang bisa saling mengingatkan. :3 *Halah

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Toko Buku Bekas di Ciledug

My Dol, Aplikasi yang bikin gue tambah ngenes

Kakak ade'an (kakak kakaan adek adean)