Jual Makanan Masak Gitu

    Makan adalah salah satu ciri makhluk hidup.  Semua makhluk hidup pasti membutuhkan makan, kalo Tidak makan berarti dia nggak hidup. *Masa sih om?

   Tapi kalo hanya sekedar makan, kebo disawah juga makan. Bahkan rumput yang bergoyang ngebor juga makan. Maksudnya gini, karena kita manusia, makanya  nggak bisa asal makan. Nggak semua makanan bisa kita makan, dan meskipun bisa dimakan, tapi kalo rasanya nggak enak tentu nggak akan kita makan. Kecuali terpaksa, karena udah nggak ada makanan lain.
*Halah

   Saking pentingnya makanan, sampai sampai makanan itu dinobatkan menjadi kebutuhan Primer yang kedua loh. Jadi yang pertama itu Sandang (pakaian) yang kedua pangan (makanan) yang ketiga papan. Tapi sebenernya gue agak kurang terima sih, soalnya makanan itu dinomer duakan. Harusnya sih di nomer satukan. Alasannya karena manusia pasti mati kalo nggak makan, tapi belum pernah kan denger  manusia mati karena nggak pake baju? X'D

   Dalam memilih istri pun, ada tiga fitur(?) yang biasanya jadi pertimbangan selain Bibit,  Bebet, Bobot. Yaitu Masak..Macak (dandan).. dan Manak (Melahirkan). Itu buat yang bisa milih sih, kalo gue mah ada yang mau juga udah seneng.  X'D Dari sini kita bisa simpulkan betapa pentingnya makanan, sampai sampai nyari istri pun diusahakan memilih yang bisa bikin makanan. 

    Cukup om cukup, udah basa basi busuknya. Lu sebenernya mau ngeluarin unek-unek apaan? Gih...to the point aja..

   Sabar dong sabar...
Okay I'm done. Udah sih, gue cuma mau ngasih tau aja makan itu penting banget. Demi makan aja orang pada rela berebut sampai injek injekan, demi makan orang bisa nekat mencuri dan bahkan demi makan orang sampai tega saling bunuh.

   Yaelah...dasar saus tar tar bekicot koprol cempedak berbuah nangka buaya disangka kuda ketek kambing di waxing. Dibilang udah jangan basa basi busuk masih aja diterusin.

      Jadi gini, kemaren itu kan beli ayam goreng di pinggir jalan. Kenapa dipinggir jalan? Soalnya kalo ditengah jalan  ditabrak. Iya meskipun di pinggir jalan pun masih tetep ada yang kena tabrak juga sih, kasus mobil lamborginigitu(?) maut dan tragedi tugu tani contohnya. Tempat biasa beli ayam goreng ternyata belum jualan lagi, padahal tutup dari sebelum tahun baru,  sampai sekarang. Wicis...itu udah setahun, dari moto gp musim 2015 sampai moto gp musim 2016 udah mau mulai lagi. Yaudah yah lah...mungkin dia masih belum pulang dari liburan ke luar negri. Walaupun sebenernya kehilangan banget. Gimana nggak kehilangan coba? ayam goreng disitu tuh harganya paling murah, sepuluh ribu. Dagingnya tuh masih seger. Kebetulan gue orangnya lumayan bawel kalo ngendus makanan, jadi bisa tau daging seger dan yang udah kurang seger lagi. Terus sambelnya juga uenak, kalo kata pak bondan sih maknyus. Dan makin maknyus lagi karena lalapannya juga masih seger-seger. >,<
Dimanapun beliau sekarang berada, semoga nggak kenapa kenapa, dan misalkan beliau sakit, semoga lekas diberikan kesembuhan. Biar bisa jualan lagi. :'D

   Jalan lagi ke lampu merah, ternyata juga nggak jualan. Padahal yang paling deket dari kontrakan gue cuma dua itu. Tapi karena lagi pengen, yaudah ngelanjutin lagi perjalanan ke barat mencari ayam goreng. Setelah melewati seribu rintangan dan sembilan puluh sembilan halangan. Akhirnya nemu juga tempat yang jualan ayam goreng. Terus  pesen dua potong tanpa nasi, melalui proses yang modern dan sudah diakui oleh IPB dan ITB. Akhirnya tuh ayam selesai juga digorengnya. Kaget juga sih pas tau kalo harganya sepotong tiga belas ribu,  berarti dua potong jadi dua puluh enam ribu. Sekali lagi dua puluh enam ribu. Yahh...padahal tagihan lagi macet, yang harusnya gue cuma ngeluarin dua puluh ribu, jadi nambah enam ribu. Enam ribu itu udah bisa buat sarapan nasi uduk padahal. X'D

   Kayak apa sih rasanya ayam goreng tiga belas ribu sepotong? Gue masih berbaik sangka, mungkin rasanya emang maknyus, atau potongannya gedhe, makanya harganya lebih mahal.  Tapi gue kecewa berat.. Pas gue buka, potongannya aja kecil, lalapannya nggak menggoda iman dan rasanya...
Ancur...asli ancur banget. Beruntung aja gue bukan chef juna ataupun chef yang juga jadi komentator moto gp di trans 7 itu, chef Matteo apa ya?. Mungkin kalo gue salah satu diantara mereka,  gue bakal omelin abang penjual ayam gorengnya habis habisan. Asli.. Untuk ayam goreng seharga tiga belas ribu, itu gak layak banget. Potongannya kecil, rasanya biasa aja. Sambelnya apalagi, lalu lalapannya.. Parah. Tampilannya aja udah bikin ilfil banget.
*Yaelah om...namanya juga usaha

   Mungkin kalo gue jadi chef Juna, gue bakal bilang ke abangnya kayak gini.
"Abang...masih ingat saya? Tadi saya beli ayam goreng disini. Abang...ayam goreng abang rasanya ngaco, udah gitu keras lagi. Apa apaan ini? Hewan saja gak mau makan ayam goreng buatan abang, kalo gak percaya coba abang kasih ke kuda poni lempar kesamping. Pasti kudanya gak mau. Lalu apa ini? Lalapan macam apa ini? Layu dan kelihatan berantakan kayak taman bunga yang di rusak oleh para alayer pemburu foto selfie itu. Ini kalo dikasih ke hewan, saya juga yakin kalo hewannya gak mau. Kalo gak percaya, coba saja abang kasih lalapan ini ke harimau di kebun binatang yg di surabaya itu, meskipun mereka kelaparan pun. Mereka gak bakal mau makan".

   Eh abangnya bukannya takut malah ngejawab. "Adek...yang udah ngaku ngaku jadi chef Juna, gue masih inget sama elu, dan elu bego apa gimana? Kuda poni lempar itu memang  herbivora, jadi gak doyan makan ayam goreng,  lagian dia makannya aja rumput yang cacah lembut. Jelas kalo dia gak bakalan doyan. Lalu, Harimau itu kan binatang Karnivora, sejak jaman Rikudo Sanin sampai jaman Naruto Uzumaki, bahkan sampai jamannya Boruto Uzumaki, Broto Uzumaki , Tarto Uzumaki, Marto Uzumaki, Sarto Uzumaki, Tirto Bening..eh salah itu nama air Galon Isi ulang. Harimau itu gak makan daging, jadi wajar kan kalo nggak mau makan lalapan gue. Udah sonoh pergi...hus hus.. Bocah gendheng dasar".
Lalu gue pulang dengan menahan malu, mau nangis gengsi abis. *HALAH

   Gue sih sebenernya nggak sepelit itu dalam urusan makanan. Hanya saja gue berfikir, gak papa mahal asal sepadan sama dia punya masakan, tau diri lah. Mahal tapi kalo maknyus,  dimakannya kan juga puas, pas bayar pun ikhlas. Lah..ini, menang mahal doang tapi rasanya kurang, ukurannya kurang, sambelnya ngaco dan lalapannya apa banget. Dibanding ayam goreng sepuluh ribu ditempat langganan gue yang tadi, itu tuh jauh banget.

   Jualan makanan masak gitu?
Maksud gue,  ya disesuain lah situ punya dagangan kayak apa. Kalo cuma biasa aja bahkan cenderung kurang gitu mbok ya jangan mahal mahal.  Tiga belas ribu untuk standar harga ayam goreng, menurut gue harusnya  udah bisa bikin orang buat balik lagi. Soalnya gue juga punya langganan ayam goreng di tempat lain, itu gue bilangnya "Ayam Goreng Mahal". Kenapa ayam goreng mahal? Karena harganya nggak murah, X'D
lima belas ribu belum sama nasi. Tapi rasanya maknyus kuadrat. Sambelnya mantap, lalapannya lengkap semuanya dalam keadaan segar. Meskipun mahal, tapi nggak bikin kapok. Ya walaupun gue baru berani beli kesini kalo habis dapat tagihan doang sih. X'D

   Sering nggak sih dikecewain sama penjual makanan? Kalo gue sih sering. Salah satunya pas Gathering di TMII waktu lalu itu, gue kan makan tuh sama temen gue berdua. Gue pesen gado-gado pake lontong. Temen gue pesen Ayam apa itu gue lupa, pake nasi. Pas pesenan dia sih katanya enak enak aja. Tapi punya gue, gado-gadonya sih oke. Tapi lontongnya, lagi lagi kalo misal gue Chef Juna, habis itu orang di omelin. Lontong itu kan harusnya kenyal dan begitu digigit rasanya lembut. Lah ini, keras...pas digit perak. Parah...parah..parah. Ini orang jualan gitu banget, emang nggak dicobain dulu apa gimana? Atau itu lontong empat hari yang lalu, tapi nggak laku, terus dijual lagi besoknya.. besoknya..besoknya. Atau emang guenya yang sial?.
Padahal harganya kalo gak salah tuh dua puluh lima ribu loh, kan sayang banget duit segitu buat beli lontong perak yang nggak bisa dimakan. *Halah

       Gue juga pernah, waktu itu mau pulang kampung bareng mbak gue. Tapi karena kemaleman, gue gak dapet bus. Akhirnya nungguin sampai pagi di Terminal Cikokol Tangerang. Asli parah banget, itu beneran nunggunya dari malem sampa pagi, udah gitu dipinggir jalan lagi. Gak ada loket resmi soalnya. Beruntung ada dua ibu-ibu jualan Mie Ayam sama Bubur Ayam, mereka cukup baik karena mau menampung gue sama mbak gue di lapak mereka. Kami jadi ngerasa aman. Nah, kan gak enak tuh kalo disitu cuma numpang doang. Akhirnya Kami bantuin ibu-ibu tadi itu cuci piring, cuci baju, bersih-bersih, nyapu, ngepel, masak, nyari kayu bakar. Bahkan nyari makan untuk ternak. Lalu karena gue berkelakuan baik,  akhirnya gue dinikahkan sama salah satu anaknya yang cantik jelita yang senyumnya manis kayak Haruka Nakagawa.  Sayangnya nggak sih. Jadi karena gak enak cuma numpang, akhirnya kami pesen Mie Ayam. Tapi Mie Ayamnya agak basi gitu masak. Tapi gak enak mau ngebuangnya, akhirnya dipaksain tuh buat makan sebisa mungkin, sampai kira-kira udah pantes untung di buang. Gak tau itu mie ayam kenapa bisa basi coba? Perasaan kan mienya baru direbus kalo ada yg pesen. Jadi harusnya gak bisa basi. X'D
Gak lama habis itu, kan di depan terminal tadi itu taunya ada club malam. Ahh...pantesan rame banget. Tau gitu mah mending masup situ aja, kan lumayan kalo misal ada Tante-Tante kaya yang terpesona sama ketampanan gue. *PLAK
Taunya tuh pas udah bubar, ada satu tante tante pesen Bubur Ayam, pas udah dikasih. Dia makan tuh, eh langsung dimuntahin sama dia. Katanya gini "Makanan apaan ini? udah basi". Terus orangnya pergi. Pas diminta bayar, orangnya masih ngeyel marah-marah. Tuh...orang mah bisa jujur blak-blakan.  Tapi gue nggak bisa. X'D

   Kejadiannya pas dikampung, lagi lebaran. Gue kan habis nganterin titipan gitu. Gue sama keponakan gue mampir di alun-alun kota Metro. Setelah puas jalan-jalan, akhirnya gue pulang. Tapi sebelum pulang gue beli es krim sama kacang rebus. Es krimnya dimakan di tempat, tapi kacang rebusnya di bawa pulang. Pas nyampe rumah, kan gue buka tuh kacang rebusnya, gue makan.  EWSEM...!! Kacangnya basii... X'D
Tadi pas beli nggak dicobain dulu, padahal belinya banyak. Secara kalo lebaran dirumah kan banyak orang. Tapi apa mau dikata, barang yang udah dibeli gak bisa dikembaliin. Lagi pula, gue beli juga selain emang suka sama kacang rebus, juga karena ada faktor kasian. Kacang rebusnya itu tuh yang jualan nenek-nenek, siapa yang nggak kasian coba ngeliat nenek-nenek jualan malem-malem, udah gitu dagangannya masih banyak. :'D
Gue ngerasa naif sih tapi, padahal niat awalnya karena pngen ngebantu nenek tadi itu dengan cara ngebeli dagangannya, tapi disisi lain gue juga kecewa karena ternyata dagangannya gak layak untuk dimakan. :'D

   Sama persis kayak kasus kacang rebus tadi, ini kasusnya sama. Waktu itu gue ke pasar, di kampung juga. Nah, gue kan jajan..beli jajanan pasar banyak banget. Gue jajan di tempat yang jualan itu nenek-nenek juga. Alasannya juga sama, karena kasihan. Yang ngebuat gue seneng jajan di kampung tuh, harganya murah-murah. Makanya jadi suka kalap beli ini itu. Tapi pas nyampe rumah, lagi lagi ada satu kantong jenis jajanan yang nggak layak buat dimakan. Duuhh nekk...harusnya tadi aku cobain dulu satu-satu. :'D
Seandainya Chef Juna atau Chef Matteo yang jadi gue, gak bakal berani juga sih ngomelin nenek-nenek. X'D

   Meski rasanya lumayan enak, harganya pas, tempatnya nyaman. Tapi bukan jaminan juga loh bikin pembeli puas. Pelayanannya juga penting, gue pernah makan ayam bakar, tempatnya lesehan gitu. Masak gue dipantati sama pelayannya. Itu apa apaan coba? Nggak beradab banget. Jadi pas dia nganter makanan di tempat pembeli yang di deket gue, dia naruh makanannya tuh sambil mantatin gue gitu, harusnya kan nggak boleh kayak gitu, apalagi dia itu cewek. Kalo mau naruh makanan ya ikutan ngeleseh dulu,  baru naruh pesenannya satu satu.

   Pernah juga, ini pengalaman paling menjijikan yang pernah gue alami selain pernah di grepe sama tukang ojek cabul. UNTUK YANG SEDANG MEMBACA TULISAN INI SAMBIL MAKAN, GUE SARANIN UNTUK SKIP, SOALNYA INI MUGKIN BENERAN MENJIJIKAN BAGI KALIAN. *HALAH
Pada suatu malam, gue gelisah. Mau tidur tapi laper. Awalnya gue coba buat tetep tidur,  tapi susah. Lalu keinget sebuah info, katanya kalo laper. Mending minum air putih yang banyak.  Tapi kalo misalkan gue minum air putih yang banyak malem malem, yang ada gue malah gak bisa tidur. Soalnya bentar bentar pasti ke toilet buang air kecil. Akhirnya gue putusin buat nyari makan keluar, soalnya nunggu abang abang mie ayam lewat, yang lewat cuma ayamnya doang. Mie sama gerobaknya ketinggalan. *HALAH

  Singkatnya, gue keluar naik motor. Terus nyari mie ayam. Ketemu kan tuh, abangnya mangkal di tempat remang- remang. Awalnya susah sih ngebedain mana penjual mie ayam mana bencong mangkal sama mana orang pacaran. Soalnya sama-sama suka tempat remag-remang. *PLAK
Gue pesen satu, makan ditempat. Modus biar eike bisa ikutan mangkal berduaan sama abangnya. *PLAK
Udah kan tuh, pesenan gue siap. Gue aduk, terus gue makan. Biasa aja sih awalnya, sampai akhirnya pas udah di pertengahan, gue ngerasa dimulut gue kok kayak ada sebentuk makhluk yang gue kenal gitu. Terus gue lepehin ke mangkung, gue amatin...terus gue ambil pake sendok, gue liat di tempat yang agak terangan. Kyaaaaaaa.....!!!
Dalam hati gue teriak, tapi kenyataannya gue masih nahan diri untuk stay cool. Lu tau gak makhluk apa yang ada di mie ayam dan sempet masuk mulut gue tadi? Cluenya adalah.. Serangga...suka di tempat yang jorok... Bau...kalo kepalanya hilang pun masih bisa hidup sampai sembilan hari... Kalo udah terbang semua bakal ketakutan. Yupss...
Bener banget,  Ka Ee Ke Ce Oo CO Aa Ka
Kecoak. Parah...menjijikan asli. Tapi kali ini gue gak bakalan mengumpamakan seandainya diri gue adalah Chef Juna ataupun Chef Matteo.  Bisa habis beneran abang mie ayam kita satu ini. Gilakkk...Kecoak kecampur mie ayam, ini jadi luar biasa sekali. Namanya mie ayam ekstra kecoak, rasanya maknyus.  X'D
Menyadari ada kecoak yang bahkan sampai ikut masuk ke mulut gue, untung belum sampai gue kunyah. Udah apes masih untung loh, orang jawa khususnya solo memang luar biasa. X'D *HALAH
Gue lalu buang semuanya ke got. Tentu saja dengan gesture yang gue bikin senormal mungkin. Gue gak mau abangnya tau, apalagi sampai marah marah ke beliau. Gue berlaku normal kayak nggak ada apa-apa. Terus gue bayar, lalu pulang.

   Salah gue disitu, harusnya gue nggak terima terus marah-marah. Lalu minta ganti rugi, gue bisa ancam kalo misalkan gak mau ngasih  sejumlah uang, gue bakal nuntut dan mengadukan kasus mie ayam kecoak ini ke MMAIA  (Mahkamah Agung Mie Ayam Internasional). Kan gue jadi untung. *Yia'elahh
Nggak ding nggak. Seharusnya gue ngasih tau masalah kecoak ini ke abangnya. Agar jadi pembelajaran suapaya tidak terjadi lagi kasus seperti ini kedepannya. Masih mending kan yang jadi korban cuma orang kayak gue, yang bisanya ngomong panjang lebar cuma kali pake jempol doang, iyaa..bagi gue emang lebih mudah bicara pake jempol daripada pake mulut. Coba kalo yang jadi korban itu orang lain yang galak kayak Chef Juna atau Chef Matteo gitu. Kan kasian abangnya. Iya walaupun gue kesel juga sih, padahal jualan makanan tapi nggak mikirin aspek kebersihan. Harusnya kalo mau mangkal tuh ditempat yang bersih dan terang. Jangan diatas got udah gitu remag-remang. Kayak cabe cabean mesum aja. Untung baru kecoak yang nyemplung, gimana kalo tikus got botak juga ikutan nyemplung? X'D

   Pernah juga, waktu itu sama mbak gue. Lagi makan bakso, penjualnya mbak mbak gitu berdua. Pas gue dateng mereka berdua lagi ngobrol gitu, dan kayaknya kedatangan gue sama kakak gue udah mengganggu obrolan mereka. Setelah gue sama kakak duduk, kita pesen bakso campur pake mie. Trus gak lama dianterin. Si mbaknya lalu ngelanjutin ngobrolnya tadi. Gue cicipin, kok rasnya aneh..cuma ada asin asin doang gitu. Ah.. Kurang kecap sama sambel mungkin. Terus gue kasih kecap sama sambel, rasanya masih tetep ngaco. Yaudah yah lah...gue makan baksonya doang.

  Pas udah selesai makan, kan pulang tuh. Yaiyalah masak mau nginep.
Dijalan gue cerita sama kakak gue, perihal bakso rasanya aneh tadi. Ternyata dia juga ngerasain hal yang sama. Kuah Bakso dia juga rasanya aneh, kayak nggak dibumbuin gitu. Tapi nggak enggak mau komplain.

   Ya itulah gue sama mbak gue, banyak kesamaan. Selain muka yang kata banyak orang mirip. Tunggu, kata orang-orang tuh kalo mukanya mirip berarti jodoh. Ma..masak gue jodohnya sama mbak gue sendiri? Tapi... Pantesan aja gue jadi jomblo perak. Jangan jangan emang.... Naudzubillah..Amit Amit.. X'D
Oke, selain mukanya mirip. Beberapa sifat juga sama. Salah satunya nggak enakan, jadi kalo punya unek-unek gak bisa langsung nyeplos di keluarin ke orangnya langsung.

      Jualan makanan masak gitu?
Gue cuma nggak habis pikir aja, kenapa mereka bisa seceroboh itu. Memangnya nggak dicobain dulu ya sebelum makanan mereka siap di lempar di jalan?  Eh di lempar ke pasaran maksud gue. Atau jangan jangan mereka emang udah tau, tapi cuek bebeph(?) soalnya nggak mau rugi. Iya tapi ada nilai plusnya sih dimata gue. Mereka jualan sampai basi, karena mereka jujur. Jujur karena basi adalah bukti bahwa mereka jualan nggak pake pengawet yang aneh-aneh.  Secara dijaman sekarang, kalo kita nonton reportase investigasi yang di trans tv itu, hampir semua makanan itu mengandung anak secara ilegal(?) akibat perilaku anak muda yang gemar melakukan pergaulan bebas. Maksud gue mengandung bahan pengawet berbahaya lah, pewarna tekstil lah, bahan busuk lah. Pokoknya lah lah. Dan keapesan yang gue alamin, sama sekali bukan salah mereka. Hanya saja gue nya aja yang nggak teliti, gue juga telat. Harusnya gue belinya sebelum basi. :'D

  

Komentar

  1. bagus banget artikel nya gan, update terus ya gan.. coba kunjungin juga ya gan artikel saya di:
    - https://goo.gl/f9L69M
    - https://goo.gl/wc1Ky4

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Toko Buku Bekas di Ciledug

My Dol, Aplikasi yang bikin gue tambah ngenes

Kakak ade'an (kakak kakaan adek adean)