Mbak, Duitnya Jatuh Nih

   Tempo hari gue kan naik metro mini, nah...gue ngeliat  ada duit goceng tergeletak lemas lunglai di depan kaki gue. Tanpa tengok kanan-kiri gue langsung ambil tuh duit, terus gue belai-belai rambut mbak-mbak di depan gue. Gue bisikin  "bebebh...duit kamu jatuh nih".
Terus diambil sama dia, sambil bilang terima kasih ay, dia kecup dijidat gue.
*PLAK

   Pas gue udah turun dari metro mini, gue  beli minum di warung. Gue masukin tangan ke kantong "Lah...tadi gue punya gocengan di saku depan, kok gak ada?" Gue cari dikantong lain juga nggak ketemu, gue cari di kantong celana penjaga warungnya.. ada sih, tapi gue malah digampar. *HALAH
Dudullll...!!!
Jadi duit yang gue kira punya mbak-mbak tadi itu sebenernya duit gue sendiri yang terjatuh waktu gue ngeluarin ongkos naik metro mini. Ah elah.. mbaknya pake langsung nerima aja lagi tanpa ngecheck dulu. Tau gitu tadi mending gue lamar aja sekalian, kayaknya  dia tipikal cewek yang nerimaan soalnya. X'D
*PLAK

  Dijaman sekarang ini, apa-apa serba mahal. Slai olai aja naik,  sekarang harganya jadi seribu. Isinya cuma tiga. Better harganya tetap, tapi diameternya jadi kecil, udah gitu coklatnya banyak yang nempel ke bungkusnya, mubazir. Mau dijilatin gengsi tapi kalo dibuang sayang. *Halah
Chocolatos juga...makin pendek, sekali telen habis. Penjual pop mie yang di Monas juga gaya gayaan, yang dulunya  delapan ribu,  terakhir kemaren beli jadi sepuluh ribu, alasannya. "Dollar naik mas, makanya apa-apa jadi ikutan naik". Yaelah...pedagang di Indonesia mah suka aji mumpung, suka latah ikutan naikin harga. X'D

   Duhh.... Makhluk macam apa gue? Masalah cemilan aja ngeluh, padahal masih banyak orang  diluaran sana yang ngeluh soal makan.
:'D

    Etapi kehilangan goceng juga berasa loh. Dengan goceng tuh gue bisa naik metro mini plus masih sisa seribu, dengan goceng gue bisa beli kwaci Re-bo sepuluh bungkus. Dengan goceng gue bisa beli shampo lifebuoy dua puluh sachet yang bisa buat keramas sebulan lebih. Dan Kalo ditambah dua ribu lagi, bisa dipake buat beli pulsa. Te..terus kalo misal ditambah Dua puluh tujuh juta tiga ratus sembilan puluh lima ribu rupiah lagi, bisa buat beli motor yamaha NMAX. Luar biasa bukan? X'D
Itulah...the power of goceng,  gambarnya aja  Tuanku Imam Bonjol, pemimpin perang Padri dan juga salah satu pahlawan nasional yang keren banget itu.
>,<

   Ngomong-ngomong soal nemu, gue jadi suka envy. Waktu itu temen internet gue pernah cerita, pas lagi jalan nemu hempon, awalnya dia kira mainan, terus ditendang. Taunya tuh hempon beneran, terus diambil dibenerin sama dia. Temen gue yang lain juga pernah nemu hempon, tapi dibalikin. Jadi, pas dia nemu dalam kedaan hidup, terus pas ada panggilan masuk dia angkat. Dia kasih tau posisinya, terus diambil sama pemiliknya. Pas habis itu dia kan cerita, reaksi gue gini, "yah...kenapa dibalikin coba? Aturan mah di pake sendiri aja". Jawaban dia agak ngeselin sih, jawabnya gini "habis hemponnya jadul gik..lebih jadulan dari hempon gue". Gubrakkkk...!!! X'D

   Yang beruntung sih relasi kerja(cielah) gue. Jadi dia juga nemu hempon. Barangnya masih mulus, harganya sekitar tiga jutaan lebih. Eh gak dibalikin,  padahal diamah orang kaya, orang kaya mah nggak perlu nemu juga mampu beli. Argh...Kenapa bukan gue yang nemu coba?
X'D

   Pengalaman gue nemu barang, waktu SD pernah, sepulang sekolah nemu kepala motor lengkap beserta lampunya. Tapi dikibulin sama tetangga gue, dia bilang itu punya pak polisi kenalannya. Lalu diminta tuh barang sama dia, karena bego gue kasih aja gitu. Padahal mah kalo misal gue jual ke tukang rongsokan keliling, jaman itu bisa dapet gulali dan berapa komik petruk karya Tatang S. 
X'D

   Terus pas SMP, pernah nemu duit goceng. Bukan gue sih yang nemu, tapi rame-rame, ada lima orang. Jaman itu, harga es teh manis aja dua ratus lima puluh, gorengan juga dua ratus lima puluh, potongannya gedhe banget lagi, jajan gopek tuh udah bikin kenyang.
By the way.. Duit jajan seribu waktu itu udah gedhe menurut gue, tapi emak jarang ngasih duit jajan. Emak bilangnya  gini "anak sekolah itu, kalo sering jajan, malah jadi  bodoh". Makanya gue jarang dikasih. Padahal mah itu cuma alasan emak gue aja yang kurang berkecukupan sehingga gak mau ngasih uang jajan setiap hari. X'D
Tapi kalo dipikir ada benernya sih, kan gini. Misal gue punya duit jajan, gue pasti ke kantin terus nongkrong. Nah, kalo pas nggak punya duit jajan, gue ngabisin waktu istirahatnya baca buku di perpustakaan. Bahkan saking seringnya nggak dikasih uang jajan, gue hampir selalu ngabisin waktu istirahat di perpustakaan. Sampai-sampai penjaga perpusnya hafal sama gue. :'D

   Sebenernya emak gue pernah berpesan, katanya kalo nemu duit di jalan jangan diambil. Takutnya itu duit buat tumbal pesugihan,  kalo misal diambil. Nanti nyawa yang ngambil itu jadi gantinya.

   Nemu payung..
Kejadiaanya masih jaman SMP, siang itu gue pulang bertiga. Dengan formasi gue paling depan, kenapa gue pasti selalu di depan? bukan karena gue pake sepeda motor yamaha yang taglinenya semakin terdepan bukan. Tapi mungkin karena gue yang paling tua. Makanya ditumbalin, kalo ada apa apa biar kena duluan. X'D
Duuhh ...
Jadi waktu pulang sekolah, gue disalip sama motor yang bawa payung, ada banyak payungnya, kayaknya buat dijual. Nah, gue udah kepikiran "tuh payung kayaknya bakal ada yang jatuh". Soalnya iketannya terlihat nggak kuat, ditambah jalanan yang terjal. Eh..beneran, tuh payung jatuh satu. Tapi orangnya udah jauh banget. Gue pungut, gue ngarep dia balik lagi buat ngambil. Eh nggak nongol-nongol juga. Yaudah gue bawa pulang, namanya juga rejeki.
:3

   Selepas penemuan itu, gue udah nggak pernah nemu sesuatu yang bernilai lagi. Paling-paling nemu duit gopek dijalan, yang kondisinya udah penyok sana sini karena terlindas kendaraan, itu juga gengsi mau ngambilnya. X'D
Sempet sih nemu duit sepuluh ribu pas lagi maen ke Kota Tua. Gue comot terus gue kasih ke security yang kebetulan lagi disitu. Sebenernya pengen gue kantongin aja, tapi gengsi, soalnya securitynya ngeliat adegan pas gue mungut tuh duit. :'D

   Karena saking pengennya nemu barang berharga, semisal hempon, tablet, laptop, duit sekoper, mobil, motor, emas, berlian dan sebagainya, makanya gue hampir selalu fokus pandangan gue dijalanan sewaktu lagi jalan. Dan finally, usaha gue membuahkan hasil. Aa..khir..nya..ku menemukanmu. Saat hati i..ni mulai merapuh. Ku berharap engkaulah..jawaban segala pertanyaanku. Dan biarkan..diriku..uu.mencintaimu hingga ujung usiaku.
*PLAK

  Kejadiaanya lebaran kemaren, disuatu malam... malam minggu. Keponakan cewek gue yang kekinian, ngajakin gue nongkrong ke cafe. Sebenernya sih gue males, soalnya gue nggak suka yang gitu-gitu, gue lebih suka nongkrong di kedai *tuak. nggak ding.
Lagian males juga, soalnya harus ngelewatin jalanan yang nggak semulus wajahnya Maudy Ayunda,  terjal dan banyak lubang kayak wajah gue. X'D
Tapi karena gue juga lumayan bete dirumah, yaudah gue iyain. Lagian kalo malam minggu jalan sama ponakan cewek, kali aja ada temen gue liat terus gue bisa pamerin kalo gue jalan sama pacar gue.  X'D

  
   Jadi diperjalanan, gue nemu dompet. Itu padahal gelap loh. Tapi mungkin ini yang namanya "The Power Of Ngarep" *Halah
karena saking ngarepnya pengen nemu barang berharga,  akhirnya kesampaian juga. Gue ambil tuh dompet terus gue kasih ke keponakan gue, tapi gue larang dia buat ngebuka tuh dompet dulu.
Pas udah nyampe Cafe, sebenernya udah lupa kalo habis nemu dompet, soalnya sempet muter muter nyari cafe yang keliatan gimana gitu gak nemu nemu, bahkan sampai nyasar juga.
Terus keingetnya pas lagi nunggu pesenan tapi lama banget, canggung juga ngobrol sama ponakan cewek. Dulu waktu masih kecil mah biasa aja, tapi pas udah sama sama gedhe gini kan udah beda. X'D

   Doorrrr..!!!
Doremifasolasidooooo..
Dosilasolfamiredo. *Halah
Gue buka dompetnya, Empty...
dompetnya kosong. Sama kayak hati gue. *PLAK
Yang benar saja, masa sekalinya nemu dompet gak ada duitnya.  Terus gue check di semua tempat,  Yahtzeee....!!!
Gue berselebrasi  ala Joker. *Halah
Ada KTP, SIM sama STNKnya di dompet itu. Ah sial...ini mah beban moral,  seandainya tuh dompet ada uanganya tanpa identitas pemilik, gue berencana bakal ngambil isinya lalu buang dompetnya. Tapi ini lain cerita, orang kehilangan uang bisa nyari lagi, jadi gak papa kalo uangnya diambil, begitu kata pak Hakim. Tapi kalo SIM,KTP sama STNK mau gak mau gue harus balikin. BBBM ini mah, Bener - Bener Beban Moral. *HALAH

   Keesokannya, setelah gue nanya tetangga gue, dia tau tempatnya. Lalu dia bikin peta terus dikasih ke gue. Lumayan jauh ternyata, patokannya itu Sekolahan, lurus sampai Lapangan sepak bola belok kanan. Sekali lagi, Sekolahan.. Lurus sampai lapangan sepak bola, belok kanan. * itu tetangga gue apa Dora The Xplorer sih?. X'D

   Gue berangkat bareng dua keponakan  yang cowok. Sekalian ngajak mereka jalan-jalan, soalnya selama gue pulang belum ajak mereka jalan sekalipun. Padahal sebenernya buat nemenin sih biar kalo gue tersesat gue nggak sendirian. X'D
Sesuai petunjuk dari tetangga gue tadi, lalu nanya ke penjual sayuran, akhirnya gue sampai juga di desa si empunya dompet buluk penuh beban moral yang gue temuin itu. Tapi pas nyampai disana dompetnya malah dicuri sama sweeper, terus uber uberan dulu sama dia. *HALAH

   Pas udah nyampe di desanya, gue kan nanya orang  disitu, dia nggak tau. Lalu ngasih tau rumah pak RT, katanya mending nanya pak RT aja.  Terus gue kerumah pak RT, tapi di jalan ketemu sama orang. Gue iseng nanya, Alhamdulillah dia tau. Kebetulan juga dia mau lewatin rumahnya, terus gue diajak bareng. Ternyata masih lumayan jauh juga. Terus udah kan tuh akhirnya sampai,  dia kasih tau rumahnya. Gue bilang makasih, terus gue cium orangnya. *Disgusting banget gue X'D

   Gue ketuk pintunya, ucapin salam. Gak keluar orangnya. Gue salam lagi slow respons.  Kesempatan gue tinggal sekali lagi, jadi kan adab bertamu itu, kita hanya boleh mengucap salam tiga kali, setelah tiga kali salam nggak ada jawaban, dianjurkan untuk pulang. Alhamdulillah yang ketiga berhasil, orangnya keluar.
Aihh... Cewek..muda..kawaii..
Dalam hati gue "wah..ada peluang nih, kali aja kan karena gue udah mau nganterin dompet yang gue temu, lalu gue dijodohin sama anaknya". *PLAK

  Setelah gue mengutarakan niat kedatangan gue, yaitu buat mempersunting anak gadisnya, gue di sembur. Katanya gini "Lha kowe ki sopo le wani wanine ngelamar anak ku? Wes rambute gondrong, pakeane semrawut awake tatoan koyok wong edan". *HALAH
Eh taunya gue salah orang.
Jadi namanya tuh sama, desanya juga masih sama tapi cuma beda dusun. Dan katanya sebenernya gue udah ngelewatin, dia lalu ngasih arahan ke gue.

   Setelah bilang terima kasih, gue balik lagi, lalu sesuai dengan arahan yang dikasih orang tadi. Sampailah gue kerumah si empunya dompet penuh beban moral tadi. Gue yakin banget itu nggak salah, soalnya pas gue nanya orang lagi,  jawabannya juga menunjukan kalo itu rumahnya.

      Sekitar setengah jam lebih gue nungguin, dan gue juga udah mengucapkan salam lebih dari tiga kali, seharusnya gue pulang dan dateng lagi kapan - kapan.  Tapi ini beda, gue bukan dateng ingin bertamu. Gue dateng pengen ngembaliin dompet penuh beban moral yang harus segera gue balikin. Gue juga gak mungkin dateng lagi besoknya, lumayan jauh soalnya, males. X'D

   Akhirnya gue nyamperin rumah didepannya, nanya nanya katanya yang punya rumah lagi pergi. Terus gue mengutarakan maksud kedatangan gue, gue bilang gue titip aja dompetnya. Dia mengerti terus minta nope gue, katanya biar kalo ada apa apa yang punya dompet bisa nanya ke gue langsung. Satu hal yang ngebuat gue takut adalah, ketiadaannya duit di dompet itu, takutnya tuh dompet waktu ilang ada duitnya. Terus pas gue balikin gak ada isinya, ntar dikira gue yang nilep. Karena gue takut dituduh nilep makanya gue kasih nope gue. Lalu gue pun pergi bareng dua keponakan yang dari tadi udah berisik nagih, soalnya tadi di awal gue ngajaknya jalan-jalan.

   Malemnya si pemilik dompet   nelpon gue beneran. Dia bilang terima kasih lalu nanya rumah gue dimana, katanya dia mau mampir. Gue kasih tau rumah gue, ternyata dia cukup tau. Soalnya dia kenal beberapa tetangga gue. Gue bilang gak usah repot-repot mampir gak papa, gue cuma mastiin kalo dompetnya kosong gak ada duitnya, dia bilang emang dompetnya sengaja gak diisi duit. Terus katanya dia masih pengen mampir.
Tapi sampai sekarang, gue belum pernah denger emak gue bilang kalo ada orang yang mampir nyariin gue mau ngucapin terima kasih karena udah balikin dompetnya.
It's okay.. Gak papa sih buat gue. Bisa terbebas dari Dompet Penuh Beban Moral itu aja gue udah seneng. Lebih seneng lagi karena bisa nolong orang, bukankah sebaik baiknya manusia adalah mereka yang bermanfaat bagi orang lain. Iya walaupun sebenernya gue ngembaliin karena ada beban moral sih. *HALAH
Tapi gue bakalan lebih seneng lagi,  kalo misalkan selanjutnya  gue bisa nemuin samsung galaxy note utuh tanpa kurang apapun.
>,<

     By the way...
Gara gara Dompet Penuh Beban Moral tadi itu, gue jadi sedikit upgrade pengetahuan gue.  Selama ini gue kalo dikampung hampir gak pernah kemana mana. Dan gara-gara mulangin tuh dompet, gue jadi tau ada tempat yang lumayan keren. Jadi  perjalanan kesitu tuh ngelewatin kanal kanal gitu, lalu persawahan. Yang kebetulan pas gue lewat waktu itu padinya udah mulai menguning. Asli itu keren banget..sejauh mata memandang itu hamparan padi. Dan lagi, udaranya seger banget. Sayangnya pas mau foto foto disitu  gengsi, takutnya diliat orang. Lalu dibilang norak.  Gue sih emang norak, tapi ikhlas kalo yang ngatai norak itu gue sendiri. Kalo orang lain yang ngatai gue norak,  galau juga rasanya.
X'D

Nb.
Tuak adalah produk minuman yang mengandung alkohol. Bahan baku yang biasa dipakai adalah: beras atau cairan yang diambil dari tanaman seperti nira pohon enau atau nipah , atau legen dari pohon siwalan atau tal, atau sumber lain.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Toko Buku Bekas di Ciledug

My Dol, Aplikasi yang bikin gue tambah ngenes

Kakak ade'an (kakak kakaan adek adean)