Norakkk...!! X'D

      Akhir akhir ini, gue ngerasa ada yang janggal dari gue. Bau ketek gue yang sebelah kanan, kadang beda baunya sama yang sebelah kiri. Ketek kanan gue kadang bau bakso, bau soto, bau amis..pokoknya bau makanan. Sedangkan ketek kiri gue, baunya tetep bau ketek, menyengat. X'D

   Gue mikir, "apa ya kira kira penyebabnya?". Gue mikir keras, mencoba flashback dan akhirnya gue tau alasannya. Jadi, gue punya kebiasaan keren(?). Kalo habis makan suka meperin bibir ke baju, selalu pas di bagian ketek sebelah kanan. Jadi bukan ketek kanan gue yang ngeluarin bau makanan, tapi baunya berasal dari bibir gue yang suka meper ke baju. Duhhh... Untung gue belum sampai konsultasi ke Psikiater(?)
*Yaelah om (# `д´)┌┛ ( )`з’)

   Ini adalah minggu kedua gue ngikutin tantangan "Delapan belas minggu delapan belas postingan". Ceritanya temen gue, yang lebih muda dan makin ngeselin ngasih tantangan untuk bikin postingan blog selama Delapan belas minggu, minimal delapan belas postingan. Yang benar saja, biasanya gue nulis, harus galau, punya unek-unek atau habis pergi kemana gitu dulu.  Kali ini gue dipaksa untuk punya unek-unek tiap minggu. Kalo bisa nolak, sebenernya gue pilih nolak tantangan itu. Tapi gue gengsi, gini gini kan gue masih punya malu. Dikit sih dikit..
X'D

  Well...
Minggu ini, berjalan biasa aja..flat monoton. Baru kemaren  ada yang beda. Kemaren itu pas gue pergi, biasalah cowok kalo tengah hari di hari Jumat. Yups.. Makan siang ke warteg. Bukan ding bukan. X'D
Gue mandi terus berangkat, padahal udah kedengaran adzan. Tapi gue masih bisa kepikiran iseng.

   Pas di jalan, gue kan ngeliat tumbuhan, yang sebenernya udah sering gue lewatin, tapi entah kenapa gue baru keponya kemaren. "Ini tumbuhan antawali bukan sih?". Dalam hati gue bertanya kayak gitu. Tapi hati gue malah gak mau jawab. Antara yakin dan nggak, gue sok sok mikir gitu,  terus reflek gue petik batangnya, gue puter...Gue jilat terus gue celupin.  Dingin... Dingin..oweo es cim laca jeyuk.  (  '-' )ノ)`-' )

   Oh my god...
Beneranaaannnn... Ini Antawali. Pait bangettt.. Asli. >,<
Gue emang bego, tapi gue baru nyadar gue sebego ini. Hanya karena kepo nggak berarti harus dicobain juga kan. Antawali atau kalo orang jawa bilang Brotowali ini adalah tumbuhan jamu, yang rasanya pahit banget. Dulu gue pas masih kecil, pernah di kerjain sama anak gedhe. Waktu itu kan lagi di kebon, terus  mereka ngasih batang antawali suruh gue jilat, mereka bilang rasanya manis banget. Dan pas gue jilat, gue kena. Pahitnya bukan main. Setelah sekian tahun lamanya berlalu, akhirnya ke kepoan gue berhasil ngerjain diri gue sendiri.
Ewsem... (_ _")/

    Jumat sore kemaren. Gue lagi duduk di sudut jendela..ku merasa hampa, lembaran cerita tentang kita berdua.. Kutunggu kau datang malam ini...sampai hampir pagi..galau rasa hati tak sabar ku bernyanyi..
Aku cinta padamu, kau yang buatku rindu.  Canda tawamu, gerak langkahmu, membuat hati jadi biru. 
Ku cinta kepadamu, mungkinkah engkau tahu. Bagaimana harus kubilang,  kucinta kamu.
Masa kecil gue suram banget ya? sering dicekoki sinetron sampai sampai gue tau beberapa lirik lagu ini. Bahkan melekat erat dalam ingatan, Ini lagu yang dipake buat  soundtrack sinetronnya Roy Marten, judulnya Kupu-Kupu Kertas. Tayang tahun sembilan puluhan. Gue juga inget loh beberapa lirik lagu yang dipake buat sinetron di sekitaran tahun itu, tersanjung salah satunya. X'D

      Sore kemaren itu, gue nggak sengaja ngeliat adegan yang seharusnya nggak gue liat. Kan gini, gue lagi bengong di depan jendela, terus gue ngeliatin dinding tembok di luar. Ada seekor cicak lagi berjemur kayaknya. Terus nggak lama, nongol satu cicak lagi. Dia godain gitu kayaknya. Kemudian, keduanya saling gerak gerakin ekornya. Wah sial.. Gue tau gerakan ini, ini mah mereka pacaran. >,<
Gue tau..soalnya beberapa waktu yang lalu, gue liat di trans7 yang Dunia Binatang episode Gecko, species mereka kalo pacaran tuh kayak gitu.

   Cicak yang gue liat pacaran, selain gerak gerakin ekor. Mereka juga sok sok jual mahal, kayak mau gak mau gitu. Kejar-kejaran..Terus entar salah satunya berenti ngejar, eh terus gantian dia yang di kejar. Gue berasa nonton film india, hanya saja cicaknya nggak nari pake nyanyi terus muter - muter di pohon. Tapi nampaknya si cicak ini ngerti perasaan gue sebagai salah satu fakir asmara. Soalnya, keduanya lalu pergi ngumpet. Gue nggak tau, mereka tadi cuma akting karena pengen bikin gue envy..atau mereka  ngumpet karena ingin melakukan ini dan itu tapi malu karena gue liatin.
Ya ampun... Norak banget gue.

   Untung gue bukan cicak,  soalnya gue orangnya nggak sabaran. Kebayang kalo gue pacaran terus di tarik ulur tarik ulur kayak gitu. Mungkin gue bakal tinggalin pasangan gue. X'D *Halah

    Udah semingguan ini gue dapet jatah ngasih makan sepasang ayam. Ayam yang jatan dari jenis ayam ketawa, sedangkan yang betinanya dari jenis ayam Arab. Pasangan beda Kewarga Negaraan ini belum dikaruniai seekor anak pun, padahal ayam Arab telurnya nggak habis-habis, hampir tiap hari bertelur.  Tapi katanya sih nggak bisa mengerami. Makanya sampai sekarang belum dikarunia anak ayam. *Halah

   Gue nggak ada masalah sama ayam yang betina, bahkan diam diam gue menaruh hati sama dia. Gue juga ngerasa dia pun gitu ke gue. I KNOW YOU WANT ME...YOU KNOW I WANT TOO.. gitu deh. X'D
Masalahnya adalah yang jantan, si Ayam Ketawa tadi itu. Asli galak banget..mungkin karena dia jealous atau gimana gitu, makanya tiap gue  ngasih makan suka di serang, pengen matok tangan gue, untungnya sih gue bisa ngalahin dia. Udah gitu dudulnya minta ampun, kan gue kasih makan pur, eh..di cakar cakar sama dia sampai tumpah. Itu tuh dudul banget asli. Ngapain pur di cakarin? Dicari apanya? Kan sama aja. Mau cari yang bentuknya simetris atau silindris atau gimana? (۳ ˚Д˚)۳

   Ngomongin ayam galak..
Gue jadi inget waktu kecil. Gue kan suka gemes kalo liat anak ayam. Nah, kalo ayam emak gue menetas.. Biasanya semua dikurung jadi satu sama induknya. Tapi namanya anak-anak, itukan dunianya maen. Termsuk anak ayam. Nah, anak ayam yang berhasil kabur dari kurungan terus keluyuran maen inilah korban gue. Mereka gue tangkep, terus gue peluk..gue cium cium.  Sementara gue memperlakukan anak ayam seperti itu, si induk ayamnya cuma bisa ngeliatin terus  panik di dalam kurungan. Sambil ngeluarin suara yang gue gak tau artinya sambil muter muter nyari jalan keluar yang nggak ketemu ketemu. Mungkin kalo manusia, dia udah neriakin gue..maki maki..nyumpahin gue atau apalah apalah. Dan gue  dengan tampang psikopat tetep nyiumin anak ayamnya. Duuhh... Gue udah abnormal dari kecil.  X'D

   Kayaknya si induk ayamnya dendam deh sama gue. Soalnya di suatu kesempatan, pas gue bantuin emak nyuci piring di sumur, gue dipatok sama dia. Gue bahkan sampai teriak. Itu sakit banget, menyisakan trauma mendalam bagi gue. *Plak
Setelah itu, gue nggak mau lagi nyium nyium anak ayam di depan induknya. Induk ayam yang anaknya masih kecil kecil itu galaknya minta ampun. Ngeri booo''... X'D

      Tadi pas mainan hempon nggak sengaja kepencet "Voice Search".  Karena udah kebuka, yaudah gue iseng. Pertama gue nanya gagal. Terus gue ulang, nanya "Bubur Kacang Ijo" hasil penelusuran bener. Semua tentang Bubur Kacang Ijo. Habis itu, gue iseng nanya nama gue sendiri.  Beberapa kali gue coba hasil penelusuran salah terus, malah makin jauh. Akhirnya gue bilang "Ah Bego Lu" keluarnya malah "ABG". Hasil penelusuran gue liat.
Dia urutan pertama ada pict cewe-cewe abg pamer aurat. Terus gue scroll kebawah, hasilnya ngebuat gue bengong.  Astagfirullah...  Ini kenapa hasil penelusuran ABG isinya mesum semua? Apa abg jaman sekarang itu udah identik banget sama yang namanya mesum?  -_-
Dan parahnya, ada satu hasil yang ngebuat gue gak percaya. Itu judul berita di salah satu situs portal berita,  judulnya kayak gini "Kakek cari kayu dipantai, ketemu cewek ABG, kenalan, pacaran".  Mereka pun akhirnya berboncengan mencari tempat sepi untuk titik titik...
Semudah itu? Astagfirullah...
Ini negara kenapa jadi bebasnya kebablasan gini coba? (っ ̯ -。)

   Sedemikian mudahnya di jaman sekarang nemuin konten porno. Sedemikian mudahnya dijaman sekarang orang-orang berbuat maksiat. Bahkan mungkin saja dijaman sekarang, setan setan yang dulu berjanji untuk menyesatkan manusia  sampai hari kiamat sudah pada sibuk nyari pengampunan Tuhan biar bisa masuk Surga. Soalnya, mereka udah nggak perlu lagi repot-repot menyesatkan manusia, karena manusianya sendirilah yang udah  pada saling menyesatkan. (っ ̯ -")

    Jaman sekarang orang berbuat maksiat malah bangga, dipamer pamerin bahkan  ngajak - ngajak yang lain. Na’udzubillahi min dzalik.

*Halah.. Mulai kan gue sotoy nya.
:'D

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Toko Buku Bekas di Ciledug

My Dol, Aplikasi yang bikin gue tambah ngenes

Kakak ade'an (kakak kakaan adek adean)