Bukan Teman Bisnis Yang Baik

Tempo hari kan anaknya tetangga gue maen ke tempat gue. Dia bawa Brick/Lego, gue gak tau itu karakter apa, tapi menurut gue lucu. Bentuknya orang, kayak pegang lightsaber gitu, terus berkepala buaya, matanya merah. Mungkin dia ini dulunya seorang prajurit, tapi karena genit, mata keranjang, akhirnya dia dikutuk jadi laki-laki buaya darat. *Halah

Tapi aneh sih, buaya  kan aslinya binatang yang setia. Di adat Betawi aja, kalo nikahan dari pihak laki-lakinya harus bawa roti buaya, yang  melambangkan kesetiaan. Kasian si buayanya, padahal dia itu binatang setia. Tapi difitnah membabi membuta secara massal. Terus nerima aja diperlakukan kayak gitu, gak pernah menuntut. Padahal pencemaran nama baik kan melanggar pasal 310 KUHP. Kasian banget.. :'D
Buaya yang malang, udah dibohongin mulu sama kancil, difitnah sama manusia lagi. Yang tabah ya Buaya..
Pa'aya(?) selalu sayang kok sama Buaya. X'D
*Yia'elah

Oke, pertama ngeliat tuh mainan gue langsung suka.
Terus bocahnya gue interogasi
Dek...liat Dek mainannya.

*dia ngasih ke gue.

Dek... Belinya dimana?

Di cekolahan.

Berapaan?

Tiga libu.

Mas Ogi( Ogi itu bukan singkatan dari Orang Gila loh ya X'D ) bayarin boleh?

Iya..

Beneran nih, ntar nggak diminta lagi kan tapi?

Iya..

Wooo.. dua ribu aja mas ogi, kan udah Barang seken. *anak tetangga gue yang lain nyeletuk gitu.
Singkatnya mainan itu jadi  gue bayarin, gue salaman sama dia, deal.

Keesokan harinya, pagi - pagi banget. Dia malah udah nyamper ketempat gue sama bapaknya. Dia mau minta mainannya yang udah dijual ke gue itu, tapi nggak berani. Makanya bawa bapaknya buat maju. Akhirnya gue ngobrol sama bapaknya, gue jelasin kronologisnya kemaren seperti apa. Gue unjukin juga bukti serah Terima,  berupa Nota kontan yang udah ada tanda tangan diatas materai. *Plak
Terus mainannya gue balikin, duit gue juga dibalikin. Lumayan lah yah, tiga ribu bisa buat beli pop ice. X'D

Padahal, semaleman gue gak bisa tidur karena girang punya mainan baru. *Plak
Tapi cuma semalem doang, besoknya diminta lagi.
Lego satu malam..
Oh indahnya..
Lego satu malam buat ku melayang..
Walau satu malam akan ku kenang
Nana nana nana... *Ditabok
Jadi gagal deh mainan gue nambah.
Iya..meski udah setua ini, gue tuh masih suka ngumpulin mainan. Bahkan gue juga punya beberapa boneka kecil. X'D

Yang bikin gue kepikiran sih bukan karena gue kehilangan mainan itu tadi. Tapi MALUNYA...
Bisnisnya kemaren kan antara gue sama bocah tadi, tapi pas kesepakatan batal, dia malah  bawa-bawa bapaknya buat ngambil. Padahal  kalo dia dateng sendiri juga gue kasih. Takutnya dia berfikir kalo gue udah ngakalin anaknya.
Tapi dulu emang pernah sih sekali, aku ngerayu gitu biar dikasih mainannya. Waktu itu mainan Daffy Duck, Looney Tunes. Gue suka karena lucu, pake jersey bola nomer Sepuluh, warna merah. Tapi gue mintanya baik-baik kok tanpa pemaksaan, ciyus enelan. :'D

KENAPA HARUS BAWA BAPAKNYA?
Masih kepikiran gak enak, gue kan orangnya gak enakan.  Mau dikasih ke kucing, tapi "kita tuh gak boleh ngasih makanan, yang kita sendiri nggak suka memakannya."
Envy juga sih.
Dia kan punya bapak yang bisa diandelin. Seandainya bapak gue juga masih ada, mungkin gue juga bisa ngaduin beberapa costumer gue yang kalo dimintain tagihan tuh bandel.
Biar tuh orang disamperin, terus di tagih sama bapak gue. Tapi sayangnya bapak gue udah gak ada. :'D

Pernah juga, ini kejadian beberapa tahun yang lalu, waktu belum pindah ketempat yang sekarang. Keponakan gue pulang sekolah bareng sama temennya, waktu itu dia masih TK. Nah, temennya itu sengaja bareng karena mau maen kerumah. Kan pas mereka berdua lagi maen "gambaran", keponakan gue ngasih tau ke gue. "om...ini gambarnya naruto bayak." Karena waktu itu gue masih demam-demamnya Naruto, ngedenger kata "Naruto" aja udah bisa ngebuat mata gue ijo, kayak liat duit.  Terus  gue tangan gue kedepan, lidah menjulur -julur sambil napas dari mulut, tak lupa ngibas-ngibasin ekor.
*Disgusting banget ...!!! (  '-' )ノ)`-' )

Gue nyamper, liatin satu - satu. Sampai akhirnya gue suka sama satu gambar. Terus gue minta ke temennya ponakan gue tadi itu. Katanya "boleh, ambil aja." Yaudah gue ambil kan.
Gue udah seneng-seneng.
Eh... Pas dia mau pulang diminta lagi. Mana mintanya nggak ngomong langsung ke gue lagi. Dia kan dijemput emaknya, nah..dia ngadunya ke emaknya gitu. Kan gue seolah olah kayak tukang palak gitu jadinya, padahal gue cuma minta satu doang loh..satu doang.  >,<
Cukup tau deh...
Gak lagi - lagi bisnis sama anak kecil. X'D

Anak kecil tuh ngeselin tapi ngegemesin. Kalo misalkan kesel, nggak bisa lama-lama juga. Mau marah juga susah. Ngeliat mukanya pas lagi pura-pura dimarahin aja malah bikin ketawa sendiri. Giliran marah beneran diaduin yang nggak-nggak ke orang tuanya. Bunuh aja gue bunuhh..!!  X'D

Apalagi gue paling gampang deket sama anak kecil. Mungkin karena kelakuan gue yang kayak badut kali yah. :'D
Gue tinggal ditempat yang sekarang aja, kalo nggak salah lima tahunan. Tapi nggak satupun gue kenal beneran  sama orang gedhe. Tapi kalo anak kecil, hampir semua gue kenal. Soalnya mereka suka maen ditempat gue. Minta kertas atau cuma sekedar nongkrong, iya soalnya tempat gue tuh ramah sama anak-anak. Gue tempel gambar-gambar Anime, Pemaen Bola, gambar-gambar absurd buatan gue sendiri yang anehnya mereka pada suka. X'D
Gue juga suka ngobrol sama mereka, dan begonya obrolannya bisa nyambung.
Iya, kehidupan sosial gue emang payah. Mati kutu kalo ngobrol sama orang dewasa, tapi kalo sama anak-anak, gue gak pernah kehabisan bahan obrolan. X'D
*Duuhh...

Sebut saja namanya Manggis, bocah yang legonya gue beli tapi diminta lagi tadi itu. Dia ini cowok, kalo ditanya umur, ngakunya umur empat tahun,  belum sekolah, ngomong pun masih berantakan. Terus pas gue tanya cita-citanya apa, dia bilang pengen jadi Ustadz. Gue tanya kenapa milih Ustadz, katanya biar banyak duit. Gue ulangi, "BIAR BANYAK DUIT."
Ya ampun...
Serius gue gak bohong, dia beneran jawab kayak gitu. Mungkin karena dia suka ngikut emaknya pengajian terus ngeliat pak Ustadz nerima amplop atau gimana, makanya dia bisa ngomong kayak gitu. X'D

Si Manggis ini sebenernya lumayan badung juga, gue aja pernah di kunciin ditempat gue sendiri. Tapi karena sering banget maen ketempat gue, dan lagi anaknya ngegemesin.  Makanya gue deket sama dia. Selain itu anaknya juga lucu, sering bikin gue ketawa. Kayak tempo hari misalnya, dia kan ngikut gue beli kertas. Nah,  pas dijalan kan ada kucing lagi males-malesan gitu. Eh dia bilang gini, "Kucingnya santai kayak di pantai." Gak tau kenapa, gue bisa ketawa ngakak dijalan pas denger dia bilang kayak gitu. *Ya lu kan absurd om orangnya. Pantesan aja denger gituan aja ketawa. 😒

Pernah juga, pas kepalanya botak tapi udah mulai tumbuh rambut gitu. Gue isengin, gue balut kepalanya pake Double tape. Awalnya dia malah suka, soalnya kayak pake ikat kepala gitu. Tapi pas di di lepas, itu beneran bisa nempel. Dia aja sambil meringis gitu pas gue lepasin pelan-pelan, tapi guenya malah gak kuat nahan tawa. Ekspresi mukanya tuh lucu banget. X'D

Dia juga punya kebiasaan, kalo malem suka tiba-tiba nongol, terus kalo disuruh pulang dia bilang "Takut Ik Ik." Ik Ik itu tuh maksudnya setan. Lah, tadi aja berani pas maen sendiri. Giliran pulang bilangnya takut. Akhirnya gue gendong, anterin dia pulang.  Nah dijalan tuh dia malah nakut-nakutin gue. Dia nunjuk-nunjuk gitu ada Ik Ik katanya. Kan gue jadinya yang takut. Kan anak kecil  katanya bisa ngeliat gituan, terlebih lagi Ditempat gue tinggal tuh emang banyak yang bilang kalo ada ituannya. X'D

Selain Manggis, ada satu lagi anak tetangga gue yang hampir tiap hari maen ketempat gue. Namanya gue samarkan jadi Duku. Duku ini lebih tua dari manggis, dia udah mulai rajin maen ketempat gue semenjak belum sekolah, sampai sekarang udah S2. Loh tua banget dong gue. Oke, kelas empat SD. Dia ini mungkin ngerasa udah senior, soalnya suka cemburu dan kadang menindas si Manggis tadi. Dan itu yang kadang ngebuat gue kesel. Anak kecil tuh kalo akur lucu, tapi kalo berantem, teriak-teriak, nangis...
Pengen rasanya gue lempar ke Lubang Hitam di hati (?)  *Yia'elah

Terlepas dari kebandelannya, si Duku ini juga lumayan lucu. Mungkin karena dari kecil udah akrab sama gue, sampai gedhe pun masih suka kolokan gitu. Disuruh pulang mandi aja minta dibayar, lah gue emang siapanya. X'D
Anaknya juga suka ngerecokin, minta -minta makanan gue. Bahkan, dulu pernah. Pas gue makan ayam goreng dia minta.  Kan gue nggak kasih. Terus dia malah ngirim surat ancaman yang dilempar ke gue. Isinya gini "Mas ogi kalo aku nggak dikasih ayam gorengnya, nanti hemponnya aku ambil." Bukannya takut, gue malah ketawa. X'D

Pernah juga, waktu itu kan ada wahana rumah hantu di Borobudur, ini bukan Borobudur candi loh ya. Tapi kayak Ramayana Departmet Store gitu, di daerah Ciledug. Waktu itu gue lagi mau pergi nganter kerjaan. Terus pas ditanya sama si Duku tadi, gue bilang gue mau ke Ciledug. Dia nanya lagi, "lewat rumah hantu nggak?" Gue bilang lewat. Terus dia ngikut. 
Gue kan waktu itu nganter kerjaannya di deket Radio Mercy FM Ciledug,  yang pas Tikungan Jebakan Kampret. Tikungan yang suka ada polisi razia itu, gue seumur umur kena tilang baru sekali, disitu. Gara-gara gak bawa helm dan STNK, waktu itu STNK nya kebawa pulang sama abang gue. -_-
Terus akhirnya motor butut gue dikandangin sama polisi. *Dih curcol lagi si om.
Belum tau juga ya tempatnya?
*sok-sok mikir.
Nah kalo gak tau juga, itu tuh deket Puri Beta. Tempat yang dipake syuting sinetron gaje, judulnya BBG, Bajaj Bang Gocir. Tayang baru-baru ini di MNCTV.
Itu kalo minggu pagi disitu juga rame loh. Ada yang lari pagi, ada istana balon, peluncuran balon, ada aktivitas jual beli juga, apa aja ada kayaknya. Gue beli action figures Naruto aja disitu loh. Tapi sekarang udah nggak ada lagi tapi orangnya yang jualan. X'D
*Yia'elah Dasar Om om Alay Katrok
(  '-' )ノ)`-' )

Malah ngelantur dasar..
Yang mau gue ceritain padahal tuh  disitu tadi kan ada Kantor siaran radio, ada tikungan jebakan kampret, ada puri beta, terus disitu jugalah tempat yang bikin gue gagal nonton Transformer dulu itu, iya. banjir parah banget. Sama satu lagi, disitu juga ada makam. Lengkap banget kan.. X'D
Tadi kan gue pergi sama si Duku yang pengen ngeliat rumah hantu di Borobudur. Tapi gue gak nyampe sana, dari awal gue juga udah kepikiran mau ngerjain nih anak. Jadi, pas udah nganter kerjaan kan gue nanya lagi sama dia. "kamu beneran mau kerumah hantu?" terus dia jawab "iya." Terus akhirnya kan gue belokin ke makam tadi itu. "Nih, ini rumah hantunya." gue godain dia sambil cengengesan. Dia agak ketakutan gitu, katanya gini "Inimah Rumah Hantu beneran".
Gue pun nahan tawa. Iyaa, mau ngakak soalnya agak takut juga. Takut kalo gue dikerjain sama gituan. X'D

Yang terbaru itu tadi. Pas sore, dia kan megang spidol gitu. Terus gue pinjem, gue tulis di pintu "Duku ❤ Nanas."
Terus dia kesel, di coret-coret kemudian dia pulang. Gak lama,  dia ngelemparin botol yang ada tulisannya ke tempat gue. Gue ambil, ada bacaanya
"Ogi ❤mamanya Nanas."
Terus gue ambil kertas, gue bikin lagi "Duku ❤ Nanas." sama gambar cowok - cewek gitu. Gue masukin botol tadi, terus gue lempar ke dia.
Dia ambil, terus dia edit gambar gue tadi, kata-katanya jadi nyerang gue. "Ogi ❤ mamanya Manggis titik (.)." kayak tadi, dia lempar ke gue. Terus gue balik kertasnya, gue bikin kayak undangan gitu. Terus gue lempar.
                    "Menikah
"NANAS                             DUKU."
Dia ambil, terus masup rumah. Agak lama gak nongol, gue pikir udahan.
Taunya dia lempar lagi, kali ini lebih panjang. Dia bikin sama kayak yang gue bikin.
                       Menikah
                 Ogi    ❤    ayu tin - ting
*ada gambar cewek cowok, terus ada balon kata. Tulisannya "cium dong sayang."
Dibawah ada tulisan lagi, katanya "Jangan kirim lagi!  Mama aku marah.!!!
Dan adegan saling kirim ledekan pun berakhir. Seperti kata Patrick Star,
"Seiring dengan  terbenamnya matahari. Persahabatan pun meredup. Kenapa matahari harus terbenam di hari yang sempurna?"  X'D *Halah

Dasar bocah..
Ada aja kelakuannya. *Kelakuan lu kan juga masih kayak bocah om. Ngaca dong.
Meski cenderung ngeselin. Tapi gue harus akui bahwa keberadaan mereka udah ngisi hari-hari jadi nggak terlalu monoton-monoton banget. X'D
Apalagi meski mereka sering minta ini itu, tapi kalo lagi punya mereka tuh nggak pelit. Gue juga sering dikasih cemilan sama mereka. Dengan ancaman tapi, kalo nggak dikasih gue bakalan nggak temenin.
Nggak ding nggak. X'D

Komentar

  1. lo-li-con detected (/o\)

    BalasHapus
    Balasan
    1. I..ini tidak seperti yang kau pikirkan. Aku bisa jelaskan. X'D
      *Halah

      Hapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Toko Buku Bekas di Ciledug

My Dol, Aplikasi yang bikin gue tambah ngenes

Kakak ade'an (kakak kakaan adek adean)