Deadpool, Ada Apa Dengan Cinta dan Katakan Putus

Semalem akhirnya jadi juga nonton Deadpool.  Gue berangkat naik angkot, soalnya STNK motor ilang, di ilangin sama abang gue. Padahal sebelumnya dia udah ngilangin kontak motor dua kali. Yang satu ada serepnya, tapi yang satunya. Bahkan sampai sekarang motor yang kuncinya dia ilangin itu udah gak pernah jalan lagi. Ngedogrok bertahun tahun, gue sih ngarepnya entar tuh motor bisa berubah jadi Autobot gitu. X'D
*jangan curcol om

Alhamdulillah tuh semalem nggak macet, jadi lancar banget. Tapi udah telat juga sih, soalnya nyampe disana tinggal kebagian yang jam sembilan. Karena nunggu lama, iseng mampir ke toko buku Gunung Agung. Sebenernya mau nyari buku *sensored* tapi ternyata disitu nggak ada. Bukan buat gue sih, tapi adalah. Terus jadinya cuma ngeliat ngeliat aja. Sebenernya banyak buku komedi yang gue pengenin, tapi harganya bikin gue gak jadi pengen. X'D

Suka kesel nggak sih sama orang yang suka baca buku gratis di toko buku? Kalo gue sih iya, gue kesel. Soalnya mereka tuh ngeganggu gitu, kita lagi liat liat Buku tapi disitu ada sekumpulan orang yang tanpa rasa bersalah baca Buku sambil duduk dilantai.  Kan gue jadi bingung, mau kesitu kok gak sopan.  Nggak kesitu tapi pengen kesitu. Terus giliran gue liat-liat sambil baca dikit-dikit sambil berdiri, eh penjaganya reseh banget. Ngikutin gue mulu, dikira gue pengutil apah. Padahal sebelumnya banyak yang baca gratis di diemin aja. Mentang - mentang mereka cewek kali yah, terus kayak segerombolan Si Berat gitu. Makanya di diemin. Giliran gue sendirian di buntutin. Diskriminatif banget.. X'D *Halah

Oke, akhirnya gue ke lantai atas. Setelah beli tiket, gue nongkrong di atap. Dari atap viewnya bagus..bisa liat langit, sama kerlip lampu - lampu yang seolah menggantikan keberadaan bintang dilangit, tapi ini nggak dilangit. Tapi di gedung-gedung. Lalu sesekali mata gue ngedapati orang lagi pacaran juga. X'D

Gak kerasa, nunggu sambil bbman sama facebookan ternyata lumayan mempercepat waktu. Akhirnya mulai juga, gue duduk di tengah. Beruntung barisan gue isinya cowok semua, eh cuma satu doang cewek sama cowoknya. Jadi gue gak bakal envy kalo liat kanan kiri. *Plak

Deadpool..
Gimana ya? Kalo gue pribadi sih agak nyesel nonton film ini. Bukan karena jelek atau membosankan. Keren kok filmnya, komedinya juga dapet. Gue nyesel karena gue habis seratus sepuluh ribu, bukan deng. Gue tuh nyesel karena adegan hotnya tuh kena sensor, gak juga deng.
Oke serius, gue nyeselnya tuh karena filmnya terlalu sadis buat gue, meski gorenya nggak keliatan terlalu sadis, tapi kepala melayang, tubuh berdarah darah itu ngebuat gue kurang nyaman. Bahasanya juga kasar abis. X'D
* Yia'elah cemen banget om

Tapi gue paling greget tuh malah credit titlenya, film buatan marvel kan di akhir ada credit titlenya tuh. Asli kali ini greget banget. Di rela relain nunggu sampai akhir, yang lain udah pada keluar. Eh credit titlenya di luar dugaan gue, gue malah ngiranya itu tuh bukan credit title loh. Gue udah sempet videoin padahal. X'D

Oh iya, overall filmnya sih kata gue kurang dari sisi jalan ceritanya, mungkin karena durasinya kurang panjang, kalo bisa tuh seharian gitu. Komedinya gue suka tapi, asli. Deadpool ini tengil banget. X'D
By the way...kaget banget pas tau kalo ada beberapa anak kecil nonton nih film. Parahnya tuh mereka sama orang tuanya lagi. Orang tua macam apa mereka ini, Ngajak anaknya yang masih kecil nonton film ratingnya dewasa?. Bikin envy aja, dulu emak bapak gue gak pernah ngajakin gue nonton di bioskop. Nontonnya layar tancep doang. *Halah

Tadi sore kan ituan, nonton tv. Awalnya sih iseng nonton mantap mania mancing. Tapi pas udah habis gue pindah channel. Entah ini udah keberapa kali "Ada apa dengan cinta" tayang di tv. Tapi gue gak pernah nonton, soalnya udah skeptis duluan. Gue udah nggak suka dari awal. Nah, tadi tuh iseng nonton. Ternyata keren loh.
Duhh..ini film padahal kan udah ada dari beberapa tahun yang lalu, tapi gue baru nonton ini sekarang. Sebagai anak alay yang gaul, gue merasa gagal. X'D

Nyesel banget baru nonton ini film sekarang. Seandainya gue nonton film ini dari awal tayang beberapa tahun yang lalu. Mungkin hidup gue bakal berubah. X'D *Yia'elah om, gak segitunya juga keles.

Ini Filmnya Nicholas Saputra ke dua yang gue tonton. Sebelumnya gue pernah nonton Janji Joni. Disitu dia juga keren, filmnya sendiri gak kalah kerennya. Sayangnya gue gak tau banyak filmnya dia yang lain. Tapi semoga nanti kalo Ada apa dengan cinta yang kedua tayang, gue bisa nonton. X'D

Tadi habis maghrib kan nyalain tv lagi, pas di Trans TV kok ada acara yang gue baru liat. Disitu ada Gigi chibi sama Riki Komo. Gue penasaran kan, yaudah gue tonton. Akhirnya gue tau,  itu reality show, namanya "Katakan Putus". Sekedar info reality show ini gak ada hubungannya sama sekali dengan bukunya Ustadz Felix Siauw yang "Udah Putusin Aja."

Mari kita rayakan..
Nambah satu lagi nih tayangan tv yang gak jelas.
Ini tayangan macam  apa coba? Duuhhh...
Kasian ya anak jaman sekarang, tontonannya makin gak jelas.
Walaupun acara ini dibawain sama gigi chibi yang notabene gue suka. Tapi nggak nolong bagi gue. Makin kecewa sama channel satu ini karena makin kesini program acaranya malah makin gak jelas gitu. -_-")

Katakan Putus.
Bagusnya dimana gue gak tau, menghiburnya dimana entahlah. Edukasinya dimana apalagi. Sama kayak acara "Rumah Uya".  Orang ngumbar Aib, orang berantem di tonton orang se Indonesia tapi gak malu.
Gue kok agak ragu ya sama keaslian acara ini, ini beneran berjalan alami atau cuma settingan doang. Soalnya dimata gue itu mirip settingan gitu. Apalagi sempet sempetnya gitu, pas lagi pada keliatan panik tapi malah ngiklan aplikasi. Duhh....

Padahal gue baca buku biografinya, eh oto biografinya pak Chairul Tanjung Si Anak Singkong. Halaman 310,  katanya Trans TV bekerja sama dengan TV7, yang kini menjadi Trans 7. Dikatakan kerja sama itu terjalin karena  "Keduanya memiliki visi dan misi yang sama, yaitu menyampaikan informasi dan hiburan yang sehat serta meningkatkan kecerdasan masyarakat.
Dan turut memperbaiki kualitas bangsa."
Oke,, kira - kira nih, dengan program tayangan seperti Katakan Putus ini, sesuai nggak sama Visi dan Misi diatas? Semoga nggak lupa juga dengan kutipan ini.
"Ada tiga peran yang harus bisa dilakukan media, terutama media televisi, yakni memberikan informasi, melakukan edukasi, dan menyuguhkan hiburan.  Agar ketiga  peran tersebut bisa dilakukan, perusahaan harus mempunyai sarana,  yaitu keuntungan.
Jadi, mendapatkan keuntungan itu bukan tujuan, melainkan sarana agar perusahaan bisa menjalankan cita-citanya. (Halaman 312)

Kenapa gue nyinyir?
Oke sebenernya nggak nyinyir sih, tapi gue udah cukup muak melihat program acara Televisi jaman sekarang. Sandy,  si tupai yang di sponge bob pake beha sama sempak doang di sensor. Tapi banyak tayangan yang merusak malah aman-aman aja. U

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Toko Buku Bekas di Ciledug

My Dol, Aplikasi yang bikin gue tambah ngenes

Kakak ade'an (kakak kakaan adek adean)