Ketika Alay Ketemu Galau

Dear diare(?)..
Gue mau curhat, boleh kan?
Apa, Gak boleh? Terus gue harus curhat sama siapa dong? Mamah Dedeh?
Gak ahh...gue kan bukan emak - emak pengajian. *Eaaa

Gilakk yaa...
Ternyata gue tuh dulu alay banget,
IYA IYA IYA..sekarang pun sebenernya masih alay banget.

Tempo hari pas buka facebook,  ada yang komentar di salah satu note lama gue.  Dia komplain gitu, soalnya gue  bawa-bawa nama salah satu karakter di Naruto yang dia suka. Lebih dari sekedar suka sih, tapi lebih ke obsesi kayaknya. Soalnya sampai ngaku ngaku gitu kalo dia tuh tunangannya. X'D *Phfftt..

Kayaknya sih gue ngerti perasaan dia gimana, soalnya gue juga kesel kalo misalkan karakter yang gue suka, juga dibawa bawa, di plesetin seenaknya, bahkan di alay alayin kayak yang udah gue lakuin. Tapi yaudah yah lah.. Nasi udah menjadi bubur, tinggal dikasih daging ayam, kacang kedelai goreng, kerupuk, sambal, kecap, irisan daun bawang sama kuah. Lalu gue akan pura-pura nggak sengaja mecahin kimia X terus kecampur sama bahan-bahan tadi. Jadi deh...The Powerpuff Girls Reborn, Blossom..Bubbles and Buttercup.
Teret..teret..duk duk tak..duk duk tak.
Teret..teret..duk duk tak..duk duk tak. *Backsound Powerpuff Girls ceritanya

Tapi gue gak mau bahas perasaan dia sih, males, kurang kerjaan banget. *Halah
Ini imbas dari komentar dia, jadi karena dia komentar di note lama,  gue jadi malah iseng baca - baca note lama  lainnya, dan bahkan status - status super alay yang pernah gue posting di facebook juga. Astagfirullah....
Rasanya tuh malu banget asli, pengen ngilang kemana gitu yang jauh, kemanapun asal berdua sama Haruka Nakagawa. X'D
Makin malu lagi soalnya dia sampai ngeledekin  di BBM gini "Test
Mau laporan aja, tadi pagi tuh aku "ngga sengaja" bacain note kaka di pesbuk
#udahgituaja
makasih X'D."
Ini ngeledeknya tuh ngejleb banget.
Terus gue jadi bengong ...
Mata ngantuk kayak orang belel..
Ngomong gak jelas...
Jalan sempoyongan...
Iya soalnya karena depresi, gue nyari pelarian. Awalnya mau jadi pelarian istri tetangga aja, tapi gak ada yang mau. Yaudah akhirnya milih pelariannya tuh mabuk - mabukan. Tapi karena gue gak mau minum minuman yang haram, akhirnya gue milih mabuknya pake air putih oplosan. Biar kayak anak-anak alay stadium akhir yang jadi korban miras oplosan gitu. Komposisinya tuh setengah ember air putih, ditambah Jas Jus satu sachet, Marimas satu sachet, Teh Sisri satu sachet, Segar Sari susu soda satu sachet, dua sachet sofelt rasa kulit jeruk. *Halah

Bukan kali ini aja sih sebenernya gue mikirin ginian, bahkan udah sempet bikin akun baru. Niatnya sih mau bikin imej baru, yang nggak alay. Makanya akun yang alay  pengen gue tinggalin, gue deact.
Tapi meski bikin malu, di akun itu tuh ada banyak kenangan yang gak bisa diilangin, sayang juga kalo di ilangin. X'D Kenangan yang bisa bikin gue senyum-senyum sendiri. Kenangan yang bisa bikin gue kangen. Kenangan yang bikin nyesek juga ada disana. Makanya gue gak jadi deact tuh akun alay.  Lagian udah terlanjur di cap alay juga, sampai kapanpun gue bakal dipandang alay oleh masyarakat. Jadi percuma pun bikin akun baru juga. X'D *Halah

Apa sih alay?
Untuk yang belum tau, alay itu bukan sekedar kependekan dari "Anak Layangan." Anak layangan identik dengan badan dekil bau matahari dan rambut merah apek juga karena sinar matahari. Alay yang gue maksud tuh "Anak Lebay". Istilah ini merupakan stereotipe yang menggambarkan gaya hidup norak atau kampungan.
Selain itu, alay merujuk pada gaya yang dianggap berlebihan (lebay) dan selalu berusaha menarik perhatian.
Seseorang yang dikategorikan alay umumnya memiliki perilaku unik dalam hal bahasa dan gaya hidup.
Dalam gaya bahasa, terutama bahasa tulis, alay merujuk pada kesenangan
remaja menggabungkan huruf besar-huruf kecil, menggabungkan huruf dengan angka dan simbol, atau menyingkat secara berlebihan. Dalam gaya bicara, mereka berbicara dengan intonasi dan gaya yang berlebihan.
Di Filipina terdapat fenomena yang mirip, sering disebut sebagai Jejemon
*Sumber Wikipedia

Bukan bermaksud membela diri, tapi ini emang gue  berusaha ngebela diri sih.  Menurut gue wajar sih kalo remaja itu alay. Kenapa? Soalnya masa remaja kan masa pencarian jati diri, otak dan pemikiran juga sering mengalami perubahan. Gampang dipengaruhi oleh pergaulan juga.
Gue tuh korban, korban salah gaul, cuma ikut ikutan doang. Yang nggak mikir kedepannya kayak gimana. Lagian, alay itu kan salah satu tahapan metamorfosis untuk menuju kedewasaan. Kalo elu belum pernah alay, berarti metamorfosis kedewasaan elu tuh belum sempurna. Alay dulu gih sana..!! X'D

Apa jadinya kalo alay ketemu galau?
Jangan berfikir bakalan sekeren fusionnya Goku dan Vegeta yang jadi Gogeta.
Atau jogres antara XV-Moon dan Stingmon yang berubah jadi Paildramon.
Apalagi Zordnya para power ranger yang bergabung jadi Mega Zord.
Soalnya kalo mereka berubahnya jadi keren, tapi kalo alay ketemu galau. Jadinya tuh disgusting kayak gue. X'D

Galau itu kan keadaan dimana seseorang susah berfikir jernih, sebab ia sedang kacau. Bisa dibayanginkan, seandainya ada orang, dia tuh alay. Terus lagi galau. Udah gitu punya banyak waktu luang, punya kuota internet. Larinya kemana coba? Paling banter sosial media, facebook.  Gue yakin, kebanyakan pasti larinya ke facebook.  Bikin notes galau, status - status galau, posting gambar - gambar quotes galau.. Yang hampir semuanya tuh alay.

Nggak kepikiran kedepannya kayak gimana. Asal udah ngeluarin unek-unek tuh berasa plong, padahal nggak plong juga sih sebenernya. Soalnya nggak ngelarin masalah juga. Dulu gue alay tuh pasti gara-gara lawan jenis. Terus bukannya ngomong ke yang bersangkutan langsung tapi malah diumbar. Padahal kan yang ngeliat banyak, terus bukannya bersimpati. Mereka malah cenderung ngetawain, ngeledekin. Pengalaman gue banget sih. Sekarang kalo ngeliat di time line facebook gue ada yang alay alayan gitu, bawaanya  ngakak. Kalo kenal malah pengen ngeledekin . * duhh omm...dulu orang-orang juga ngetawain om loh. Ngaca dong ngaca..

Terus, kadang kalo lagi galau. Malah di alay alayin. Pernah kan pasti lagi galau, terus malah bikin play list lagu-lagu galau.
Ada juga yang ke kamar mandi showeran, seharian. Sambil nangis, aku kotorr..aku udah nggak suci lagi. *ini mah adegan sinetron alay.
Ada juga yang Sendirian,
Berjalan di tengah jalan..
Ketabrak mobil ambulan.
Tangan diperban..kaki diperban..
Gak bisa jalan..

Hidupku kan damai di kuburan...
Setiap malam aku bisa gentayangan..
Pak Haji datang bawa Al-Quran..
Aku kepanasan..
*Ini plesetan lagunya Caffein yang "hidupku kan damaikan hatimu." Gak tau awalnya dari mana, tapi pas SD plesetan lagu ini tuh terkenal banget. Nggak kalah terkenalnya sama lagu aslinya. X'D

Sekarang kan gue udah tua nih..
Meski masih alay, tapi gue sedikit bisa memanage kealayan gue.
Udah jarang bikin status alay, posting quotes alay, pict alay. Tapi posting tulisan alay di blogg masih jalan terus sih. X'D

Nggak ada kata terlambat untuk berubah. Sasuke Uchiha yang cool itupun dulu juga sempet alay loh, pas tau kalo Naruto Uzumaki ternyata punya kemampuan yang hebat, bahkan bisa ngalahin Sabaku Gaara. Terus diakan ngajak ribut Naruto,  tapi dipisahin. Terus Sasuke yang waktu itu masih alay, dia minggat dari Konoha ngikut Orochimaru. Tapi sekarang, dia udah berubah. Dia udah nggak alay lagi, rambutnya udah nggak kayak Andika Eks Kangen Band lagi, sekarang jadi poni  lempar samping, rambutnya juga panjang, hitam mengkilap, lembut halus dan sehat bak model iklan Shampoo Sun Slik.  X'D *Dibacok Fans Sasuke.

Pesan gue sebagai Alayer senior yang lagi berjuang untuk sembuh dari kealayan nih.
Kalo belum pernah alay, mending gak usah alay kalo kata gue mah, jangan pernah coba - coba ngalay. Soalnya kalo udah kecanduan, ntar susah loh. *Halah
Jangan mau kayak Kanye West ewest ewest bablas angine. Tau kan? Yang suaminya mantan selingkuhan gue, Kim Kardashian deh lu. Jadi kalo  kata gue, dia itu alaynya telat. Udah jadi bapak dua anak, gak pantes banget. Suka ngetwitt alay gitu, dia pernah ngetwitt lagi banyak hutang. Pernah sesumbar juga di Twitter  kalo keluarganya gak bakal  gabung Aparrel Puma, padahal adek iparnya si Kyle Jenner malah teken kontrak sama Puma. Terus dia juga ngetwitt, dia bilang mau ngutang ke Mark Zukebek berapa Triliyun gitu. Kalo emang niat mah, kenapa gak bilang ke orangnya langsung, lagian Mark Zukebek kan gak punya akun Twitter. Duhh..om Kanye West, kanapa jadi alay banget gitu sih. Malu om udah tua juga. X'D

Alay dan Galau itu hubungannya erat, makanya sebisa mungkin jangan galau biar nggak jadi alay. Gimana caranya? Dari buku yang gue baca,  kebanyakan orang yang sering galau dan hidup dalam kecemasan itu tuh orang-orang yang terlalu banyak waktu senggangnya dan sedikit aktivitas. Disebutkan juga bahwa, saat paling berbahaya bagi akal adalah manakala pemiliknya menganggur dan tidak berbuat apa-apa.
Udah jelas kan, kalo gak mau galau mah kuncinya cuma satu. Jangan sampai menganggur, usahain sebisa mungkin punya kegiatan, harus aktif. Kalo misal bingung gak punya kegiatan, hobi gak punya, Temen main gak punya. Mending panjat pohon aja, atau bersihin sampah dijalanan juga bisa. X'D
Gue sih jujur dulu itu punya banyak waktu luang yang terbuang percuma,  makanya sempet sempetnya bikin notes alay, status alay, posting pict alay, quotes alay.
*Tapi om sekarang masih sempet nih bikin tulisan alay? Jangan jangan si om alaynya udah permanen. Duhh...seremm.

Gue pernah baca statusnya salah satu ustadz yang cukup terkenal. Kalo mau nyari pasangan, liat akun media sosialnya, dari situ bisa ketauan.
Alamak...!!
Kebayang kan, misalkan kita di stalking sama calon mertua kita. Terus karena dia ngeliat akun media sosial kita yang memperlihatkan kealayan kita, terus jadinya ilfil. Usaha kita jadi sia-sia hanya karena kita alay. Padahal biasanya kita yang di dunia maya itu berbeda loh sama kita di dunia nyata. Kayak gue misalnya, kalo di dunia maya kan alay. Tapi kalo di dunia nyata nggak kok. Ciyus Enelan, Mie4pAPuN.. 4K0h tuH G4k 4LaY CaM4 C3K4Li..!!

Lalu, misalkan kita nyalon. Mau many pedi, luluran atau potong rambut. Terus pemilik salonnya juga stalking media sosial kita, terus kita diusir, nggak dilayani karena kita alay. Ya nggaklah, maksud gue tuh nyalon jadi apa kek, ketua RT, Lurah atau apa gitu. Terus lawan kita menggunakan fakta-fakta yang dia ambil dari media sosial kita. Yang mana kita tuh alay, suka ngeluh, gaje. Mana ada coba yang mau milih kita kalo tau orang yang bakal mimpin mereka tuh alay. Jujur aja, pasti tau kan sama salah satu pengacara kontroversial yang jempolnya suka ngetwit alay itu? Pasti tau lah. Nah, dia kan sempet tuh nyalonin jadi pemimpin? Mau gitu dipimpin sama orang kayak gitu? Pasti gak mau lah. Gue yang alay aja gak mau kok dipimpin sama orang alay.

Makanya  harus jaga imej. Jangan suka mengumbar kealayan di media sosial. Setau gue dulu Mark Zukebek tuh nyiptain facebook bukan untuk mengumbar kealayan deh. Tapi jaman sekarang, orang gampang aja ngalay di facebook.  Ngeluarin unek-unek tanpa dipikir dulu. Pake bahasa nggak sopan banget lagi, padahal kan banyak anak kecil.

Om ngomong kesiapa?

Ke orang-orang alay yang suka nyampah di Facebook.

Lah kan om juga alay.

Eh..iya juga ya. X'D
Ta..tapi sealay alay nya gue, gak pernah kok sampai ngalay pake bahasa sampahan. >,<
*HALAH

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Toko Buku Bekas di Ciledug

My Dol, Aplikasi yang bikin gue tambah ngenes

Kakak ade'an (kakak kakaan adek adean)