Ngomongin Warteg?

Assalamu'alaikum...
Gak kerasa ya puasa tinggal sepuluh hari lagi. Gue pasti akan pura-pura kangen sama bulan puasa kayak gini. :'D

Eh...gimana puasanya?
Masih padet kan kayak lontong, nggak bolong ditengahnya kayak tahu isi yang isinya dikorupsi sama pejabat Pertahu Isian.

Gimana Tarawih nya?
Masih penuh kan tuh masjid. Saran saya mumpung masih bisa tarawih, jangan sampai bolos. Nanti kalo udah kerja, atau bahkan jadi budak kapitalisme. Susah loh mau sholat Tarawih.  :'D

Gimana Sedekahnya?
Perbanyak dong bersedekahnya, kalo THR belum cair masih bisa kok sedekah dengan cara sederhana. Misalkan selalu tersenyum, itu sedekah loh. Nyingkirin paku, sampah atau beling yang ditemuin di jalan itu juga sedekah. Bayar hutang juga... Eh itu sedekah juga bukan sih? Kewajiban ding. Ayo dong costumer gue, buruan dibayar hutangnya. Udah mau mudik nih.. X'D
*Dih si om curcol

Gimana Sahurnya?
Hayooo...jangan males-malesan. 
Sahur itu penting loh, sebagaimana
Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam
bersabda,
ﻣَﻦْ ﺃَﺭَﺍﺩَ ﺃَﻥْ ﻳَﺼُﻮﻡَ ﻓَﻠْﻴَﺘَﺴَﺤَّﺮْ ﺑِﺸَﻰْﺀٍ
“ Barangsiapa ingin berpuasa, maka hendaklah dia bersahur .”
Kita diberikan perintah demikian karena di dalam sahur terdapat keberkahan. Dari Anas bin Malik radhiyallahu ‘anhu , Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,
ﺗَﺴَﺤَّﺮُﻭﺍ ﻓَﺈِﻥَّ ﻓِﻰ ﺍﻟﺴَّﺤُﻮﺭِ ﺑَﺮَﻛَﺔً
“ Makan sahurlah karena sesungguhnya pada sahur itu terdapat berkah .”  An Nawawi rahimahullah
mengatakan, “Karena dengan makan sahur akan semakin kuat melaksanakan puasa.”
Sahur ini hendaknya tidak ditinggalkan, sebagaimana sabda Nabi
shallallahu ‘alaihi wa sallam ,
ﺍﻟﺴَّﺤُﻮﺭُ ﺃَﻛْﻠُﻪُ ﺑَﺮَﻛَﺔٌ ﻓَﻼَ ﺗَﺪَﻋُﻮﻩُ ﻭَﻟَﻮْ ﺃَﻥْ ﻳَﺠْﺮَﻉَ ﺃَﺣَﺪُﻛُﻢْ ﺟَﺮْﻋَﺔً ﻣِﻦْ ﻣَﺎﺀٍ ﻓَﺈِﻥَّ ﺍﻟﻠَّﻪَ ﻋَﺰَّ ﻭَﺟَﻞَّ ﻭَﻣَﻼَﺋِﻜَﺘَﻪُ ﻳُﺼَﻠُّﻮﻥَ ﻋَﻠَﻰ ﺍﻟﻤُﺘَﺴَﺤِّﺮِﻳﻦَ
“ Sahur adalah makanan yang penuh berkah. Oleh karena itu, janganlah kalian meninggalkannya sekalipun hanya dengan minum seteguk air. Karena sesungguhnya Allah dan para malaikat bershalawat kepada orang-orang yang makan sahur.”

Demikianlah penjelasan tentang  pentingnya makan sahur yang gue copas tanpa ijin dari internet. Tapi jujur, bagi gue salah satu sunnah dalam berpuasa tersebut tuh terkadang susah untuk dikerjakan. Padahal kesannya gampang, cuma makan sebelum azan subuh. Sama  kayak sarapan, hanya saja sarapannya dipercepat. Saking cepetnya, penjual nasi uduk aja belum mulai berjualan. Sebenernya emang gak pernah jualan pagi sih kalo bulan puasa .

Tapi sahur itu sama sekali nggak segampang itu, makanya terkadang terasa males banget. Bukan karena yang bangunin sahur cuma alarm atau petasan, bukan. Tapi gak tau kenapa dari dulu emang udah kayak gitu, suka susah kalo makan sahur.
Apalagi kalo makan sahurnya harus nyari sendiri, nyiapin sendiri.  Duhh....
Tambah males banget. :'D

Biasanya sih disiapin sama abang gue, tapi kalo dia pergi terus nginep. Mau gak mau harus nyari sendiri. Jam 3 pagi keluyuran nyari makanan, jalan kaki.
Bisa aja sih, nyiapin makannya dari malem. Tapi ntar pas mau dimakan buat sahur rasanya jadi udah kurang enak, dingin soalnya. Kadang malah semi basi gitu. Yang pas puasa hari pertama aja malah ngenes, karena ditinggal pergi sama abang gue.  Nyiapin sahurnya sendiri, akhirnya beli makanan dari malam. Pas udah waktunya sahur, sebenernya sih kebangun. Tapi males banget mau bangun, niatnya tidur bentaran lagi. Eh kebangun-kebangun malah udah adzan subuh. Kan jadi nggak kemakan, nasib baik masih bisa dikasih ke anak yang nggak puasa. Coba kalo basi, kan mubazir...sayang banget.
Tapi setelah gagal sahur di hari pertama puasa, Alhamdulillah makan sahur nggak terlewatkan lagi. Walaupun kadang  ditinggal pergi sama abang gue.

Terima kasih mbak warteg yang udah mau buka di jam sahur...semoga mendapatkan barokah seperti nama wartegnya, "warteg barokah".
Warteg itu kan sebenernya ada buanyak banget, udah kayak Alfa mart atau Indo maret gitu. Tapi kalo dikampungnya mbah gue jauh, harus ke slogohimo dulu baru ada. *apasih
Bahkan kadang ada warteg yang outlet(?)nya ada dimana-mana, cabangnya ada banyak, banyak. Sebanyak sirup, fanta dan coala cola yang populasinya tiba-tiba hampir memenuhi mini market saat bulan puasa.

Ditempat gue aja yang jaraknya cuma beberapa langkah ada lima warteg. Tapi gue hanya setia pada satu warteg doang, warteg barokah tadi. Alasannya apalagi kalo bukan Karena mbak wartegnya cantik jelita, anggun, mempesona, ramah dan baik hatinya. *ya nggaklah
Gue cuma suka sama rasa masakannya, makanannya tuh kayak jeli INACO, Enaaaaaaak banget. >,< *Halah

Padahal sebenernya tempatnya lumayan jauh, jalan kaki membutuhkan waktu sekitar 10 menit  dengan kecepatan  60 langkah/menit. Jadi jarak dari tempat tinggal gue ke warteg barokah itu
S(jarak) = V(kecepatan) x T( waktu)
S = 60 x 10
S= 600 langkah.
Kalo pulang pergi berarti sekitar 1200 langkah, belum lagi ngantrinya. Duhh... waktu yang terbuang buat ke warteg banyak banget. Males kan jadinya mau sahur kalo nyari sendiri.
Padahal kalo dicariin makanan kan gue jadi bisa ngeliat senyumnya Haruka Nakagawa yang bikin meleleh itu di "Ini Sahur"nya Net.tv. >\\<
Tapi belakangan ini gue agak kesel, semenjak ada Piala Eropa, yang jam pertandingannya barengan sama acara" Ini sahur". Gue jadi kalah, soalnya tv nya dipake buat nonton bola. X'D
*Halah

Karena jarang ke warteg, gue gak hafal harga makanannya. Gue juga suka bingung kalo beli lauk di warteg, bingung milihnya. Kayak tempo hari, gue bangun jam 3 pagi kurang dikit. Padahal tidurnya jam 12an. Terus habis itu ke warteg, jalan kaki karena motor dibawa pergi sama abang gue. Nah, gue kan udah pesen ini itu, terus dibungkus. Pas gue tanya berapa, mbaknya jawab habis 43.000,00

Gue masih gak ngeh, sebenernya antara kaget sama kurang denger sih. Gue tanya lagi, "berapa mbak?".  Jawabannya tetep, gak berubah. Sekonyong-konyongnya gue kasih duit 50.000, 00 terus gue kayak orang bego setelahnya. Disepanjang jalan gue mikir, kok mahal banget ya. Padahal cuma beli lauk doang, nasinya udah masak sendiri. Gue yang kurang tidur makin shock, kenapa bisa semahal itu  padahal kan cuma beli lauk di warteg doang. Akhirnya gue putuskan balik lagi ke wartegnya, terus komplain, marah-marah. *Ya nggaklah

Sepanjang jalan kenangan... Kita selalu bergandeng tangan.. Sepanjang jalan kenanangan, kupeluk tubuhmu mesra..hujan yang rintik-rintik di waktu bulan itu menambah mesranya malam syahdu.. *Apabanget sih,  ini lirik lagunya Yuni Sara X'D

Sepanjang jalan gue masih mikir, akhirnya ketemu juga alasan kenapa gue habis banyak banget. Itu karena selain sayur gue juga beli rendang, 3 potong lagi. Rendangnya pake daging sapi, dan daging itu pasti mahal kalo bulan puasa gini. Pantesan aja habis banyak banget. X'D

Itu om sendirian makan rendang 3 potong? Maruk banget om.

Gaklah, tempo hari di tempat gue ada 3 orang. Makanya beli Rendangnya 3 potong.

Ada pelajaran yang gue ambil dari kejadian ini.
Pertama, rendang kalo bulan puasa pasti mahal. Soalnya harga daging di pasaran menggila. Saran saya, mending beli rendang jengkol aja.

Kedua, ini poin penting untuk masalah sahur gue kayaknya. Bukan soal siapa yang bangunin sahur, jam berapa tidurnya, sama siapa makan sahurnya. Tapi sahurnya pake apa, soalnya pas makan sahur pake rendang. Nafsu makan gue menggila, gue sampai nambah loh. Mungkin juga sih karena gue habis jalan 1200 langkah. Makanya jadi laper banget. X'D *membela diri

Ketiga, makan pake rendang emang enak. Tapi bayarnya gak enak, ditambah setelah makan rendang pasti sibuk bersihin sisa daging yang nyelip di gigi. Untung ikan hiu gak pernah makan daging rendang, kasian soalnya. Gak punya tangan buat bersihin giginya. X'D
*Halah

Gue ngerasa,  kadang tuh kayak ayam petelur. Hampir apa-apa keperluan gue disiapin sama abang gue. Gue melakukan apa-apa didalam kandang. Kerja, makan, bahkan mainan pun didalam kandang. Makanya setiap ada kesempatan keluar kemana gitu tuh kayak jadi pengalaman baru buat gue. Kayak misalnya pengalaman makan di warteg, untuk pertama kali.
P.S  "Gue bukannya manja dan sebagainya, tapi gue udah diperlakukan kayak gitu dari awal gue kerja ke Jakarta".

Jadi, long time ago. *cielah
Gue makan di warteg, sendirian.  Karena abang gue nggak ada. Kadang sih gue nungguin dia pulang, atau kagak gue nunggu ada penjual makanan keliling lewat. Nungguin mie ayam, yang lewat ayamnya doang, nungguin Hot Dog yang lewat juga cuma  Dognya doang. Karena gak ada, ya berarti harus nunggu sampai ada. Tapi waktu itu karena laper banget, gue pergi makan ke warteg. 

Warteg itu tuh..
Kayak tempat makan khusus laki-laki.  Pernah makan di warteg gak sih? Terus pernah gak liat ada cewek yang makan di warteg? Kalo gue sih belum pernah liat, kalo pun ada. Biasanya mereka cuma beli lauk doang,  atau kalo makan dibungkus di bawa pulang.
Nah, kenapa gue bilang warteg itu kayak tempat makan khusus laki-laki?  Soalnya yang makan disitu tuh kayaknya laki banget gitu. Terutama dari cara mereka makan, kaki satu diangkat ke tempat duduk. Makannya berisik, ngeluarin suara. Bahkan kalo makan yang ada kuahnya, sampai ada bunyi slurrpp...slurrpp...persis banget kayak iklan mie instant. Terus kalo minum juga pake minuman berenergi yang slogannya "Laki,  gak takut" atau "roso-roso". Terus cara minumnya juga  ditumpah-tumpahin dulu gitu sampai hampir habis, persis banget kayak yang di iklannya. Itu emang gak rugi apah? Lagian kan mubazir, air minum aja kalo misal gak habis gak boleh dibuang. Disarankan mending disiramkan ke tanaman. Masak itu malah ditumpah-tumpahin. *Halah

Nah, ngeliat keadaan seperti itu. Gue ngerasa kayak putri di sarang penyamun. Eh salah, bencong di sarang penyamun. Gimana nggak ngerasa kayak gitu coba, bapak gue meski orang kampung. Tapi lumayan cerewet kalo soal etika  makan. Makan gak boleh berisik, gak boleh bersuara,  kaki harus di bawah, gak boleh pecicilan, apalagi sampai nangkring diatas kursi gitu. Bahkan sebisa mungkin jangan ada sisa, piring harus bersih, ngambil makanan dikit aja, kalo kurang nambah. Dari pada sisa, mubazir.
Untung sih bapak gue gak pernah pergi ke china terus makan disana. Soalnya kalo menyisakan makanan di china tuh malah dianggap sebagai bukti kepuasan terhadap masakan kokinya. Jadi bapak gue gak pernah keliatan puas karena selalu memakan habis makanannya tanpa sisa. X'D

Udah kebiasaan kalo makan harus kayak gitu, terus tiba-tiba makan di warteg ketemu sama orang-orang yang kalo makan laki banget kayak gitu tuh serius gue risih. Awalnya sih..tapi  kesininya biasa aja. Soalnya hampir disemua warteg ada aja orang yang kalo makan laki banget kayak gitu. Bukan gue bermaksud ngatain orang yang kalo makan laki banget kayak gitu tuh norak atau barbar. Gue cuma masih kepikiran aja sama alasan mereka. Yang mana kalo makan terus kakinya diangkat satu tuh katanya nikmat banget. Oke, ini mitos apa fakta? Logikanya gini, masa iya sih kalo makan di warteg pake terong sama kangkung, terus kakinya diangkat satu bakalan mengubah  rasanya jadi  rendang? Kan nggak sih. Tetep aja yang dia makan tuh rasa terong sama kangkung, gak bakalan berubah rasanya.
😂

Ya..
Itulah warteg, warung tegal. Salah satu jenis usaha gastronomi yang menyediakan makanan dan minuman dengan harga terjangkau. Tapi meskipun gue suka sama cewek warteg, eh masakan warteg maksud gue. sebenernya gue lebih suka masakan padang sih. Soalnya gue meyakini satu Quote buatan gue sendiri.

"Bahagia itu sederhana, sederhana itu nama rumah makan padang. Jadi kalo mau bahagia, makanlah dirumah makan padang".
Apalagi kalo pakai rendang, ditemani Hetty Koes Endang sambil berdendang diiringi bunyi kendang habis itu ngeluarin dandang di dalam gudang buat masak udang sama si dadang  sampai begadang karena mau dimakan di rumah gadang tapi hati-hati jangan sampai ketendang jatuh ke sendang.
*Yia'elah

Komentar

  1. Murah itu,baru 450yen,,,disini sekali makan 700yen,,

    BalasHapus
  2. Come on...
    Itu mahal loh, biasanya aku habis 15K aja udah kenyang bertiga. 😹
    Makanya cepet pulang, ntar aku ajak wisata kuliner...
    Ke warteg tapi. 😸😸😸

    BalasHapus
  3. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Toko Buku Bekas di Ciledug

My Dol, Aplikasi yang bikin gue tambah ngenes

Kakak ade'an (kakak kakaan adek adean)