Perkara Typo

Kemaren kan ngeliat sebuah pict di facebook.  Pict yang ngebuat gue sampai mengernyitkan dahi. Pict apa sih?
Cewek toples minta di invite pin BBnya? Bukan, gue udah cukup kebal sama pict begituan.
Kalo gitu pict yang ada linknya, terus katanya tuh link isinya Cewek-cewek seksi, padahal kalo di buka content yang dimaksud nggak ada.
Gue juga udah kebal, memangnya dipikir siapa gue sampai bisa kena trap murahan macam itu. Lagi pula ini kan bulan puasa. 😎

Yakin om gak kena? Coba sinih liat history di browsernya. 😏

Gak lah, ini bukan perihal pict cewek yang aneh-aneh. Tapi perihal map dari  Menteri Dalam Negri Republik Indonesia yang di tunjukan untuk KPK. Yang ndilalahnya typo, KPK yang seharusnya  Komisi Pemberantasan Korupsi berganti menjadi Komisi PERLINDUNGAN Korupsi.  Ya ampuunn...typo sih typo, tapi typonya malah bener gitu masak. 😝 *Apasih *ditabok

Typo itu apa sih?
Menurut kitab Somala yang berhasil gue rebut dari tangan mak lampir, disitu nggak ada penjelasan tentang typo. Lah terus kenapa gue bawa-bawa nama kitab tersebut coba?
Entahlah... gue suka iseng sih orangnya. Ngerebut kitab Somala tadi hanya salah satunya. Ta..tapi dalam hubungan percintaan gue gak pernah iseng loh, sungguh. *Halah

Jadi typo itu apa?
Kalo kamu bilang typo adalah salah satu tipe ponsel keluaran sony, kamu sih gak salah. Tapi typo disini maksudnya bukan itu. Menurut kitab Gaul,  (Harap dicatat, bila perlu ditandai. Kitab ini  bukan merupakan karangan Boyband dangdut bernama G4UL  yang beranggotakan Syaiful Jamil, Eka Sapta, Dian dan Adi Syahrul.) *YIA'ELAH
Typo berasal dari Bahasa Inggris "type" yang artinya mengetik. Karena kepeselet jadi typo. Maka arti dari typo sendiri adalah "salah ketik".

Dari tadi muter-muter gak jelas,  padahal cuma mau bilang kalo typo itu salah ketik. Sampah banget kan gue? 😂

Pada dasarnya typo adalah manusiawi, menurut gue. Hampir semua orang pasti pernah typo, salah satu atau dua huruf wajar yah lah, masih bisa dimaklumi. Tapi kalo typonya sampai membuat sebuah kata berubah artinya, menurut gue itu tuh fatal banget. Levelnya udah typonya typo yang typo saking typonya karena typo. *apasih

Gue mengernyitkan dahi karena tau sedikit soal percetakan. Semacam gak percaya, kejadian typo parah kayak gitu bisa sampai terjadi. Dalam proses percetakan, itu kan banyak prosesnya. Mulai dari desain, acc, bikin plat/master/ctp, lalu naik cetak, kemudian masih ada proses lain lagi. Laminating, pemotongan, pond dan finishing (pengeleman, lipet dan sebagainya). Dari proses awal sampai akhir itu kan banyak orang yang mengerjakan. Masa iya dari sekian banyak orang tersebut nggak ada satupun yang menyadari bahwa ada tulisan yang salah. Mereka kerjanya gimana coba? Gak profesional banget. Memang sih bukan sepenuhnya atau malah bukan tanggung jawab mereka sama sekali, karena setelah desain di acc, artinya fix. Kalo ada kesalahan, itu tanggung jawabnya orang yang acc. Tapi sehaharusnya  kerja tuh harus beneran kerja, kan aneh kalo asal kerja doang. Gak ngerti apa yang di kerjakan, gak ngebaca sama sekali bacaan di kertas yang lagi dikerjain.

Apalagi yang gue liat, simbol garuda di pict  tersebut tuh pake poly/hot print. Kayak gitu kan harus satu-satu nyetaknya. Udah gitu simbol garuda itu ada 5 warna, artinya 5 kali pengerjaan juga. Kerena poly beda sama cetak biasa. Kalo cetak biasa, untuk menghasilkan cetakan separasi/full colour cuma butuh empat warna. Yaitu biru/cyan (C), merah/magenta (M), Kuning/yellow (Y) dan hitam/black (K)  biasanya disingkat CMYK. Kalo kayak gitu, bisa sekali naik cetak pake mesin empat warna. Tapi kalo mesin buat Poly/Hotprint gak bisa,  harus tetep naikin warnanya satu persatu.

Nah...
Bikin simbol garuda aja kan udah 5 kali naik sendiri, masak iya selama proses pengerjaannya  tulisan typo di bawahnya gak ketahuan. Padahal mencolok banget,
Pemberantasan sama Perlindungan. Artinya berlawanan banget.

Dalam percetakan, typo sedikit aja bisa berakibat fatal. Kadang kalo master/platnya kena noda atau ketempelan sesuatu gitu, di hasil cetakan juga ngikut. Kayak waktu itu pernah, ada semut yang nempel ke master/plat cetak. Terus hasil cetakannya jadi ada gambar semutnya. Mirip banget lagi, apalagi  kalo kertasnya di susun. Itu udah mirip banget kayak semut item lagi berbaris.

Pernah kejadian juga,  waktu itu kan Azzam menerbitkan Al-Quran edisi deluxe gitu. Setelah di koreksi, semuanya udah bener. Tapi begitu udah naik proses cetak selesai  terus di jual di pasaran. Ketauan kalo ada kesalahan, fatal banget. Kalo gak salah  seharusnya memuji Allah jadi malah menghina Allah gitu. Semuanya stress,  Azzam harus menarik semua Al-Quran edisi deluxe tadi dari pasaran. Padahal namanya deluxe harganya pasti mahal, bakal rugi banyak banget. Lalu si pengoreksi, Ustadz Feri jadi bulan-bulanan. Dia  dianggap jadi biang keladi dan makan gaji buta. Bahkan dia juga sampai depresi. Kemudian usut-punya usut, ternyata kesalahan terjadi saat proses cetak. Kalo gak salah waktu itu ada semut kecil yang nempel,  terus ikut kecetak. Al Quran kan tanda bacanya harus pas, salah sedikit ya berarti salah semua. Nah, semut tadi jadi tanda baca di huruf arab yang ada di dalam Al Quran tersebut.
Sebenernya kejadian itu cuma cerita di sinetron Para Pencari Tuhan sih, pernah nonton gak? dulu tiap bulan puasa pasti ada di SCTV.  X'D

Belakangan gue tau, kalo ternyata yang typo itu tuh amplop, gue pikir itu map. Soalnya keliatan kayak map gitu sih. Dan bagian yang typo itu tuh nama/alamat tujuan. Jadi sebenernya maklum sih kalo bisa salah, soalnya nama dan alamat tujuan kayak gitu kan biasanya cuma di print di sticker label nama, dari stiker vinyl atau yang sering dipake itu stiker Tom and Jerry. Terus ditempel di kotak, yang kalo undangan hajatan biasanya ada tulisan diatas kotaknya gini "Kpd. Yth bapak/ibu/saudara/i".  Terus bawah kotaknya ada tulisan lagi "Mohon maaf apabila ada kesalahan dalam penulisan alamat/gelar".

Coba amplop Menteri Dalam Negri Republik Indonesia juga ada tulisannya kayak gitu. Mungkin gak bakalan jadi rame, soalnya kan sebelumnya udah minta maaf duluan kalo ada kesalahan penulisan. Kasian loh yang ngetik, aku baca di berita dia langsung di pecat setelah beritanya jadi viral.

Duuhhh...
Jadi malu, padahal udah sok-sok menggurui gitu. Tapi ternyata salahnya tuh di bagian penulisan nama doang. Jadi nggak melibatkan banyak orang seperti yang gue pikirkan. 🙈
*ngumpet di ketek haruka
*Halah

Ngomongin soal typo, gue jadi inget sama kejadian beberapa minggu lalu.

Tunggu om, ini mau ngomongin soal om lagi?

I..iya, kenapa memangnya?

Kenapa sih om, semua harus tentang om? Bisa gak sih nggak egois kayak gitu? penting banget gitu nyeritain idupnya om? Gak penting tau om, udah kayak sambel kacang yang diencerin pake air terus didiemin semaleman, BASI..!!

I..iya sih emang, tapi ini kan blog gue. Terserah gue kan? Kamu kalo gak terima sana pindah ke luar negri aja. *apacoba

Yaudah.. Yaudah....
Gimana ceritanya? 😒

Waktu itu kan lagi ngobrolin Film Batman yang animasi. Sama temen internet, yang gue kenal karena sesama Naruto Lover. Dia ini temen yang tempat tinggalnya paling deket dari tempat tinggal gue, tapi malah gak pernah ketemu sama sekali. Dia kebetulan juga kerja di percetakan, nah ditengah chat dia bilang gini. 
"Gi dp gw keren kan ada muka ku :3 *kidding"

"Oke..
Itu maksud kamu ada muka kamu apa muka ku?  Kalo muka kamu sih, oke itu keren banget
*Rotfl*"

"Muka lu maksud gw hahah"
"Ish typo yang memalukan"
"=))"

"Jiahaha...
Seeiusan, ini mau ngeledek malah diledek. Yang sabar yah..
*Rotfl* *Rotfl*"

"Gi gila banget gw dah firasat lu bakal jadiin dp dan bener"

"Lagian, jarang jarang loh. Kamu bikin blunder kayak gini. *Rotfl* *Rotfl*"

"Typoo nya keterlaluan itu"

"Asli parah banget, artinya berlawanan soalnya. Itu kalo misal bikin buku, terus salah gitu. Cetak ulang pasti. Rugi besar kamu
*Rotfl*"

"Bukan rugi lagi gaji dah kepotong gantung aja dah gw :v".

Ya ampuunn....


Untung dan semoga aja dia typonya cuma pas chatting doang. Kalo sampai typo di desain yang udah selesai proses cetak baru ketauan.  Bakalan rugi banyak, harga kertas kan mahal.
X'D

Kalo gue sendiri sih, Alhamdulillah beberapa kali pernah nyelametin cetakan dari bahaya typo ini tadi.  Sebelum gue kerjain gue check dulu soalnya, terus kalo misal ada yang janggal biasanya gue bilang ke yang punya. Tapi bukan berarti gue gak pernah ngelakuin kesalahan sih, sering juga sebenernya.  😂

Eh iya, ada tuh satu temen yang kalo chat suka ngeselin. Kalo gue typo gak pernah ditolerir. Yang tadinya lagi ngomongin serius apa gitu, langsung gak dilanjutin lagi, meskipun gue cuma  typo satu huruf doang. Satu huruf doang...!! 😌

Padahal kan gue alay, tau  sendiri kan alay? kalo nulis suka bikin sakit mata. Nulis "iya" jadi "eaa". "Sayang" jadi "taiyang" atau "cayank".
Bagi  alay mah  typo itu adalah suatu kewajiban sekaligus gaya hidup. Kalo nggak typo ya bukan alay namanya. Bahkan  misalkan nulis nggak typo, berarti dia adalah seorang alay yang gagal. 😂 *Halah

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Toko Buku Bekas di Ciledug

My Dol, Aplikasi yang bikin gue tambah ngenes

Kakak ade'an (kakak kakaan adek adean)