Ini tulisan apa sih?

Selama ini, gue hampir selalu mikir berkali-kali kalo ingin memutuskan sesuatu. Bahkan misalkan ada yang ngajak pergi ke acara atau pergi kemana gitu. Biasanya gue jadi heboh sendiri, gak jarang juga sampai minta saran ke temen internet. Rempong banget pokoknya.  :'D

Gak jarang juga karena kelakuan abnormal gue ini, justru akhirnya malah merugikan diri sendiri. Kerugian terbesar gue salah satunya adalah, karena kebanyakan mikir buat menyatakan cinta. Akhirnya malah terlambat, Maudy Ayundanya terlanjur pergi kuliah ke Oxford university, Inggris. Padahal seandainya saja gue gak Kebanyakan mikir, pasti gue udah jadian sama dia. *Ditabok

Tapi emang beneran, gue orangnya hampir selalu kebanyakan mikir dalam menentukan sesuatu. Alih-alih karena mempertimbangkan segala sesuatunya itu masak-masak, tapi lebih ke bingung sebenernya. 😂
Kayak hal yang sebenernya sepele, tapi hampir terjadi tiap hari adalah, "mau makan apa". Iya, gue mutusin mau makan apa aja bingung.  Kan abnormal banget..!!
:'D

Tapi, gue pernah ngajak orang ngobrol duluan di kapal. Gara-garanya itu karena Naruto, gue liat wallpaper ponselnya gambar naruto. Beruntung akhirnya obrolan kami nyambung banget.
Serius, itu gue gak pake mikir berkali-kali pas mau ngajak ngobrol. Mungkin hal kayak gitu wajar buat kalian. Tapi buat gue nggak, selama ini selalu mikir berkali-kali kalo misalkan mau ngajak orang ngobrol duluan. Bukannya gue sombong, tapi karena gue orangnya susah bersosialisasi. Kejadian seperti itu juga gak pernah terjadi lagi setelahnya. 😂

Gue juga pernah, tiba-tiba memutuskan beli tablet hanya karena ngeliat iklan tablet tersebut di acara Hitam Putih. Entah kenapa setelah ngeliat iklan tersebut, gue bisa langsung kepikiran untuk pergi membelinya, gak pake mikir panjang. Beberapa hari kemudian tuh tablet gue jual,  CODan (Cash On Delivery) di Monas. Yang beli temen internet.

Kalo nonton juga, selalu bingung. Banyak pertimbangan, salah satunya adalah "nonton sama siapa". Sendirian?  Gak masalah sih sebenernya. Tapi jadi masalah juga, kalo sendirian tuh kok rasanya iseng gitu, kayak orang ilang. Tapi pernah sih, waktu itu nonton Herculesnya Dwayne "Rock" Jhonson. Langsung pergi nonton gitu aja, abang gue aja gak percaya pas gue bilang baru pulang dari nonton. Kalo di inget juga, gue sendiri masih kurang percaya sebenernya. Kenapa dulu bisa senekat itu. *Halah

Terakhir nonton kemaren juga nekat,  siang itu kan lagi buka youtube. Iseng nonton trailer film barunya Dwayne Jhonson yang Central Intelligence. Terus iseng liat jadwal film di XXI,  ternyata udah tayang di XXI CBD Ciledug. 
Dan malemnya gue langsung berangkat nonton. 😂

Itu gokil banget filmnya..
Gue bahkan sampai ikut ngasih nilai di IMDb, itu pertama kali gue ngasih nilai sebuah film. Maaf sebelumnya, ini pasti jadi spoiler. Habis gimana ya? gue gak tahan buat nggak cerita. *Halah

Awal nonton film ini, gue udah dibikin ketawa sama Kevin Hart. Kemudian makin pecah lagi dengan kemunculan awal Dwayne Jhonson yang bentuknya bukan dia banget itu. Semua penonton ketawa. Kemudian bioskop jadi hening, saat Dwayne Jhonson di bully. Dia dilempar dalam keadaan telanjang ke lapangan bola basket, padahal di lapangan tersebut sedang ada acara pelulusan. Begitu Dwayne Jhonson dilempar, semua orang yang ada disitu menertawakannya. Kecuali Kepala Sekolah (kalo gak salah) sama si Kevin Hart dan Pacarnya. Disini Kevin Hart menunjukan kebaikannya, dia memberikan jaketnya untuk menutupi  auratnya Dwayne Jhonson.

Gue nggak terima banget Dwayne Jhonson di perlakukan kayak gitu, meskipun cuma di film. Untungnya, pas adegan pembullyan itu. Gak ada satupun penonton di bioskop yang ketawa, suasananya justru hening. Apa pun bentuk bullying memang sama sekali nggak lucu. Mungkin nih, kalo misalkan waktu itu ada penonton yang ketawa pas adegan tersebut. Gue bakalan pelototin dia, gak perduli siapa pun orangnya. 😤😤

Gue akuin sih itu lebay banget, tapi serius. Baru kali itu gue nonton film bisa sampai lepas control. Jadi kan selepas lulus SMU, si Dwayne Jhonson gak pernah ada kabarnya. Sampai akhirnya dia meminta pertemanan facebook ke Kevin Hart. Kemudian Mereka janjian untuk bertemu. Jangan Apriori dulu...
Ya walupun sebenernya kita dapat menduga. Dwayne Jhonson yang bentukannya di awal film bukan dia banget itu telah berubah jadi Dwayne Jhonson yang biasa kita lihat. Dan cerita yang sesungguhnya di mulai dari situ.

Pokoknya selama menonton film ini, gue dibuat ketawa kemudian serius. Ketawa lagi kemudian serius lagi begitu seterusnya, sampai gue dibikin kesel lagi akhirnya. Jadi, Dwayne Jhonson sama Kevin Hart mau gak mau harus minta bantuan ke orang yang dulu pernah ngebully Dwayne Jhonson.  Nah, tuh orang mau membantu, bahkan dia juga bilang minta maaf. Ngaku selama ini sangat menyesal bla bla bla...
gue pikir beneran, eh tenyata bohong banget.  Bahkan malah ngebully lagi, ngata-ngatain Dwayne Jhonson.
Dwayne Jhonson kan udah keren banget tuh, seorang agen CIA. Bukannya dia bantai aja tuh orang, tapi dia malah diem aja diperlakukan seperti itu.

Ternyata dia masih trauma sama kejadian waktu di SMU dulu. Makanya dia gak berani sama sekali, bahkan dia malah ketakutan. Seorang agen CIA yang mematikan, tapi takut sama seorang pembully. Gimana gue gak emosi coba?
Aksi bullying bisa meninggalkan trauma dan menimbulkan pengaruh buruk terhadap kesehatan fisik maupun mental korban. Pada kasus yang berat kayak yang gue pernah tonton di on the spot, bullying bahkan dapat menjadi pemicu tindakan yang fatal, seperti bunuh diri.

Jadi ngerasa bersalah, selama ini gue juga suka ikut ngebully dalam bentuk meme. Iya, jaman sekarang orang banyak orang yang ngebully dalam bentuk meme.  Ironisnya, kalo ngebully  dalam bentuk meme itu, suka gak sadar kalo sebenernya udah ikutan ngebully. Secara massal lagi.. 
Tapi emang meme sekarang tuh beda sama awal-awal ada meme, kalo gue pikir. Dulu meme suka mengkritisi acara televisi yang gak jelas. Tapi sekarang,  gak sedikit juga kok meme yang gak kalah gak jelasnya sama acara televisi. Sebelas dua belas sama acara televisi yang dulu mereka kritisi.
*Halah

Kan jadi malah sotoy.
*jedotin jidat ke tembok
Oke lanjut...
Jadi lepas controlnya  itu tuh pas di ending, setelah Dwayne Jhonson sama Kevin Hart berhasil menyelesaikan kasus. Mereka kan datang ke acara reunian SMU. Nah, otomatis mereka ketemu sama temen-temen semasa SMU. Termasuk diantaranya adalah orang yang ngebully Dwayne Jhonson. Masih belum puas, disitu Dwayne Jhonsonnya dibully lagi. Tapi kali ini, dia ditonjok mukanya sama Dwayne Jhonson sampai K.O.
Pas adegan ini semua penonton ketawa. Lalu gue..??
Gue bukan ketawa lagi, tapi berdiri sambil tepuk tangan terus teriak "wuhuuu.....!!!".
Gilakkk...itu norak banget asli.
Tapi itu reflek..susah ngejelasinnya.
Gue yang banyak orang bilang pendiem bisa kayak gitu. 😂😂😂

Pokoknya keren banget ini film.
Walaupun gue sedikit kecewa sih. Ada adegan yang menurut gue gak penting banget. Adegan dimana Dwayne Jhonson telanjang terus ciuman sama Melissa Lek Karti, McCarthy maksud gue. Itu apa banget sih? Meskipun gak keliatan, tapi gue risih banget liatnya.
😂

Kembali ke tujuan awal gue bikin tulisan ini. Kejadiannya berawal saat temennya keponakan gue maen kerumah, dia bawa pewarna rambut. Bukan cuma bawa sih, tapi dipakenya ditempat gue. Pas ditanya, katanya warna putih. Gue langsung keingetnya sama Bastian Schweinsteiger dan Reed Richards a.k.a Mister Fantastic (manusia karet pemimpin Fantastic Four).  Rambut mereka kan ada ubannya gitu di samping.  Karena menganggapnya keren, gue pun gak pikir panjang. Langsung nyolek terus gue oles ke rambut gue.

Bagaimana hasilnya?
Gue dikerjain, itu warnanya bukan putih. Tapi merah kayak rambut kebakar gitu. Wah...ora bener..!!
Bukannya kayak Bastian Schweinsteiger, tapi rambut gue malah mirip kayak lapangan sepak bola yang gak sengaja kena percikan Herbisida. Makin keliatan alay banget kan gue jadinya.
(۳‾̩̩͡Д‾̩̩͡)۳

Seumur-umur, gue baru kali ini ngewarnain rambut. Hasilnya malah alay gitu. Semoga anak cucu gue kelak gak pernah ngelakuin hal-hal gak jelas kayak gini. 😂
Pas minta yang warna item biar balik kayak semula, dia malah gak punya. Bisa aja sih gue beli sendiri, tapi gue terlalu merki, eh bukan deng. Tapi perhitungan, misalkan nih gue beli. Kan cuma kepakenya dikit doang, mubazir nantinya. Makanya gue pilih nunggu yang gratisan aja. Tapi dasar ngeselin, yang gratisan gak kunjung ada. Malu sih sebenernya dengan keadaan rambut gue yang kayak rumput kena percikan Herbisida gini, tapi gue coba buat cuek.

Lama-kelamaan gak tahan juga, malu. Akhirnya gue putuskan buat potong rambut aja, menurut gue sih itu udah win win solution. Gue gak perlu beli sesuatu yang dipake dikit doang terus mubazir. Rambut gue juga jadi rapih karena potong rambut. *Belum pernah gue ngerasa secerdas itu. :'D

Tapi lagi-lagi gue salah.
Tembok... kenapa yang aku lakukan selalu salah?
(╥﹏╥) *Halah
Meski gue udah potong rambut, tapi ternyata gak ilang keseluruhan warna merah kayak rambut kebakarnya. Kalo mau ilang ya musti dibotakin. Gak cuma itu, hasil potongan rambutnya juga gak sesuai sama yang gue harapkan.
Aaarrrggghhhh.....!!!
Ini sih bukan win win solution namanya.
(┛ˋДˊ)┛彡┻━┻”

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Toko Buku Bekas di Ciledug

My Dol, Aplikasi yang bikin gue tambah ngenes

Kakak ade'an (kakak kakaan adek adean)