Pantesan aja..

"saya sudah banyak makan asam garam kehidupan".
Peribahasa ini tuh artinya "Telah memiliki banyak pengalaman dan wawasan".

Dibilang punya banyak pengalaman dan wawasan, gue jauh dari itu. Habis gimana ya? Gue kan belum tua, umur aja selalu 17 tahun.  
Eh...18 tahun deng, biar boleh buka situs yang iya-iya. 😄😄😄😄 *Halah

Yeayy... 18 years forever
(งˆ▽ˆ)ง *Halah

Tapi dari perjalanan metamorfosis gue mulai dari telur, kecebong, katak berekor kemudian menjadi Ayam Petelur. Gue telah berhasil melewati 88 rintangan dan 99 halangan. Dan berkat rintangan dan halangan tersebut gue jadi punya sedikit pengalaman.  *Yia'elah apa banget sih...
Padahal gue cuma mau curhat perihal petasan doang. 

Jadi...
Petasan itu kan sangat identik dengan bulan puasa, setiap bulan puasa pasti ada petasan. Walaupun sebenernya petasan juga selalu ada di acara hajatannya orang Betawi. Saat baru pertama kali ke Jakarta,  gue bahkan sampai pernah merasa ketakutan. Ketakutan karena mengira itu bunyi baku tembak antara teroris dan densus 88 anti teror. Soalnya waktu itu memang lagi rame-ramenya terorisme dan gue gak tau kalo menyalakan petasan menjadi tradisinya orang betawi ketika ada hajatan.

Sebenernya petasan adalah tradisinya orang china. Jaman dulu tuh orang china nyalain petasan menjelang pesta perkawinan dan perayaan tradisi china lainnya.
Lama-kelamaan tradisi tersebut ditiru oleh orang-orang betawi sampai sekarang. Mereka  menyalakan petasan menjelang pesta perkawinan atau khitanan. Selain agar meriah, petasan juga berfungsi sebagai tanda pemberitahuan kepada para tamu undangan bahwa pesta segera dimulai.

Kembali ke unek-unek gue.
Ngerasa nggak sih kalo bunyi petasan tuh ganggu banget?
Ngagetin dan cenderung ngeselin. Gimana nggak ngeselin, lagi berbuka puasa. Baru ngambil air minum, pas mau diminum. Tanpa ada peringatan tau-tau diatas genteng, DUARR...!!!
Sabar...sabar...
Lagi makan, nyuap sendok ke mulut. Tau-tau DUARR...!!!
Astagfirullah...
Kan bikin kaget, untung aja sendoknya nggak nyolok ke mata.
Lagi baca artikel di internet, padahal lagi fokus-fokusnya. Kemudian.... Gue dipeluk sama Haruka Nakagawa dari belakang. Terus dia bisikin gini "ugi kun, aku sayang kamu". Ya ampunnn.... Mau banget.
😄😄😄
Tapi sayangnya itu cuma delusi gue doang sih. Yang ada sih gue dikagetin lagi sama bunyi petasan yang tanpa permisi meledak di depan rumah.
(۳‾̩̩͡Д‾̩̩͡)۳ arrgghh....!!

Kesel....
Yaiyalah kesel, kesel banget malah. Gue orangnya lumayan kagetan, saking kagetannya. Misal lagi chat nih,  terus lawan chat gue tiba-tiba ngechatnya pake huruf kapital semua. Gitu aja udah bisa bikin gue kaget loh.
*Halah
Gak jarang juga saking kagetnya sama bunyi petasan, sampai bikin gue ngeluarin sumpah serapah. :'D

Apaan sih?
Gak jelas banget main petasan. Buang - buang duit doang, belum lagi bisa menimbulkan kebakaran. Kemaren aja, puasa baru beberapa hari udah menimbulkan kebakaran. Costumer gue cerita, empat rumah ludes terbakar akibat petasan. Ngenes banget kan..

Tapi, meskipun begitu. Gue gak mungkin marahin mereka juga. Bukannya gak bisa marah, tapi karena pengalaman. Sebelum jadi ayam petelur yang jadi korban bunyi petasan, gue adalah pelaku peledakan petasan. "Seni adalah ledakan", begitu kalo kata Deidara. Beruntung gue tau quotes gak bertanggung jawab tersebut setelah gue pensiun main petasan. Mungkin kalo gue taunya pas masih suka main petasan, gue bakal jadi pelaku peledakan petasan sampai sekarang.  *Halah

Bagaimana lu bisa marah atas perbuatan yang dulu juga sering lu lakuin?

Bagaimana lu bisa marah sedangkan dulu lu juga pernah ngerasain gimana keselnya saat lagi seru-serunya main petasan, terus dimarahin?

Jujur sih, gue dulu paling kesel banget kalo misalkan lagi seru-serunya main petasan terus dimarahin kayak gitu.
Justru semakin kami dilarang dan dimarah-marahin. Itu malah membakar   semangat kami untuk semakin rusuh.  (งˆ▽ˆ)ง *Halah

Gue jadi bisa ngerasain, ternyata  dikagetin bunyi petasan tuh rasanya emang gak enak banget. Pantesan aja dulu gue sering dimarahin. Tapi gimana ya? Dulu kalo main petasan di bulan puasa tuh emang menyenangkan banget. Dan rasanya bulan puasa tuh gak lengkap kalo gak ada petasan. Lagi pula, bukankah dengan main petasan malah membantu membuat puasa orang tua jadi sempurna. Puasa itu kan yang susah menahan hawa nafsu, termasuk didalamnya menahan amarah. Dengan nggak marah karena bunyi petasan, berarti bisa menahan diri dari amarah. Gue jadi dapat pahala dong? :'D
Gue juga gak pernah takut meskipun dimarahin sana-sini karena main petasan. Toh saat lebaran, gue bisa meminta maaf. He he he he..
*tertawa jahat

Awal gue kenal sama petasan itu gara-garanya abang. Waktu itu malam takbir, gue diajak beli petasan. Belinya lumayan jauh, harus naik sepeda. Gue girang bukan main, karena itu adalah pengalaman pertama main petasan. Sampai akhirnya malah jadi petaka, waktu itu kan main petasannya didalam kamar. Melalui jendela petasannya dilempar keluar. Naas setelah beberapa kali melempar, ada satu yang meleset dan justru jatuh di tempat tidur. Reflek gue ambil petasannya, niatnya pengen gue lempar keluar jendela. Tapi sebelum gue lempar keluar, petasannya malah meledak duluan. Gue sih nggak nangis, laki-laki mah kalo belum kena petasan berarti belum sempurna sebagai laki-laki. 😎😎
Yakin om gak nangis? Demi apa? 😏

Jaman awal gue kenal petasan, belum ada itu petasan korek. Kalo petasan korek kan meledaknya lama, bahkan disebut juga petasan menitan karena gak cepat meledak. Dulu adanya petasan "Karapan Sapi". Petasan ini memakai sumbu, masalahnya sumbu petasan ini gak panjang. Jadi setelah selesai di nyalain bisa langsung meledak. Dan petasan jenis inilah yang meledak di kamar gue tadi itu. Selain petasan karapan sapi, ada satu lagi. Petasan "Lombok" kami menyebutnya. Petasannya kecil, murah meriah tapi ledakannya gak kalah. Kayak cabe-cabean gitu deh.
Emang si om tau cabe-cabean itu kayak apa? 😏
masalahnya terletak pada sumbunya yang pendek, jadi harus cepet kabur setelah dinyalain biar nggak jadi senjata makan nyonya.

"Kapok lombok", itu istilah jawa yang artinya jera tetapi tidak jera. Makan sambal kan gitu, meski udah pedas parah kayak gimana pun. Besok besoknya pasti  makan sambal lagi.
Pun dengan gue, padahal pas awal kenal petasan aja udah dibikin nangis. Nggak jera tapi..malah makin jadi.
Hanya saja setelah kejadian itu gue hati-hati banget mainnya.
Gak berani nyalainnya pakai korek. Melainkan pake bara api di kayu bakar gitu. Lalu petasannya juga gak dipegang,  tapi di tusuk ke lidi panjang, pas nyalainnya juga sambil nutupin kuping pakai tangan. Asli itu cemen banget..
😂

Dulu itu, main petasan gak sekadar main petasan. Gue juga melakukan penyiksaan. Kayak misalnya, ngelempar petasan ke lubang yang ada kodok didalemnya. Ngiket petasan ke belalang atau kelelawar terus dilepasin, setelah terbang kemudian meledak di atas. Itu menurut gue keren banget. :'D
Bego lagi, kotoran sapi dijalan di kasih petasan. Terus dinyalain, nganggepnya itu kue tart. Terus nyanyiin lagu ulang tahun sambil tepuk tangan. Gilakk...!!
Itu bego banget asli. Beruntung pas meledak kotoran sapinya nggak beleweran kemana-mana. 😫

Pernah juga gak sengaja ngeledakin tungku masaknya emak. Jaman dulu emak masak gak pake kompor, tapi pake  tungku kayu bakar gitu. Nah pas gue  main petasan ada yang nggak bunyi, terus gue kumpulin sama sampah bekas petasan yang udah bunyi. gue masukin semuanya ke tungku. Giliran emak gue masak, DUARR..!! 
petasannya malah bisa meledak,  beruntung emak gak papa dan gue juga nggak lantas di aduin ke bapak lalu di eliminasi dari daftar calon penerima harta warisan. *Halah

Main petasan emang selalu menyenangkan. Apalagi sekarang jenisnya  banyak banget. Gue sebutin jenis petasan yang aman. Bunyi ledakannya juga gak terlalu menggangu.

Ada Petasan Kentut, petasan ini bisa dibilang bom asap sebenernya. Soalnya cuma mengeluarkan asap, kayak bom asapnya ninja gitu. Tapi bau asapnya menyengat banget. Makanya dibilang petasan kentut.

Petasan Banting, jenis ini adalah petasan yang paling aman. Soalnya gak memerlukan api. Cukup dibanting ditempat yang keras untuk menyalakannya. Bunyinya juga nggak berisik, kayak yang syahrini bilang, "cetar" tapi nggak membahana. *Plak

Petasan Disko, gue nyesel banget karena petasan ini gak ada dijaman gue kecil. Soalnya petasan jenis ini tuh gokil banget. Nyalanya kayak lampu disko gitu. Kalo sekarang liat ada yang nyalain petasan ini, rasanya gue jadi pengen lompat-lompat  sambil dengerin lagunya Calvin Harris yang Under Control. *Halah

Gak kalah gokil itu Petasan Gasing. Petasan ini cuma bisa muter doang, tapi justru disitulah letak kegokilannya. Percikan yang dihasilkan terlihat berputar. Kayak tukang las gitu, kayak itu juga deng. Percikan saat repulsor yang ditangannya Ironman ditembakan terus ditahan pake tameng Vibraniumnya Captain America. Keren kan....
*Halah

Itulah petasan..
Selama masih ada bulan puasa dan orang betawi hajatan, kayaknya gak bisa hilang deh. Soalnya udah jadi tradisi bertahun-tahun lamanya, bahkan larangan dan sanksi hukuman dari pemerintah juga gak pernah mempan. Menurut gue yang penting harus bijak aja dalam memainkannya, biar nggak disumpah serapahin karena mengganggu. Jangan merugikan orang lain, apalagi sampai menimbulkan bencana kebakaran. Na’udzubillahi mindzalik..

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Toko Buku Bekas di Ciledug

My Dol, Aplikasi yang bikin gue tambah ngenes

Kakak ade'an (kakak kakaan adek adean)