Setiap Tahun Kayaknya Selalu Sama

Entah ini cuma perasaan gue aja atau bukan. Setiap tahun kalo dengerin ceramah Sholat Ied, gue ngerasa materi ceramahnya selalu sama? Itu-itu saja, Gak kurang nggak lebih..
Dari sejak gue masih anak-anak sampai  udah pantes punya anak. Penceramahnya juga gak pernah ganti.
Payah banget kampung gue, kenapa gak ada yang lulusan Universitas Al-Azhar? Oke itu berlebihan, paling nggak lulusan pesatren mana kek. Bagus kalo lulusan pesantren yang terkenal semisal Gontor atau Tebu Ireng gitu. Terus bisa ceramah beneran dalam tanda kutip, bukan yang ceramahnya bisa-bisaan.

Kenapa sih om nyinyir? Kenapa nggak om aja yang ceramah, daripada nyinyir gak jelas gitu? 

Gue, ceramah?
Come on.. Kalo ceramah terus ngomongin soal sepak bola atau film sih, mungkin gue bakal percaya diri. Tapi untuk seorang muslim yang kurang taat oke gue bukan muslim yang taat kayak gue gini, makasih deh. Yang ada malah nanti gue cuma ngeluarin opini-opini pribadi gak jelas yang tanpa ada hadits dan dalilnya. Sesat nanti...
😂

Kenapa gue nyinyir?
Karena ini sudah berlangsung lama banget, seakan rezim ini udah berkuasa puluhan tahun. Kita pengen ada perubahan, kita gak mau stagnan kayak gini. *Halah

Kenapa gue nyinyir? 
Karena kalo cuma baca buku, kakak.. kitorang  juga bisa to!
Iya...jadi penceramah yang gak pernah ganti dan gak pernah diganti tersebut tuh, selalu baca buku setiap kali ceramah. Bahkan saat Khutbah Shalat Jumat juga..
Bener-bener baca buku dalam arti sebenernya. Beliau di mimbar sambil baca buku di depan mic, kemudian kami para jamaah mendengarkannya membaca buku tersebut. Sambil mencatatnya, karena kami pikir, kami sedang di dikte oleh pak guru.
Kadang kami juga sibuk karena harus mengisi buku jurnal kegiatan di bulan Ramadhan kami. Karena sangat penting untuk mengisi kolom materi ceramah. Nantinya kami juga harus minta tanda tangan pak penceramahnya. Tapi beruntung materi ceramahnya gak pernah berubah dari tahun ke tahun, jadi tinggal copas aja. *Apaan sih
😂😂😂

Kenapa gue nyinyir?
Karena itu membuat gue boring minta ampun. Gue udah kayak ulet patah hati, gelisah. Gak bisa apa-apa, cuma bisa ngulet sana ngulet sini. Lha mbok kalo emang gak pede ceramah tanpa baca buku gitu,  beli buku materi ceramahnya yang banyak. Jangan cuma satu, biar gak bikin bosen. Masak dari tahun ke tahun  baca buku yang sama secara live gitu di depan jamaah? Bosenin tau pak bosenin. :'D

Tapi sebenernya sih, gue gak tau juga. Kalo ditempat lain, ceramah Sholat Iednya baca buku juga atau nggak. Soalnya belum pernah sholat di tempat lain, gue juga gak pernah nanya kalo ditempat lain ceramahnya kayak gimana, baca buku juga atau nggak. Bisa aja kan, emang udah diwajibkan kalo ceramah Sholat Ied itu harus baca buku "ini" misalnya. Tapi semoga nggak sih, serius.. Ngebosenin banget tauk dengerin ceramah yang modelnya baca buku secara live kayak gitu. :'D

     SELAMAT HARI RAYA IDUL FITRI

Untuk orang-orang yang saya nyinyirin...
Untuk kalian yang tanpa ijin saya bawa-bawa ke tulisan yang meaningless ini..
Untuk yang udah ngasih support ke tulisan saya yang meaningless ini...yeayyy...
YOU ROCK...!! *bukan maksudnya ngatain kalian batu loh. 😂😂
Mohon Maaf Lahir Bathin ya...
Mohon Maaf Lahir Bathin...
Mohon Maaf Lahir Bathin..
🙏🙏🙏🙏🙏🙏

"Taqobbalallahu minna wa minkum
      shiyamana washiyamakum
             Barokalloh Fiikum"

Komentar

  1. Ngga 'jentel' nih, om~
    bilang langsunglah ke doi 👻

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang benar saja..
      Gak papa saya jadi pengecut daripada harus bilang langsung ke orangnya.😂

      Hapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Toko Buku Bekas di Ciledug

My Dol, Aplikasi yang bikin gue tambah ngenes

Kakak ade'an (kakak kakaan adek adean)