Dear perokok aktif

Gue gak nyangka bakalan disiksa seperti ini. Disekap dalam sebuah ruangan yang sempit, kemudian dengan kejamnya. Ruangan tempat gue disekap di dihembusin(?) asap rokok dari luar.

HA HA HA HA HA HA HA HA HA HA HA HA HA HA HA HA..!!!!
Suara tertawa pecah dari mulut orang yang menyiksa gue. Terdengar mirip seperti suara ketawanya joker.
Mimpi apa gue semalem, kenapa sampai bisa mengalami penyiksaan seperti ini?

Alhamdulillah...
Itu cuma mimpi.
Ya..mimpi apa gue semalem?  Kenapa sampai bisa bermimpi mengalami penyiksaan seperti ini. 😂

Bukan tanpa sebab, sebenarnya. Gue sering mimpiin apa yang sebelumnya udah gue lakuin atau gue pikirin. Kayak contohnya,  gue pernah maen game tembak-tembakan. Malemnya, kebawa mimpi. Di dalam mimpi, ceritanya gue jadi tentara yang ditugaskan untuk ngejaga markas. Kemudian diserang, gue seorang diri dipaksa melawan sebuah helikopter yang penuh dengan senjata. Mirip banget sama game yang gue mainin sebelumnya.

Pernah juga, gue ketemu ular pas lagi di ladang. Kebetulan gue kan takut sama ular, nah. Malemnya malah mimpi nyebrang jembatan. Terus jembatannya roboh, gue  jatuh ke sungai. Entah bagaimana bisa, sungainya itu tuh penuh banget sama ular. Jadi gue jatuh ke dalam sungai berular(?). Gue meronta-ronta sejadinya. Itu mimpi serem banget asli, lebih serem dari mimpi dicium bencong. 😂

Pas mimpi di sekap terus di paksa ngirup asap rokok tadi pun bukan tanpa sebab, karena sorenya. Gue sempet tertawa bahagia, persis banget ketawanya joker pas ngeliat ada yang ngeshare link sebuah berita. Begini penampakannya.

Gimana gue nggak bahagia coba?
Kalo benar harga rokok bakalan naik jadi 50.000 per bungkus. Kemungkinan kan bakalan banyak orang yang akan berhenti merokok, atau setidaknya orang yang berniat mau merokok akan mengurungkan niatnya. Calon perokok pemula kan lebih berbahaya dari pada yang udah merokok.  Tanpa perokok pemula, jumlah perokok tidak akan bertambah dan berkembang. *Halah

Bukannya gue benci ya sama perokok aktif. Tapi benci buanget... *gak ding
Gue kesel sama mereka yang bebal. Mereka padahal udah tau kalo asap rokok itu berbahaya baik bagi dirinya sendiri maupun orang lain. Tapi masih aja suka merokok sembarangan ditempat umum.
Merokok itu kan, sama aja mempersilahkan racun masuk ke dalam tubuhnya sendiri. Lah dia, sama diri sendiri aja gak sayang. Apa kabarnya kamu nanti kalo jadi pasangannya?
Masih mau jadi pasangan perokok aktif?
*dibacok

Perokok aktif itu egois, egoisnya tuh karena egois. *apasih
Jadi gini, asap orang merokok itu. Pasti perginya ke arah orang yang nggak merokok. Bahkan arah angin aja seolah-olah gak bisa ikut campur loh. Misalkan ada orang ngerokok, lha  padahal arah anginnya tuh ke barat, tapi karena di barat itu ada rombongan biksu Tong yang sedang mencari kitab suci. Maka tuh asap rokok bakalan balik ke arah sebaliknya. Dan meskipun jalannya itu satu arah, tuh asap rokok masih bisa nekat balik arah. Perboden/Verboden aja gak ngaruh loh buat asap rokok, Polisi juga gak bisa nilang. *apasih

Intinya gini, gak pernah kan ngeliat orang ngerokok terus asap rokoknya tuh masih tetep di tempat dia ngerokok, muter-muter aja gitu di maaf, kepalanya si perokok gak kemana-mana.  Gak pernah kan ngeliat orang ngerokok terus asapnya ditelen? Ya sebebernya ada yang ditelen juga sih, tapi kan dikeluarin lagi dari hidung. Itu kan mereka egois banget gitu, mereka yang menikmati tapi kita yang nggak merokok dipaksa ngirup racun. LEBIH EGOIS LAGI KARENA, FAKTANYA 75% ASAP ROKOK DIHIRUP OLEH ORANG YANG TIDAK MEROKOK. Gilak kan?
75% itu banyak banget loh, banyak..
Seandainya saja bagian Indonesia dari tambang Freeport juga sebanyak itu.
*Halah

Jujur, sebenarnya gue kurang perduli sama efek jangka panjang dari asap rokok. Yang membuat gue nyinyir, itu karena bikin sesak, baunya juga menyengat. Nyesek banget, kayak pas lagi bernapas di dalam lumpur, eh air maksud gue. *cielah
kalian juga mungkin pernah merasa kayak gitu. Pengen bernapas, tapi kalo bernapas bikin sesak, akhirnya memilih tahan napas. Tapi rasanya juga gak kalah sesak.
Ketika menahan napas di dalam air,  udah gak kuat lagi. Kemudian melambaikan tangan ke kamera. *Halah
Jikalau nekat bernapas, bukannya dapet udara segar. Melainkan malah nelen air kencing. 
Iya, soalnya ada temen lu yang iseng kencing di dalam air. Padahal lagi lomba lama-lamaan tahan napas di dalam air.  *yia'elah

Gak jarang loh, gue sampai berkelakuan kayak babi di tempat kerja gue sendiri. Penyebabnya apalagi kalo bukan asap rokok. Gue punya tetangga yang luar biasa banget. Tiap kali ngerokok,  justru dia nyampernya ke tempat gue. Padahal tempat kerja gue itu sempit banget, satu saja orang ngerokok. Abis udah, seisi ruangan penuh sama asap rokok. Apalagi dia ngerokoknya tuh di depan pintu. Parah banget...
Nah, kalo udah kayak gitu, gue berasa kayak lagi nahan napas dalam lumpur tadi itu, serba salah. Bisa aja sih kabur bentaran, tapi kalo gue kabur. Kerjaan gue apa kabarnya? Asap rokok kan gak mungkin handle kerjaan gue. Padahal kalo bisa mah, gak papa banget gue juga ikutan ngerokok. 😂

Yang bisa gue lakukan, kalo gak pura-pura ngelongok keluar jendela. Padahal cuma mau ngehirup udara segar, ya ngebabi. Dalam mode ini, gue pura-pura nyari barang yang jatuh di kolong. Padahal mah niatnya ya pengen merunduk serendah mungkin agar bisa menghirup udara segar. Seperti yang kita tahu, merunduk adalah salah satu cara yang harus dilakukan saat terjadi kebakaran. Tujuannya adalah agar kita tidak terlalu banyak  menghirup asap kebakaran. Sama kayak asap rokok, salah satu cara biar nggak menghirupnya adalah dengan menempelkan hidung serendah mungkin ke tanah, mirip kayak babi gitu. 😂
Cacatan: mohon untuk tidak mempraktekannya di tempat umum. Nanti dikira lagi ngepet lagi. *Halah

Dan salah satu yang membuat gue malas kerja adalah, si tetangga gue ini. Asal gue buka tempat kerja, itu udah kayak pak Komisaris Gordon yang lagi ngidupin Bat-Signal. Tau kan Bat-Signal? Sebuah lampu, kayak lampu senternya pak hansip tapi yang ini gedhenya minta ampun. Saat dinyalain ke langit, maka akan nampak simbol kelelawar. Nah, nantinya si Batman akan menemui pak Komisaris Gordon tadi di atap sebuah gedung kantor polisi, yang mana lampu itu memang berada di sana, kemudian mereka ngobrol. Biasanya sih, ngobrolin rencana nonton bareng Liga champion, rencana buat ikutan cosplay di event-event  jejepangan gitu. Atau nggak, paling-paling ngerumus nomor togel. *Halah

Nah, tetangga gue tadi itu juga kayak gitu.
Hampir setiap pagi, setelah gue masuk tempat kerja nih. Gak lama, pasti dia udah nongol dengan asap rokoknya yang luar biasa bikin sesak itu. Asli itu ngeselin banget, jam enam pagi gitu kan udaranya masih seger, masih adem. Ditambah lagi, dengerin Desta dan Gina cuap-cuap di Prambors FM.  Itu tuh pagi yang sempurna gituh. 
Tapi Kenapa sih harus di rusak dengan asap rokok? Setiap hari lagi. Mengingat orangnya kan udah nggak kerja.
Hey tetangga...yang kamu lakuin ke saya itu jahhh...hat tauk.

Bukan gue gak berani buat negur.
Gue udah pernah, niatin banget beraniin diri buat negur dia. Negur orang ngerokok itu butuh lebih dari sekedar keberanian loh, harus double berani. Soalnya, butuh keberanian untuk bisa jadi seseorang yang pemberani. *apacoba

Aku anak yang berani..
Pergi sekolah sendiri..
Walau tanpa papa mama..
Aku tetap tidak takut, sebab aku anak yang berani.
* FYI ini salah satu lirik lagunya happy holy kids. Bagus loh, acaranya.  😅

Gue pikir, setelah ditegur maka dia akan tidak melakukannya lagi. Ternyata gue salah, dia gak bergeming. Yahh...
Setidaknya gue pernah mencoba untuk berterus terang, meskipun akhirnya itu tidak merubah apapun. 
Nasib baik gue nggak di apa-apain sama dia.
Padahal, udah ngeri aja kalo misalkan nasib gue sama kayak seorang petugas keamanan stasiun pondok jati yang waktu itu dipukul sampai kondisinya kritis, oleh seseorang penumpang nggak terima sewaktu ditegur agar jangan merokok di area stasiun. 
Seandainya gue juga dibegitukan, membayangkankannya saja rasanya gue gak sanggup. Tapi berkat itu, gue jadi ikut latihan bela diri sih. Tujuannya kalo nanti negur orang ngerokok, terus orangnya gak terima. Kemudian rusuh, gue bisa jaga diri. Diluar dugaan, berkat kemampuan gue. Malahan gue kepilih untuk ikut pertandingan MMA tingkat nasional. Lawan gue juga bukan orang sembarangan, dia adalah Boy Anak Jalanan.  Seorang pemuda tampan, badannya bagus, serba bisa, jago dalam bidang apa pun, dan jadi idola para emak-emak. 😂
*Yia'elah

Bukannya gue gampang nyerah..
Tapi  tetangga gue ini emang luar biasa banget. Dia gak pernah ngerokok dirumahnya sendiri, makanya setiap ngerokok ke tempat gue. Alasannya karena gak suka kalo rumahnya bau asap rokok. Dia yang ngaku sendiri loh.
Kan gemesin banget gitu, gak mau rumahnya bau asap rokok. Tapi kalo ngasepin punya orang mau. Lha emang tempat gue itu smoking room? 
😂

Nih, gue kasih bukti betapa gemesinnya dia.
Pernah,  suatu sore. Gue, keponakan gue sama anak tetangga gue yang lain. Sedang asyik, pake "Y". Main henpon masing-masing. Terus,  tiba-tiba tetangga gue ini muncul di depan pintu. Seolah-olah seperti telah kami undang saja dengan Bat-Signal yang dimodif jadi Smoking-Signal.
Tiba-tiba,  anak tetangga gue ini nyeletuk dengan kerasnya, "Gilakkkk.....!!! Bau asapnya nyesek banget".
Anak kecil kan kalo ngomong biasanya suka tanpa di pikir ya, berarti gue gak mengada-ada. Emang benar adanya kalo asap rokoknya itu bikin nyesek. Tapi meskipun dibilang seperti itu pun, nggak ngaruh. Tetep aja kayak gitu. Padahal dalam hati gue udah girang banget, ada yang berani jelas-jelas di depan dia ngomong kayak gitu.

Keponakan gue juga pernah, tanpa gue suruh nih. Dia tiba-tiba ngelepas kaosnya terus dipake buat masker, tepat saat tetangga gue ini dateng dengan asap rokoknya. Tapi ya gitu, tetep aja orangnya bebal. Setiap hari masih suka ngerokok ditempat gue.

Selain itu juga, dibantu sama anak tetangga. Gue udah bikin himbauan dilarang merokok. Tapi ya nggak ngaruh,  udah capek gue ngatasinnya. Iya emang salah sih, soalnya ada fakta yang gue baca dari internet.  Larangan untuk tidak melakukan sesuatu, biasanya malah mendorong orang untuk melakukannya. Contohnya merokok tadi,  bahkan saat melihat ada tulisan himbauan kayak gitu rasanya malah pengen makin ngerokok.

Jadi keingetan sama seseorang, waktu itu ketemuan. Terus pergi ke Kota Tua. Disitu kan ada larangan untuk tidak menarik atau merusak Ketupat hiasan gitu, kalo melanggar diancam dengan hukuman penjara. Dan sama, kami malah merasa tertantang untuk merusak ketupat hiasan tadi itu, apalagi seseorang tadi itu. Katanya malah, "keren kan masuk penjara gara-gara ngerusak ketupat hiasan".
Jadi wajar sih, kalo himbauan gue untuk nggak ngerokok tadi itu gagal. Apalagi orangnya kan emang luar biasa macam tetangga gue ini.

Dan berkat para perokok yang egois, yang suka merokok disembarang tempat. Gue jadi sering ngerasa iri, sama orang-orang lain.

Saat turun hujan misalnya, ada yang bikin status.
Tak ada yang lebih tabah
Dari hujan bulan Juni
Dirahasiakannya rintik rindunya
Kepada pohon berbunga itu

Tak ada yang lebih bijak
Dari hujan bulan Juni
Dihapusnya jejak-jejak kakinya
Yang ragu-ragu di jalan itu

Keren kan, banyak yang kalo hujan bikin status. Puisinya Sapardi Djoko Damono, Hujan Bulan Juni Iya, makin keren lagi karena status macam itu cuma ada setahun sekali. Yaitu di Bulan Juni.

Ada lagi, yang kalo hujan. Langsung baper, bikin status kayak gini.
Selalu ada cerita
Teesimpan dihatiku
Tentang kau dan hujan
Tentang cinta kita
Yang mengalir seperti air

Aku selalu bahagia
Saat hujan turun
Karena aku dapat mengenangmu
Untukku sendiri... Ooh.. Ooo

Aku bisa tesenyum sepanjang hari
Karena hujan pernah menahanmu disini
Untukku ooohhh...
*lirik lagunya Utopia, Hujan.

Atau yang abg labil gitu, memaki sejadi-jadinya.  Karena hujan dimalam minggu, membuatnya gagal kencan sama cowoknya. Terus bikin status di Facebook memaki hujan.
Oke, gue gak envy sih sama yang model begini. Nih orang jelas gak tau diri, bagaimana bisa dia memaki hujan.  Iya, kan hujannya berupa air gitu, bukan kotoran gajah.
Padahal setiap hari dia menggunakan air, membutuhkan air. Bahkan tubuh manusia hampir 80% tersusun dari air. Eh air atau cairan sih, Sama aja kan ya? 😅😅

Nah, gue gak bisa kayak mereka. Bikin-bikin status kayak gitu.
Pertama, gue orangnya gak puitis. Ngerti puisi aja nggak. Padahal cowok yang puitis itu keren, kayak Rangga. Rangga AAk DelCont.
Kedua, hujan gak pernah menahan cewek manapun buat gue. Gue gak pernah punya kenangan pas hujan terus berduaan sama cewek. Damn...!!
Ketiga, gue gak pernah malam minggu diajak kencan sama cowok. Jadi gak mungkin banget gue memaki hujan gara-gara cowok gue batal jemput padahal gue dari sore udah syibuk dandan. Ngelukis alis, Ngelukis kumis, ngelukis jenggot. Bahkan bulu tangan, bulu kaki sama bulu dada pun gue lukis, semuanya gue lukis. Kecuali bulu ketek. *Halah

Padahal gue iri sama mereka, pengen juga kejebak hujan sama cewek, puitis pake puisinya Sapardi Djoko Damono.  Tapi apalah daya, justru kalo hujan kenangan gue malah buruk. Buruk karena setiap kali gue kehujanan, harap di garis bawahi bagian setiapnya. Terus neduh di manapun. Itu malah jadi adegan penyiksaan buat gue. Nemuin perokok aktif, itu gampang banget.
Pun, saat rame-rame lagi neduh. Gue cuma bisa pasrah, pundung mode babi di pojokan. Karena hampir semua yang neduh itu ngerokok. Misalkan disitu ada 6 orang termasuk gue. Maka 5 orang ngerokok, gue kebagian ngehirup asap rokok yang totalnya 75% x 5. Kebayang kan banyaknya, banyak banget. Seandainya saja jumlah sebanyak itu adalah keuntungan Indonesia dari tambang Freeport.  *Halah
😅

Suka ngeliat nggak,
Orang ngerokok sambil naik motor?
Itu apa banget coba. Ngerokok sambil naik motor di jalan raya. Lha, itukan sama aja buang-buang rokok karena bakalan cepet habis kena angin. Kenapa nggak sekalian aja ngerokok di depan kipas angin? Duhhh...

Kejadian ngeselin  menimpa gue, pelakunya si perokok di jalan raya ini. Pas lagi naik motor dibelakangnya, tiba-tiba Tap..!!
Mata gue kena abu rokoknya perokok didepan gue. Gilakkk...
Itu ngeselin banget. Beruntung gue nggak kenapa-napa, cuma mata perih aja. Coba kalo gue panik, gak bisa ngendaliin diri.
Terus teriak-teriak, "Mataku...mataku..aaaaaakkkk...mataku..!!!"
Sambil ngucek-ngucek mata. Terus gue nabrak ibu-ibu, kemudian ibu-ibunya oleng. Kemudian dari belakang ada motor yang melaju kenceng berusaha menghindari ibu-ibu oleng tadi. Eh, malah belok ke jalur sebelahnya yang berlawanan. Terus nabrak iring-iringan bapak Presiden. Meledak... Booommm...!!
Oke, gue syudah sangat berlebihan.

Gak cuma itu, gue juga pernah disudut rokok sewaktu ngebonceng temen. Ada-ada aja emang kalo lagi apes mah, helm kacanya udah gue tutup karena belajar dari insiden abu rokok nemplok dimata tadi itu. Eh, dia malah main belakang. *Halah
Iya, pas lagi jalan. Tiba-tiba kok pundak gue panas. Ternyata, gak sengaja rokoknya temen gue nempel di pundak. Gilakkk... Pundak gue disangka asbak kali ya. Jersey As Roma gue sampai bolong bolong loh, lebar ukuran diameter rokok. Jersey aja bolong...kulit gue pantesan kepanasan. 😂

Yang nggak kalah menyiksa, selain di tempat kerja gue sendiri. Itu kalo naik kendaraan umum. Angkot, Metro Mini, Kapal. Untuk orang yang kantongnya karatan kayak gue, ketiga angkutan itu gak bisa gue hindari. Padahal,  kendaran tersebut adalah tempat penyiksaan untuk orang yang nggak ngerokok.  Selalu saja ada perokok egois yang bisa ditemukan ketika naik Angkot atau Metro Mini. Udah macet, panas bau rokok. Inginku teriak aaaaaaakkkkkkk.....!!!!
Rocker juga manusia punya rasa punya hati jangan samakan dengan.. Pisau belati.
*HALAH

Jangan lupakan terminal, di terminal lebih parah lagi. Sopir, Kondektur, Agen, Calo, Pedagang, Pedagang Cangcimen, penumpangnya, semua-muanya ngerokok. Pusing pala berbie.
Duhhhh...

Timbul di benak gue, kenapa sih orang ngerokok?
Dan dari hasil yang gue dapatkan dari menanyai beberapa orang.  Gue mendapatkan beberapa jawaban yang menurut gue, "Hah..!!"
Hasil ini, gue dapatkan dengan cara halal. Bukan tanpa paksaan, dan beneran gue nggak mengada-ada. *Halah

Dari penuturan seorang anak dibawah umur yang berhasil gue interogasi. *cielah
Dia menjawab, alasannya merokok adalah karena paksaan dari orang dewasa. Kok bisa?
Jadi, selama ini dia kan bergaulnya sama orang-orang dewasa gitu. Nah, mereka pada ngerokok. Si anak dibawah umur ini pun diajak ngerokok, kalo menolak. Dia nggak bakalan ditemenin. Makanya dia pun mulai merokok sampai sekarang. 

Dari sumber lain, dia mengaku merokok karena kesadaran dan keinginannya sendiri.  Menurutnya, dengan merokok maka dia merasa lebih dewasa dan keren.

Ada yang bilang, karena pergaulan.
Ini sih yang paling banyak menciptakan perokok-perokok baru, iya. Dalam sebuah pergaulan. Biasanya mereka akan saling menginfluence *cielah om bahasanya
Satu sama lain.
Apalagi, masa muda itu kan masa yang paling mudah untuk terpengaruh.
Misalkan yang satu nganu, maka yang lain bakalan ikutan nganu. Termasuk merokok, karena di pergaulan tersebut pada merokok. Maka yang lain merasa harus ikutan merokok juga. Apalagi biasanya yang ngerokok itu bakalan ngeledekin dan ngata-ngatain yang nggak ngerokok.  Biasanya yang paling berhasil adalah,  ketika temen yang nggak ngerokok itu dikatain kayak banci. 90% cara ini berhasil.

Sejak kapan cowok yang nggak ngerokok itu banci?  Kenapa cowok harus ngerokok biar nggak dibilang banci? Emangnya banci nggak ngerokok ya?
Come on... Gue sering mangkal di taman lawang, dan.  Temen-temen eike semuanya ngerokok cynnnn... *Ekh

Pergaulan paling sering menciptakan perokok-perokok baru.
Saran gue, jangan bergaul.  *ya nggaklah
Gini, kita bergaul sama siapa aja. Kita ngumpul, kita membaur. Tapi jangan ikutan melebur untuk hal-hal yang merugikan. Takut dibilang nggak solider?  takut dibilang banci?
Justru kalo beneran temen, mereka gak bakalan bilang kayak gitu. *Halah

Ada lagi yang bilang, rokok itu bikin tenang.
Sumbernya Display Picture BBM temen,  katanya "cuma ini yang bisa membuatku tenang".
Ada lagi gini, "cuma rokok yang bisa ngertiin gue".
Iya, situ ngerokok bikin tenang. Tapi asapnya bikin orang lain gelisah.
Terus, pas gue lagi desperate. Gue  coba ikutan ngerokok, bukannya tenang. Tapi malah bikin gue batuk-batuk.
Memang yah, cuma Eni Sagita yang bisa ngertiin gue, bikin tenang gue dan gak bikin batuk. *Halah

Sumber terakhir,  ini emak gue sendiri.
Oke, dikeluarga gue ada Almarhum Bapak, Emak dan satu Kakak cowok yang ngerokok.
Emak udah ngerokok dari gue kecil, dan baru berhenti dua tahun belakangan ini, Alhamdulillah.
Entah bagaimana penderitaan yang emak rasakan saat gue minta beliau berhenti merokok. Sebenarnya gue kasihan,  tapi lebih kasihan lagi kalo sampai nggak bisa berhenti merokok. Emak udah tua banget soalnya.

Setiap nelpon, padahal gue jarang nelpon. 😂
Gue selalu bilang di akhir percakapan, minum air putih yang banyak, jangan ngerokok. Malu, anaknya yang cowok aja 2 orang nggak ngerokok.  Masa emaknya ngerokok.
Dilain hari bahkan, gue sampai ngeledekin. Gue bilang,  gak mau mengakui beliau sebagai emak kalo masih tetep ngeyel merokok. 😂

Penurut pengakuan,  emak mulai merokok saat mengandung gue. Kata abang gue juga gitu.

Wait, Wanita hamil kan gak boleh merokok. Ja..jangan jangan om mau di gugurin ya?

Awalnya gue pikir juga gitu. Tapi nggak kok, bukan karena tujuan itu. 😂

Lalu apa om?

Iya, jadi gini. Emak ngerokok sewaktu mengandung gue. Itu karena ngidam. Orang ngidam kan aneh-aneh. Sialnya emak ngidam ngerokok. Seperti yang kita tau, rokok itu kan bikin kecanduan. Makanya setelah gue lahir pun, beliau masih tetep ngerokok.

Oh gitu om, nasib baik si om gak kenapa-napa ya.
Tapi sekarang, gue tau kenapa si om jadi absurd gitu. Kayaknya karena efek dari emak om yang ngidam ngerokok deh.

Dear perokok aktif..
Bukannya kami benci, diskriminatif atau bahkan dzolim terhadap kalian. Kami hanya minta, tolong. Jangan merokok sembarangan, kami hanya ingin menghirup udara yang bersih. Yang nggak bikin nyesek pernapasan kami. 🙏

Dan, gue mau ngingetin. Kalo merokok,  tolong jauhi dulu anaknya. Cucunya atau siapun. Kasian tauk, perokok Indonesia ini udah sangat terlalu nggak ramah sama anak kecil. Dengan mata kepala gue sendiri,  gue liat di terminal Blok M.  Seorang ibu merokok sambil menggendong anaknya. Di mall, gue liat tante-tante lagi bercengkerama sama anaknya sambil merokok. Ada lagi gue liat, seorang kakek yang merokok kretek sambil momong cucunya.  Kasian banget...
Itu tuh pemandangan yang biasa di negri ini. Damn..!!

Dear perokok aktif..
Gue tau kok berhenti merokok itu gak gampang, sama sekali nggak gampang. Gue pernah iseng, nanya salah satu costumer. Kalo misalkan dia nggak ngerokok, rasanya gimana. Dia bilang susah kalo gak ngerokok. Bawaanya suka uring-uringan gak jelas. Terus juga kayak orang bingung, mau ngapa-ngapain gak bisa tenang. Gampangnya, dia bilang rasanya kayak sehari aja gak pegang henpon, atau Internet mati, atau henpon rusak.
Iya, gue tau sih gimana rasanya. Soalnya kalo henpon atau Internet bermasalah. Gue juga kayak uring-uringan gak jelas gitu.

Gak hanya itu, bahkan ada beberapa orang yang lebih memilih nggak makan seharian dari pada nggak ngerokok.  Gilak kan...
Makan itu kebutuhan loh, bahkan salah satu ciri dari makhluk hidup. Namanya makhluk hidup pasti butuh makan.
Tapi, sepenting apa pun rokok untuk kalian.
Please jangan merokok sembarangan, kami hanya ingin menghirup udara yang bersih. Yang nggak bikin nyesek pernapasan kami. 🙏

Dear perokok aktif...
Terima kasih,  terima kasih karena berkat kalian perusahaan - perusahaan industri rokok di negara ini berkembang. Imbasnya, pemerintah jadi menerima pajak dan bea cukai.  Dari sumber di internet, pendapatan negara dari sektor ini terus mengalami peningkatan setiap tahunnya. Dan bahkan sampai melampaui target. Tahun 2000 pemerintah meraup sebesar 11,29 triliun.  Dan 12 tahun setelahnya, pendapatan negara dari sektor ini sudah mencapai 84 triliun,  naik 7,5 kali lipat.

Jumlah tersebut,  bahkan lebih besar daripada yang negara dapatkan dari perusahaan tambang emas raksasa Freeport. 
Gilak nggak tuh?
Kita punya emas melimpah, tapi penghasilan yang kita dapatkan dari situ nggak sebanyak yang dihasilkan dari rokok. WARBYASAAA...!!

Industri rokok yang berkembang juga menyerap banyak sekali tenaga kerja. Mulai dari petani tembakau dan cengkeh, buruh-buruh, pedagang pengecer sampai pedagang asongan. Jadi, rasanya sangat mustahil sekali seandainya membebaskan negara ini dari asap rokok. Banyak sekali orang yang menghidupi keluarganya dengan rokok, orang tua yang bisa menyekolahkan anak-anaknya dengan rokok. Kalo seandainya industri rokok ini ditiadakan, nasib mereka gimana? :'D

Tapi, meskipun perokok ikut berjasa dalam menyumbang pendapatan negara yang jumlahnya sangat banyak itu.
Please, jangan merokok sembarangan di tempat umum, kami hanya ingin menghirup udara yang bersih. Yang nggak bikin nyesek pernapasan kami. Kami juga membayar pajak untuk negara ini.🙏

Dear perokok aktif....
Terima kasih, terima kasih karena berkat kalian iklan di tv jadi bervariatif. Kalo gue perhatikan,  iklan rokok itu kadang malah terlampau keren. Saking kerennya, gue sampai sering gak bisa mencerna maksud iklan tersebut. Gak kayak iklan alat kontrasepsi. Yang mau dikemas dalam bentuk apapun, otak kotor gue tetep aja bisa ngerti tuh maksud iklan apaan. Gue udah sering liat sih, tiap ke mini market. Produknya selalu dipajang di tempat yang semua orang pasti bisa melihatnya. Dan gue, gue selalu risih banget setiap ngeliatnya.

Tapi serius, iklan rokok itu keren banget. Terkadang berupa sindiran, kadang gambaran suatu fenomena di masyarakat,  kadang inspiratif, kadang  memberi motivasi, dan Sering juga menghibur. Iya, iklan rokok yang dikemas dalam bentuk komedi selalu saja menghibur. Bahkan ada yang sampai melekat dalam ingatan. Wani piro?
Tapi meskipun iklan rokok itu punya nilai plus, tapi bukan berarti kalian bisa seenaknya ngerokok ditempat umum loh.
Please, hormati kami yang nggak ngerokok. 🙏
*yang ini apa banget kayaknya
Ha ha ha ha ha ha
ups..

Eh iya, denger-denger kan harga rokok bakalan naik, perbungkusnya jadi 50.000an gitu. Jujur awalnya sih gue seneng. Soalnya dengan harga segitu, mungkin bakalan menekan jumlah perokok pemula. Tapi kesini, gue mikir. Kayaknya yang nggak ngerokok pun bakalan ikut susah deh.

Beberapa tahun belakangan ini, tiap lebaran gue pasti beli beberapa bungkus rokok untuk dikasih ke kakak dan ke orang-orang tertentu. Dengan harga 15.000 aja kalo beli 5 bungkus gak sampai 100.000. Tapi nanti, kalo misalkan beneran harganya naik jadi 50.000Kantong karatan gue apa kabarnya?
Hanya untuk 5 bungkus rokok,  gue harus bayar 250.000. Gilakkk... Setengah juta loh itu.
Ongkos gue mudik aja cuma 100.000.
😂😂😂

Belum lagi, masalah uang rokok.
Selama ini kita sering memberikan uang sebagai ucapan terima kasih karena telah dibantu. Bahasanya tuh kita ngasih uang rokok. Nominalnya,  gak banyak. 15.000 sampai 20.000. Atau biasanya juga, ada yang malak secara sopan, iya. Nih orang minta, tapi maksa. Tapi maksanya gak terlalu yang maksa gitu kayak preman. Biasanya, dia keamanan atau siapalah yang megang tempat tersebut. Dia gak minta banyak, cuma uang rokok yang dia minta. Walaupun sebenarnya enggan ngasih, tapi karena cuma 20.000 ini. Yaudah dikasih.

Sekarang, akan sangat problem banget kalo uang rokok yang tadinya cuma 15.000 sampai 20.000 itu. Naik jadi 50.000.
Booo... 50.000 itu banyak loh, banyak.
Bisa buat beli buku komik bekas, dapet 10.
Buat nonton di bioskop,  bisa dua kali kalo di hari biasa. 😂

Komentar

  1. Balasan
    1. Wahaha...
      Makasih karena udah setuju. *apasih
      😝

      Hapus
  2. Baguslah kalau pemerintahan mensahkan harga rokok tersebut, kalau perlu sekalian saja pembatasan penjualan nya seperti minuman beralkohol, atau jadi seperti obat keras yang dimana harus ada resep dokter dulu baru bisa di beli oleh konsumennya, dengan begitu para perokok aktif akan malas2an beli nya :p hahaha asal coment

    *btw, baru liat pict nya nak Ugi, ternyata model potongan rambutnya begitu ya, ala2 mangkok gitu :D ahahaha.. justkiddg.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya sih, kalo harga rokok mahal. Anak dibawah umur mungkin bakalan sayang duitnya kalo dibeliin rokok. Efeknya jumlah perokok pemula bakal berkurang. Tapi gak jadi sih, ini aja udah september. Isu rokok 50k/ bungkus cuma sekedar isu doang. 😂

      Duuhh..
      Jadi malu, 😳 *Plak
      Iya, suka sama mangkok soalnya. Makanya rambut pun di model mangkok. Haha 😂😂

      Hapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Toko Buku Bekas di Ciledug

My Dol, Aplikasi yang bikin gue tambah ngenes

Kakak ade'an (kakak kakaan adek adean)