Makin Dudul

Kejadiannya tadi sore, pas banget sewaktu gue ngeliat ke luar. Ada bapak-bapak nenteng etalase mini. Sungguh gue gak tau, kalo orang yang ngedorong gerobak bakso di panggilnya tukang bakso. Lalu orang yang memikul beban bersama disebutnya apa? Gak ding. Bukan itu pertanyaan gue, tapi. Kalo orang yang nenteng etalase mini yang isinya baterai jam tangan lengkap berbagai ukuran. Tapi selain itu, didalemnya juga ada isi korek gas. Iya, selain jual baterai,  dia juga bisa isi ulang korek gas. Nah, itu disebutnya tukang apa?
Silahkan pikirkan jawabannya. Ada *HADIAH menariknya loh...

*syaratdanketentuanberlaku.

Ngeliat bapak tersebut, gue jadi inget sama sebuah gadget super duper canggih yang hanya dimiliki oleh orang kaya doang. Bahkan, saking canggihnya. Tony Stark  juga pernah punya.  *Halah
Tapi itu dulu sih, dulu banget.

Tapi gue malah baru punya belakangan ini. Itu juga karena dikasih sama orang, sewaktu dia beberes mau pindahan. Dulu punya anaknya, tapi sekarang tuh gadget nganggur. Entah apa yang dia pikirkan, kenapa  dikasih ke gue?   Dan kemaren itu jadi inget, karena  gadget tersebut sedang dalam keadaan mati. Cuma baterai yang dibawa sama bapak penjinjing etalase mini itulah yang bisa menghidupkannya kembali.

Benar saja, setelah gue ganti dengan baterai yang baru, tuh gadget hidup lagi. Tiba-tiba dia panik gitu, terus nanya,  "Ini dimana, kamu siapa?".
Gue jawab, "yang jelas ini bukan dirumah sakit, dan saya bukan siapa-siapa kok. Dah akumah apa atuh, cuma jomblo yang lagi dipenuhi berbagai macam pertanyaan,  salah satunya adalah "siapa pembunuh mirna sebenarnya". Salah duanya "apakah Ario Kiswinar beneran anaknya Pak Mario Teguh". Salah tiganya "apakah mama lime, selain bisa ngilangin lemak di piring juga bisa ngilangin lemak diperut".  Jadi kamu jangan nambah-nambah pertanyaan deh, apalagi sampai nanya "kapan nikah". Wes... Jangan bawel  napah.  😂
*Halah

Iya...
Gadget tersebut bisa idup lagi. Kemudian gue mulai cobain. Ternyata masih bisa berfungsi dengan baik. Rasa penasaran gue terjawab sudah. Pasalnya, saat dikasih ke gue dalam keadaan mati.

Hingga kemudian muncul pertanyaan. "BUAT APA?".  Buat apa gue punya ALFA LINK?
Kan dudul banget gitu, gue udah nggak butuh gadget kayak gitu. Untuk menerjemahkan bahasa Inggris ke Indonesia atau sebaliknya, kan udah ada Google Translate. Atau kalo mau  yang offline, bisa pake Aplikasi lainnya dari Play Store.  Bisa juga dijadiin Kalkulator sih, tapi gue udah punya. kalkulator merek TERMITTOP 400EC  12 Gigit. 
Yang sempet mati, kemudian gue pijitin, gue urut dengan gerakan seolah pengen motek gitu. Ajaib, tuh Kalkulator bisa idup lagi.
Juga kan masih ada Hempon yang juga ada Kalkulatornya. Jadi buat apa gue punya ALFA LINK.???????

Andai dikasihnya pas  jaman  masih sekolah, pasti  bakalan berharga banget. Jaman gue sekolah, yang punya kayak gitu cuma beberapa orang doang soalnya. Orang gak punya kayak gue musti bawa buku Kang mus, Kamus maksud gue. *Halah
Gue punya 10 juta kalo nggak salah. Gilak ya, 1 aja tebelnya minta ampun. Gimana 10juta,
Bawanya ke sekolah gimana coba? *Yia'elah
10 juta kata maksudnya. 

Kemudian  seperti menyesali apa yang telah gue lakukan. Kenapa coba, 40.000 cuma buat beli baterai yang nggak ada manfaatnya buat gue. 40.000 buat gue banyak loh, dengan segitu bisa dipake buat makan nasi goreng 4 kali. Ditempat gue masih ada loh, nasi goreng 10.000an. Tapi ya gitu rasanya, sesuai dengan keadaan perut. Saat perut kenyang, maka nasi goreng tersebut rasanya biasa aja. Tapi dalam keadaan perut laper, sumpah. Nasi goreng tersebut tuh uenak buanget. 😂

Kalo mau buang-buang uang, padahal masih ada berjuta-juta cara yang bisa dilakukan.  Kenapa harus cara mubazir seperti itu? Kenapa nggak gue beliin aja choki-choki tang yang ada card boboiboy nya? Kali aja beruntung dapet card baru yang belum gue punya.
Kenapa nggak gue beliin kuota internet aja?
Ke..kenapa nggak gue beliin celana dalam merek Indomaret aja? Kan dapet 3 potong. Masih kembali goceng lagi.
Untung aja sih, gue bisa tawar tuh baterai, awalnya 1 baterai 25.000 terus gue tawar jadi 20.000 dikasih. Coba kalo gak boleh, padahal  juga bakalan tetep dibeli. Dan makin rugi aja  gue jadinya.
Gue nggak payah-payah banget kan? soalnya kalo beli masih bisa nawar.   😂

Aargghhhh...!!!
Kenapa gue makin dudul sih..????
Seandainya waktu bisa direwind lagi, gue pengen kembali ke saat-saat kita masih bersama. Eh, kembali ke saat gue baru ngeliat bapak penjinjing etalase mini tadi lewat. Dan gue akan membiarkannya berlalu, tanpa memanggilnya.  😂
Tapi yaudah yah lah.. Udah rezekinya si bapak itu, gue ikhlas deh. Ikhlas tapi gak rela.. 😂
*Plak

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Toko Buku Bekas di Ciledug

My Dol, Aplikasi yang bikin gue tambah ngenes

Kakak ade'an (kakak kakaan adek adean)