Pokemon Go dan Diskriminasi Pedagang Makanan

Awalnya gue males banget kalo harus beli sesuatu ke warung yang agak jauh.
Mahal dikit gak papa, yang penting deket. Itu prinsip gue.

Tapi semenjak main Pokemon Go.
Jarak udah nggak jadi alasan lagi, kayak tagline iklan pipa paralon. Wavin, dimana air mengalir sampai jauh.
Gue pun pengennya kalo ke warung milih yang paling jauh, biar ikutan sampai jauh juga.
Bila perlu sampai ke Jepang sekalian.
Tapi sayangnya gak bisa.
Gak punya duit soalnya.

Alasan memilih warung yang jauh, itu karena gue bisa sembari nyari Pokemon.  Dan misalkan gak dapet, paling nggak telur yang di Incubator bisa cepat menetas.
Walaupun nantinya kalo udah menetas, jadinya Rattata lagi Rattata lagi. Atau nggak ya Pidgey lagi Pidgey lagi. Sebenarnya kalo nemu Pokemon jenis ini, pengennya nggak dilempar pake Pokeball. Tapi ditimpuk pake batu yang gede. 😂
Tapi gak papalah, main Pokemon emang harus sabar. Tapi sabar itu gak gampang. Karena dibutuhkan kesabaran untuk bisa sabar.
*Halah

Lalu apa dengan cara seperti itu Pokemon gue bertambah banyak? Cepet naik level?  CP (Combat Power) Pokemonnya tinggi?
Jawabannya, "Nggak".
Meskipun udah pakai cara seperti itu pun, Pokemon gue masih tetap cemen. Gak beranjak dari level 12 sedangkan CP tertingginya cuma 998.
Padahal di Gym Battle, CP paling rendah rata-rata 2000an. Kemudian yang tertinggi 3000an. Angka itu setiap hari bertambah. Tapi punya gue gak nambah-nambah.

Belum nyerah sih, tapi sementara ini resign dulu nyari Pokemonnya. Meskipun sadar kalo ngejar mereka itu adalah kesia-sian belaka, percuma.
Seperti ban belakang yang mengejar ban depan. Tapi gue belum nyerah, semoga aja akun mereka nanti di banned massal.
Wahahaha...ups.

Sicurezza..
Durevolezza..
Forte Trazione..
Forte Tenuta..
Aspira Premio.
*Halah

Gue belum bisa memenangi sekalipun battle di Gym, bahkan malah  nyerah sebelum bertanding.
Udah biasa sih, dari dulu emang gue gak pernah  memenangkan sesuatu.
Di salah satu challenge saja, "Challenge yang masih terus berlanjut" namanya. Gue udah nyerah. Nyerahnya di awal lagi.
Lantas bagaimana aku bisa memenangkan hati kamu?
😂

Tapi, te a ta pe i pi..
Gak ada yang sia-sia kok di dunia ini, adanya Sia soalnya. Tau kan Sia?
Sia Furler. Penyanyi yang konon enggan menunjukan wajahnya. Bahkan saat konser sekalipun. Matanya ditutupi pake poni, terus menghadap kebelakang. Eh, tau-tau penonton konsernya udah ilang. Ninggalin dia sendirian di panggung. *Halah
Pertama gue tau dia itu pas kolaborasi  sama David Guetta nyanyi lagu yang ini nih, "Amburegul ameseyu bahrelway bahrelway". Yang juga jadi jingle di iklan Close Up.
*Apasih

Oke gue gagal di Pokemon Go.
Tapi akhirnya gue nemuin jodoh gara-gara game itu.
Ceritanya pas lagi nyari Pokemon di komplek. Gue gak sengaja ditabrak sama cewek korea yang cantik, kaya raya, baik hati dan juga sholehah.
Singkatnya, kami saling jatuh cinta, dan akhirnya sepakat untuk menikah. Kemudian bahagai untuk selama-lamanya.

Ciee.. 
Si om, kebanyakan nonton FTV nih. Makanya jadi berdelusi parah gitu. 🙊

Selain udah buang-buang waktu. Hampir ketabrak sepeda dan nyaris tersesat. Gue dapat sesuatu yang penting. Selain sensasi menyenangkan ketika berhasil menangkap pokemon demi pokemon.
Adalah, ketika ke warung yang lebih jauh.
Gue mendapati perbedaan harga yang cukup lumayan, selisihnya bisa sampai seribu.
Seribu buat orang yang penghasilannya gede mah udah kayak remah-remah gorengan. 
Tapi untuk yang kantongnya karatan kayak gue, remah-remah gorengan dibaluri kecap Bangau adalah lauk yang tidak bisa dianggap remeh, saat kelaparan tapi.  😂

Karena selisih yang lumayan itu.
Gak jarang gue belanja ke warung yang jauh. Walaupun udah gak main Pokemon Go lagi. Selisih satu botol minuman saja, bisa sampai seribu. Kalo beli dua berarti jadi dua ribu. Dengan dua ribu udah bisa dipake buat beli Mama Lime satu sachet. Atau kalo dibeliin shampoo Emeron, itu dapet delapan sachet. Selain itu juga,  gue jadi lebih perhitungan lagi kalo beli sesuatu. Kayak misalnya pasta gigi. Untuk  pasta gigi produk Zionis, itu lebih mahal seribu dibandingkan dengan pasta gigi buatan Lion, Japan.
Gak heran deh kenapa ibu-ibu itu kalo belanja suka banget nawar atau milih yang murah. Soalnya selisihnya lumayan sih, bisa dipake untuk beli yang lain. Itulah yang mulai gue lakuin, kecuali beras. Soalnya beras dengan harga murah, terasa banget bedanya sama beras yang mahal.

Terima Kasih Niantic, karena berkat Pokemon Go gue jadi melek soal pentingnya pelit, dan gue jadi makin pelit. 😂
Tapi gak selamanya  bisa mencari selisih harga yang menguntungkan gue sendiri. Ketika menghadapi penjual makanan, harga yang dia kasih adalah harga yang harus dibayar. Gak bisa ditawar, dan gak mungkin nyari ditempat lain. Karena pasti bakalan berbeda.
Sebenarnya sih gak masalah menurut gue, selama rasanya sesuai dengan harganya.  Tapi kadang udah mahal,  tapi rasanya gak enak. Itu bikin kapok banget, ngeselin.

Belum lagi kalo ketemu sama penjual makanan yang diskriminatif.  Penjual tipe ini, memberikan harga yang nggak sama terhadap semua pembelinya. Padahal porsi dan makanannya sama tapi harganya dibedain. 
Atau bisa juga, pas lagi antri. Tapi kalo cewek cantik dikasihnya duluan. Terus kalo yang tampangnya kayak gue gini. Dikasihnya belakangan. 😂

Gue pernah, beli es doger harganya enam ribu.
Tapi pas yang beli keponakan gue, harganya turun jadi lima ribu. Terus pas gue yang beli lagi, harganya tetep enam ribu.
Pernah juga, suatu malem gue sama abang gue nganter kertas. Terus ditempat itu, anaknya yang punya kertas lagi makan skuteng. Terus abang gue juga pesen buat.
Terus kan nanya ke anaknya yang punya kertas, "harganya berapa?".
Di jawab lima ribu. Kan udah tau tuh, makanya pas waktu bayar langsung di kasih lima ribu.  Eh,  pedagangnya minta tambah. Katanya kurang.  Terus kan di komplain sama abang gue. Kemudian, si pedagangnya berdalih, "kan anak kecil, makanya beda".

Pakaian yang dikenakan pun bisa jadi alasan  mereka untuk mendiskriminasikan pembeli.
Pernah gue beli martabak, waktu itu gue mengenakan kaos Barcelona FC. 
Kebetulan banget, pedagang martabaknya pake kaos Real Madrid.
Bagi yang belum tau, Barcelona dan Real Madrid adalah klub sepak bola yang saling bermusuhan. Ceritanya panjang banget kalo membahas perseteruan keduanya.

Awal ngeliat gue  gesturenya aja udah kelihatan gak enak banget.  Gak heran sih, kalo dia beneran fans Real Madrid.
Ngeliat orang tampangnya kayak gue, pake kaos Barcelona pula. Bisa jadi pas dia membanting martabaknya, itu sambil ngebayangin kalo yang dia banting bolak-balik itu adalah gue.
Kemudian, pas bayar.
Lagi-lagi gue bayarnya lebih mahal dari harga biasanya.
Duhhh biyung.... Poor me.
😂

Dan ternyata,  gak cuma faktor usia aja loh yang dijadikan alasan penjual makanan untuk menaikan harga makanannya.
Terkuak pula bahwa, pembeli yang naik mobil. Itu juga membayar lebih mahal daripada yang nggak naik mobil. Jadi kalo mau dibedakan, itu jadi tiga golongan.
Yang pertama golongan anak-anak,
Kedua golongan dewasa,
Dan yang ketiga golongan dewasa tapi punya mobil.
Ulah para pedagang  ngeselin seperti itu, kira-kira bisa gak sih dijerat dengan UU Perlindungan Konsumen? 😂

Bukan masalah selisihnya sih. Tapi kenapa dibedain gitu.
Lha wong rasa skutengnya sama kok, porsinya juga sama. Terus kenapa harganya di bedain hanya karena perbedaan usia pembeli?
Ada penjelasan ilmiahnya kah?
Menjadi dewasa makin sulit saja rasanya. Beli makanan aja dimahalin
Tapi untung sih, gue belum punya mobil.
😂  *Plak

Komentar

  1. Cerita nya lucu :D . +1 perbedaan jg yaitu rasisme, share sedikit
    pengalaman. Kalau saya (chines) yang beli makanan ama teman saya (pribumi) pasti berbeda. Harganya sih tetap sama, tapi takaran makanan nya jadi beda (teman saya tiap beli selalu dapat porsi lebih banyak ketimbang saya yang beli) :p hahaha..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya ampun...
      Ternyata ada juga yang kayak gitu. Gak nyangka loh.
      Yang sabar ya.. 😂😂

      Hapus
    2. Ya ampun...
      Ternyata ada juga yang kayak gitu. Gak nyangka loh.
      Yang sabar ya.. 😂😂

      Hapus
    3. Ya ampun...
      Ternyata ada juga yang kayak gitu. Gak nyangka loh.
      Yang sabar ya.. 😂😂

      Hapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Toko Buku Bekas di Ciledug

My Dol, Aplikasi yang bikin gue tambah ngenes

Kakak ade'an (kakak kakaan adek adean)