Stuck in this boredom

Semalam gue iseng, ngajak pokemon nyari keponakan gue.  Eh, kebalik ya.
Ngajak keponakan  nyari pokemon maksud gue. *Halah

Baru ngeluarin motor, ke-gap sama si Supre (anaknya tetangga). Terus akhirnya dia ngikut.
Keluar dari gang, Wham...!!
Ini nih yang ngebuat gue males keluar kalo malam minggu, macet, iya. Macet, parah banget. Kalo hari sabtu, dari pagi sampai malem tempat gue emang macetnya kebangetan. Gak tau kenapa, mungkin karena daerah perbatasan kali ya?
Tempat gue itu kan ada diantara Jakarta Barat, Jakarta Selatan dan Tangerang. Selain bisa bolak-balik ke luar kota, jalanan disini juga sempit. Lalu-Lintasnya pun semrawut, pengendaranya lebih liar daripada Wildebeests  migrasi di Taman Nasional Serengeti.
Tapi karena emang udah diniatin buat nyari pokemon, kali ini macet bukan masalah yang berarti buat gue. *Yia'elah

Semoga aja nggak banyak orang yang malem minggunya dihabiskan buat nyari pokemon, seandainya banyak. Volume kendaraan pasti makin menggila. Saran gue, kalo gak penting-penting banget mending gak usah keluar rumah deh. 😅

Setelah berhasil melewati jalanan macet, tibalah ditempat yang strategis buat nyari pokemon.  Puri Beta, memang dimana lagi. Setau gue, tempat yang aman buat nyari pokemon ya cuma disini, sebuah perumahan lumayan asri yang gak banyak kendaraan lewat. Banyak pokestopnya, dan nilai plusnya adalah biasanya banyak cabe-cabean nongkrong di tempat ini. Kali aja kan ada satu yang nyangkut. 😅

Untuk pokestopnya, tercatat disini ada empat pokestop yang jaraknya berdekatan. Juga ada juga satu Gym. Dengan  memakai  pemikat pokemon (Incense), ditempat ini kami berhasil menangkap banyak pokemon.  Ya walaupun cuma itu-itu aja sih, kalo nggak Ratata ya Pigeot.
😂

Aneh nggak sih, ada orang tua bonceng seorang remaja dan anak kecil bolak-balik, muter-muter di perumahan orang?
Menurut gue sih aneh, dan meskipun gue memakai helm pun. Rasanya kok masih malu  ya. Lalu diputuskan untuk pindah ke tempat lain, setelah sebelumnya ngumpulin poke ball dari pokestop di komplek itu. 

Sempet mampir ke sebuah kios untuk membeli sesuatu, setelah itu meluncur ke perumahan lagi. Kali ini ke perumahan Peruri Lama, di Ciledug.
Tempatnya gak rame, pas untuk wara-wiri nyari pokemon. Manusia emang gak pernah merasa puas kan ya, pun gue. Meskipun cuma manusia  yang banyak orang bilang gajelas. Tapi gue juga suka nggak puas kayak gitu. Karena cuma dapet pokemonnya itu-itu aja, gue putusin buat keluar dari zona nyaman ini untuk nyari pokemon jenis baru. *Yia'elah

Keluar dari zona nyaman, kembali gue dihadapkan dengan kemacetan malam minggu. Duuhhh...
Heran gue, kenapa sih orang-orang kalo malem minggu keluar rumah pada barengan gitu? Kenapa gak gantian coba? Emang jalanan milik nenek moyang kalian apa? *Ditabok

Lagi bete kena macet, disamping tapi didepan gue. Eh gimana sih? Apa itu disamping tapi depan. Pokoknya itulah, didepan tapi disamping gue.
Ada anak kecil, masih kecil banget. Terindetifikasi bergender perempuan naik motor sama bapak ibunya. Nah, dia itu ngeliat ke arah gue. Awalnya gue pikir dia ngeliatin si Supre yang gue bonceng di depan. Ternyata nggak, dia ngeliatin gue. Pas gue senyumin dia bales senyum. Pas gue monyong-monyongin bibir, dia ikutan. Terus gue julurin lidah 😛 dia pun bales,  terakhir gue ketawa.  Dia juga ikut ketawa.
Tapi gue harus berpisah sama dia, karena gue harus belok. Kita udah gak sejalan, beda tujuan, beda prinsip. Makanya lebih baik berpisah. *Plak
Pas gue melanin kecepatan,  gue masih sambil berbalas senyum sama dia. Akhirnya gue melambai tangan, dadah ke dia. Dia juga dadah ke gue, sambil tersenyum. Lalu setelah semakin jauh, gue ngerasa dia kayak gimana gitu. 😅

Mungkinkah dia kecewa?
Kecewa karena telah ngebiarin dia pergi begitu saja.
Gue nggak ngejar, tapi malah ninggalin dia.
Duhh.. Dek, om gak ninggalin kamu kok. Kamulah yang ngedorong om untuk pergi. 😢 *Apasih

Iya, seandainya saja kita bertemu 20 tahun yang akan datang. Om pasti akan ngejar kamu, rasanya om seperti jatuh cinta pada senyuman pertama. Tidak..tidak..kita ding. Karena jatuh cinta sendirian itu gak enak. 
*Yia'elah om,  20 tahun lagi. Inget umur woyy..!!

Gue, hampir selalu bisa bikin anak kecil deket sama gue. Selama dia adalah cowok, kalo cewek. Gue gak inget  ada anak kecil, bergender cewek yang mau deket sama gue hanya dengan sekali bertemu. Rata-rata tuh mereka takut pada pandangan pertama. 😂
Makanya, giliran ada yang sekali ketemu aja udah tebar pesona gitu. Gue jadi baper...
Tapi, itu pasti karena efek macet.
Iya, karena dalam keadaan gak mengenakan seperti itu. Makanya dia jadi sok-sok ramah,  tebar-tebar pesona gitu sama gue.
Sama kayak misalkan tiba-tiba ada cewek yang bilang suka sama gue, kemungkinan besar itu bukan suka yang beneran suka. Melainkan hanya rasa yang timbul karena kesepian aja.
*Halah

Udah om udah...
Lu kenapa sih? Fokus napa fokus..
Dasar jomblo tua baperan. 🙊

Oke, jadi setelah keluar dari zona nyaman.  Selain ketemu sama anak kecil yang tebar pesona ke gue tadi. Akhirnya nemu juga pokemon baru, Scytcher. Tapi sial, susah banget ditangkepnya. Lebih dari sepuluh pokeball terbuang percuma. Pada akhirnya pokemon jenis ini gak ketangkep dikarenakan, pokeballnya keburu habis. Gue pikir, dengan ninggalin dia sebentar untuk nyari poke ball di pokestop. Lalu pas gue samperin lagi tuh pokemon masih ada, nungguin gue.  Ternyata nggak, dia udah nggak ada. Dia ninggalin gue, pasti dia  pergi sama Trainer Pokemon yang lain. Dasar pokemon gak setia..😫

Argghh.....!!
Seandainya gue tau kalo bisa nangkep pokemon dengan cara, ngasih iming-iming ke dia dulu berupa Razz berry  Mungkin saja, gue udah dapet pokemon baru itu.
Iya, jadi untuk yang belum tau, kadang di pokestop itu selain bisa dapetin pokeball, revive, potion, egg incubator, lure module, disitu juga bisa ngedapetin razz berry, fungsinya untuk membantu kita nangkep pokemon. Caranya, kita kasih dia umpan pake razz berry tersebut. Terus setelah dimakan sama dia, kita lempar pake pokeball. Tapi cara ini juga nggak selalu berhasil sih.
*Yia'elah om, semua Trainer Pokemon juga udah tau keles, Lu aja yang cupu.

Niatnya sih pengen nyari sampai malem, gue males pulang. Dirumah membosankan.  😂
Tapi mau gimana lagi, selain emang harus pulang. Si Supre udah ngantuk, bahkan sampai tidur di motor, bahaya sekali. Padahal jam sembilan aja masih kurang. Slank juga belum kedengeran teriak-teriak nyuruh pulang.

Kamu harus cepat pulang
Jangan terlambat sampai dirumah
Kamu harus cepat pulang
Walau sedang nikmati malam ini
Mereka nggak pernah mengerti
Mereka nggak mau mengerti
Mereka nggak akan mengerti
Itu pasti. *Halah

Padahal kalo pulang masih cukup sore, artinya bakalan kena macet lagi.
Ampunnn..
Jujur, sampai setua ini pun sebenarnya gue kurang mahir kalo naik motor. Tapi gue kalo naik motor gak seabsurd Boy anak jalanan cs sih, yang kalo dikejar sama genk motor. Malah kabur ke tempat yang sepi, terus berhenti disitu. Bukannya kabur ke tempat rame, atau kantor polisi. Untung yang ngejar mereka cuma genk motor cemen. Coba kalo yang ngejar itu begal, udah habis pasti. Boy cs bakalan gak punya motor lagi karena di begal. 😂 *Halah
Beberapa kali gue sucksess dapet bentakan dan makian nama hewan.
Iya, gue suka meleng soalnya..
Terus, gue juga segan kalo mau belok lawan arah yang keadaanya pas lagi rame .Biasanya bakalan minggir dulu, nunggu sampai jalanan kosong baru berani belok. Atau kalo nggak, diem ditengah sampai ada mobil dibelakang gue ngebentak pake klaksonnya, Baru gue beraniin belok. Iya,, jangan ditiru. Kalo punya SIM hasil nembak, ya kayak gini salah satu bentukannya. 😅

Apesnya, gue sering banget ngalamin kejadian dimana gue harus belok sendirian.  Bener-bener sendirian,  padahal kalo ada barengannya kan enak. Pede aja mau nyeberang, tipikal orang Indonesia banget gak sih? Beraninya tuh kalo rame-rame. Tapi kalo sendirian cupu. 😂
Saking cupunya, kalo gue tuh bukannya bantuin nenek-nenek atau Tunanetra nyebrang jalan. Tapi merekalah yang bantuin gue nyebrang jalan. *Ya nggaklah

Lain kali, kalo naik motor.  Plat nomernya di ganti aja om, pake tulisan "BELAJAR ".
Biar kayak mobil yang dipake buat sekolah mengemudi gitu. Kalo ada tulisan gitu kan, orang-orang jadi segan sama om. 🙊

Tapi gak semua pengendara motor itu liar nan galak bin kasar  loh, masih ada ternyata yang ramah, baik hati, suka menolong dan mungkin rajin menabung. Kan pas pulangnya, gue harus nyebrang  masuk gang, lawan arah sendirian. Gue udah nunggu, gak habis-habis motor lewat. Terus kemudian, ada bapak-bapak gitu.  Melanin motornya, ngelempar senyum ke gue terus ngangguk.  Ya ampun, senyumnya indah bangetz,  pake z. 😄 *Plak
Iya, jadi si bapak tadi mempersilahkan gue nyebrang. Rasanya tuh, asli...lega banget.  Selain karena ngebantu gue nyebrang, orangnya juga ramah. Selama ini seringnya kan ketemu sama yang kasar gitu.
Padahal aku tuh gak bisa dikasarin. 😢
Wahahahaha...
Ups.

Sampai dirumah,  nukerin pokemon dengan candy ke profesor.  Naikin Combat Power (CP) yang sialnya gak nambah banyak, baru 500an. Kalo battle di gym, selalu dibantai.  😂

Paginya, pas lagi nyapu halaman. Tau-tau si Supre udah nyamper. Heboh sendiri..
"wuuuu...!! semalem seru ya mas ogik, nyari pokemon".
''Iya seru, seru dari hongkong. Lu kan molor.  Lagian pasti serunya karena dijajanin kan".
Tentu saja itu alter ego gue yang menjawab. *Halah

Terus gue minta dia bantuin bersih-bersih. Imbalannya, gue janjiin bakal ajak dia ke pasar pagi sambil nyari pokemon.
Padahal sebenarnya,  gue udah ngerendem cucian. Schedulenya tuh nyapu, cuci baju, mandi terus..... Kerja. 
Iya kerja, slogan negara ini kan pas ultah yang ke 70 kemaren "Ayo Kerja".
Nah, yang ke 71 ini kalo gak salah tuh "Kerja Paksa"
Makanya, hari Minggu pun kita harus tetep kerja. Eh maaf.. "Kerja Nyata" ding ya?
Bukan "Kerja Paksa". 😂

Tapi gue pikir, refreshing bentar bisa kali. Ntar kan bakalan puyeng.
Maksud gue bakalan puyeng tuh, karena emang ada kerjaan urgent yang minta Senin pagi. Dan kerjaanya tuh ngerjain banget. Sebenarnya minggu lalu udah gue tolak, kemudian dateng lagi gue tolak lagi sambil  ngasih trick cara ngerjainnya gimana. Tapi, ternyata tetep gak ada yang sanggup. Sebenarnya bukan gak sanggup sih, tapi kayaknya nggak ada yang cukup sabar untuk mengerjakan kerjaan yang ngerjain ini. Dan mentok-mentoknya, sabtu kemaren dibawa lagi ke tempat gue.  Orangnya nyerah, mau gak mau harus gue yang handle. Sekuat apapun gue nolak, gak berhasil.  Malahan gue ditantangin, mau minta berapa  gak masalah. Yang penting gue mau nerima.

Bukan masalah duit sebenernya, tapi gue tuh pingin istirahat. Gue pingin maen yang jauh..pake helm..pake celana panjang. Dari semenjak balik dari libur lebaran, gue belum istirahat.  Gue belum main jauh..belum kemana-mana. 😂
Pengen rasanya ngerengek, gelundungan, sambil nangis pas nolak dikasih kerjaan itu. Tapi come on, harga diri gue ditaruh dimana? Masak didepan costumer kayak gitu? 😅
*Halah

Gue cuma berani ngelakuin hal kayak gitu kalo didepan emak doang. Ironisd  ya, sama orang lain aja ngerasa gak enak. Tapi sama emak yang udah ngelahirin dan ngurusin dari kecil malah enak-enak aja. Padahal biasanya cuma dimintai tolong apa gitu, bukan sesuatu yang berat. Kayak misalnya nyuruh gue ngewakilin beliau kondangan, bantuin tetangga yang sedang sibuk, sibuk ngupil. *plak
Bahkan pas dibangunin terus disuruh nemuin tamu lebaran aja gue sempet nolak pake gaya ngerengek mau nangis kayak gitu. Anak macam apa gue. 😅
*Jedotin jidat ke tembok

enapa orang lain gak sabaran sama kerjaan yang ngerjain ini?
Ya itu karena ngerjain, pake ditanya lagi.
Ujung-ujungnya kan bikin stres, udah gitu  gak produktif jadinya. Seharian ngerjain itu doang gak selesai-selesai.
Terus kenapa diserahinnya ke gue coba?
Mungkin karena gue jomblo.
Jomblo itu orangnya kan sabaran,
Nungguin jodoh yang gak kunjung-kunjung dateng?
Jomblo itu kan sabaran, sabar nunggu di Halte. Walaupun beberapa kali sempet melorot ke bawah dari kursi besi yang licin. Iya, kenapa sih kursi halte Harmoni dibikin dari besi yang licin kayak gitu? nyusahin tauk.
Jomblo itu kan sabaran, walaupun sering di PHP tapi gak mati-mati? 😂
Wahahaha...
Ups.

Sesuai janji, gue ngajak Supre berangkat ke pasar pagi. Jalan kaki. Pasar Paginya  deket Puri Beta. Perumahan yang gue ubek-ubek pokemonnya semalem. Tujuan gue sih murni pengen refreshing, nyari pokemon cuma alasan aja. Kalo kalian pikir  maksud refreshing disini itu berarti ngeliatin tante-tante pake baju senam. Atau cewek-cewek  seksi yang lagi lari pagi. Itu sih gak salah, yang salah adalah. Gue kesiangan, jam 7pagi lebih mah yang kayak gitu udah nggak ada. Tinggal sisanya aja, cabe-cabean pake celana gemes yang betisnya item ada dakinya.  😂 *Ditabok

Baru keluar dari gang, di jalan raya ada kerumunan orang. Gue sih curiganya ada kecelakaan, tapi kecurigaan gue salah. Ternyata ada perempuan yang ponselnya habis dijambret. Bukan orang Indonesia namanya kalo nggak kepo, kalo ada apa-apa dijalan tuh pasti pada berhenti sembarangan. Bukannya perduli, tapi lebih karena penasaran. "Ada apa sih ada apa?" 
Tidak kah kalian sadar, bahwa apa yang kalian lakukan itu telah menimbulkan kemacetan yang nggak perlu? 😂

Gue tau  ada perempuan yang dijambret, gak sengaja denger  sewaktu gue ngelewatin kerumunan orang tersebut. Gue gak berhenti,  tapi sempet noleh ke arah perempuan yang sedang nangis.  Orangnya cantik..
Walaupun sedang menangis, dan gak tau kenapa gue suka gak tahan kalo ngeliat perempuan nangis. Rasanya tuh pengen meluk, terus bilang gini, "I know it's hard. You're going to be okay. Here is chocolate and 6 million dollars. Nikah yuk!".
Tapi sayangnya gue gak punya duit, apalagi sebanyak itu.  😂

Selebihnya,  semua berjalan biasa aja. Yang ada cuma capek, jalan kaki lumayan cukup jauh soalnya. Udah gitu kadang kalo jalanan rame gue harus gendong si Supre, Trainer macam apa coba yang nyari pokemon sambil gendong anak kecil. 😂
Pas mampir ke Toko Buku Bekas juga nggak dapet apa-apa. Tapi untung sih gak ada buku yang menarik, soalnya pengeluaran untuk beli jajanan juga udah lumayan. Kalo ditambah beli buku bekas, hehe.. Kantong gue makin karatan. Wahaha..
Padahal dapet pokemonnya mah gak seberapa, tapi capeknya minta ampun. Tapi lumayan sih, dapet satu pokemon  baru.
Pinsir.

Sepanjang jalan pulang, yang gue pikirin cuma dua hal. Cucian sama kerjaan.
Padahal capek gini pengennya mah tidur, males-malesan. Arghhh...!!
Makin males aja rasanya buat pulang.

Sesampainya dirumah,gue liat rendaman cucian gue udah di cuci sama keponakan gue. Alhamdulillah...
Satu beban hidup gue udah teratasi. 😂
Iya, gue suka kesel kalo nyuci pakaian. Tangan  gue suka kena kuku, kuku juga jadi sering  patah. Terus yang paling bikin males itu adalah scene bilas membilas. Duhhh... PR banget asli. 😂

Satu beban idup gue teratasi, berarti gue tinggal ngelarin kerjaan yang ngerjain, terus bisa istirahat. Estimasi gue, jam 1 mulai gue kerjain ntar sekitar jam 8 udah selesai.
Pas lagi duduk di depan tv, abang gue tiba-tiba ngomong, "punya gue tolong dikerjain ya".
Gue menolak, kesel banget rasanya. Gue pergi nyari pokemon bukannya tanpa alasan, dan alasannya bukan karena lagi punya banyak waktu luang. Tapi cuma alasan buat refreshing aja biar nggak suntuk banget. Kerjaan gue banyak loh, kok gak ngerti banget malah nambah-nambahin kerjaan.  😂

Asli, rasanya jadi dongkol gitu. Tadi aja sewaktu nyari pokemon, ada dua orang yang nge WhatsApp. Bilang mau nganterin kerjaan gue cuekin, gak gue bales.  Kok nyampe rumah malah ditambahin. Pas gue tolak, dia malah ngungkit-ngungkit. Jadi, sebelumnya kan ada kerjaan bikin buku Yassin gitu, seratus buah. Sebenernya itu kerjaan gue, tapi karena gue sibuk gue tawarin ke abang gue. Katanya oke, dia sanggup nyelesein dalam 3 hari. Pas barangnya dateng, abang gue malah sakit. Seharian dia gak bisa ngapa-ngapain. Gue inisiatif dong, ngebantuin ngerjain.  Sisa waktu tinggal 2 hari, gue belum liat tanda-tanda dia bakalan mau mulai kerja.  Tapi Alhamdulillah,  akhirnya udah bisa mulai kerja.  Seharian itu dia bikin covernya. Gue ngerjain kerjaan gue sendiri.

Sisa waktu tinggal sehari, bisa nggak selesai tepat waktu?
Akhirnya gue bantuin, Lagi pula ada beberapa bagian yang emang harus gue sendiri yang turun tangan. Walaupun abang gue udah lama di percetakan, tapi kalo soal Finishing, CP(Combat Power) gue lebih banyak daripada dia. Beda divisi soalnya. *Halah

Nah, yang dia permasalahan adalah harusnya gue ngerjain punya gue sendiri aja. Dia juga udah bilang, gak usah bantuin. Dan gara-gara gue bantuin dia kan jadinya kerjaan gue numpuk. Lalu pas dia minta tolong buat megang kerjaan miliknya, gue  gak bisa langsung ngerjain.  Dia emang gitu sih, kalo minta tolong maunya ya langsung gue kerjain. Kalo gue nolak, biasanya ribut. Ini bukan yang pertama, dulu bahkan sampai pernah.  Bilang, "yaudah gue kerjain sendiri bisa kok". Gue sih seneng aja kalo dia beneran bisa, tapi akhirnya.  Gue juga yang ngerjain.  😅

Gue bukan ngeraguin kemampuan dia, tapi emangnya salah ya kalo gue khawatir?
Iya, dia aja baru sembuh dari sakit belum lama. Kena Tipes dari lebaran, sampai sebulan kayaknya gak sembuh-sembuh, pas udah mendingan malah sakit maag. Lalu kemaren juga sempet kumat lagi. Gue khawatir kalo dia kerjain tuh Buku Yassin sendiri, pasti bakalan begadang. Mengingat waktunya mepet. Gue khawatir aja dia sakit lagi karena begadang, pas tipes kemaren aja harusnya diopname,  istirahat total. Dia gak mau karena kerjaannya banyak. Maksud gue sih, sekarang kalo bisa jangan keseringan begadang dulu. Takutnya nanti kumat lagi, Itu aja sih..

Seperti rencana awal gue tetep ngerjain kerjaan ngerjain yang bilang. Dengan penuh kesabaran dan ketelatenan, akhirnya proses pertama selesai.  Selanjutnya proses kedua,  ini yang paling mudah. Cuma butuh waktu sekitar sejam lebih. Proses terakhir, ini lumayan agak susah. Tapi nggak sesusah proses yang pertama,  secara teori sih. Tapi dasar emang kerjaan ngerjain. Proses yang harusnya gak terlalu susah itu malah jadi susah banget. Gue udah coba cara ini itu, gak berhasil juga.  Bahkan sampai 8 malem juga belum bisa. Gue nyerah, mungkin kalo gue istirahat tidur, besok pagi-pagi banget gue punya solusinya.

Gak cuma sekali dua kali tiga kali empat kali. Tapi lima kali, lima kali. *Halah, jokes ala Panji di film single
Tapi serius, masalah kerjaan sampai ke bawa dalam mimpi. Sering gue alami. Pun, malemnya gue mimpi soal kerjaan ngerjain ini. Layaknya sebuah kasus, banyak orang-orang percetakan yang gue kenal.  Gue tanyain perihal cara ngakalin proses terakhir dari kerjaan ngerjain ini, tapi bahkan didalam mimpi sekalipun masalah gue gak terpecahkan. Bukan hanya itu, masalah gue nolak permintaan tolong abang gue tadi juga ikut kebawa dalam mimpi. Suasananya bahkan memburuk, sampai-sampai mbak gue aja ikut menengahi perselisihan diantara kami. Pas kebangun,  gak lupa mengucapkan syukur. Alhamdulillah cuma mimpi.

Menurut gue, mimpi buruk itu membuat kita bersyukur. Bersyukur karena kejadian buruk yang menimpa kita hayalah mimpi.
Beda sama mimpi yang indah, saat bermimpi indah. Itu membuat kita jadi kufur nikmat, kufur nikmat karena kita cenderung bakalan menyesali mimpi tersebut.  "Yah...cuma mimpi".

Pagi harinya, setelah sempet dengerin dan ngasih saran atas curhat seorang temen di BBM. Gue pamit, gue bilang lagi ada kerjaan yang harus lekas diselesaikan.
Padahal gue ngarepnya pagi ini hujan, kalo hujan gue bisa sedikit santai. Karena gak mungkin ada yang bakalan hujan-hujanan untuk ngambil kerjaannya. Tapi apa mau dikata, kenyataannya hujan tak mau  turun. Mungkin sang kodok lelah karena pas hari minggunya nyari pokemon seharian. Makanya dia enggan untuk memanggil hujan turun. 😅
*Halah

Tanpa mandi, gue langsung ketempat kerja.  Gue udah panik, gimana kalo masih tetep nggak berhasil nyelesein proses terakhir.  Alhamdulillah,  gak lama  mikir. Gue berhasil menemukan solusinya. Dan akhirnya,  selesai juga itu kerjaan yang ngerjain itu.

Tapi ada mimpi yang kayaknya jadi kenyataan.
Seharian ini, gue didiemin sama abang gue. Kita diem-dieman seharian penuh.  😂
Cukup gampang kok ngeliat dia oke atau nggak. Asal dia dengerin musik kenceng sambil nyanyi kenceng juga, berarti dia lagi. Bisa dibilang marah, ngambek dan sebagainya.
Ya...gue sih sungkan mau negur duluan.  Canggung juga gitu mau ngajak ngobrol.
Tapi gak papa, selama ini gue
Udah biasa kok didiemin..
Udah biasa kok  ngediemin..
Udah biasa kok  diem dieman..

Udah biasa kok terlibat perkenalan, yang berlanjut dengan seru-seruan bareng, kemudian diikuti sedikit perbedaan pendapat dan pertengkaran,  lalu merasa  canggung untuk memulai obrolan lagi setelah  pertengkaran tersebut. 😂 *Apasih

Yia'elah om...
Ini tulisan apa sih? 😌

Berisik...
Biarain aja napa, gue lagi gak ada bahan tauk.
😂

Kan lu masih ada hutang tulisan tuh, udah berbulan-bulan di draft juga.
😒

Ituuu..
Masih stuck mau nerusin, kapan-kapan aja deh ya. 😅

Bodo lah, sebahagiamu. Yang penting gue udah ngingetin. 😌

Wahahaha...
Apa banget sih ini?

Niatin nyari pokemon di malam minggu, bahkan dilanjutin  keesokan harinya. Sebenarnya ini hanya sebuah pelarian aja sih. Pelarian atas kebosanan dan kejenuhan..
Pelarian atas kegagalan gue pergi ke Japan Matsuri.

Jadi sebenarnya gue pengen bangetz pake z pergi ke event jejepangan itu, karena selain belum pernah. Tempatnya deket, juga sebagai cara gue untuk refreshing.  Setelah sebelumnya gagal piknik(?), iya..jadi orang yang gue ajak piknik gak bisa ngikutin hari libur gue. Karena gak ada temennya, ya gue gak jadi pergi piknik. Poor me.. 
Nah,  di event ini gue ajak dia lagi. Tapi dianya nggak bisa. Kemudian seorang lagi yang gue ajak, pun dia juga gak bisa. Lalu nama terakhir yang gue ajak, malah bikin dongkol.

Bukannya  ngeiyain atau nolak, tapi dia malah ngasih jawaban wagu. Terakhir dia malah bilang "Apalagi gue item".

Oke.. Apa maksud alasan itu?
Seingat gue  Apartheid udah lama dihapuskan deh. Dan, emangnya Japan Matsuri hanya diperuntukkan bagi orang berkulit putih doang? Come on..lagi pula ini Indonesia,  bukan Afrika Selatan. Kalo nolak mah yaudah nolak aja,  gak usah banyak alasan. Seandainya dia langsung bilang nggak bisa, gue bakalan biasa aja kok. 
Kan gue  udah biasa ditolak, udah kebal. Wahaha...
Tapi ini malah bertele-tele, ngeselin banget.
😂

Komentar

  1. *nahan tawa pas baca paragraf-paragraf akhir πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

    btw curhat nyari pokemon aja panjang juga yak πŸ˜‚πŸ‘

    BalasHapus
    Balasan
    1. BERISIK....!!!
      😝😝

      Iya, aku kan suka susah fokus gitu orangnya. Kalo nulis, eh curhat maksud saya. Pasti bakalan merembet kemana-mana jadinya. πŸ˜‚πŸ˜‚

      Hapus
    2. BERISIK....!!!
      😝😝

      Iya, aku kan suka susah fokus gitu orangnya. Kalo nulis, eh curhat maksud saya. Pasti bakalan merembet kemana-mana jadinya. πŸ˜‚πŸ˜‚

      Hapus
  2. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Toko Buku Bekas di Ciledug

My Dol, Aplikasi yang bikin gue tambah ngenes

Kakak ade'an (kakak kakaan adek adean)