Gue salah apa cing?

"Kalau mandi itu, sekalian dicuci bajunya.  Jadi cucian  nggak numpuk".

Nggak ada yang salah dengan nasihat bijak dari emak gue tersebut, yang salah hanyalah. Gue mandi aja males, apalagi sekalian nyuci baju. Rasanya, mendingan gue bikin seribu candi dalam satu malam. Alias tidor.. *Halah

Nyuci pakaian itu capek.
Terutama pas ngebilasnya, di pinggang pegel banget. Hampir sama pegelnya ketika nyangkul disawah deh kayaknya.
Apalagi,  gue kan udah gak lagi muda. 😌
Sekarang rasanya  jadi ngerti, dulu pas masih kecil. Gue suka mandi di sungai, terus suka kesel  kalo minggu pagi bentrok sama ibu-ibu dan mbak-mbak yang sedang nyuci baju.
Pertama,  mereka mencemari sungai.
Kedua, mereka jelas-jelas menggangu aktivitas kami mandi  di sungai. 😂
Tapi kalo dipikir, nyuci di sungai pasti enak. Dengan air yang melimpah seperti itu, sekali bilas juga pasti bersih. Gak perlu berkali - kali bilas seperti ketika nyuci dikamar mandi.

Paling enak emang waktu ada emak sih.
Pakian selalu bersih, gak pernah mikirin cucian. Fokusnya cuma mikirin kerjaan sama negara aja. *Halah

Hari ini nyuci sama bersih-bersih aja hampir setengah hari sendiri. Waktu istirahat gue kan kepotong banyak jadinya. Padahal waktu buat nyuci, harusnya bisa dipake untuk males-malesan. 😂

Setelah nyuci pakaian, niatnya mau nyari buku bekas. Udah lama gak hunting buku bekas, mumpung ada duit. Sebenarnya itu budget buat nonton sih, tapi karena gak ada temennya. Apa boleh buat, nonton bajakannya aja kalo udah keluar. 😂
Tapi motornya malah dibawa pergi,  jam 3 baru balik.
Nah, pas  jadi pergi. Hujan turun, nasib baik hujan turun ketika gue udah sampai ke lapak buku bekas. 

Gue ngerasa beruntung hari ini, soalnya hanya dengan 50k gue bisa dapet 4 buku.

Lebih beruntung lagi karena, gue dapet buku yang lumayan jadi inceran. "JAKARTA UNDERKOMPOR". Ngerasa familiar kah?
Mungkin judul buku itu mengingatkan dengan bukunya Moamar Emka, "Jakarta undercover ".
Ada juga sih di sana buku tersebut, tapi ketika gue baca-baca isinya. Cukup merinding ya, eh bukan. Mupeng tepatnya, gilak itu ero banget isinya. Gue kapok baca buku begituan, cukup dengan "LALITA" dan "LARUNG"nya Ayu Utami aja. Waktu itu juga, baca buku tersebut secara gak sengaja. Dikasih sama temennya kakak dua-duanya, tanpa gue tau isinya. Dan ketika gue baca, kyaaaa...!!! *mencoba gak mengingatnya.
Tapi inget sih, gue baca buku ero begitu, saat mati lampu, malam minggu pula. Gue kayak ngerasa jones yang candlelight dinner sama diri sendiri gituh. 😂

Tapi Jakarta Underkompor yang ini, genrenya komedi kok. Penulisnya Arham Kendari. Dan dengan ini, gue punya dua bukunya Arham Kendari. Yang satu judulnya "Dumba-Dumba Gleter". Bagus sih menurut gue bukunya, yang dumba-dumba gleter tapi. Soalnya yang Jakarta Underkompor belum gue baca. Hehe..

Dua buku genre komedi lainnya yaitu, "Ngupil itu indah" dan "The Da Peci Code".  No komen untuk dua buku ini, belum baca soalnya. Semoga aja gak mengecewakan.

Satu buku serius, itu bukunya Bernard Taufani. Judulnya "JURUS MABUK DAHLAN ISKAN".
Agak kesentil juga sih sewaktu mau bayar, bapak penjaga lapaknya basa-basi.
"Suka baca buku ya dek".

"Iya pak".  Sambil cengengesan.
Alter ego jawab gini, "Yaiyalah pak, udah tau gue sering beli buku disini juga".

"Baca buku tuh, yang nambah wawasan. Biar pintar. Kayak buku yang ini". *Nunjuk buku Dahlan Iskan.

"Iya pak, tapi saya sukanya komedi. Kalo baca buku yang serius suka gampang bosen". Gue jawab jujur sambil tebar senyuman, berharap bapaknya terpesona sama gue. Lantas memberikan diskon barang 90 sampai 100% gitu. 😂

Selesai bayar, hujan masih belum reda. Akhirnya gue numpang dulu disana, sembari membaca buku yang Dahlan Iskan.
Lumayan lama, hujan akhirnya berhenti. Gue  pamit dan bilang terima kasih ke bapak tadi itu.

Gak langsung pulang, niatnya mau beli celana pendek. Tapi malah gak jadi, ragu-ragu gitu. Terus pengen iseng nyari baterai untuk ponsel Sony Ericsson lama gue, malah keinget kalo charger nya ilang. Iya, padahal budgetnya udah ada buat beli baterai, tapi chargernya malah ilang. Iya, kalo belum jodoh emang susah sih. Ada aja halangannya. *Halah

Akhirnya memutuskan untuk pulang.
Tapi lagi-lagi hujan mulai turun. Gue ngebut, nyari tempat yang pas buat neduh. Sampailah gue di Puri Beta. Iya, kayaknya gue gak pernah jauh-jauh deh dari situ. Tiap bikin tulisan, suka bawa-bawa Puri Beta. Habis mau gimana lagi, gue sama telur Ayam aja kalah. Telur Ayam udah sampai kemana-mana, tapi gue masih aja gak pernah jauh dari Puri Beta. *Halah

By the way, sekarang kan lagi musim hujan.  Hati-hati kalo berkendara, yang pakai motor khususnya. Soalnya jalanan licin, untuk lebih aman. Pakai ban Aspira Premio, karena Aspira Premio itu.
Sicurezza...
Durevolezza..
Forte trazione..
Forte tenuta..
Jangan lupa, selalu menyiapkan jas hujan.
Dan  juga, kendarailah motor ketika memakai Helm.
*Halah

Ketika gue berteduh di Puri Beta, nampaknya gue memilih tempat yang pas. Soalnya, disitu rukonya sedang gak buka. Jadinya leluasa. Selain itu juga,  ada Indo maretnya. Jadi gue bisa beli camilan dan minuman, terus ngelanjutin baca buku. Apalagi, hujannya tuh deres banget. Udah gitu juga lama, sampai habis Magrib belum reda juga.

Bukunya Dahlan Iskan ini bagus menurut gue, sebenarnya semacam Autobiografi gitu sih. Ternyata beliau itu, dulunya bukan siapa-siapa. Cuma anak petani miskin yang punya cita-cita ingin punya sepeda.  Kemudian bisa menjadi orang besar seperti sekarang ini, luar biasa sekali. Recommended sih, apalagi untuk anak-anak muda.  Ini bacaan yang bagus sekali. 

Sedikit bocoran dari buku tersebut.
"Banyak hal yang bisa didapat di usia muda, sayangnya banyak anak muda yang membuang kesempatan emas di usia muda, padahal ini adalah usia emas. Banyak kesempatan terbuang karena tidak punya mimpi besar dan ketekunan dalam bekerja".
Serius,  setelah baca itu tuh gue kayak ngerasa nyesel gitu. Kenapa gue menghabiskan masa muda gue dengan sesuatu yang gak berguna. Seandainya ada project kayak di Anime ReLife. Gue pengen deh, banget.  Jadi salah satu subjeknya. 😂

Ketika gue asik baca buku itu, gue kan meletakkan ketika buku lainnya dilantai didepan gue. Di dalem plastik sih, jaraknya sekitar 2m dari tempat gue duduk.
Nah, tiba-tiba ada seekor kucing melintas disamping gue dengan pongahnya. Pongah ala-ala pejantan penguasa kawasan gitu.
Gak berapa lama, gue yang tadinya fokus baca buku jadi kayak tiba-tiba pengen ngeliat kedepan gitu. Dan gue kaget, terus kuteriakan cinta pada dunia. Sekai no chusin de, ai wo sakebu. *Halah

Gue bentak tuh kucing.
Soalnya,  dia mau buang kotoran di buku gue.
Serius, plastik item gue udah posisi pasrah ketika si kucing mulai menata posisinya membelakangi gue dan bersiap untuk melakukan peluncuran.
Beruntung ada James Bond yang berhasil menggagalkan upaya peluncuran kotoran tersebut ke buku gue.
Gue tau banget itu posisi  kucing mau pup, soalnya gue suka ngintip kalo dia lagi gituan di pasir.  Dan kalo dia pup di pasir kan namanya bunga pasir, lha. Kalo pupnya di buku. Apakah akan jadi bunga buku? 😂

Oh iya, tadi jalanan banjir.
Gak tinggi banget sih, tapi lumayanlah.  Disejumlah titik kena, dan mirisnya tuh. Tempat yang dulunya nggak kena, tadi udah mulai  kena.

"Disaat semua yang aku lihat baik perlahan memburuk, aku hanya bisa  berharap agar. Setelah hujan reda, tidak ada yang kena banjir".

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Toko Buku Bekas di Ciledug

My Dol, Aplikasi yang bikin gue tambah ngenes

Kakak ade'an (kakak kakaan adek adean)