Suck Note bukan catatan sedot, loh

Selamat sore, buk...

Sore pak,  ada yg bisa dibanting?

Begini buk, saya wartawan dari sebuah surat kabar yang tidak pernah terbit. Boleh minta waktunya sebentar untuk nanya-nanya?

Waktu adalah uang pak.. Bapak butuk brp banyak.. Tarif y per detik 2k rp pak

Soal uang, tidak masalah.
Nanti saya print-nin, ibuk tinggal gunting sendiri.

Wahahah.. Duit monopoli kali ah

Duhh..
Gue emang gak bisa basa basi ya. 😂😂
Nanya langsung deh, suck note itu. Kalo aku bilang artinya "catatan payah".  Bener nggak?

Awakakka.. Lgian biasa y juga lgsg nanya segala basa basi
Kind of that.. What's up

Jawabnya jangan tambah bikin pusiang napa. 😂😂

Awakkakakaka
Knp

Ceritanya panjang, tapi intinya. Aku baru tau masak.  Suck itu artinya, bukan "payah".  Aku liat di alfa link sama Google translate. 😂
Jadi, kayak ilfil gitu sama nama blog ku. 😂

Yg ilfeel sapa
Suck itu bukan y sedot ya*Rotfl* *Rotfl* *Rotfl*
Kyk sedot wc gitu

Aku, yang ilfil..
Ilfil sama blog sendiri..
*Rotfl*
Iyaaa....
Ternyata artinya sedot.  Kan menjijikan gitu..

Bahahahhaha..
Ya tergantung konteks y lho
Kyk screwed.. Bisa kacau bisa skrup*Rotfl* *Rotfl*

Oke, jadi.
Gak ada yang salah dong yah sama "suck note".  Itu blog meaningless sih...
Tapi gitu-gitu cukup berharga buat saya. Makanya, pas ada yang bilang suck itu sedot. Jadi kepikiran.  😂

Bahahahah..
Catatan sedot
*Rotfl* *Rotfl* *Rotfl*
Duh geli*Rotfl* *Rotfl*
Isi y sedot wc gitu

Hufftt...
Males ah males.
😣

Wahahahha
Duh
Mangsapa sih yg blg.. Bcanda apa emang ga tau itu*Rotfl*

Ceritanya mah panjang.. Kalo dijelasin disini, capek ngetiknya.
Ketemuan aja gimana?
Wahahaha
*Rotfl*
Eh eh, kayaknya aku punya ide. Aku jadiin bahan tulisan aja deh.

Yawda kerumah aja sini.. Aku sndirian*Rotfl*
😶

Oke, aku otw..
*Rotfl* *Rotfl*

Dan akhirnya gue beneran pergi kerumahnya, untuk menceritakan semuanya.
*Ya nggaklah

Ceritanya kemaren sore, gue lagi kelaperan.
Iya, jam empat keatas adalah Waktu Indonesia bagian Laper.
Biasanya sih gue beli makanan ringan, semisal sangrai kapas, spon rebus, cotton bud goreng. *Halah
Tapi karena, kemaren itu udah banyak banget pengeluaran. Sedangkan kata accountant consulting yang gue denger di radio, kita harus pinter-pinter mengatur pengeluaran. Akhirnya gue mengurangkan niat untuk jajan.

Pas gue nyari-nyari ke belakang (belakang disini maksudnya bukan kamar mandi,loh).
Ternyata masih ada  kentang sama sayur kacang. Satu masalah hidup gue pun terselesaikan. Apalagi ditambah dengan sepotong roti sebagai penutup.
Kenyang..

Beberapa saat setelah makan, ponsel gue bunyi. Ada panggilan masuk, dari cewek. 
Udah lama banget gak ada cewek yang nelpon gue, terakhir kali itu sembilan belas September.  Itupun secara gak sengaja nelponnya. Jadi pas dia lagi kerja malem,  ponselnya kepencet nelpon gue. Pas gue angkat, yang terdengar cuma kayak suara isak tangis lirih gitu. Ternyata bukan, mungkin itu suara mesin.
Wahaha..
Padahal gue udah khawatir banget, sampe susah tidur, loh. Udah gitu sms gue juga gak dibales. Iya, jangankan dibales.  Dibaca aja nggak, katanya sih semua notif bar di ponselnya langsung di clear gitu.
Kyaaaa......!!
Malah baper, duhh..

Jadi yang nelpon ini tuh, temen internet. Dulu gue kenal dia gara-gara Mesut Ozil. Ceritanya kita sama-sama ngefans sama Mesut Ozil. Terus jadi sering ngobrol, tapi seringnya sih gue dijadiin tempat dia curhat.
Nah, kemaren siang tau-tau dia minta nomer  gue. Terus sorenya langsung nelpon.

Dia nanya, "lagi ngapain?".
Gue jawab aja lagi kerja,  padahal aslinya mah  lagi sakit perut. Memang benar satu masalah hidup gue selesai, tapi malah menimbulkan masalah baru. Rasa lapar gue hilang, tapi sakit perut datang. Gue curiga,  penyebabnya adalah sepotong roti yang gue makan sebagai penutup. Soalnya, saat gue temukan. Roti tersebut dalam keadaan di kerumunin semut. Padahal udah ditutupin. 
Pikir gue sih, "semut ini".
Lagian malah jadi anti mainstream,  gue makan roti yang ada taburan semutnya. Anggap saja itu pengganti coklat Ceres.
Padahal kan, semut - semut itu udah dari mana saja. Tempat sampah segala macem. Mereka juga nggak pakai alas kaki, udah gitu kaki semut kan ada enam. Kalo ke enamnya nginjak pup ayam, dikali banyak semut. Udah gak kehitung kan jumlah jejak kaki  mereka yang nempel di roti yang gue makan.

Satu hal yang selalu dia katakan ke gue, disetiap kesempatan adalah. "Nyuruh gue buruan nikah". Gue gak tau maksud dia apaan selalu  bilang kayak gitu, gue sih gak masalah sebenarnya.  Tapi andai kata dia mau ngebayarin biaya nikahan gue, besok juga mau gue nikah. Atau seandainya ternyata dia mau nikahin gue,  gak keberatan sih, gue mau. Asal  dikasih Honda Jazz mah.
Wahaha...
Ups.

Kemudian, dia nanya.
Gue masih suka ngeblog nggak. Gue jawab "masih". Terus dia bilang, "kenapa gue gak pernah dikasih linknya lagi".
Gue bilang aja, biasanya dikasih juga gak mau. Kemudian dia berkilah, meski bilang gak mau. Tapi sebenarnya dia selalu baca kok.
Dulu sih iya, setiap habis posting. Gue pasti bagi-bagi link ke, minta tulisan gue di baca. Tapi kemudian terpikir, ngapain coba gue maksa orang buat baca tulisan sampah gue. Jadi gue udah hampir gak pernah ngelakuin hal seperti itu lagi. Sekarang cuma share link aja ke Facebook sama Google Plus.  Kalo mau buang-buang waktu baca tulisan sampah gue ya, silahkan. Yang penting ikhlas tanpa paksaan. 😂😂

Terus nanya lagi, nama blog gue apa.
Dia bilang lupa.
Nah, di sinilah semuanya bermula.
Ketika gue bilang "Suck" Note. Dia mengartikan itu sesuatu yang jorok. Ditambah, temen disampingnya juga kedengeran sama gue dari ponsel bilang.  Suck itu artinya hisap. 
Gue kekeh, kalo suck itu artinya payah. Tapi mereka berdua juga kekeh, kalo suck itu artinya hisap. Gue panik, kemudian menaruh ponsel di meja, terus nyari Alfa link. Ternyata, dikamus elektronik juga arti suck itu hisap.
Tak puas, gue cari di Google Translate.  Pun, artinya tak jauh berbeda. Gue makin panik.
Lantas jadi kepikiran.
Orang kalo bego mah, mau sok pinter juga pasti ketauan ya begonya. 😂😂

Awal punya blog ini, gue kasih nama "Im gaje and very happy". Kemudian menyadari bahwa selain terkesan alay maksimal,  nama tersebut juga gak kalah disgustingnya. Kemudian gue ganti jadi suck note. Inspirasinya dari drama komedi Thailand,  Suck Seed.
Selain itu, kalo gue kasih nama catatan payah. Itu bakalan sinkron sama tulisan yang gue posting. Gak jauh-jauh dari kepayahan gue.

Dan gak pernah nyangka bahwa bakalan ada cewek yang minta nomer ponsel, terus nelpon. Kemudian bersama temannya membuat gue ilfill sama blog sendiri lantaran menyadarkan gue akan arti dari suck yang sebenarnya.  😂

Jadi kepikiran buat ganti nama,  jadi apa ya?
😂

Komentar

  1. wuih, aku baru baca kepayahan ini XD

    BalasHapus
  2. Yah...
    Padahal aku ngarep, kamu komentar. "pertamax gan". Gitu.. 😂😂

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Toko Buku Bekas di Ciledug

My Dol, Aplikasi yang bikin gue tambah ngenes

Kakak ade'an (kakak kakaan adek adean)