Arrghh...!!

Dulu, sewaktu gue masih kerja ngikut orang.
Saat mendapati pekerjaan baru yang punya tingkat kesulitan dan memakan waktu yang lama dalam pengerjaanya. Gue pasti seneng, soalnya dapet pengalaman dan hal baru yang bakal gue lakuin.
*Halah

Tapi, setelah gue kerja ditempat  sendiri. Makin kesini yang di otak gue cuma materi, berapa yang bakal gue dapetin dari pekerjaan yang akan gue kerjakan. Gue menghindari pekerjaan-pekerjaan yang memakan waktu lama, ribet terus kalo dihitung bayarannya pun cenderung gak sesuai dengan proses kerjanya. Gue lebih milih mengerjakan sesuatu yang gampang, duitnya juga cepet. Terkadang gue bahkan sampai berbohong, misalkan ada yang ngasih kerjaan ribet. Gue tolak, dengan alasan gak bisa ngerjain. Iya walaupun kadang memang kerjaan lagi numpuk juga sih, tapi meski sedang kosong pun. Gue lebih memilih nganggur.

Tapi (lagi).
Gak semua kerjaan ribet gue tolak juga sih.
Beberapa orang yang ngasih kerjaan ribet masih gue terima, soalnya gue ngerasa gak enak. Dan rasa gak enakan gue inilah, lagi - lagi bikin gue susah sendiri.

Berawal dari salah seorang costumer gue, minta tolong dibikinin sample undangan. Sampai tiga kali dan itu udah sebulan lebih kayaknya. Tapi baru deal, terus dikasih ke gue belum lama ini.
Gue terima, pertama karena gue liat acaranya masih Januari tahun depan. Wicis itu masih cukup lama.
Kedua, gue gak enak juga kalo nolak. Ini salah satu costumer setia gue. *cielah
Ketiga,  mungkin abang gue bisa ngerjain.

Itu sih perkiraan gue, tapi kenyataannya berbanding terbalik.
Pertama,  padahal masih lama.
Tapi setiap hari gue disamperin. Serius, berasa diterror abis. Gue mau tidur, ingetnya undangan.  Gue bangun tidur, ingetnya undangan. Pokoknya chaos banget rasanya.
Bikin undangan tuh gak segampang bikin mie instant loh. 😂
Bahkan pernah, pagi-pagi. Pas gue mau mandi. Baru juga lepas pakaian, orangnya dateng.
Mau gak mau gue keluar dong, telanjang*Plak
Akhirnya hari itu gue nggak jadi mandi, soalnya mood gue buat mandi udah terlanjur ilang.
*Jorok juga sih emang dasarnya

Kedua, iya ini emang salah gue sih.
Kalo dari awal gue tegas, gak bakalan jadi chaos kayak gini. Padahal kerjaan gue yang lain udah numpuk. Kalo udah begini, ngupil pun berasa gak nikmat lagi.

Ketiga,  sebenarnya gue gak terlalu berharap  juga kakak gue bisa bantuin.
Ndilalahnya beneran, kerjaan dia juga lagi banyak. Jadi gak bisa bantuin gue.
Udah gitu malah akhirnya dia ikut membuat keadaan semakin memburuk.
Gue kan minta tolong ke dia yang emang sering bolak-balik ke Kebayoran. Maksudnya supaya isi sama amplop undangan yang sedang gue kerjain. Dilempar aja ke kebayoran, lempar disini maksudnya bukan dibuang loh ya. Tapi dikasih ke tempat lain, soalnya kalo gue sendiri yang ngerjain, bakalan keteteran. Gak tahan juga kan tiap hari berasa diterror. Makanya kepaksa gue lempar ke Kebayoran.

Semua berjalan lancar, jumat isi undangannya udah jadi terus sabtu amplopnya juga beres. Jadi gue bisa kerjain semuanya,  tinggal amlop aja belakangan. Hari sabtu, abang gue ke kebayoran ngurusin kerjaannya sendiri sekalian ngambilin amplop undangan yang gue kerjain. Tapi emang dasar gue lagi apes kali ya. Pas pulang abang gue lupa ngambil amplopnya, PADAHAL DIA UDAH DIDEPAN TEMPAT YANG NGERJAIN AMPLOP UNDANGAN GUE TADI. Gemesin gak tuh? BANGET.

Yang namanya orang lupa, kita gak bisa nyalahin kan?. Meskipun sekesel apapun kalo alasannya itu lupa, yaudah. Kita cuma bisa kesel sendiri,  paling banter jedotin jidat  ketembok.

Kemudian  gue desak, minta tolong lagi buat diambilin. Soalnya udah hampir sore dan biasanya,  beberapa tempat kalo hari sabtu tuh suka tutup lebih awal terus hari minggunya tutup. Tapi dia nggak mengindahkan, iya capek kali ya. Gue juga paham, tapi kalo udah tanggung jawab mah seharusnya ada usaha lebih lah. :'D

Sampai sore belum diambilin juga.
Gue udah ketar-ketir, dan sesekali mencoba membohongi diri sendiri dengan berkeyakinan bahwa, "abang gue pasti udah tau apa yang dilakukannya. Jadi gue gak perlu takut kalo amplopnya nggak jadi selesai".

Abang gue baru ngambil amplopnya malam hari. Gue udah tenang sih, soalnya gue yakin abang gue udah janjian sama orang yang ngerjain amplopnya. Gue juga masih ngerjain cover, isi sama pasang pita di undangan tersebut. Sampai akhirnya ponsel gue ada pesan masuk, dari abang gue. Pas dibaca,
"pak dhenya lgi keluar gak tau kemana.."
Sumpah, kesel banget. Langsung lemes rasanya. Kejadian kan apa yang gue takutkan.
Kemudian penuh dengan kedongkolan, gue cuma bales, "Bagus".

Iya, gue dikelilingi orang-orang ajaib yang sering bikin kesel. Dari tetangga gue yang sampai sekarang, setiap kali merokok selalu ketempat gue.  Padahal ditempat gue bukan smoking room. Lalu anak tetangga yang suka rusuh.  Belum lagi yang punya tempat dimana gue tinggal, seneng banget ngerecokin. Belum lagi keponakan gue yang ikut kerja gue, susah  diaturnya. Ditambah abang gue sendiri yang, duhhh... Pusing pala berbie.

Pas gue tanya, "kenapa nggak minta nomor teleponnya?". Dia bilang,  orangnya dimintai nomor telepon jawabnya malah bingung nyariin ponselnya. Lah, segitu aja udah nyerah. Nunggu dia nyari ponselnya memangnya perlu waktu berapa lama sih? Padahal kan penting banget itu. Kalo udah gitu, tutup terus gak ada orang. Nasib amplop gue gimana coba?

Setibanya dirumah, gak ada permintaan maaf. Gak ada rasa bersalah, dan kalo misalkan gue menggugat.  Sudah pasti dia bakal lebih keras dari gue. Gue tetep memperlihatkan kekesalan gue sih. Tapi gak berani lebih dari itu. Akhirnya gue minta motor ditinggal, karena dia gak mau ngambilin lagi di hari minggunya. Mau gak mau kan harus gue sendiri yang ambil. Untung keponakan gue tau sih tempatnya. Soalnya dia pernah diajak  kesana.

Minggu pagi, gue sama keponakan gue berangkat ke kebayoran.  Gak berani lewat jalan raya, soalnya takut kalo-kalo ada razia. Gak lucu kan kalo sampai harus berurusan dengan pihak berwajib karena sim mati, stnk ilang plat nomer cuma ada satu doang di depan.
*Duhh om.. Madesu banget idup loe

Gak enaknya kalo lewat jalan perkampungan adalah, banyak polisi tidur dan sebagainya. Yang membuat perjalanan semakin memakan waktu. Padahal kalo lewat jalan raya, tinggal wuss.... Done. Hari minggu ini, jalanan lengang kalo masih pagi. Pesan moralnya adalah, taati peraturan lalu lintas.  Jadi pelanggar itu gak enak, idupnya gak tenang. Lewat jalan raya yang mulus saja gak berani,  malah milih lewat jalan tikus.  Kelakuan saya ini adalah contoh buruk yang gak pantes ditiru. :'D
*Halah

Oke, setelah sempet kebablasan ke arah Rawabelong. Akhirnya sampai juga di TKP.
Tapi seperti yang saya takutkan, percetakannya TUTUPbagus.
Belum ilang lemes gue, ponsel bunyi.
Gilakkk..!!!
Rupanya sang empunya undangan udah nelpon gue berkali-kali. Posisinya di percetakan gue, niatnya apalagi kalo bukan mau ngambil undangannya. Sampai disini semuanya makin berantakan, chaos.

Gue jujur aja, lagi di kebayoran ngambil amplop. Tapi malah tutup. Gue terpaksa bohong,  bilang kalo hari sabtu pas ngambil amplopnya. Percetakannya udah tutup, padahal masih siang. Nomor ponselnya juga gak bisa dihubungi.  Iya, mana mungkin gue berani jujur perihal abang gue yang sebenernya lupa ngambil dan parahnya lagi gak punya nomor teleponnya. 
Orangnya panik...
Gue lebih panik..
Pak RT dan Pak RW ikutan panik.
Sepertinya kita semua butuh piknik. *apasih

Gue masih setia nungguin, berharap setelah siangan cetakannya buka. Tapi nihil, gak ada tanda-tanda cinta gue berbalas. *ehh
Pas digedor juga gak ada sahutan. Terus inisiatif,  nanya ke orang di seberang jalan. Dari informasi yang gue dapat dari orang tersebut.  Setiap hari minggu,  memang percetakannya tutup. Jadi sia-sia aja gue nungguin.
Bagus..
Minggu pagi dari joglo ke kebayoran, ngambil amplop. Akhirnya malah cuma beli Mie Ayam doang disana. Kalo cuma Mie Ayam mah, dideket rumah juga banyak.
😂

Gue beraniin nelpon yang punya undangan, jujur kalo nyerah. Soalnya percetakannya memang kalo hari minggu tutup, jadi percuma.  Gak akan bisa. Sambil mengkambing hitamkan orang  yang ngerjain amplopnya, gue salah-salahin aja. Intinya, gue bilang undangannya udah siap. Cuma mentok di amplop aja.
Duuh...
Maaf ya pak dhe, maaf pisan. Saya terpaksa banget.  🙇🙇🙇

Belakangan gue tau, kalo undangannya itu mau dibawa ke luar pulau.  Makanya dari jumlah 650pcs. Diminta beberapa dulu udah harus siap. Yang udah gue selesaikan baru 150pcs. Udah cukup sebenernya. Cuma mentok di amplop. Agak nyesel juga sih, seandainya dari awal bilang kalo minggu mau di bawa ke luar pulau. Pasti gue bakalan lebih mengusahakan lagi.

Setelah ngobrol sama yang punya undangan.
Tercapailah sebuah keputusan baru yang kurang menguntungkan buat gue. Gak papa undangannya molor hari senin, tapi. Dia minta jumlahnya ditambah jadi 400pcs.
Gue gak mungkin nolak, udah kepalang malu. Serius, gue baru kali ini ngerasa malu banget soal kerjaan. Meskipun diluar pekerjaan,  gue  suka bikin malu. :'D

Hari minggu, bukannya libur malah lembur.
Begitu kalo kata Loro Sukmo, di film Republik Twitter.  *bagus loh filmnya, gue Nonton sampai dua kali. Pertama di tv, kedua download sendiri.  😅
Kalo gue sih, semua hari sama aja. Kerja-kerja juga. Tapi sebenernya minggu kemaren tuh, ada agenda lain. Yaitu mengerjakan pekerjaan gue yang lain. Kalo gue fokus ngerjain undangan doang, kerjaan gue yang lain jadi terbengkalai. Dan pasti gue bakalan semakin banyak diterror costumer, "udah jadi belum? Udah jadi belum". Serius,  gue lebih seneng ditanya "kapan nikah?" daripada ditanya "udah nikah belum?". Eh, "udah jadi belum?" Maksud gue. *Halah

Pada akhirnya,  minggu kemaren ngelemburin undangan berdua sama keponakan gue. Sampai hampir jam 3 pagi.
Makin rugi rasanya, tidur gak nyenyak, ngupil gak enak. Bayarannya pun harus dipotong untuk uang lembur dan beli makanan. 😂

Iya, kalo kerja malem tuh perasaan mulut rasanya pengen ngemil terus-terusan. Terus,  seakan udah tradisi turun-temurun. Tiap begadang kerja, gue pasti minum Daeng Krating energy drink. Tujuannya biar gak ngantuk, katanya sih. Gue sebenarnya juga cuma ikut-ikutan apa yang dulu senior lakukan.  Secara pribadi, itu gak ngefek buat gue. Soalnya dulu setiap pulang kampung, naik motor. Pasti selalu minum itu sebelum berangkat. Tapi tetep aja dijalan gue nggak bisa nahan kantuk. Padahal dibonceng motor, gue masih bisa tertidur. Kayaknya minuman gitu tuh, cuma ngasih sugesti biar gak ngantuk aja kali ya. 😅

Tidur hampir jam tiga, gak membuat gue bangun kesiangan. Tapi jangan ditanya, sholat subuh dikerjakan apa nggak. :'D
Gue bangun jam tujuh,  kedengeran gemercik suara air. Yang pertama ada dalam ingatan gue adalah kamu, iya kamu. Duhai amplop undangan. 😂
Ternyata dari pagi hujan, lumayan awet.
Senin pagi, hujan, pasti macet makin parah. Padahal gue masih harus ke kebayoran buat ngambil amplop undangan. Bagus.
Pengennya narik selimut, terus tidur lagi.  😂

Gue mandi, sarapan di skip. Buru-buru gue ke jalan raya, sengaja gak bawa motor. Daripada mengambil resiko, gue milih naik ojek online.
Pagi itu, gue check tarifnya cuma 9.000an. Terus giliran gue udah nyari posisi penjemputan yang gampang dicari, gue buka aplikasinya lagi mau order. Pertama, nyari drivernya susah. Jam-jam sibuk, hari yang sibuk, hujan pula. Terus, pas nyoba lagi tau-tau malah tarifnya naik jadi 14.000an. Alasannya itu tadi, permintaan meningkat.  Asem...!!
Pengeluaran makin banyak aja, buat ojek pulang pergi udah 30.000 sendiri. 😂

Gue berharap dapet tukang ojek yang nggak bawel. Dalam artian, doyan ngobrol. Bukannya apa, gue cuma takut aja gak bisa ngimbangin obrolannya. Kan garing banget kalo misalkan gue gak nyambung waktu diajak ngobrol.
Untung orangnya gak bawel, cuma nanya beberapa pertanyaan doang. Seperti ini,
Udah nikah?
Anak berapa?
Kerja dimana, jadi apa?
Tinggal dimana, rumah sendiri?
MAMAM...!!!

Gaklah, pengen minta dijitak  helmnya apa lancang nanya-nanya kayak gitu. 😂
Aslinya cuma nanya, "mau kuliah ya?".
Udah gitu doang, pas gue jawab "bukan, mau ngambil barang ". Terus mastiin tempatnya gue udah tau apa belum, setelah itu berangkat. Dijalan juga gak banyak ngobrol. Sesekali cuma curhat perihal macet, jalan sempit dan hujan yang kepagian. Gue sendiri mencoba mengambil sisi positif dari apa yang gue alami senin pagi itu. Tau gak sisi positifnya apa?
Iya, gue jadi bisa ngeliat yang bening-bening.  ngeliat cewek-cewek kantoran berangkat kerja. Dengan pakaiannya yang ngepres, baunya yang wangi. Duhhh...
Beda 90 derajat dengan pemandangan pagi di kontrakan. Jam-jam segitu, yang biasa terlihat adalah emak-emak, tante-tante  yang lagi ke warung, beli sayuran segala macam  yang rambutnya awut-awutan terus pakai daster atau baju tidurnya yang tipis dan memperlihatkan siluet daleman, bahkan kadang warna dalemannya juga samar bisa terlihat.  😂😂

Meskipun macet banget, tapi kalo naik motor berasa macet doang sih. 😅
Gak sampai satu jam, gue udah sampai.
Seandainya  naik metromini, mungkin lebaran kuda poni baru sampai ke tempat tujuan. 😂

Pas gue nanya amplop atas nama abang gue ke pak dhe (yang punya percetakan) , dicari-cari ternyata nggak ada. Setelah diperiksa dengan teliti, ternyata amplopnya ketuker sama punya orang. Wadohh...!!

Nggak ding, yang ini dusta.  ^^v
Semua berjalan lancar, bahkan ojek online yang nganterin gue pun bersedia ketika dia hendak pulang. Gue minta nebeng, soalnya kan arahnya sama. Tapi ada syaratnya sih, kalo gue nebeng. Gue harus bayar 15.000 lagi. *Halah

Gue baru tau, ternyata ojek online itu gak bisa milih drivernya. Meskipun drivernya udah nganterin kita, tapi kita gak bisa minta ditungguin biar bisa langsung naik lagi.  Atau kalo order lagi, belum tentu kita dapet dia lagi. Untung kemaren, drivernya mau gue order tanpa aplikasi. Kalo harus order lagi kan, harus nunggu lagi. Udah gitu,  bisa aja kan tarifnya naik lagi. Padahal, kalo di Oke jek NET.tv itu bisa loh langsung order driver yang deket kita. 😂

Alhamdulillah, semua berjalan lancar.
Undangan selesai tepat waktu. Kerjaan gue yang lain juga, meskipun ada yang molor tapi gue gak diomelin. Bahkan ada, yang udah gue bela-belain. Gue selipin disela-sela kesibukan gue, tapi pada akhirnya gak diambil juga. Padahal udah seminggu lebih.  Gue kadang bingung, deh. Yang udah gue duluin kadang malah gak diambil-ambil. Sedangkan yang belum ke pegang kadang malah bawel, tiap hari ditanyain. Nasib jadi jongos mah, gini rasanya.  😂

Oh iya, kayaknya gue butuh kerokan deh. Keseringan begadang membuat gue lesu, badmood dan melow. Sementara Daeng Krating energy drink yang gue minum ternyata gak bisa mencegah gue terkena masuk angin.

Itumah, emang dasar lu nya udah tua om. Inget umur..jangan suka memaksakan diri. Olah raga juga, cuma jempol doang.

Kalo nongol cuma  ngatain, Sebaiknya kamu pergi saja. 😒
ngeselin banget.

Tapi emang bener kan, nyadar diri dong om. Kalo diingetin tuh jangan lantas kesel.

Iya iya iya..
By the way, mulai sekarang jangan panggil om lagi napah.

Males, emang kenpa? Om

Iya, jadi sekarang tuh. Hampir semua  ikutan  manggil gue om.

Ciee.... Si om, eh maaf.
Ugik curcol.
Wahaha...ups
🙊

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Toko Buku Bekas di Ciledug

My Dol, Aplikasi yang bikin gue tambah ngenes

Kakak ade'an (kakak kakaan adek adean)