Berburu Buku Bekas di Jakarta

Hari Rabu kemaren, gue pergi sama AW. Dia adalah salah seorang member Ijo Tomat, yang beberapa waktu lalu gue ceritain di tulisan gue yang ini.

Gue ngajak dia pergi,  sejak hari kamis tahun kemaren. Awalnya gue pengen ajak dia pergi ke Wisata Alam Hutan Mangrove, Pantai Indah Kapuk Jakarta. Gue liat di Internet,  tempatnya keren. Kayaknya kalo maen kesana  bakalan bikin pikiran dan hati gue adem. Tapi si AW  gak mau, dia pernah denger dari temennya. Kata temennya tempat tersebut jelek, membosankan.

Meski gue pengen banget, tapi kalo yang diajak gak mau. Gue bisa apa? Nangis merengek sambil guling-guling. Mungkin cara itu akan gue simpan saja. Kemudian baru akan gue pakai kalo misalkan gue nanti ngelamar perempuan yang gue suka, tapi ditolak.
Mungkin dengan cara seperti itu, orang tua si perempuan akan berubah pikiran. Makin gak ngijinin banget.

Karena AW gak mau, akhirnya berfikir mencari tempat lain. Tapi tempat yang gue dan dia rekomendasikan gak ada yang cocok. Akhirnya obrolan berakhir, tanpa menghasilkan sebuah kesepakatan apapun.

Pas hari Senin, gue ngajak dia pergi lagi. Kali ini gue ngajak ke Monas.
Gue  paling betah kalo di monas. Menikmati sore di Monas, terus rebahan di rumput sambil melihat langit malam. Kayak bebas aja gitu, masalah idup berasa kayak gue tinggal dirumah. Makanya ketika gue harus kembali pulang, itu rasanya males banget. Kepikiran begitu gue nyampe rumah, masalah idup gue langsung pada nyamperin gue.
"Bapak tadi kakak pacaran"
"Bapak tadi adek pup sembarangan"
"Bapak, besok harus bayar uang sekolah, uang les sama utang di kantin sekolah"
"Bapak tadi yang punya kontrakan udah minta duit kontrakan"
"Bapak, tadi adek gak nangis loh. Terus makannya juga lahap. Bahkan jatah kakak, mama sama bapak juga adek habisin"
"Bapak...bapak itu bapaknya siapa sih?"
TIDAAAAAKKKKKK......!!!!!

Tapi ngeselin banget, pengelola monas tuh bawelnya minta ampun.  Bentar-bentar ngasih himbauan. Gak boleh duduk-duduk dirumput, nginjek rumput, tiduran di rumput bahkan makan rumput. Sirik banget ngeliat orang lain seneng. 😂

Lagi-lagi dia gak mau, malah ngajak ke Kota Tua. Padahal gue gak suka ke sana. Tempatnya panas, sempit udah gitu bauk terus pengamennya banyak banget. Hufftt...!!!
*menghela napas

Terus gue kan nanya, "Suka baca buku nggak?" Dia bilang, "suka".
"Gimana kalo nyari buku bekas aja, Kwitang, Jatinegara, Senen". Begitu usul gue selanjutnya. Akhirnya deal, dia setuju. Hari Rabu, kami akan berburu buku bekas.

Rabu pagi, mungkin sekitar jam empat atau jam tiga. Hujan deres disertai angin kenceng. Kontrakan gue bocor, itu yang membuat gue kebangun terus nyari tempat untuk wadah bocoran air hujan tersebut, terus gue tidur lagi.
Ternyata hujannya awet banget, bahkan sampai sekitar jam tujuh pagi pun hujan belum reda sepenuhnya.

Karena hujan, gue sms AW. Gue bilang,
"AW...
Maaf ya, rencana hari ini kita cancel aja. Orang hujan deres banget. Gak asik banget tauk kalo maen terus hujan. Maaf ya maaf,"  Gak ada balesan. Gue kirim sms jam enam dua puluh dua menit.

Jam tujuh lima puluh menit baru dapet balesan,
"Mana ada hujan." katanya, sebuah pertanyaan atau apa itu gue pun bingung. Soalnya gak ada tanda tanya di kalimat tersebut.

Terus gue bales, "Gile lu ndro...
Semaleman tempat gue hujan sampai pagi. Langit juga masih mendung sampai sekarang."

"-_- what .. ga ada hujan dudul". Kemudian satu sms lagi mengikuti, "Gw bru bangun si," sms pertama membuat gue bingung. Masa iya hujan cuma ditempat gue doang? Apa karena hujannya jahil, dia tau kalo tempat tinggal gue bocor. Makanya dia sengaja ngejatuhin air cuma ditempat gue doang. Atau jangan-jangan ada pawang hujan yang memindahkan hujan dari tempat lain ke tempat gue. Tapi kemudian sms kedua membuat kebingungan gue yang berujung pada pikiran yang nggak-nggak tadi itu berubah jadi kesel.

Dia baru bangun tidur, tapi udah  sotoy banget. Lagi pula, malemnya pas gue konfirmasi mau berangkat jam berapa. Dia minta jam delapan gue udah di Halte Harmoni. Tapi sendirinya, jam delapan malah baru bangun tidur. Dasar orang Indonesia.  😂

Akhirnya, gue bilang. Kalo siang ada panas, langit udah cerah lagi. Gue jadi berangkat. Setelah itu gue ngebantuin keponakan kerja. Sebenernya jatah dia sih, tapi gak papalah gue bantuin. Lagian gue kan gak jadi pergi.

Sampai hampir siang, hujan tak kunjung juga tiba. Tapi langit masih tetep mendung. Gue iseng nanya ke keponakan gue, "Sebagai ahli cuaca, apakah nanti akan turun hujan?" dia jawab "Tidak.. Apa-apa tidak apa-apa tidak.. apa-apa tidak," sambil menirukan lagunya The Three. Komedian asal jepang. Terus gue tanya lagi, "gue mending jadi pergi apa nggak?" dia jawab "mending pergi aja, nginep sekalian gak papa."

Gue gak berfikir itu adalah sebuah pengusiran, orangnya kalo ngomong emang kadang suka ngeselin. Terus gue nelpon AW, bilang kalo jadi berangkat.

Ditempat gue belum ada Transjakarta. Jadi kalo mau naik Transjakarta, musti naik Metromini dulu terus turun di Halte RS. Medika. Disitu ada dua tujuan, Lebak Bulus dan Harmoni.
Pas masuk halte, nyari-nyari kartu Transjakarta di dompet. Ternyata nggak ada, terakhir gue inget dipinjem sama temennya abang gue. Tapi udah gue minta lagi, terus langsung gue masukin ke dompet. Tapi pas mau dipake kok nggak ada?

Sial banget.
Belum apa-apa gue udah harus ngeluarin empat puluh lima ribu. Empat puluh ribu untuk kartu Transjakarta yang baru dan lima ribu untuk naik Metromini tadi yang udah mahal, ngetemnya juga lama banget. 😂
Sialnya lagi, ini adalah keempat kalinya gue beli kartu Transjakarta. Berasa tiap pergi, gue harus beli kartu baru. Dan alasannya, pasti berhubungan sama abang gue. Pertama dipinjem sama dia, terus lupa balikin. Pas gue pergi, ya gue harus beli lagi. Kedua, gue udah kasih kartu gue yang pertama ke dia. Tapi pas dia pergi, dia pinjem lagi punya gue. Alasannya karena pergi bertiga, biar cepet. Akhirnya lupa lagi balikin, pas gue pergi. Harus beli lagi. Ketiga, dipinjem temennya abang gue tadi itu. Padahal udah gue minta, tapi pas mau dipake malah gak ada. Kan ngeselin banget. 😂

Udah tuh, akhirnya menuju ke Harmoni.
Gue separuh jalan aja belum ada, AW malah udah sampai di Halte Harmoni duluan. Estimasi gue sih jam satu lebih baru sampai kesana.

Beneran, sekitar jam satu sepuluh menit gue sampai di harmoni. Gue cari-cari orangnya gak ada. Kemudian gue ngeliat ada kerumunan orang.  Gue pikir dia disana, ternyata gak ada. Yang gue dapati malah seorang pencopet yang gak pake baju, sedikit bonyok mukanya. Sedang di strap, berdiri sambil berkalungkan papan bertuliskan "Saya Pencopet".

Agak kasian ngeliatnya, tapi mau gimana lagi. Mungkin itu salah satu cara untuk membuatnya jera. Atau mungkin malah akan  membuatnya semakin kuat untuk menjadi seorang pencopet. Kayak di kasusnya Joker, tadinya dia cuma seorang karyawan yang memutuskan untuk keluar dari pekerjaannya. Kemudian mengejar mimpinya menjadi seorang Komedian, tapi akhirnya gagal.

Ditengah kondisi ekonomi yang terpuruk. Istrinya hamil tua, rumah gak punya, uang apalagi. Dia terpaksa menerima ajakan para perampok untuk merampok ditempat dia dulu bekerja. Tugasnya sih hanya memandu mereka, karena Joker tau banget tempat tersebut.

Naas, saat beraksi.
Ada yang berbeda,  yang dilapangan sekarang tidak sama persis dengan dahulu saat Joker masih bekerja disitu. Yang sekarang ada penjaganya, padahal dulu kata Joker nggak ada.
Iya, saat kita meninggalkan sesuatu. Kemudian kita kembali ke sesuatu tersebut, jangan pernah berharap sesuatu tersebut masih bakalan sama seperti saat sebelum kita meninggalkannya.
*om malu om, ngopas kalimat orang.

Dengan adanya penjaga saja, udah cukup merepotkan. Ditambah lagi dengan kemunculan Batman. Joker yang diperalat menjadi Red Hood, menjadi incaran Batman. Joker sempat berusaha menjelaskan pada Batman keadaan yang sebenarnya. Tapi karena Batmannya tidak menggubris,
Joker yang ketakutan akhirnya malah terjatuh ke dalam tabung kimia. Whammmm....!!
Jadilah Joker, musuh Batman yang paling ditakuti diantara musuh yang lain. Yang awalnya cuma seorang Komedian gagal, akhirnya malah menjadi musuh utama Batman.

Nah, mungkin saja kan si pencopet ini setelah diperlakukan seperti itu. Akhirnya tubuhnya mengalami suatu rekayasa genetik, kemudian berubah menjadi apa gitu yang serem. Atau karena malu dan sakit hati karena dipermalukan didepan umum. Akhirnya dihinggapi kebencian yang mendalam terus kemudian memilih bergabung dengan Orochimaru. Terus berubah menjadi  penjahat super.
*Halah

Gue gak ngebela si Copet itu sih, tapi gue rasa perlakuan yang diterimanya itu sungguh sangat kejam. Seharusnya diserahkan saja pada pihak berwajib.

Pas gue telpon AW, ternyata dia balik ke kosannya. Hal itu disebabkan karena resleting celananya rusak. Dia emang udah ngomong sih di bbm, tapi gue gak nyangka kalo dia bakalan balik beneran terus udah gitu lama banget.

Sekitar dua puluh menit yang membosankan gue lewati dengan nunggu di kursi besi yang licin, gampang merosot. Sebentar-sebentar harus benerin posisi duduk. *ngerasa dejavu di adegan ini. :'D
Setelah dia dateng, disepakati bahwa tujuan awal adalah Pasar Jatinegara.  Untuk kesana, harus naik Transjakarta yang ke PGC. Kemudian turun di Halte Jatinegara.
Gue pikir, karena masih masa liburan sekolah. Maka jalanan gak bakalan macet-macet banget. Tapi gue salah, ternyata masih tetep macet. Jakarta emang selalu macet. Gak cuma jalan pikiran gue aja. Heran, deh...

Gue seneng banget pas akhirnya nyampek di Jatinegara. Gue banyak denger cerita tentang Jatinegara. Katanya apa aja ada, harganya pun murah-murah. Costumer gue  bahkan ada yang kalo belanja keperluan percetakan, belinya di Jatinegara. Tapi dari sekian banyak cerita tentang Jatinegara yang gue denger. Gak satupun yang bilang kalo Jatinegara juga bauk, bauk banget.

Jadi pas turun dari bus, kan dengan semangatnya gue sama AW naik ke jembatan penyeberangan orang (JPO). Gue mulai nyium bau gak enak, tapi gue paksain. Puncaknya ketika sudah mendekati pasar, masih di JPO tapi. Gue udah gak kuat nahan lagi,  gue muntah-muntah karena nyium bau yang susah gue deskripsikan itu.
Entahlah, gue belum pernah nyium bau seperti itu sebelumnya. 

AW nanya ke gue, "Berani turun nggak? kalo misalkan turun, dibawah lebih bau lagi daripada ini lho," gue bingung. Kalo misalkan turun, gue pasti muntah-muntahnya lebih parah lagi. Bisa-bisa gue dikira pemuda mabuk, atau lebih buruk lagi gue dikira Hamil.

Dengan sangat terpaksa, gue memutuskan untuk gak jadi nyari buku bekas di Jatinegara. Tapi show must blo'on. Perburuan harus tetap berlanjut, dan destinasi berikutnya adalah Kutang. *Gak lucu om

Kami masuk ke dalam Halte lagi, berniat pergi ke Kwitang. Tapi sewaktu sedang berjalan di JPO untuk menyebrang ke Halte arah sebaliknya, dari atas gue melihat deretan penjual buku. Terus pas coba gue endus, tempatnya juga nggak bauk. Padahal cuma terpisah jalan doang, tapi baunya beda banget. Sebelah kiri jalan bauk banget, tapi sebelah kana jalan nggak. Udah mirip kayak perbatasan antara  NKRI dengan Malaysia di Pulau Kalimantan saja. Perbedaannya sangat mencolok.  😂

Sayang untuk melewatkan deretan penjual buku tersebut, akhirnya kami balik lagi turun ke bawah. Meskipun harus membuang tujuh ribu karena udah masuk ke dalam Halte Transjakarta tapi gak jadi naik. 😂

Pas udah sampai di bawah, ternyata kebanyakan dari buku-buku tersebut adalah buku pelajaran sekolah.  Iya ada sih buku bekasnya, novel, komik, majalah dan sebagainya.  Tapi jumlahnya gak seberapa. Mengecewakan sekali, penjual buku sebanyak itu tapi nggak banyak memberikan pilihan.

Tapi gue jadi tau, ditempat ini juga merupakan tempat penjualan hewan piaraan. Banyak hewan-hewan gemesin disini. Tapi gue pengen banget punya Tupai, masih kecil-kecil. Unyu banget. Ikannya juga bagus-bagus.

Ada satu kejadian konyol, mungkin. Jadikan gue ngeliat ada penjual daleman tuh. Nah, di tulisannya gue liat dua potong dua ribu lima ratus rupiah. Kan gue heran ya, masa sih celana dalem dua potong harganya cuma segitu. Terus sambil jalan gue bilang perihal keheranan gue itu ke AW, yang akhirnya malah berujung debat.

Kan gue bilang dua ribu lima ratus. Tapi dia bilangnya dua puluh lima ribu. Gue kan ngeyel ya, soalnya jelas-jelas gue ngeliatnya emang dua ribu lima ratus. Terus AW nyuruh gue ngecheck lagi kalo gak percaya. Akhirnya gue beneran balik lagi ke penjual tersebut.  Terus gue perhatiin baik-baik, iya. Ternyata nolnya ada tiga. Dengan begitu, harganya emang beneran dua puluh lima ribu. Bukan dua ribu lima ratus.

Dari tempat tersebut,  gue enggan balik lagi naik Transjakarta. Kayaknya mending naik angkot aja. Pas nanya sopir angkot, malah dijawab sama orang yang nyariin penumpang untuk angkot. Atau yang lebih lazim dipanggil  calo. Gue yang awalnya males menjalin hubungan dengan calo, eh. Berurusan dengan calo maksudnya. Terpaksa harus berurusan juga, soalnya udah terlanjur.

Diluar dugaan, ternyata calonya baik. Pas gue nanya angkot ke Kwitang,  dia ngasih saran gue mending ke Senen dulu.  Nah, dari Senen baru nyari lagi kendaraan ke Kwitang.  Dia juga ngasih tau kami dimana bisa mendapati angkot yang ke Senen. Untuk pertama kalinya dalam hidup gue, gue merasakan manfaat akan adanya seorang calo. Selama ini, mereka lebih sering ngerugiin  soalnya. 😂

Uda kan tuh, akhirnya naik angkot yang dari Jatinegara ke Senen. Untungnya perjalan waktu itu lumayan lancar. Gak terlalu lama, udah sampai juga di Senen.
Tadi kan niatnya mau ke Kwitang, tapi kan di Senen juga pusat buku bekas. Dari awal naik angkot ke Senen emang udah kepikiran sih untuk nyari buku disitu dulu sebelum ke Kwitang. 

Beneran tuh, pas diturunin di Senen. Gue sama AW langsung meluncur ke TKP.
Senen itu sebenarnya kan Terminal ya, tapi gue juga taunya itu pasar. Jadi yang bener Terminal Senen atau Pasar Senen?  Senen emang Terminal tapi masih satu kawasan dengan Pasar Senen. Bahkan Stasiun Senen juga ada dikawasan itu.
Jadi, Senen  adalah Terminal
Senen adalah Stasiun
Senen adalah  Pasar dan
Setelah Senen adalah Selasa, Rabu, Kamis, Jumat dan Sabtu.
*Yia'elah

Begitu sampai, gue malah melakukan kesalahan. Karena gak sabaran, khilaf juga sih karena ngeliat tumpukan buku yang menggunung. Akhirnya malah terperangkap di sebuah kios buku baru. Pas lagi ngeliat-liat,  gue disamperin terus ditanya "nyari buku apa?" gue jawab dong. Mendengar jawaban gue, dia lalu nyuruh seseorang untuk mencarikan buku yang gue maksud.  Selagi gue nunggu,  orangnya semangat banget nawarin gue buku-buku lainnya. Gue yang pas ngeliat buku-buku disitu, perlahan mulai menyadari ada yang gak beres. Cuma berkata,  "nggak makasih, udah punya."

Begitu buku yang pengen gue beli dikasih, gue perhatiin baik-baik. Semakin menguatkan dugaan gue. Cetakan covernya ngeblur, tulisan dan gambar jadi ngebayang bahkan tulisan yang kecil tidak bisa dibaca saking ngeblurnya. Meski covernya laminating, tapi nggak ada "rel bukaan". Rel bukaan itu adalah garis yang ada di cover. Setau gue, fungsinya adalah agar  bukunya  awet. Isinya gak gampang terlepas satu-satu atau kalo dalam bahasa jepangnya disebut "Mbrodol". Makanya usahakan untuk mematikan rel bukaan dengan cara melipatnya keluar terlebih dahulu ketika mendapatkan buku baru. Soalnya rel bukaan tersebut belum dimatiin dari percetakan.

Terus pas gue tanya, harganya empat puluh ribu.  Padahal, gue tau harga aslinya enam puluh ribuan. Perbedaannya lumayan jauh, oke fix. Itu buku bajakan, gue yakin banget. Gue pernah ketipu buku model seperti ini sewaktu beli buku Laskar Pelangi, dan gue gak mau ketipu lagi untuk kedua kalinya.

Tapi gue bingung, ngelesnya gimana. Gue paling gak enak kalo misalkan gak jadi beli sesuatu tanpa alasan yang jelas. Kalo misalkan beli sesuatu yang ada ada banyak pilihan warnanya, ngelesnya enak. Warnanya gue gak suka atau ada warna "ini" nggak. Atau kalo ada ukurannya gue juga bisa pake buat alasan. Tapi yang namanya buku, gue gak bisa ngeles. Kecuali nawar. Iya, sebenernya nawar buku baru itu gak lazim. Kecuali buku bekas, tawar menawar itu wajib.

Pas gue tawar tiga puluh ribu, orangnya gak ngasih. Dia malah mojokin gue. Wajar sih, soalnya seperti yang gue bilang. Nawar buku baru emang gak lazim. Terus gue malah bilang, "Tiga puluh kalo boleh, lagian saya curiga ini bukan buku ori. Cetakannya ngeblur gini," orangnya nggak ngeles tapi juga nggak ngakuin. Terus akhirnya dia membela diri, "Lagian yang penting ceritanya kan! Bukan masalah asli atau nggaknya."
"Tapi kan kalo bukunya asli, rasanya beda. Tulisannya juga lebih jelas, bacanya enak," gue ngejawab dengan rada deg-degan, soalnya orangnya udah mulai keliatan agak kesel gitu.

Gue sih berharap semoga gak dikasih dengan harga segitu. Soalnya, ditempat buku bekas langganan gue. Dua puluh ribu juga dapet, meskipun bekas. Tapikan ori. Prinsip hidup gue kan gitu, gak papa beli bekas yang penting ori. Yang masih dalam keadaan bagus tentunya.
Sayangnya, terakhir gue ke tempat buku bekas langganan gue itu. Buku yang kayak gini udah dibeli duluan sama orang lain, gue telat sehari. 

Gue udah seneng, kayaknya bakalan gak dikasih tiga puluh ribu. Tapi ternyata malah dikasih. Akhirnya buku bajakan tersebut gue bayar seharga tiga puluh ribu.  Transaksi yang saling tidak menyenangkan.  Si penjual tersebut terlihat kesel sama gue, dan gue pun sebenernya kan juga gak menginginkan transaksi ini terjadi. Tapi yaudah yah lah.

Perburuan berlanjut.
Gue sebenernya udah hilang rasa. Tapi AW belum dapet apa-apa. Kecuali kaos kaki yang dia beli sewaktu gue sibuk tawar-menawar dengan pedagang buku bajakan tadi.

Di dalem terminal senen, ternyata itu hampir isinya buku bekas semua. SUBHANALLAH..!!
Baru kali itu gue ngeliat tempat yang isinya buku bekas banyak banget. Tapi sayang, gue ngerasa penjual buku disitu "maaf" agak mengintimidasi. Kalo pembelinya seseorang yang cemen kayak gue gini, bukannya berburu buku bekas kalo disana. Tapi malah jadi buruan para penjual buku bekas. Hal ini lah yang membuat gue gak berani ngapa-ngapain lagi disana. Gue cuma ngekor AW yang lagi nyari komik. Padahal, rasanya tuh gue pengen obrak abrik itu semua kios buku bekas disana. Bukan anarkis bukan, tapi obrak abrik dalam artian pengen nyari buku yang menarik hati gue.

Banyak pilihan buku bagus disana. Tapi selain penjualnya terkesan mengintimidasi harganya juga masih lumayan mahal. Tapi mungkin kalo yang beli disitu orangnya gak cemen, kayak gue. Gue yakin harganya bisa ditawar. GUE SIH TETEP REKOMENDASIIN TEMPAT ITU SEBAGAI TEMPAT BERBURU BUKU BEKAS YANG WAJIB DIKUNJUNGI.
Cuma, saran gue kalo beli-beli buku bekas dimana aja terus ditanya sama penjual bukunya, "nyari buku apaan". Jangan langsung jawab buku apa yang kamu cari, tapi minta ijinlah dulu untuk ngeliat-liat.  Biar nggak kejebak kayak gue. 😂

Akhirnya,  ditempat itu gue dapet satu buku bajakan dan AW dapet tiga komik Naruto. Seri yang dia incer cuma ada tiga, seri lain yang ditawarkan dia udah punya. Salut gue sama AW, dia berani lo disana. Sempet dalam keadaan panas, karena si penjual terlihat tidak menyenangkan gitu karena AW cuma beli tiga komiknya. Udah gitu, karena harganya mahal. AW kan nawar, terus dalam tawar-menawar tersebut makin panas lagi. Gak yang gimana-gimana gitu sih, gak sampai adu mulut kayak emak-emak ngelabrak tetangganya. Tapi udah cukup membuat gue takut dan pengen cepet-cepet enyah dari tempat itu. Surga buku bekas tapi malah lebih mirip seperti sarang penyamun bagi gue. 😂

Tapi gue berterima kasih pada penjaga WC disitu, soalnya gak bauk.  Dan yang terpenting, gue bisa merasa lega setelah bisa buang air kecil. Yang gue tahan selama gue tiba di Harmoni sampai ke Jatinegara kemudian balik lagi ke Terminal Pasar Senen. 😗

Selepas dari Terminal Pasar Senen. Gue ajak AW ke Monas. Rencana ke Kwitang gak usah dilanjutin, gue udah beneran hilang rasa akibat kejadian tadi. Capek juga kalo harus pergi lagi ke Kwitang. Beruntung dia mau. Meski sebenarnya dia masih kekeh ngajak ke Kota Tua.

Dalam perjalanan ke Monas, AW  menginstal Pokemon Go. Gue tau sewaktu dia pamer karena berhasil nangkep Pokemon di dalam bus Transjakarta.  Monas memang surganya pemburu Pokemon. Dulu gue juga sempet, niatin dari rumah ke Monas cuma untuk maen Pokemon Go doang.

Sesampainya di Monas, biasalah. Narsis narsis gitu,  foto sana sini. 😅
Terus lanjut maen Pokemon Go. Gue yang gak tahan akhirnya ikut menginstal lagi game yang udah lama gue hapus itu. Terus nangkep beberapa Pokemon. Sempet battle juga di gym, menang?
Ya nggaklah.. Gue kan gak pernah memenangkan sesuatu. :')

Gue berhenti maen, setelah dengan sendirinya game itu gagal beroperasi di ponsel gue yang sama cemennya kayak pemiliknya ini. 😂
Sementara AW malah makin menggila dengan tiga akunnya. Tiga men tigaaa...!!  Gue punya satu aja, itu cemen banget.  Combat Powernya gak nambah -nambah. Lah dia punya tiga akun yang semuanya udah keren-keren. Nih orang, waktunya cuma dipake buat nyari Pokemon doang apa gimana? 😂

Sehabis Magrib,  kami liat-liat pakaian di  Lenggang Jakarta. Sebenernya gue ngincer kaos. Dulu banyak kaos bagus disitu, tapi kemaren udah gak ada. Tinggal kaos-kaos yang tulisannya "I💗Jakrta" atau "Monas Jakarta". Gue jadi berfikir.  Mungkin gak ya, ada turis yang beli kaos-kaos kayak gitu. Terus di bagikan sebagai oleh-oleh ketika mereka kembali ke negara asalnya. Layaknya gue yang kalo nggak dapet gantungan kunci ya dapet kaos sebagai oleh-oleh ketika ada yang dari luar negri. Kaos yang  gue punya antara lain, Hard Rock cafe Barcelona, Hard Rock cafe Kuala Lumpur, Phuket Thailand juga Merlion Singapore.

Capek nyari kaos yang ternyata uda gak ada lagi, kami pun makan di Food Court Lenggang Jakarta.  Jangan tanya harga makanan dan minuman disini, jangan tanya. 😂

Setelah makan, kami lalu nongkrong di areal Monas. Di Monas,  semakin malam semakin rame. Tapi tetep gak annoying sih. Soalnya Monas kan luas banget. Gue ngobrol ini itu sama AW, sambil masing - masing mulai sibuk dengan sosial media masing-masing. Seandainya Ijo Tomat ngumpul hari itu, pastilah kami bisa bergabung jadi Mega Zord.  *Om Basi Om

Ketika sedang nongkrong, gue tiba-tiba terpikirkan untuk melakukan sesuatu. Semacam ritual buang sial untuk menyongsong hari-hari  yang indah di tahun ini. *Plak

Entah apa yang gue pikirkan, tiba-tiba kayak berjalan gitu aja. Gue pamit ke AW  pergi sebentar.  Kemudian gue berlari kecil terus berlari sampai akhirnya gue tetep berlari kecil mengitari Monas satu kali.  Gak bener-bener lari full sih, ada jalannya. Ada ngos-ngosannya, tapi niatnya emang lari. Selain capek, dan keringat yang makin membuat badan gue bauk tentunya. Gue ngerasa kayak ada sesuatu lain yang gue rasakan. Ajaib..!!
Pikiran gue jadi sedikit enteng, sepertinya ketika berlari.  Gue berhasil melampiaskan sesuatu. Iya, ketika malam takbir gue melampiaskan apapun masalah gue dengan memukul bedug sekuat-kuatnya. Malam itu gue melampiaskannya dengan berlari sambil ngos-ngosan. 

Sekembalinya  dari semacam ritual melampiaskan sesuatu itu. Gue pamer ke AW, dengan bangganya gue bilang kalo gue habis lari keliling Monas. Apa dia takjub? Apa gue bakal dibilang keren? Nggak. Justru gue makin keliatan aneh dimata dia. 😂

Jam sembilan akhirnya kami memutuskan untuk pulang, itu juga karena mulai gerimis. Padahal akhirnya gak hujan sama sekali. Gue sama AW akhirnya berpisah di Halte Harmoni. Kami terpaksa berpisah karena, persahabatan kami akhirnya harus berakhir ketika matahari terbenam. Tapi besok ketika matahari terbit, kami temenan lagi, kok. *Halah

Gue mulai merasakan pegel disekujur badan, kaki terutama. Selain karena lari keliling Monas satu kali putaran. Itu juga karena emang hari itu kebanyakan jalan. Apalagi sewaktu di Senen. Dari sana untuk bisa naik Transjakarta saja harus jalan kaki mengitari Terminal sekaligus Pasar. Gue udah gak bisa maenan ponsel.  Karena baterai juga udah sekarat, padahal gue lagi asik bbman sama salah satu temen internet gitu.

Gue lupa, sampai di Halte RS. Medika  jam berapa. Udah cukup malam yang jelas. Soalnya Metromini udah gak ada yang lewat. Pas gue ngeliat ponsel, internet mati. Ternyata mifi gue, baterainya habis. Padahal gue berencana untuk pesan Ojek Online.  Mifi sama sekali udah gak mau hidup, mau gak mau gue harus pake data seluler.  Pas gue daftar paket, responnya lambat banget. Bahkan gue sampai aktivasi sebanyak empat kali. Giliran aktivasi sukses, ponsel gue mati. Baterainya habis.

Hampir saja gue mengutuk diri gue sendiri menjadi Indomie Telur saking keselnya. Tapi gue urung, gue gak pengen mubazir atau malah cuma dimakan sama Tikus Got. Gue lebih rela seandainya jadi Indomie telur terus dimakan sama Syahrini. *Apasih

Gue udah gak tau harus gimana lagi. Seandainya gue gak ikutan maen Pokemon Go.  Pasti baterai gue masih banyak banget. Beruntung ada tukang ojek nyamper, terus gue ditawar. *ehh
Gue tanya nyampe tempat gue berapa. Tentunya sambil gue kasih tau tempat gue tinggal dimana. Dia minta tiga puluh ribu. Kan gilak banget,  ongkos Metromini lima ribu aja udah ngebuat gue berfikir untuk besok-besok kalo pergi kemana-mana mending pakai seragam sekolah aja, biar murah. Lah ini tiga puluh ribu, tekor lah gue. Terus gue tawar dua puluh ribu. Awalnya dia nawar jadi Dua puluh lima ribu. Tapi gue tetep ngeyel dua puluh ribu.  Alhamdulillah.. akhrinya dia mau dibayar segitu. Dan gue pun bisa pulang.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Toko Buku Bekas di Ciledug

My Dol, Aplikasi yang bikin gue tambah ngenes

Kakak ade'an (kakak kakaan adek adean)