Degg...!!

Kemaren, akhirnya ada temen yang maen ketempat saya. Kalau dipikir sih sebenernya telat banget. Karena mereka baru maen ketempat saya pas lebaran hari ke-9. Tapi untungnya saya males mikir hal-hal seperti itu, di datengin aja udah seneng. Seneng banget malah.
Iya walaupun kunjungan mereka kali ini memakan korban. 😂

Satu gelas milik emak saya berhasil dibuat pecah karena salah seorang temen saya, secara tidak sengaja mengadunya dengan Spinner yang terjatuh dari tangan sewaktu dimainkan olehnya. Dengan ini, Spinner yang saya beli dari Lazada itu telah memakan dua korban. Yang pertama mata kaki saya sendiri, dan yang kedua adalah gelas emak saya.
Pesan moralnya adalah, jauh kan barang-barang yang mudah pecah saat memainkan Spinner. Selain itu, jangan pernah menangkap Spinner yang terjatuh dengan kaki telanjang. Kalau nggak mau bernasib sial seperti saya.
😂

Awalnya kan temen saya cuma dua orang yang maen. Rencananya setelah dari tempat saya, kami bakalan kerumah seorang Kepala Sekolah yang masih satu desa dengan saya lantas kerumah seorang temen lagi. Sekedar info, kedua temen saya ini tinggal di desa lain. Satu dari Kirigakure dan satunya lagi dari Sunagakure. Sementara saya tinggal di Desa Tersembunyi. *Halah

Sewaktu saya tinggal mereka mandi.
Sekedar info lagi, sebenernya ketika mereka berdua datang. Saya sedang bersiap-siap untuk mencari makan untuk kambing. Orang lain mah pulang kampung enak, ngetrip sana-sini.
Lha saya, di kota jadi budak Kapitalisme sedangkan di kampung jadi budak kambing. *Yia'elah

Iya..
Setelah siap untuk pergi. Ternyata ada satu teman lagi dari desa lain yang mau dateng, jadi kita nungguin dia dulu. Temen saya yang satu ini, sudah lama banget saya nggak ketemu. Jadi deg-degan rasanya nungguin dia dateng. *Halah

Peluk dan cium bercampur haru mewarnai pertemuan kami. *Nggaklah
Setelah ngobrol-ngobrol panjang lebar, kami cus ke rumah seorang Kepala Sekolah yang tadi sudah saya bilang.
Tapi sebelumnya kami singgah dulu di sebuah Mushola dekat rumah saya. Dua temen saya menunaikan kewajibannya, saya dan satu temen yang baru dateng tadi nunggu di luar.

Dari menunggu itulah, ada pertanyaan yang membuat saya beneran ngerasa kaget, bingung dan juga takut.
Dia nanya, "laki-laki tua dirumah saya siapa?" saya kan kaget, bingung. Karena dirumah saya yang paling tua ya cuma emak saya, nggak ada laki-laki tua. Mbah saya? Mereka semua belum pernah ada yang ke lampung, bahkan mbah saya yang laki-laki sudah nggak ada semenjak saya belum ada.  Bingung nggak kamu kalau ditanya kayak gitu? Saya lho, gak cuma bingung, tapi juga takut.

Setelah saya tanya ciri-cirinya, Lelaki tua yang dia maksud mirip dengan ciri-ciri Alm. Bapak saya yang meninggal sekitar sebelas tahun yang lalu. Mungkinkah itu beliau? :'D

Kejadiannya  masih sore, jam empat aja belum ada. Tapi kenapa dia bisa melihat yang seperti itu? Bukannya yang seperti itu keluarnya malam-malam ya?
Mungkinkah dia kebanyakan nonton sinetron sesat, Jodoh Pengantar Jenazah di ANTV. Makanya jadi ngelantur seperti itu?
Nggak mungkinlah..

Saya percaya dia beneran bisa melihat yang seperti itu. Gak mungkin  mengada-ada. Dia bukan tipe seperti orang jaman sekarang yang suka mengada-adakan yang tidak ada dan mentiadakan yang sudah ada. Apalagi dia kan seorang guru ngaji, gak mungkin banget ngerjain saya dengan lelucon macam itu.

Setau saya, orang yang sudah meninggal tidak bisa balik lagi. Jika kita melihatnya pun, itu hanyalah jin yang wujudnya menyerupai saja.
Nah..
justru disitu masalahnya.
Kalau beneran itu Alm. Bapak, nggak mungkin kan dia bakalan ngejahilin anak istri dan cucunya sendiri. Iya walaupun semasa hidup, beliau sebenernya cukup jahil juga sih. 😂

Tapi karena itu adalah jin yang menyerupai, kan jahil banget itu. Ngapain coba dia menyerupai sosok Alm. Bapak? Yang ngeliat juga cuma satu orang temen saya. Padahal disitu ada empat orang.

Bohong kalau saya bilang nggak ngerasa takut. Apalagi dirumah ada keponakan masih bayi. Yang kadang-kadang suka ketawa sendiri dan tiba-tiba bisa nangis kejer. Kata orang, anak kecil gitu kan bisa ngeliat apa yang orang dewasa nggak bisa liat. 😂
Dan lagi, sewaktu kecil saya sudah cukup di doktrin sama sinetron Jin dan Jun, Tuyul dan Mbak Yul serta Jinny oh Jinny datang bulan lagi. Di ketiga sinetron tersebut, inti ceritanya sama. Jin kalau jahat, itu jahilnya minta ampun. 😂

Sebenernya bukan hal baru sih kalau dirumah saya ada penampakan yang aneh-aneh seperti itu. Semua anggota keluarga saya pernah ditemuin.
Tapi itu dulu banget, sewaktu kami baru pindah kerumah yang ditempati keluarga saya ini.

Awalnya rumah saya adalah sebuah rumah kosong.
Katanya sih kosongnya cukup lama, sampai akhirnya keluarga saya yang menempatinya. Sewaktu baru ditempati, kejadian demi kejadian terjadi. Udah mirip kayak di film horror The Conjuring gitu. Tapi Alhamdulillah nggak se extreme itu. Kejadiannya juga nggak pernah di dalam rumah, tapi di sekitar halaman rumah.

Saya pernah di jahilin ketika pulang dari main. Waktu itu sekitar jam sembilan malam, saya pulang jalan kaki sendirian. Pas lagi jalan, Sokonyong-konyong sebatang pohon pisang disamping saya seperti di goyang-goyangin. Kenceng banget. Sontak saya langsung ngibrit sambil teriak "Emakkkkkk....!!!!".
😂

Sesampainya dirumah saya langsung kekamarnya Bapak, terus ikut tidur disampingnya sambil ketakutan. Bapak nanya ada apa, saya bilang ada setan di pohon pisang. Sama bapak di check, terus sekembalinya. Beliau bilang nggak ada apa-apa. Paling cuma angin doang.
Tapi mustahil itu karena angin, soalnya kan pas saya lewat lagi senyap. Nggak ada angin sama sekali. Karena kejadian itu, saya sampai nggak berani keluar  malem selama seminggu lebih.
😂

Kejadian horror terbaru yang menimpa saya malah mbingungin.
Tapi sewaktu masih kerja di Ciledug, bukan dirumah. Sekitar jam delapan malem saya lagi kerja di teras. Berdua sama temen. Terus nggak lama kemudian anak-anak disana pada maen. Rame-rame nongkrong di teras.
Nah, diatara mereka ada seorang anak yang "maaf" pakaiannya kucel, terus anaknya juga "maaf" kayak anak jalanan gitu. Anak jalanan beneran, bukan yang seperti Boy, Haikal,  Mondy dan kroninya. 😂
Dia duduk di lantai sambil nyender ke tembok.

Saya nggak tau kapan dia mulai masuk, tau-tau udah duduk disitu. Pun, saya juga nggak tau kapan dia perginya. Tau-tau udah nggak ada.
Saya cukup kenal dengan semua anak disekitar situ, makanya saya kepo sama itu anak karena belum pernah melihat dia  sebelumnya. Ketika udah nggak ada, saya bertanya dengan temen kerja yang kebetulan dia emang orang situ. Jadi seharusnya dia lebih tau anak-anak disitu ketimbang saya. Tapi jawaban yang saya peroleh malah bikin kaget. Dia ngaku nggak ngeliat anak yang saya maksud sama sekali. Bahkan anak-anak yang tadi ikutan nongkrong juga  mengaku nggak melihat sama sekali.

Mendadak jadi gempar.
Beritanya menyebar cukup cepat dari mulut ke mulut. Kata orang-orang itu anak jin. Tapi saya masih bingung aja, soalnya dia sama sekali nggak ada bedanya dengan anak-anak yang lain. Waktu mata kami bertatapan juga biasa aja, nggak ada yang gimana-gimana gitu.

Dan sebenernya bukan hal yang baru juga kalau di situ ada yang aneh-aneh.
Soalnya emang, disitu ada rumah kosong yang udah lama banget. Cukup banyak orang yang di jahilin disekitar situ. Dan makin seram lagi ketika di depan rumah kosong tersebut, ada yang gantung diri. Itu kalau malem rasanya mencekam banget.

Udah om, gitu doang?

Iya...gitu doang.

Seperti biasanya...meaningless. Seperti😏

Bodo amat.

Terus, acara pergi sama temen-temen om tadi gimana? Kok gak diceritain sampai selesai.

Males ngetiknya...
Tapi yang jelas sih cukup menyenangkan. Terus Insya Allah hari Jumat besok mau pergi lagi. 😄😄

Oh

Cihhh..
(  '-' )ノ)`-')

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Toko Buku Bekas di Ciledug

My Dol, Aplikasi yang bikin gue tambah ngenes

Kakak ade'an (kakak kakaan adek adean)