Jogetnya gimana sih?

Tempo hari saya nonton PROJAM, sebuah konser musik yang diadakan oleh sebuah produsen rokok. 

Sebenarnya saya tidak terlalu suka dengan performernya, Tipe-X dan Steven Jam. Meskipun saya tau dan sedikit hafal lagu-lagunya Tipe-X. Karena dari kecil sudah terbiasa dengerin lagu-lagunya. Bahkan sempet punya beberapa lagunya di Ponsel.
Tapi untuk Steven Jam, saya beneran gak tau. Kecuali sebuah lagu yang liriknya begini, "nyanyi lagu santai...nyanyi lagu pantai uuu yee". Udah, segitu doang.

Selain karena kurang suka dengan perfomernya, saya juga sama sekali nggak pernah mau nonton sebuah konser. Ngeliat jumlah penonton disetiap konser yang saya liat dari TV saja sudah cukup membuat saya malas untuk ikut datang ke sebuah konser musik.

Lalu kenapa tempo hari saya mau nonton konser musik?
Alasannya karena film Yes Man, sebuah film roman komedi yang saya tonton beberapa tahun lalu. Saya masih inget banget sama film itu karena, saya ngefans berat sama Jim Carrey. Dialah salah satu orang yang menginfulence *Cielah* saya untuk bertingkah konyol selama ini.  😂
Langsung suka pas ngeliat dia main jadi The Mask, Detective Ace Ventura bahkan saat dia dapet peran antagonis sebagai The Riddler di Batman Forever pun saya tetap suka.

Film Yes Man menceritakan tentang Carl  (Jim Carrey), seorang pria kesepian dan minder, kemudian bertemu dengan teman yang meyakinkannya untuk berpartisipasi dalam sebuah program self-help yang menantangnya untuk mengatakan "Ya" pada segala sesuatu dalam hidupnya selama satu tahun.

Meskipun meniru progam self-help yang mengharuskan saya untuk mengatakan "Ya", tapi bukan berarti saya pria kesepian dan minder loh ya.
Hanya sedikit anti sosial saja kok, dan sedikit kesepian juga sih. Cuma dikit, tapi.
Dikit banget.😂

Belakangan ini  lagi berusaha untuk  ngurang-ngurangin keanti sosial-an saya. Kalau Kemaren-kemaren hampir selalu nolak kalau diajak pergi, belakangan ini saya sering mau kalau diajak pergi. Bahkan beberapa kali cuma diajak nemenin belanja ke Mall saja saya mau. Padahal aslinya, mall adalah tempat yang paling membosankan bagi saya. Saya lebih betah pergi ke alam terbuka, meskipun itu hanya sebatas taman kota daripada harus ke Mall. 😂

Karena alasan yang mungkin kedengaran absurd itulah, saya mengiyakan ketika salah seorang temen ngajakin nonton PROJAM.
Saya nggak terlalu ngarep, hidup saya bakalan berubah jadi lebih baik seperti kehidupannya Carl di film Yes Man. Tapi intinya, saya cuma pengen meninggalkan zona nyaman untuk mencoba sesuatu yang baru.
Itu aja sih. *Halah

Konser PROJAM  tempo hari diadakan di Lapangan Kostrad Petukangan Utara - Jakarta Selatan. Nggak terlalu jauh dari tempat saya tinggal.
Tapi karena temen saya ternyata masih sibuk, berangkatnya jadi agak maleman. Hampir jam sembilan baru berangkat.
Padahal dalem hati udah agak seneng, kirain nggak bakalan jadi nonton.
Saya sih nggak masalah kalau misalkan nggak jadi nonton. Karena sebenarnya kan emang gak suka.
Yang penting bukan saya yang ngebatalin janji, soalnya kalau ngebatalin janji. Biasanya akan timbul perasaan bersalah dan gak enak.

Sesampainya di lapangan Kostrad Petukangan Utara, terdengar Steven Jam  lagi perform. Setelah masuk ke lapangan, dia gantian bawain lagu santai. Eh, entah itu judulnya lagu santai apa lagu pantai ding. Saya kurang tau.
Setelah lagu itu kelar, Steven Jamnya pamit. Bagian mereka selesai. Gantian Tipe-X yang perform.
Ngenes banget,  padahal temen saya sukanya sama Steven Jam. 😂

Ada kejadian konyol sewaktu di parkiran motor.
Jadi temen saya kan nyimpen jaket di dalam bagasi motornya.
Ndilalah...
Kuncinya juga ikutan masuk ke dalam bagasi motor tersebut. Pas dia nyadar, too late. Bagasinya udah terkunci.

Pantesan aja pas saya tungguin kok lama banget, ternyata itu toh alasannya.
Pas nyamperin saya, dia cerita kalau kunci motornya terkunci didalem bagasi motor. Dia sih nyuruh saya untuk masuk duluan, sementara dia mau ngakalin kunci motornya terlebih dahulu.
Ya kali, saya bakalan ninggalin dia sendirian dengan kepanikanya. Orang yang membuang sampah sembarangan, adalah sampah yang bahkan sudah tidak bisa didaur ulang lagi. Tapi orang yang tega meninggalkan temannya  yang sedang kesusahan, lebih sampah daripada orang yang membuang sampah sembarangan.
*Halah

Lantas saya ikutin dia dari belakang, sesampainya di motor. Kita pelajari kasusnya, terus saya nyalain senter di ponsel. Eureka....!!!
Ternyata kuncinya nggak dikantongin didalam saku jaket seperti yang dia bilang. Melainkan terjatuh di tanki minyak. Dan karena jaketnya gak muat di bagasi, otomatis jaket tersebut menekan jok motor naik keatas, maka ada cukup celah untuk sebuah tangan bisa meraih kunci motor tersebut.
Case close.

Ini semua berkat senter di ponsel.
Sumpah, fitur senter pada ponsel. Menurut saya adalah sebuah fitur yang sangat keren. Seandainya saja senter di ponsel juga bisa dipake  nerangin hati kamu agar aku bisa mencari celah untuk bisa masuk ke dalam hati kamu. :'D
*YIA'ELAH OM, NORAK BANGET LU..!!

Ternyata Konser PROJAM itu gratis.
Beneran saya baru tau, kirain berbayar.
Alhamdulillah saya nggak perlu ngeluarin uang untuk bayar tiket masuk. 😂

Masalahnya bukan uang sih sebenarnya, melainkan perihal joget.
Iya..
Meskipun saya seneng dengerin musik. Mulai dari Pop, Rock, Campur Sari, Keroncong sampai EDM (Endonesia Dangdut Musik). Bahkan saya juga dengerin lagu Reggae, meskipun hanya suka sama Mocca Garden aja sih. Band dari Thailand, serius lagunya tuh enak-enak.
Tapi saya nggak bisa joget sama sekali. Sama sekali nggak bisa joget. Dan nonton konser musik, tapi nggak ikutan joget. Itu rasanya malu banget. Serba salah, nggak joget malu.  Mau joget tapi nggak bisa jogetnya. Saya nyoba jingkrak-jingkrak, tapi  rasanya gak enak banget.

Apes banget deh, sekalinya nonton konser musik. Yang manggung Tipe-X,
Band aliran musik SKA. Jogetnya kan gitu banget.  😂
Saya bahkan  sempet mengutuk dalam hati, sial. Kenapa saya mau nonton konser beginian sih. Padahal lebih enak dan nyaman kalau saya tiduran saja di kamar.
Apalagi, anak-anak yang nonton konser tempo hari itu pada rusuh banget.  Meskipun nggak ada tawuran, tapi kelakuannya ngeselin banget. Mereka joget SKA, kakinya kan nendang-nendang liar dan menghentak ke tanah kenceng gitu. Tanah yang saya pijak aja rasanya sampai bergemuruh loh waktu mereka pada joget. Belum lagi debunya jadi banyak banget karena emang lagi musim kemarau. Ditambah lagi asap rokoknya mereka, makin nyesek rasanya. Water Canon juga cuma nyemprot di depan doang, bagian tengah ke belakang nggak kebagian.

Belum lagi, kelakuan minus mereka. Jadi beberapa anak saya liat ngelempar puntung rokoknya yang masih menyala ke kerumunan lain. Gilak....!!!
Itu kalau ngenain mata orang gimana? Atau masuk ke dalam baju, kan itu bara api. Bego banget asli.
Beberapa botol air minum juga terlihat berterbangan dari berbagai penjuru. Membuat saya harus waspada karena takut kalau-kalau jadi korban.

Keadaan membaik saat akhirnya Tipe-X mulai membawakan lagu-lagu yang saya tau. Seperti Salam Rindu, Patah Hati, Kamu Nggak Sendirian, Genit.
Ternyata, rasanya enak juga kalau bisa ikutan sing along pas nonton konser. Saya jadi gak perlu bingung karena harus ikutan joget biar nggak keliatan aneh. Cukup ikutan teriak-teriak, udah. Entah kenapa, rasanya juga jadi plong, apalagi pas nyanyiin lagu yang emang dari hati. Lagu Patah Hati contohnya.  😂

Nggak banyak sih pengalaman yang saya dapatkan saat nonton konser PROJAM tempo hari. Tapi lumayan sih, saya jadi tau gimana rasanya berdesak-desakan saat nonton konser. Saya juga bisa merasakan sensasi  saat bisa ikutan sing along di konser. *Halah
Mungkin lain kali kalau pergi ke konser lagi, saya bakalan berlatih joget dan nyiapin lirik-lirik lagu dari band yang bakal saya tonton. Biar nggak keliatan bego-bego amat. 😂

Potret seorang om-om yang salah gaul.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Toko Buku Bekas di Ciledug

My Dol, Aplikasi yang bikin gue tambah ngenes

Kakak ade'an (kakak kakaan adek adean)