Nyobain Transjakarta Ciledug

Sudah cukup lama saya berusaha untuk nggak belanja ke Pasar Pagi, tapi akhirnya mau nggak mau tempo hari  harus belanja kesana juga. Soalnya alat kerja yang bisa saya pakai udah nggak bisa dibenerin lagi. Padahal keuangan lagi susah. :'D
*Bukannya emang susah terus ya Om?

Kenapa harus Pasar Pagi? 
Soalnya kalau belanja disana, harganya cukup murah. Sebagai contoh, untuk isi steples aja. Kalau beli di Tempat Fotocopy harganya paling murah 15.000 untuk ukuran 23/10. Padahal kalau disana harganya cuma 9.000. Selisihnya kan banyak banget.

Berangkat naik Metromini kemudian disambung naik Transjakarta. Soalnya Transjakarta yang ke Joglo belum ada. 😢
Alhamdulillah cukup lancar, nggak kena macet parah.
Tapi setibanya di Pasar Pagi malah kesasar.
Gara-garanya sih mainan.
Iya, jadi bukannya langsung pergi ke toko ATK untuk beli keperluan percetakan. Tapi malah langsung ke toko mainan. Padahal mah beli juga kagak, cuma pengen ngeliat-liat doang.
Cuci mata ala pemuja berhala.
😂

Udah panas, sendirian, pakai kesasar pula.
Duhhh....
Patokan yang saya tau cuma, toko-toko ATK adanya di sebuah bangunan yang bergaya Tionghoa. Padahal bangunan seperti itu dicarinya susah, soalnya tertutup sama gedung-gedung tinggi.
Mana saya juga belum hafal daerah situ.

Ditengah kepanikan dan kelelahan.
Tiba-tiba saya ngeliat Dora dan Boots sedang naik bis kecil berwarna biru, yang tak lain bis tersebut adalah Tayo. Bis kecil yang ramah.
Bertemu dengan Dora dan Boots yang suka membantu serta Tayo yang ramah, baik hati dan suka menolong. Membuat saya kembali punya harapan.

Tapi harapan saya pupus karena Dora dan Boots ternyata nggak bisa nolongin saya. Soalnya mereka sendiri sedang sibuk menyelidiki jaringan penyebar Hoax Sharacehan.
Sementara Tayo juga nggak bisa nganterin saya karena dia buru-buru mau pergi ke Planet Clover untuk nyelametin Princess Syahrini, eh. Princess Ray yang diculik sama si Bully.
*Apasih 

Sekitar 30 menit kesasar, akhirnya saya dapat pencerahan juga. Itu semua berkat papan penunjuk jalan.
Coba dari awal saya langsung ke jalan raya, pasti gak bakalan makin tersesat. 😂

Udah kan tuh, ketemu tempatnya.
Terus saya nanya ke beberapa toko ATK, barang yang saya cari ternyata nggak ada.
Lucunya, justru pas saya lagi istirahat di sebuah toko kecil. Saya di tanyain sama orang disitu, terus kan saya jawab dengan penuh ketidak yakinan. Eh, justru ternyata disitu ada. Malahan semua barang keperluan saya juga ada di toko tersebut.  Padahal tokonya kecil dan nggak meyakinkan. Makanya saya sengaja nggak nanya di toko itu.
Kampret banget emang, terkadang sesuatu yang dianggap receh ternyata justru malah berharga. :'D

Selain mengajarkan untuk tidak memandang rendah terhadap sesuatu. Di toko tersebut saya juga diajarkan untuk Korupsi. Serius, saya nggak salah nulis karena lagi mabuk pil PCC.
Jadi setelah barang keperluan saya dihitung harganya, penjaga tokonya bikin bon belanjaan. Nah, saya ditanyain. Mau ditulis harga pas atau mau di lebihin. Awalnya saya nggak ngeh waktu ditanya kayak gitu, sampai-sampai saya nanya apa maksudnya. Terus dijelasin lagi kan sama dia, baru deh saya paham maksudnya. 

Awalnya saya pikir, ini kayak semacam Reality Show tentang kejujuran gitu. Nah, kalau saya jujur. Nantinya bakalan dikasih hadiah. Makanya saya menolak tawaran untuk naikin harga. Istilah kerennya tuh "Mark-Up" kalau di kasus-kasus korupsi.
Saya menolak tawaran tersebut  berharap bakalan dapet hadiah ratusan ribu rupiah. Tapi ternyata malah nggak terjadi apa-apa. Nggak ada kamera, nggak ada acara Reality Show dan tentu saja nggak ada hadiah apa-apa.
Ah sial...
Tau gitu tadi harganya saya naikin, misalkan tiap item saya Mark-Up 10.000 aja kan lumayan.

Nggaklah..
Ngapain saya korupsi duit saya sendiri? 😂
Tapi serius loh, tawaran perihal Mark-Up harga tadi itu nyata. Dari sini kita tau bahwa, praktik korupsi itu udah membudidaya di negara ini. Buktinya, tanpa diminta sama pembeli pun si penjual sudah berinisiatif  menawarkannya.
Hayoo...
Siapa yang suka Mark-Up harga?
Makan siang di warteg cuma habis 10.000 tapi laporan sama istrinya habis 15.000.
*Halah

Cuci mata (liat-liat mainan) udah..
Belanja udah..
Jajan?
Nggak sih, nggak tega saya kalau jajan di Pasar Pagi mah. Bukannya mau sok Higienis, tapi nggak napsu aja mau jajan disitu.
Tapi pernah ding, jajan es potong. Karena pengen nostalgia, tapi rasanya enak banget sih. 😂

Saya bingung, mau maen nggak ada temen.
Melipir ke Kota Tua membosankan. 
Tapi kalau pulang, masih jam 4 sore. Sayang juga kalau langsung pulang, soalnya kan jarang keluar juga.
Yaudah, pikir saya bakalan mampir ke monas. Nongkrong di spot favorit sambil mengenang masa lalu bersamanya. *Cie'elah

Pas mau balik ke halte kota tua, kan ngelewatin trotoar yang lebar banget di samping sungai. Disitu banyak orang lagi duduk-duduk. Terus saya jadi pengen ikutan istirahat disitu. Selain cukup lebar, tempatnya rindang dan anginnya enak banget.
Yang tadinya cuma pengen istirahat sebentar,  jadinya malah sampai 1jam duduk disitu.

Ada 3 kejadian sedikit nggak biasa selama saya istirahat disitu. Pertama dateng dari seorang driver ojek online yang diceramahin habis-habisan sama seorang tante-tante. Kejadiannya bermula saat seorang tante-tante make celana gemes melintas di trotoar. Terus digodain gitu sama si driver ojek onlinenya.
Gak disangka, si tante-tante ini berhenti terus nyamperin si tersangka penggodaan(?).
"MAMAM TUH...!!!"
Dalam hati saya berkata demikian.
Sebenernya kasian juga sih ngeliatin tingkah si driver ojek online yang salah tingkah dan keliatan agak ketakutan juga pas lagi di ceramahin habis-habisan sama tante itu.
Salah sendiri,  jadi laki-laki celamitan.
Kebanyakan laki-laki emang kayak gitu sih, makanya saya nggak mau pacaran sama laki-laki. 😂
Bahkan saya pernah loh, ngeliat om-om naik motor yang sampai nyempetin berhenti sebentar hanya untuk ngegodain cewek yang berpakaian kalau kata guru sekolah saya dulu sih namanya baju you can see. Kamu bisa melihat. Atau kalau kata emak-emak tuh pakaian kurang bahan.

Ada yang bilang bahwa pada dasarnya laki-laki itu emang tukang goda sedangkan cewek itu paling gampang di goda.
Tapi tau nggak?
Padahal jika laki-laki bersiul, melontarkan kata-kata cabul atau memandangi cewek dengan tatapan mesum. Itu  termasuk dalam kasus pelecehan seksual secara verbal dan perbuatan tidak menyenangkan loh. Pelakunya bisa dijerat dengan KUHP pasal 289-299. Makanya, hati-hati. Jadi laki-laki tuh jangan celamitan.

Kejadian kedua awalnya kan saya cuci muka pakai air mineral. Karena nggak bawa sapu tangan atau tisu, saya lap muka saya pakai kemeja yang saya kenakan. Sewaktu menyeka air di bagian mata, tiba-tiba ada 2 orang ibu-ibu lewat terus ngomong gini, "Jangan nangis dong" kemudian ibu satunya menimpali "Iya jangan nangis".

Saya kaget kan, tiba-tiba ada yang bilang kayak gitu. Reflek saya defend dengan mengatakan "nggak...saya nggak nangis kok".
Tapi ngeselinnya, 2 orang ibu-ibu tadi pergi gitu aja tanpa mau mendengarkan pembelaan dari saya. Padahal kalau mereka beneran bersimpati, seharusnya mereka kan menanyai saya kenapa nangis. Terus saya bisa pura-pura mau pulang ke Papua tapi nggak punya ongkos. Kemudian mereka ngasih saya ongkos. Kan mayan tuh, duitnya bisa saya pakai buat beli ini itu. 😂

Terus saya mikir, iya juga sih.
Pantesan aja dikira lagi nangis. Soalnya saya cuma duduk di lantai trotoar sendirian sambil sandaran pot bunga yang gede. Dengan muka yang keliatan banyak masalah, sudah gitu kedapatan nyeka mata pakai kemeja. Siapapun kalau nggak ngeliat dari awal ketika saya cuci muka pakai air mineral. Pasti bakalan ngira kalau saya nangis beneran.
:'D

Tak berselang lama, kejadian ketiga terjadi.
Saya melihat ada bintang laut yang menikah dengan lampu jalan. Bintang laut tersebut diketahui bernama Patrick Star. Sahabatnya SpongeBob SquarePants. 

Nggak ding.
Jadi ini sebenarnya kejadian cukup menjijikan yang apesnya sering menimpa saya.
Untuk kesekian kalinya, saya Nge-gap orang kencing sembarangan.
Nggak tau kenapa, sering banget saya nemuin orang-orang kayak gitu. Pernah saya tulis disini.

Saya kan duduk di trotoar sandaran pada sebuah pot yang besar. Di depan saya persis ada sebuah pohon cukup besar berjarak sekitar 1 meter. Sekonyong-konyong ada seorang bapak-bapak yang berjalan ke pohon itu. Kemudian tanpa memeperdulikan saya yang ada didepannya. Si bapak itu ngebuka Resleting celananya.
ASTAGFIRULLAH....!!!

Saya kan kaget, terus langsung kabur dari tempat itu .
Asli, reseh banget itu orang.
Dia nggak pernah ngajarin anak-anaknya sopan santun apa ya? :'D
Karena kejadian itu, saya memutuskan untuk langsung pulang.
Tentu saja dengan perasaan yang masih kesal.

Kekesalan saya hilang saat tiba di depan pintu masuk Halte Transjakarta Kota.
Di depan Museum Mandiri ada penjual Pecel Lontong. Sebagai Pecel Enthusiast *Cie'elah
tentu ini adalah kesempatan yang gak boleh dilewatkan. Pecelnya enak banget, harganya juga murah. Cuma 10.000 itu udah termasuk bakwan satu. Selama ini padahal kalau makan diluar gitu, saya jarang bisa ngabisin makanan yang saya pesan. Tapi tempo hari itu, kalau misalkan nggak gengsi. Rasanya malah pengen nambah. 😂 

Nggak enaknya kalau makan sayuran, itu cuma dua. Pertama kalau nggak pakai bumbu pecel rasanya enek. Menurut saya sih, makanya saya nggak suka makan sayur kecuali di bikin pecel. Kedua, kalau makan sayur. Pasti bakan nyelip di gigi.
Mungkin efeknya berbeda untuk setiap orang, tapi bagi saya. Setiap habis makan sayur, pasti sibuk banget ngebersihin sisa-sisa sayur yang nyelip di gigi. Kesannya saya jadi seperti seekor sapi, soalnya lidah sibuk bergerilya berusaha membersihkan gigi. Dan itu malah keliatan kayak selalu ngunyah makanan kayak Sapi.
Udah gitu kan, karena di tempat umum. Saya nggak mungkin ngebersihin gigi terang-terangan. Padahal kalau ada sisa makanan yang nyangkut di sela-sela gigi  tapi nggak lekas dibersihin, itu rasanya kayak ada yang mengganjal. Jadi beban pikiran banget. 😂

Ketika di dalam bis Transjakarta. Saya jadi ingat dengan rute yang baru dibuka belum lama ini. Yaitu Ciledug - Blok M.
Dan muncullah ide liar itu, ide untuk nyoba rute tersebut. Meskipun nantinya bakalan susah sendiri karena justru makin jauh dari tempat saya tinggal.
Makanya ketika sampai di Halte Harmoni, saya memutuskan untuk nggak turun. Saya ikut sampai ke Blok M.

Perjalanan cukup lancar, tanpa kemacetan yang berarti. Padahal saya pulang di jam-jam padat karena kantor sudah pada tutup.
Masalahnya muncul ketika sampai di Blok-M.
Ternyata saya harus bayar lagi untuk bisa naik Transjakarta jurusan Blok M - Ciledug.
Mana di pintu masuknya tuh, nggak tau kenapa bau banget asli. Udah dibawah tanah, ngantri, bau banget lagi. Gengges banget sih itu.

Uniknya nih, selama ini kalau naik Transjakarta.  Saya nggak pernah tau sopirnya beragama apa. *Cie'elah mode serangan kubu sebelah inimah.
Maaf, gak bermaksud.
Jadi kalau selama ini masuk ke bis Transjakarta dari pintu belakang atau tengah. Untuk Transjakarta jurusan Blok M - Ciledug,  naiknya dari pintu depan. Jadi kita bisa ngeliat sopir, yang saya pernah baca di portal berita online katanya dijanjikan gaji sampai 15 juta perbulan itu.

Sempet pasrah bakalan nyasar kemana tauk.
Soalnya selama ini kalau naik Metromini 69 jurusan Blok M ke Ciledug rutenya nggak sama dengan yang tempo hari dilewatin oleh Transjakarta Blok M - Ciledug. 
Tempo hari itu ngelewati banyak banget gedung-gedung tinggi, bahkan lewat Studio Trans 7 segala.  Fix, saya nyasar.
"Aku pasrah nus, seperti upil-upil yang saya sentil ini. Dia nggak pernah  tau bakal nemplok dimana". Begitu kalau kata Kugy di film Perahu Kertas. *Digaplok

Baru ngeh setelah jalan agak lama, eh akhirnya malah balik lagi ke Blok M. Saya kaget banget, kok balik ke Blok M lagi?
Iya ternyata emang muter dulu gitu rutenya, nganterin penumpang yang ke Tendean. Habis itu baru deh saya hafal jalan-jalan yang dilewati. Hingga akhirnya bis berhenti ditempat perhentian terakhirnya.
Begoknya, saya sempet bingung diturunin dimana.
Semua penumpang turun, tapi saya beneran bingung diturunin dimana. Sampai akhirnya saya baru sadar ketika sudah turun, ternyata di Puri Beta.
Perumahan yang jadi tempat saya biasanya nyari Pokemon. 

Menurut saya, kalau naik Transjakarta cuma dari Blok M ke Ciledug doang mah nggak efektif. Apalagi berhentinya cuma sampai di Puri Beta. PR banget sih, dari situ masih harus naik angkot atau ojek lagi. Terus kalau misalkan mau turun di Kereo atau Petukangan juga susah. Soalnya Haltenya ada di Puri Beta dan Budi Luhur, itu jauh banget.

Saya sih yang begok, padahal Transjakarta Koridor 13 melayani tiga rute perjalanan. Ciledug - Blok M, Ciledug - Bundaran HI, dan Ciledug - Pancoran Barat.
Seharusnya, dari Halte Kota saya turun di Bundaran HI. Bukannya ikut sampai ke Blok M. Pantesan aja harus bayar lagi. Padahal kalau turun di Bundaran HI kan nggak perlu bayar 2kali. 😂

Tapi seneng sih ada Transjakarta Blok M - Ciledug. Selain karena lebih cepat, jalan yang dilewati nggak biasa loh, seru.
Kita bisa ngeliat bangunan dari jalan layang Ciledug - Kapten Tendean yang tinggi banget itu. Dari jalan layang tersebut kita bisa ngelihat dengan jelas gedung-gedung tinggi dan bangunan-bangunan lainnya. Bahkan nih, tempo hari saya bisa melihat cewek lagi ganti baju loh di salah satu kamar apartemennya.
*Nggaklah

Saya pengen, nyobain lagi naik Transjakarta dari Blok M ke Ciledug.
Tapi pas sore, ngeliat sunset dari jalan layang Ciledug - Kapten Tendean. Bagus banget pasti.

Komentar

  1. ya ampuun gik.. ceritanya panjang bangett hi hih ih .. nulisnya dari ciledug sampe monas ya ha ha ha.. nice post btw

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wahaha...
      Ciledug-Monas, Karawang - Bekasi tauk. Iya... Doyan ceeita sih, soalnya tipe yang lebih suka ngomong pake jempol daripada pake mulut. πŸ˜‚πŸ˜‚
      Makasih loh.. πŸ˜€

      Hapus
  2. Hi nak Ugik. Kepasar pagi yah? Saya deket sana loh. Laen kali info2 dong klw maen ke sono lagi, kali bisa jumpa pens πŸ˜†πŸ˜‚πŸ˜„

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kyaaa...
      Holla. πŸ˜€πŸ˜€πŸ˜€
      Wah, boleh juga Itu.
      Ternyata deket-deket situ toh. Insya Allah deh...kapan" kalau kesana lagi. Hihiii.. πŸ˜€πŸ˜€πŸ˜€

      Hapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Toko Buku Bekas di Ciledug

My Dol, Aplikasi yang bikin gue tambah ngenes

Kakak ade'an (kakak kakaan adek adean)