Solusi untuk penurunan daya beli?

Terkadang kita lupa....
Kehidupan yang kita jalani menjadi seperti ini.
Kita lupa bahwa ada cara lain untuk hidup, cara mudah untuk menggapai cita-cita.
Kita lupa, semua ini bisa menjadi milik kita.
AKU INGIN PINDAH KE MEIKARTA...!!!
(/>,<)/

Gue yakin semua orang punya masalah.
Gue, elu, dia, mereka. Semuanya, bahkan orang yang kaya raya sekalipun pasti masih punya masalah. Nah, orang yang sudah kaya raya aja masih punya masalah, apalagi orang miskin.
😂

Gue mau ngingetin, meskipun kita semua punya masalah. Tapi jangan sampai ketika kita menyelesaikan masalah, justru malah menimbulkan masalah untuk orang lain. Contoh kecil misalnya sampah, dirumah kita banyak sampah. Solusinya, ya dibuang. Dibuangnya dimana? Ya ditempat sampah, kalo elu buangnya di sungai atau di got bahkan di sungai. Itu bakalan bisa menimbulkan masalah berkepanjangan untuk orang lain, untuk generasi selanjutnya.
Sedih rasanya, ngeliat emak-emak ngebiarin anaknya yang masih kecil buang sampah sembarangan, ditempat umum, padahal tempat sampahnya nggak sampai sepelemparan batu. Duuhh...bunda, saya ingetin ya. Kebiasaan baik itu harus dimulai sejak dini. Bila perlu tabok aja itu anaknya kalo gak mau buang sampah pada tempatnya.
Kok koyo ora ono pendidikane babar blas.
(kalau gak tau terjemahannya, silahkan tanya di kolom komentar). *Halah

Gue bingung mau mulai darimana.
Ini perihal masalah yang sedang menimpa gue, gak jauh-jauh dari duit sih. Masalah Finansial.
Ketika akhirnya gue sadar dan membuang masalah cinta-cintaan yang membosankan itu, masalah finansial datang menggantikannya.
Cihh...!!

Berawal dari mulai menurunnya daya beli gue.
Iya, penurunan daya beli itu nyata. Bukan cuma rumor yang digunakan untuk menggoyang pemerintahan. Nggak cuma gue doang yang ngerasain, tapi masih banyak lagi. Rata-rata pada bilang bahwa pendapatan mereka turun padahal kebutuhan hidup malah cenderung meningkat.
Kerjaan mulai nggak stabil, kadang ada kadang nggak. Kadang cuma cukup buat makan, kadang masih  sempet nyimpen. Tapi akhirnya kepake juga lantaran kerjaan kembali sepi lagi. Apalagi kan emang harus bayar ini-itu.
Sampai sekarang juga belum stabil, makanya daya beli gue masih belum membaik.

Tabungan gue yang nggak seberapa udah ludes, ludes bukan karena gue pake untuk foya-foya bukan. Tapi ludes untuk ini-itu dan bertahan hidup di perantauan.

Keadaan semakin memburuk karena gue harus membayar angsuran tiap bulan, yang jumlahnya nggak sedikit buat gue. Udah gitu masih kurang enam kali lagi. :'D
Sedihnya lagi, gue nggak pernah pake itu duit pinjeman. Alih-alih make, duitnya untuk apa juga gue nggak tau. Yang jelas gue harus bayar, soalnya kalo gue nggak bayar. Gue bakalan kehilangan lebih banyak lagi.

Sebelum ini gue pernah curhat di blog ini juga, gue bilang. Berada di titik terendah dalam hidup gue, untung nggak banjir. Kalo banjir, pasti udah kerendem.
Gilak itu alay banget...
Padahal kalau ngeliat kondisi gue yang sekarang,  masalah waktu itu tuh nggak ada apa-apanya.
Gue jadi sadar, ketika kita mampu bangkit dari titik terendah dalam hidup. Itu artinya kita harus siap untuk jatuh lagi ke titik yang lebih rendah dari sebelumnya.
*Halah

Minggu ini, kerjaan malah mulai sepi lagi.
Padahal kemaren-kemaren udah mulai keiatan rame. Pas tagihan keluar, gue masih sempet tuh jalan, ngajak seseorang nonton Justice League. Habis itu bayar angsuran bulanan juga masih santai. Masih ada tagihan dua lagi sih, nggak terlalu banyak tapi sebenarnya kalo udah di tangan mah gue bakalan tenang banget. Tapi masalahnya,  sampai sekarang masih belum di tangan. Padahal duit udah gak punya sama sekali.

Di hari pertama ketika gak pegang duit, Alhamdulillah ada yang nganter kerjaan, gak banyak. Tapi untuk makan berdua (gue sama keponakan yang bantu kerja) masih sisa dikit.
Hari berikutnya udah bingung, mau pinjem keponakan nggak enak banget. Sebelumnya aja gue bayar hutang 20k pagi, sorenya udah gue pinjem lagi 50k.
Nggak ada cara lain, salah satu cara untuk mengatasi daya beli menurun adalah dengan melakukan penjualan, berdagang. Apalagi ada kan sebuah hadist yang mengatakan bahwa Sembilan dari sepuluh pintu rezeki ada dalam perdagangan.

Gue jual apa aja yang masih bisa dijual. Tapi Alhamdulillah gak sampai jualan organ tubuh sih, apalagi sampai jual diri. Naudzubillahi Mindzalik.
*kayak laku aja lu om

Dimulai dari kertas bekas.
Sebenernya setiap berapa bulan sekali gue udah jual kertas bekas. Tapi cuma kertas yang bener-bener bekas.  Masih banyak kertas bekas yang gue simpen dengan alasan sayang, orang mah kalo udah sayang kan susah untuk ngelepasin. Meskipun cuma kertas bekas. *Halah

Nggak..nggak.
Kertas bekas yang gue sayang adalah kertas bekas yang masih bisa dipake lagi, tapi nggak tau kepakenya lagi kapan. Dan karena udah bertahun-tahun nggak kepake, ditambah saya butuh uang. Yaudah saya jual semuanya, Alhamdulillah dapet 220k. Seneng banget rasanya, keponakan cuma gue bagi 30k untungnya nggak protes. Malah katanya makasih.

Beberapa hari kemudian duitnya tinggal dikit, TV, alat fitness dan ponsel yang gue jual belum laku. Ponsel yang kreditannya aja belum lunas terpaksa sampai gue tawar-tawarin. Tapi belum ada yang mau. 😂
Untung ada yang ngasih kerjaan dan bayar hutang. Lagi-lagi meskipun nggak banyak, tapi masih bisa buat beli kebutuhan kerjaan dan makan beberapa hari.

Barang terakhir yang gue jual adalah kaset tape bekas. Gue punya lumayan banyak, ada kalo sekitar 30an.
Ketika gue jual di Instagram, sampai malem nggak ada yang minat. Karena nggak sabaran, akhirnya gue bawa ke toko buku bekas langganan gue. Soalnya selain buku bekas dia juga jual beli barang-barang lawas.

Nampaknya Dewi Sandra belum berpihak ke gue, nggak se-ngenes Arsenal yang dibantai Manchester United di kandang sih. Soalnya kaset bekas gue masih membuahkan hasil.
Iya, dari sekian banyaknya yang diambil sama dia cuma 13 buah. Dan kaset segitu cuma dihargai 20k doang, gue minta tambah 5k aja gak dikasih. Udah kan tuh, yang 10k gue beliin buku bekas disitu, mayan dapet 2buku. Sisanya gue kantongin.
Sampai dirumah gue kasih ke ponakan buat beli cemilan, soalnya gue udah terlanjur janji. Kalau misalkan kasetnya laku, gue mau beliin cemilan buat dia.
Eh taunya cuma laku 20k doang, tapi bukankah janji tetaplah janji. Makanya harus ditepati.
😂

Paginya nih, gue liat notif Instagram. Ada yang nanyain kaset Sheila on7 album pertama.
Pas gue ladenin, dia niat banget.
Gue ladenin sampai akhirnya ada kata sepakat. Padahal sebenernya kasetnya udah ada di tempat buku bekas semua, termasuk sheila on7 yang dia pengen.
Lah terus gimana?

Iya gue ambil lagi, sekalian beli kertas ke toko kertas. Kok bisa?
Iya jadi dari sekian banyak kaset yang gue jual, kan cuma 13 yang dibeli. Sisanya gue taruh aja disana, soalnya gue pikir ngapain gue bawa pulang. Ndilalahnya untuk kaset yang sheila on7 termasuk kaset yang nggak laku di toko buku bekas. Berarti gue masih bisa ambil lagi.

Gue udah pasang muka tembok aja sewaktu kesana ngambil itu kaset. Udah gitu gue masih bisa minta tolong dicobain kasetnya, takut salah soalnya. Muka tembok abis kan?
Demi duit gue rela. :'D
Tapi gue jujur sih, gue bilang aja kalo di Intagram kaset tersebut ada yang nanyain, makanya gue ambil lagi.

Tadi sore gue CODan sama orang tersebut di Monas. Gue bawa tiga kaset, Sheila on7 album pertama dan kedua sama album pertamnya band Nidji. Tiga kaset tersebut dihargai cuma 30k. Dia sih ngincernya cuma kaset sheila on7 album pertama doang. Tapi kalo cuma 1 doang gue cuma dapet 20K. Makanya gue tawarin 3 kaset 30K. Dia mau, tapi gue nyesel. Kenapa nggak 40k aja coba?

Gue berangkat dari Puri Beta Ciledug,
naik Transjakarta. Pas masuk, ternyata kedua kartu Transjakarta gue saldonya habis. Top up saldo minimal harus 20k. Perhitungan gue udah meleset, gue rugi. Tadinya gue pikir saldo gue masih banyak. Jadi bakalan dapet 30k bersih, soalnya untuk transport pergi -pulangnya udah punya saldo. Belum apa-apa gue udah ngeluarin modal 20k.

Semua berjalan lancar, barang gue kasih duit masuk kantong. Gue nyore bentaran di monas.
Pas mau pulang inget sama sesuatu yang baru di Monas, yaitu air mancur pelangi atau air mancur berwarna-warni. Gitu lah pokoknya.
Tapi pas gue tungguin nggak lekas mulai, padahal kalo kemaleman dikit aja. Transjakarta yang ke Ciledug bakalan habis.

Sedih banget, ditungguin sampai jam 7 lebih nggak mulai-mulai air mancurnya. Udah gitu gue nggak bisa jajan sama sekali karena untung dari jualan kaset cuma tinggal 10k.
Akhirnya gue pulang dengan berjalan gontai, kalo nggak malu mah gue pengen tuh lepas baju terus gue taruh di pundak. Biar mirip kayak orang kalah judi gitu.
😂

Sampai di blok M, belajar dari kesalahan waktu pertama kali nyobain Transjakarta Blok M - Ciledug, ketika semua penumpang turun gue nggak ikutan turun. Emang kayak gitu harusnya, jadi turunnya ditempat yang nggak harus bayar dua kali untuk naik Transjakarta ke Ciledug.

Tapi dasar bego, gue malah salah naik bus.
Ketauannya pas udah sampai di pemberhentian terakhir. Loh, kok bukan di Puri Beta?
Taunya gue salah naik, gue naik yang jurusan Blok M - Pesanggrahan.
Pas nanya-nanya, kalo mau ke Ciledug harus naik angkot ini itu. Gue puyeng, kesel, males banget. Akhirnya pake jurus terakhir, ojek online. Dari Pesanggrahan ke tempat tinggal gue habis 13k, tapi gak enak. Gue lempengin jadi 15k.
Kesimpulannya.
Jual kaset bekas, bukannya untung malah gue nombok. :'D
Tapi seneng sih, orang yang beli kaset gue mengaku puas. Kewajiban gue udah gue penuhi. Dari awal gue sebenernya cuma merasa bertanggung jawab aja. Soalnya gue udah jualan di sosial media, terus ada yang nyangkut. Masa iya mau gue bilang barangnya udah laku sedangkan barangnya malah gak laku sama sekali. Buat pengalaman juga sih, kalo nggak gini kan gue gak tau gimana caranya jualan di internet. Gak ada sesuatu yang sia-sia kok di dunia ini. :'D

Tapi gue juga jadi bingung lagi sih, soalnya dengan duit yang gue punya sekarang.  Hari-hari gue kedepan gimana? 😂

Nggak..
Gue cerita gini bukan berharap belas kasihan dari siapapun yang ngebaca curhatan sampah gue ini. Gue gak pernah minta dikasihani, keluarga gue aja gak tau kalo gue punya masalah. Apalagi emak gue, sudah kewajiban seorang anak untuk selalu kelihatan bahagia di hadapan orang tuanya. :'D

Gue curhat gini, yang jelas biar gue lega aja.
Kedua, untuk kalian yang suka ngebully gue masih lajang..gak laku..bla-bla.
Semoga kalian sadar, bahwa idup ini bukan cuma soal nyari pasangan bukan.
Kita ini manusia, bukan laron.
Yang tujuan hidupnya cuma untuk
mencari pasangan. Setelah berhasil mendapatkan pasangan mereka akan menanggalkan sayap mereka kemudian berjalan beriringan untuk mencari lubang di tanah.

Ketiga, mungkin saja kalian bisa memetik sesuatu dari sini. Di saat kalian ngerasa hidup kalian udah yang paling sulit. Ibarat pribahasa bagaikan mencari jarum ditumpukan jerami, percaya deh. Diluaran sana, masih banyak yang lebih sulit. Seperti mencari jerami di tumpukan jarum maupun bagaikan telur diujung jarum.
*halah

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Toko Buku Bekas di Ciledug

My Dol, Aplikasi yang bikin gue tambah ngenes

Kakak ade'an (kakak kakaan adek adean)