Hoax membangun terbaik adalah dari orang tua

Dijaman ini kita seringkali mendengar istilah hoax, khususnya berita hoax.
Namanya berita hoax, sudah pasti nggak bener dan menyesatkan. Tujuannya tentu saja untuk kepentingan si pihak pembuat berita hoax tersebut. Entah  untuk menjatuhkan lawan, menaikan citra pihaknya sendiri maupun untuk mengadu domba dan sebagainya.

Iya,,,
kalau dipikir kenapa sih baru sekarang ramai berita hoax? Padahal sejatinya berita hoax kan sudah ada sejak zaman dulu banget. Bahkan mungkin sejak zaman batu berita hoax sudah ada. Bisa jadi kan?.
Paling banyak dan ngeselin adalah berita hoax yang menyangkut soal politik.
Gue kangen sama jaman dimana PEMILU punya asas  LUBER. Langsung, Umum, Bebas, Rahasia, Langsung.  

Rahasia disini gue suka banget. Jadi masing-masing orang merahasiakan pilihannya. Nggak digembar-gemborkan.
Mau bagaimanapun, saat kita mengetahui bahwa pilihan temen atau saudara bahkan orang lain ternyata berbeda dengan kita. Ya rasanya jadi gimana gitu,,,, gak asik bangetlah.
Belum lagi kalau masing-masing getol ikut kampanye. Udah gitu nggak jarang materi kampanye-nya tuh ngejelek-jelekin kubu seberang. Padahal mah kalau menyukai satu calon pemimpin, seharusnya ya kita cuma share tentang calon pemimpin tersebut aja. Kelebihannya apa, prestasinya apa. Syukur-syukur kekurangannya apa juga dishare. Jangan malah sibuk ngeshare kejelekan, menghina bahkan menyerang kubu seberang. Apalagi sampai ngeshare berita-berita hoax.
Gara-gara beginian nih, gue sampai marahan sama temen.  Gue marah karena dia ngehina calon pemimpin pilihan gue di status BBMnya.
Saat itu gue pikir udah sangat keterlaluan, terus akhirnya gue delcont (delete contact) dia.

Begoknya, gue gak pernah ngasih tau alesan gue delcont dia. Sampai akhirnya dia bales, ngeblock gue dari facebooknya. Tamat.
Apalagi nomer ponselnya juga ilang di gue.
Persahabatan yang udah berjalan bertahun - tahun itu kandas  karena politik. Ya walaupun sebenarnya persahabatan itu bulshit banget sih, apalagi antara cowok dan cewek.
Tapi politik adalah alasan paling gak keren untuk mengakhiri sebuah persahabatan.

Hey nun...kalau misalkan kamu baca tulisan ini, saya minta maaf...saya yang salah.
Saya beneran minta maaf.
:'D

Yia'elah...!!!
Sok banget gue, udah kayak orang bener aja.
Iya iya...
Karena ini adalah blog meaningless, maka seperti biasa gue akan posting sesuatu yang meaningless. 
Masih tentang hoax sih, tapi bukan berita hoax.

Dulu sewaktu kecil, gue yakin kita semua pernah menjadi korban hoax dari orang tua maupun orang dewasa disekitar kita. Hoax dari mereka itu ada yang demi kebaikan tapi ada juga yang cuma iseng untuk ngerjain kita doang. Nah, hoax demi kebaikan inilah yang sepantasnya disebut hoax membangun.
*Apasih

Kalau dibilang hoax, kata temen gue  terlalu kasar sih. Soalnya disampaikan oleh orang tua secara turun-temurun. Niatnya juga untuk kebaikan. Kita menyebutnya Mitos atau pamali. Tapi di zaman hoax begini, gue jadi sadar dan rasanya kita udah dibohongi mentah-mentah.
Makanya susah untuk nggak mengatakan bahwa itu juga bagian dari hoax.

Kata Wikipedia, Hoax itu kan informasi yang sesungguhnya tidak benar, tetapi dibuat seolah-olah benar adanya. Sama kayak mitos atau pamali, informasi yang tidak benar tapi disampaikan seolah-olah benar adanya. Udah gitu, informasi yang salah tersebut telah turun-temurun dari zaman dulu sampai sekarang. Harus kita akhiri secepatnya.

Gue kepikiran beginian gara-gara obrolan dengan seorang temen.
Dari obrolan omong kosong itu diketahui bahwa kita dulu,  pernah sama-sama jadi korban hoax. Hoaxnya juga yang paling nggak berkelas, jadi dulu itu. Pernah gue ngegenggam potongan kuku sambil lari mengitari rumah sebanyak tujuh kali. Tujuannya adalah agar potongan kuku yang gue genggam tersebut berubah jadi duit.

Begok nggak?
Ya begok bangetlah...
Kalau misalkan beneran potongan kuku bisa berubah jadi duit. Mana ada kemiskinan di negara kita ini? Kalau gak punya duit tinggal potong kuku, terus potongannya dibawa lari ngelilingin rumah tujuh kali. Masalah kelar. Kalau keluarganya besar kayak keluarga gue, Bayangin aja berapa banyak duit yang bisa didapatkan dari hasil muterin rumah tujuh kali sambil genggam potongan kuku. Gak usah dibayangin beneran, banyak pokoknya.

Gue mulai ngumpulin informasi dari temen-temen Internet gue dari berbagai daerah. Cie'elah berbagai daerah...kesannya banyak banget. Padahal mah cuma empat daerah doang. Tapi yang satu nggak mau berkontribusi, ketika ditanya dia cuma jawab pake emot doang.

Terimakasih atas kontribusinya temen-temen,,,terimakasih banyak.
Kalian kurang kerjaan....!!

Baiklah, ini dia.
Kumpulan hoax membangun yang berhasil gue kumpulin. Berasal dari pengalaman gue pribadi (yang sering di hoax-in sama emak sendiri) dan temen Internet gue dari Maluku, Lombok dan Padang.

Kalau kencing bersandingan terus air kencingnya nyatu, maka harus diludahin. Kalau nggak maka kelak jika punya anak maka anaknya bisa dempet.
Ini hoax parah sih, nggak tau dulunya akal-akalan siapa.

Kalau digigit kaki seribu,  nggak bisa lepas kalau belum ada bunyi petir tujuh kali.
Adalah tidak benar sama sekali  informasi ini.
Nyatanya, kaki seribu adalah hewan yang cukup beracun. Gigitannya bisa mengakibatkan kejang-kejang, bengkak, muntah-muntah, demam bahkan pingsan.

Bersiul dimalam hari memanggil setan.
Setau saya setan tanpa di panggil juga udah dateng, tugas mereka kan emang menggoda dan menyesatkan manusia.
Tapi belakangan ini kayaknya emang harus dipanggil sih biar dateng, kali aja ada yang kangen sama mereka. Setan udah jadi pengangguran sekarang, soalnya tanpa setan pun kita udah sesat. Manusia menyesatkan sesamanya...manusia menggoda sesamanya..manusia kerap melakukan kerusakan. Karena kerjaanya udah diambil alih oleh manusia, palingan mereka jadi sibuk traveling ke tempat-tempat yang instagramable setelah ngepoin akun-akun di instagram. Atau malah sibuk maenan Bigo, Tik-Tok, joget dua jari. Atau yang lebih ekstrem lagi. Mereka sibuk bertaubat, memenuhi masjid-masjid yang dibangun sana-sini tapi sepi jamaah. *halah

Pakai topi didalam rumah nanti kepalanya borokan.
Ketika gue bandingkan dengan orang-orang di dalam masjid yang selalu memakai peci serta suster yang memakai penutup kepala di dalam rumah sakit. Emak gak bisa ngasih penjelasan.

Kalau di khitan terus melangkahi kotoran ayam, anunya bakalan bengkak.
Waktu itu gue nurut aja, soalnya ngeri aja kalau sampai bengkak beneran. Padahal niatnya biar anak yang di khitan nggak keluyuran keluar rumah. Dalam masa penyembuhan, seseorang yang habis di khitan memang rawan bahaya. Jalannya lambat, udah gitu nggak normal. Mirip robot bersarung. Kalau keserimpet terus jatuh saat dikejar angsa, udah pasti bakalan gak bisa menghindar. Bagi Leonardo D Caprio, mungkin sensasi diserang Angsa setelah di khitan, sama horrornya seperti ketika diserang oleh beruang Grizzli di film The Revenant.

Kalau makan buah terus bijinya ketelen, nanti bijinya bakalan tumbuh. Terus keluar lewat mulut.
Hoax kampret yang pernah gue percayai dan ngebuat gue berfikir bahwa, idup gue gak lama lagi.

Kalau gigi tanggal di bagian atas, harus dilempar ke bawah. Tapi kalau gigi bawah yang tanggal, dilemparnya harus ke atas. Tujuannya agar gigi atas numbuhnya ke bawah sedangkan gigi bawah numbuh keatas.
Kalau di luar negri keren banget, soalnya ada yang namanya Peri Gigi.
ketika salah satu gigi susu kita tanggal, kita harus naruh gigi tersebut di bawah bantal tempat tidur. Nantinya peri gigi akan dateng pas kita tidur, lalu mengganti gigi yang tanggal itu dengan uang.
Kita punya gigi susu sebanyak dua puluh buah. Bayangin aja kalau satu gigi susu kita dihargai 2 dollar oleh peri gigi. Dengan kurs dollar sekarang mencapai 13.800 berarti dua puluh gigi seri kita akan menghasilkan 552.000 rupiah. Bukan jumlah yang banyak sih kalau dipake untuk beli buku di Gramedia, tapi dengan duit segitu. Jika dibelikan kuaci, bakalan dapet banyak banget, bisa dimakan sebulan lebih.

By the way, semua gigi seri gue yang tanggal. Dibuang sesuai dengan pakem. Yang atas dibuang ke bawah dan yang bawah dibuang ke atas. Kecuali satu gigi yang tanggal terus ikut ketelen sewaktu makan "getuk singkong".

Kunang-kunang, adalah kukunya orang mati.
Gue suka sama kunang-kunang, suka banget. Gue juga udah yakin sama dia. Tapi sayangnya dia nggak suka sama gue. :'D
Salah satu hal yang menjadi penyesalan gue sampai sekarang adalah pernah mempercayai bahwa kunang-kunang adalah kukunya orang mati. Dulu pas kecil ditempat gue ada, tapi gak berani liat dari deket. Sekarang udah gak ada lagi, padahal kalau ada gue udah berani ngeliat dari deket. Sampai hati kamu mak... ngebohongin anakmu sendiri yang dodol ini.
:'D

Jangan duduk di depan pintu, nanti kalau ada yang mau dateng nganter rejeki bakalan nggak jadi.
Padahal kan niatnya mau nyambut sang pengantar rejeki.

Jangan makan sambil tiduran, nanti jadi ular.
Kesannya orang tua tuh emang selalu saja menggangu kesenangan anaknya sendiri.
Nggak ada yang lebih menyenangkan dari  tiduran baca buku sambil ngemil. Tapi emak selalu menakut-nakuti. Dan siapa coba yang nggak bakalan takut kalau emak sendiri udah bilang kayak gitu. Reputasi emak gak ada duanya, Malin aja bisa dikutuk jadi batu tatkala emaknya udah saking keselnya.

Cowok gak dibolehin makan sayap ayam.
Dalam bahasa jawa sayap ayam itu namanya "suwiwi" nah, kalau makan suwiwi. Nanti bakalan di "iwi iwi" gadis. Iwi iwi itu bahasa jawa, gestur bibir yang intinya kayak ngecengin gitu. Dulu kalau ribut sama cewek, terus digituin. Rasanya panas banget sih...pengen nabok aja gitu.

Cowok gak boleh mainan beras, nanti tangannya "kiting".
Bahasa jawa lagi ini, maksudnya jari manis ngelilit jari tengah terus nggak bisa dilepas gitu.
Gue suka mainan beras semenjak nonton film kung fu, lupa. Waktu itu Jackie Chan atau Jet bohong, Lie kan artinya bohong. Lagi latihan jurus dengan cara masukin tangannya dengan cepat ke pasir panas yang ditaruh di wajan. Pikir gue keren, makanya gue ikutin. Tapi biar aman gue pakenya beras. Dan waktu itu rasanya sih seru. Sampai akhirnya kena omel sama emak.

Kalau ngerokok sebelum khitan, nanti pas di khitan anunya susah dipotong.
Peringatan di bungkus rokok seharusnya gini, "Merokok membunuhmu dan mengeraskan kulit anumu". *ditabok

Kalau nyanyi pas di dapur entar dapet duda.
Ebuset...
Pantesan penyanyi kalau rekaman di dapur rekaman, bukan di dapur masak. 

Nyapu terus kena kakinya orang, ntar yg kena kakinya itu masakannya kurang lazis.
Gue tau kelemahannya Chef Juna sekarang, kakinya harus kena sapu. Niscaya masakannya bakalan kurang sedap. Dan kita bisa ngomelin dia seperti dia ngomelin peserta master chief.

Tidur sore gak boleh, nanti bisa gila.
Serius... Ini horror banget.
Gimana kalau ternyata ada orang gila yang tidur sore, apa dia bakalan nambah gilanya?
Terus gimana  kalau besoknya, besoknya, besoknya lagi dia tidur sore. Kan kasian, gilanya level akut.
Tidur sore itu sejatinya emang nggak baik buat kesehatan, itu bener. Tapi bukan lantas membuat orang jadi gila. Paling banter cuma ling-lung. Kayak yang pernah gue alami.
Waktu itu pas hujan, gue tidur, kebangun  sekitar jam enam. Terus gue jadi ling-lung gitu, gak bisa ngebedain antara jam enam sore atau jam enam pagi. Akhirnya gue mandi terus pake seragam sekolah SD lengkap. Pas mau berangkat sekolah, kok malah makin gelap bukannya terang?. Untung keluarga gue ada, lha kalau nggak gue pasti udah berangkat sekolah. Terus kalau tetangga ngeliat, bisa dikira gila beneran saya.

Tidur telentang terus kedua tangan di silangin dibawah kepala, nanti orang tuanya cepet meninggal.
Yang saya tau, tidur sambil nelentang-lah yang bakalan bikin kita cepet meninggal karena tersedak, tang.

Potong kuku gak boleh malem, nanti di datengin maling.
Sejak kapan kuku kita terkoneksi dengan radar atau jadi alarmnya maling? Atau malah jadi semacam "Batman signal". Begitu dipotong malem-malem diatas rumah kita muncul semacam tanda panggilan untuk maling.

Gunting kuku musti di tanem, biar nanti pas mati kukunya balik ke kita.
Lalu apa ruginya kalau kuku tersebut nggak balik ke kita lagi? Apa nggak malah repot?
Iya gimana gak repot, kalau kuku tersebut balik semuanya. Bisa-bisa kuku tangan kita jadi kayak galah saking panjangnya. Terus kalau mau garuk badan, kalau mau ngupil? susah bangetlah pastinya.  

Waktu hamil gak boleh duduk depan pintu, nanti anaknya lama keluar.
Yang susah keluar itu orang lain.
Iya gimana mau cepet keluar, orang pas mau keluar ada orang duduk di depan pintu. Kan ngehalangin pintu.

Waktu hamil gak boleh lilitin handuk di leher, nanti tali pusarnya kelilit di leher dia.
Ini ibu hamilnya kenek metro mini kali yah, makanya ngelilitin handuk di leher.

Gak boleh duduk di bawah pohon malem-malem, nanti diikuti setan.
Guru IPA gue pernah ngasih tau soal hoax membangun yang ini. Katanya, sebenernya bukan diikuti setan atau kerasukan setan. Tapi karena pepohonan  kalau malem  juga menghirup oksigen dan ngeluarin karbondioksida. Makanya kita gak boleh duduk dibawahnya, soalnya bakalan rebutan oksigen. Belum lagi kita dan pohon juga sama-sama ngeluarin kentut, eh. Karbondioksida yang kalau terhirup bisa mengganggu sistem pernapasan kita.

Gak boleh nyapu malam, gak boleh menjahit malam.
Tukang konveksi berarti bandel banget ya, soalnya mereka kalau menjahit malah sering dari malam sampai pagi.

Nggakk boleh beli garam dan jarum malam-malam.
Katanya mematikan rejeki.
Padahal rejeki sudah diatur sama Allah.
"Dan tidak satu pun makhluk bergerak di bumi melainkan dijamin Allah rezekinya". 👆

Nggak boleh tempat beras dan tempat air kosong malam jumat. Jangan nyuci piring malam jumat, dandang nasi kosong malam jumat gak boleh.
Malam jumat gak boleh ini itu karena berhubungan sama rezeki. Malam jumat itu kan katanya malaikat suka dateng ke rumah-rumah. Terus kalau dandang dan tempat beras kosong, nanti di anggap kita pemalas atau gimana gitu.
No komen kalau ini saya, gak berani. 😂

Nyapu kalau gak bersih, dapat jodoh brewokan.
Ini cukup mainstream ya, hampir dimana aja bilangnya gitu.
Tapi jaman sekarang udah gak relevan lagi, soalnya yang brewokan malah banyak digandrungi cewek bo'..!!

Habis makan, piring kotornya digenangin air minum sedikit, biar nggak masuk neraka (kalau ga salah).
Astagfirullah...
Ini apa banget coba? Tapi menarik sih kalau dibikin judul untuk majalah Hidayah, "Masuk neraka karena nggak genangin piring kotor dengan air minum".

Jangan main petak umpet maghrib, entar diumpetin hantu aru-aru (mungkn sejenis wewe gombel gtu).
Yang ini gue setuju sih, lagian maghrib bukannya sholat malah main petak umpet.

Anak cewek jangan duduk di depan pintu, susah dapat jodoh.
Nih...
Yang ngerasa cewek terus jodohnya susah. Inget-inget deh, sering duduk di depan pintu nggak?  Kalau iya, mending rubahlah mulai dari sekarang. Mendingan duduknya di kursi Take Me Out.
Eh jangan ding, disana disuruh berdiri soalnya. Gak ada tempat duduknya.

Jangan nangkep burung hantu, ntar tangan kudisan.
Penyebab kudisan itukan tungau Sarcoptes scabiei. Jadi sebenarnya masuk akal, asalkan burung hantu tersebut sebelumnya emang kudisan. Soalnya kudis itu emang menular.
Tapi tetep aja hoax sih, soalnya tungau pada hewan dengan tungau penyebab kudis pada manusia itu berbeda. Palingan cuma bikin gatel doang sementara, kata internet.

Jangan dudukin bantal, entar bisulan.
Padahal karena nggak sopan aja, ya masak bantal untuk kepala didudukin.

Jangan makan di tempat tidur, kalau remahnya tertinggal, bisa mimpi ditangkep harimau.
Dalam mimpi mungkin beneran ditangkep harimau. Padahal aslinya dikerungin sama semut.

Jangn ngintip orag mandi, entar bintitan.
Ini paling ngeselin sih, dulu gue sering bintitan. Terus tiap kali bintitan jadi gak berani keluar rumah karena takut dibully dengan ucapan "hayoo....pasti suka ngintipin orang mandi ya". Padahal kan mah aslinya emang iya. *Nggaklah...

Kalau makan, ngunyahnya jgn berisik, ntar jadi mirip kambing. (Kalau ga salah ada yg ginian)
Kalau gue jadi kambingnya, gue bakalan ngomel-ngomel gini. "Woyy....!!!
Yang berisik itu bukan gue, tapi mas-mas yang makan di warteg. Apalagi kalau makan indomie. Busett....suaranya berisik banget".

Kalau hamil, jangan ngejek orang lain jelek, nanti pas anak yang dikandung lahir, jadi mirip orang yang diejek tadi.
Mau lagi hamil atau nggak, yang namanya ngejek orang. Itu adalah perbuatan tercela, situ siapa emangnya? berani ngejek makhluk ciptaan Tuhan.
Maaf sensitif,  gue juga jelek soalnya.

Islam memperbolehkan kita berbohong asal itu demi untuk kebaikan. Dan hoax membangun ini sebenarnya juga dimaksudkan untuk kebaikan.
Hoax membangun adalah cara orang tua untuk melindungi dan mendidik kedisiplinan.
Meski nggak semuanya, kitanya sih yang kalau dibilangin tuh suka susah nurut, makanya harus ditakut-takuti terlebih dahulu.

Gue udah ngerasain gimana susahnya ngasih tau, nasehatin dan negur anak kecil. Kalau kita jujur, alih-alih mau denger. Mereka malah bikin kesel karena makin seenaknya sendiri. Jalan pintasnya ya harus dibohongi. Anak tetangga gue, si Supre. Kalau jajan apa aja, sampahnya suka dibuang sembarangan gitu aja. Gue udah  nasehatin dia ini itu, mental.
Akhirnya gue bohongin, saya ancam bakalan ngaduin dia ke Pak Ahok.
Ajaib...!!
Dia takut, terus jadi nurut. Gak pernah buang sampah sembarangan lagi.
Pak Ahok galak, sering marah-marah di TV katanya. 

Gue nggak nyesel sih pernah jadi korban hoax membangun dari emak gue sendiri. Tapi gue ingin meneruskan tradisi hoax membangun seperti yang gue terima. Udah nggak relevan kayaknya di jaman milenial gini. Udah saatnya diganti dengan hoax membangun yang lebih kekinian. Kayak misalnya, "Jangan mainan sosial media terus, entar jadi begok lho". Atau "Jangan tiduran sambil maenan ponsel, nanti kalau ngejatuhin muka. Mukanya bisa meledak"
Ada yang mau nambahin?
Tulis aja di kolom komentar. 😂

Komentar

  1. Klo d tempat q giek,kunang2 itu adalah kutu nya dari tuselak (kek leak d org Bali) ihh dulu liat kunang2 bkin horror,brarti ada tuselak d sekitar situ��

    BalasHapus
    Balasan
    1. Astagfirullah.. .
      Serem banget, untung baru taunya sekarang. Kalau taunya dari dulu, kekaguman saya pada kunang-kunang pasti bakalan berubah jadi ketakutan. 😂😂

      Hapus
    2. Itu dah,skrg mo liat kunang2 susyeh.dlu sering ada...daku kn tinggl d Kampoeng
      Mitos yg kmu sebutin juga ada d tempat q.terutama ttg ibu hamil yg gak boleh ini itu...

      Hapus
    3. Kasian ya, kunang-kunangnya jadi jadi kehilangan habitatnya gitu. Kira-kira mereka pindah kemana ya? 😂

      Tapi sekarang mitos-mitos itu masih ada gak sih? Aku udah gak pernah denger lagi sekarang. 😂😂

      Hapus
  2. Wkwkwkwkwk Nostalgia saya baca postingan nya
    keinget semua itu pernah di ucapin sama ibu saya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wahahaha...
      Selamat ya, masa kecil anda bahagia berarti. 😂😂

      Hapus
  3. Mas Ugi blog nya kenpa ga di pekein template?
    BTW kalo mau saya ada template premium
    kalo mau saya kasih free deh
    soal nya ada bbrapa sayang ga kepake

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih tawarannya, tapi nggak deh. Saya awam soalnya gitu-gitu, ngeblog juga kumat-kumatan. Belum bisa konsisten. 😂

      Hapus
  4. seringkali sekarang pertemanan terputus krn beda pilihan itu juga krn hoax, sedih lihat sekarang banyak hoax yang justru lbh dipercaya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah iya, dan saking masif penyebarannya. Makin susah ngebedain mana hoax mana yang bukan. Apalagi ini udah masuk ke tahun politik lagi, gak bisa tenang banget. Kayaknya kita belum bisa dewasa dalam berpolitik. Lebih percaya opini sama asumsi orang lain tanpa tau fakta sebenarnya.

      Hapus
  5. Yg kunang2 waktu kecil jd takut bngat

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Toko Buku Bekas di Ciledug

My Dol, Aplikasi yang bikin gue tambah ngenes

Kakak ade'an (kakak kakaan adek adean)