Mata Ketemu Mata

Dia duduk di depan komputer saat gue datang. Ngebuka laman Facebook, memperhatikan foto seorang wanita muda yang sedang menggendong seorang anak kecil.
Kelihatannya khusyuk sekali.
Tapi ketika gue ucap salam, dia langsung membalasnya. Kemudian minta gue supaya bantu doain anaknya yang mau dioperasi.

Tujuan gue kesana adalah untuk motong kertas, nggak banyak. Cuma 50lembar doang.
Bisa aja sih gue potong manual memakai cutter, emang biasanya juga kayak gitu.
Tapi karena males, gue urung melakukannya. Mending keluar duit buat motong kertas pakai mesin ketimbang pakai cara manual.
Kadang masih ngerasa trauma juga sih. Soalnya udah sering kena cutter ketika motong kertas. Jempol tangan gue aja ada bekasnya sampai sekarang, sebuah garis yang membelah jempol gue jadi dua. Kayak tembok Berlin yang sebelumnya memisahkan Jerman Barat dan Jerman Timur.

Telunjuk juga pernah kena gara-gara gue pakai buat neken penggaris, tujuannya agar potongannya lurus. Apes, cutternya malah belok arah terus ngenanin telunjuk. Dan yang paling parah malah jempol kaki, kasusnya sama kayak telunjuk. Kena cutter ketika neken penggaris menggunakan jempol kaki.
Kedengaran bodoh ya?
Emang.

Kelar motong, gue masih sempet ngobrol sambil ngeliatin foto anaknya yang di Facebook tadi itu.
Kemudian setelah bayar, gue pamit pulang sambil ngedoain agar operasi anaknya berjalan lancar dan meminta maaf karena nggak bisa bantu lebih.

Ketika beranjak pergi, mata kami saling menatap. Matanya terlihat berkaca-kaca,  begitupun mata gue.
Semakin kami saling menatap, mata gue makin berair.
Sial...!!
Karena takut bakalan berlinangan air mata dan ketauan sama dia, gue lantas buru-buru memacu motor gue untuk pergi.

Kalau ada yang ngeliat adegan langka ini, mungkin dia bakalan ngira kalau kami adalah pasangan om-om homo yang akhirnya mendapatkan hidayah, lalu memutuskan mengakhiri hubungan terlarang yang udah kami bina selama ini.
Jangan sentuh aku...
Aku udah jijik sama mas. Aku jijik..!!

Gue tuh orangnya gampang tersentuh,  gak tegaan kalau ngeliat orang yang lagi ada masalah. Apalagi kalau gue sampai kenal sama orang tersebut. Padahal sebenarnya gue nggak terlalu deket sama temen gue ini, satu-satunya hal yang pernah gue lakuin bareng sama dia hanyalah nemenin dia ngapel.
Dulu banget, pas gue ketempat dia tau-tau gue diajak ngapel. Sesampainya di tempat lawan jenis yang diapelin, dari jendela atas si lawan jenis tadi berkata "Aku lagi belajar, besok mau ada ulangan". Kemudian kami pulang dengan gontai.

Dihari itu mata gue ngeluarin air mata dua kali.
Sebelum motong kertas, gue udah nangis duluan gara-gara nonton Shani di ANTV.
Asli lebay banget, tapi ngeliat kenyataan yang sebenarnya tentang Shani. Gue nggak kuasa nahan diri untuk nggak ngeluarin air mata.
Shani diusir dari Surya Loka, gelar Dewanya dicabut dan bahkan namanya sampai di coret dari Kartu Keluarga oleh Ratu Cahya, emaknya sendiri. Karena sesuatu yang nggak pernah dia lakukan.

Dia dituduh telah ngebunuh adeknya sendiri, padahal kenyataannya nggak gitu. Saat dia dan adeknya terjebak dalam suatu keadaan sulit, sebagai jalan keluar, adeknya minta Shani ngebunuhnya. Tentu saja Shani menolak.
Tapi si adeknya ini terus saja memaksa, sampai akhirnya dia bunuh diri dengan memakai senjata kakaknya.
Semua orang, sorry. Semua dewa maksud gue, menuduh Shani yang udah ngebunuh adeknya sendiri. Termasuk Ratu Cahya, emaknya.

Shani diam dan menerima semua kejahatan yang dituduhkan kepadanya. Alasannya, demi emaknya. Dia berfikir bahwa kemarahan akan membuat seseorang dapat melupakan peristiwa atau kesedihan yang sedang dirasakan. Makanya dia menerima murka emaknya tanpa membela diri dan menjelaskan kejadian yang sebenarnya.
Bertahun-tahun lamanya kebenaran itu terkubur hingga akhirnya bisa terungkap setelah Shani menikah. Asli sedih banget, apalagi ini kan tentang hubungan ibu dan anak. Nggak cuma sedih, tapi juga emosional banget.

Gue jadi percaya sama temen-temen gue yang bilang kalau nikah itu ternyata enak.
Tau gitu, harusnya Shani nikah aja dari dulu-dulu. Biar kebenarannya terungkap dari dulu.

Gue udah lama nggak nangis gara-gara nonton tv, sebelum ini, terakhir kali gue nangis itu pas nonton orang pinggiran di trans7.
Waktu itu gue, kakak perempuan dan kakak laki-laki gue lagi nonton tv bareng. Kemudian channelnya di ganti sama kakak laki-laki gue ke trans7, nonton orang pinggiran.
Saking gak teganya ngeliat acara itu, gue berdua sama kakak cewek gue beleleran air mata sambil ngerengek agar ganti channel. Tapi kakak laki-laki gue bukannya ganti channelnya malah ketawa-ketawa ngeliat gue sama kakak cewek gue yang nangis.

Komentar

  1. Nonton shani sampe baper? Ya ampun....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dih...
      Situ nggak nonton episode itu sih. Lebih sedih (?) daripada lonceng cinta tauk.
      😂😂

      Hapus
  2. Bagian homonya bikin ngakak hahaha.


    Btw kmn aja nih ?

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Toko Buku Bekas di Ciledug

My Dol, Aplikasi yang bikin gue tambah ngenes

Kakak ade'an (kakak kakaan adek adean)