Seharusnya Gue Nggak Usah Tahu

Gue ngadu ke temen Internet, layaknya seorang cewek yang ngadu ke temen ceweknya. Gara-gara baru tau bahwa yang dilakukannya selama ini adalah kesalahan.
Kacau, ternyata belakangan ini gue udah kemana-mana make celana cewek.
Bukannya dapet apa yang gue inginkan, tapi malah jadi tertawaan.


😏

Celana itu gue pake ke Stadion Utama Gelora Bung Karno ketika pertandingan antara Persija VS Tampines.
Celana itu gue pake waktu nongkrong di Monas.
Celana itu gue pake waktu ke Museum Nasional Indonesia.
Celana itu gue pake waktu ke Mall Blok M.
Dan yang paling parahnya, Celana itu gue pake juga waktu nonton Film Justice League 2017 di XXI Mall Basura. Gue nonton di bioskop berdua sama cewek, pakek celana cewek.
Entah dia ngeh atau nggak, tapi yang jelas, itu adalah terakhir kalinya gue sama dia jalan bareng.

Sebelumnya pun,  gue juga pernah salah beli kaos. Gue pikir kaos cowok, taunya kaos cewek.
Tapi waktu itu sih nggak fatal-fatal banget, gue cuma cukup ngilangin bunga-bunga di bagian depannya aja. Setelah itu nggak ada yang tau kalau itu sebenernya kaos cewek.

Duh biyung, kenapa saya selalu ngelakuin hal-hal yang memalukan begini?
Duh biyung, kapankah saya akan jadi laki-laki tua yang keren seutuhnya?
Kapan biyung? Kapan?
*Halah

Kalau disuruh milih, antara tau kenyataan tentang celana itu atau tidak. Gue lebih milih nggak tau. Karena ketika gue belum tau kalau celana tersebut punya jenis kelamin perempuan, gue pede aja makenya. Selain pede, yang terpenting adalah karena bahannya enak terus dipakenya juga emang nyaman. Gerakan gue bisa luwes dan nggak bikin gerah.
Tapi sekarang, semuanya berubah.
Semuanya udah nggak sama lagi.
Boro-boro make, ngeliatnya aja sedih.  😂

Banyak hal yang nggak lagi sama ketika kita belum tau dan setelah kita tau.
Misalnya, ketika kita lagi gebu-gebu suka sama lawan jenis. Semua hal tentang dia itu bakalan bikin senyum-senyum sendiri. Tapi ketika tau kalau ternyata dia nggak suka sama kita, mendapatkan penolakan dari dia. Semua hal tentang dia seakan berubah jadi seperti bawang dan cabe serta asap rokok. 
Bikin mata gampang berair, pedes dan nyesek.

Duh om...
Dasar pelacur, pelan-pelan curhat.
😏

Tapi gue paling sering ngalamin hal kayak gini di lagu sih. Dari kecil gue udah suka sama lagu dari berbagai genre. Dari anak-anak, dangdut, rock, pop, campur sari hingga keroncong.
Dulu gue biasa nyanyaiin lagunya Jamrud sambil lalu gitu aja, gak pernah tau maksud dari lirik-liriknya. Sambil lelarian main kelereng nyanyinya Surti Tejo.
Sambil mandi di sungai nyanyinya Telat Tiga Bulan. Hingga belakangan akhirnya gue tau kalau ternyata lagunya itu sebenernya jorok. Lagu dewasa yang justru gue gak ingin menyanyikannya lagi saat gue udah dewasa, maaf. Tua maksud gue.

Lagu-lagu campur sari pun juga begitu, gue  ngefans banget sama Didi Kempot. Hampir semua lagu-lagunya gue suka dan sedikit-dikit bisa nyanyiin.
Sekarang, kadang gue masih suka dengerin lagu-lagunya lagi di Youtube.  Dan ternyata, ya ampun...bikin baper banget.
Lagu-lagunya hampir semuanya sedih, kalau ada pria paling malang di dunia dalam hal percintaan. Saya pikir Didi Kempot adalah salah satunya. Dia pernah ditinggal di Terminal Tirto Nadi,  di Stasiun Balapan, di Pelabuhan Tanjung Mas. Cuma Bandara doang yang belum pernah.
Pokoknya baper bangetlah kalau dengerin lagu-lagunya dia.
Dulu waktu kecil gue biasa nyanyiin sambil joget-joget maupun cengengesan. Sekarang, hal itu nggak bisa gue lakuin lagi.
😂

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Toko Buku Bekas di Ciledug

My Dol, Aplikasi yang bikin gue tambah ngenes

Kakak ade'an (kakak kakaan adek adean)