Kiss, Permen Bikin Baper

Beberapa hari yang lalu, pas lagi iseng ngecheck blog gue yang meaningless ini. Gue dapati ada satu komentar baru disalah satu postingan. Isinya ngasih tau kalau Film Venom udah tayang di bioskop. Daaannn...
Ternyata dia ngajakin gue nonton film tersebut. Kerennya lagi, dia yang bayarin.

Sempet nyesel karena,  komentar tersebut dipost dari seminggu yang lalu.
Jadi gue pikir bakalan nggak jadi, karena  kelamaan. Tapi pas gue tembusin ke pihak yang bersangkutan. *Cielah
Ternyata tawaran tersebut masih berlaku.
Asyik..!!

Jadinya malam Minggu kemarin, gue beneran pergi sama dia nonton Venom. Sempet riweuh nentuin bakalan nonton dimana. Untungnya karena gue sekarang orangnya gampangan, makanya nggak sampai harus  berdebat dan ribut dulu. Lalu diputuskan nontonnya di CGV Central Park.

Berangkat dari rumah sekitar jam 06:30 WIB.
Ternyata perjalanan dari tempat gue ke Central Park cuma tiga puluh menitan. Tadinya gue pikir bakalan kena macet karena malam minggu. Eh ternyata malah nggak, tau gitu gue nggak bakalan  buru-buru banget berangkatnya.

Sebenernya gue kurang nyaman kalau masuk ke mall yang gedenya minta ampun gitu, maklum.  Orang misquen.
Biasanya masuk ke minimarket aja udah pusing, lha ini masuk ke Central Park.
Mall paling gede yang pernah gue masukin sejauh ini, untung nggak jadi ke mall Taman Anggrek. Bisa tersesat gue kalau beneran jadi kesana.

Karena takut kesasar beneran, gue milih duduk nggak jauh dari pintu masuk. Nungguin cewek yang ngajak gue nonton tadi itu dateng.
Selama nungguin dia dateng, gue sempet mikir gini. "Kok mau sih, cewek sekeren dia ngajak pergi om-om cupu macam gue?".
😂

Pas dia dateng, yaudah kan...
Jalan bareng ke CGVnya yang ternyata ada dilantai atas, harus naik eskalator beberapa kali. Padahal ada lift, kenapa gak naik lift?
Gue gak suka naik lift..sempit dan rasanya bikin ser-seran.
Lebih enak lewat eskalator, karena disitu kita juga bisa ngeliat cewek pake rok mini diatas kita dengan view dan sudut yang ahsudahlah... *Plak

Sempet gugup karena gue pikir udah gak bakalan pernah ketemu sama dia lagi. Ditambah, sekarang dia jadi makin keren.
Tunggu, gue pikir dia mirip Blackwidow dan gue adalah...bukan, bukan Hulk. Tapi acar ketimun basi. 😂

Gue baru tau loh ternyata CGV itu keren banget. Bahkan tolietnya pun, itu cukup keren untuk selfie. Tapi diluarnya ya, bukan dalemnya. Bloon banget kan kalau lagi buang air kecil sambil selfie rame-rame.

Tapi agak kesel juga, padahal tiketnya kan beli online ya. Tapi ternyata sesampainya disana ngantri-ngantri juga, mana lama juga prosesnya. Entah karena kebetulan aja lagi error atau gimana. Yang jelas, setau gue kalau  di XXI. Penonton yang beli tiket online tuh prosesnya cukup cepet.

Akhirnya kan dialihkan gitu ke tempat penukaran tiket yang lainnya, lah disitu cepet ternyata. 😂
Tapi masih harus nunggu lagi, biasalah. Di bioskop kalau beli makanan kan pasti lama banget. Maruk sih, pake gak boleh bawa makanan dan minuman dari luar segala. Tiket nonton sama makanannya malah malahan makanannya.
Untung sembari nunggu, gue bisa nonton trailernya Kereta Thomas, Thomas Big World Big Adventures berulang-ulang.
-_-

Film Venomnya sendiri, menurut gue sebenernya biasa aja sih. Nggak yang wauw gitu. Malahan berasa nonton The Rampage, filmnya The Rock yang ngebuat gue  ngebotakin rambut dan pengen jadi pelatih gorrila. Alasannya karena pengen bisa ngebuat cewek-cewek terkesan seperti yang The Rock lakukan.  *Nggaklah

Iya, jadi beneran The Rampage sama Venom ini ceritanya hampir sama. Ada pesawat luar angkasa yang kebakar ketika dalam perjalanan kembali ke bumi. Di dalam pesawat tersebut memuat tiga buah serum yang nantinya akan digunakan untuk hajat hidup orang banyak. Tapi akhirnya malah ketiga serum tersebut menjadi masalah.
Kalau di The Rampage serum tersebut   ngebuat Buaya, Srigala dan Gorrila Glass, itu yang ngebuat ponsel cerdas anti gores bermutasi menjadi raksasa.
Nah, kalau di Venom ketiganya menjadi Venom, Riot dan Carnage.
Lalu penjahat dari kedua film tersebut juga sama, yaitu orang yang punya pesawat luar angkasa tersebut.

Pokoknya biasa aja sih kalau kata gue mah, orang alasan gue nonton juga karena diajak. Udah gitu dibayarin lagi.
Dan mau percaya atau nggak, tapi gue percaya sih.
Yah...berarti gue mursik dong? Soalnya percaya sama gitu-gituan. *Halah
Nggak gitu nggak, tapi gini.
Cewek yang ngajak gue nonton ini bilang kalau alasan dia pengen nonton adalah, karena  pengen dengerin lagunya Eminem yang dipakai untuk Soundtrack film Venom ini aja.
Greget banget asli..
😂

Selesai film sekitar jam sepuluh, gue ajak dia nyari makan. Beruntung dia milih ngajak makan bakso malang di pinggir jalan. Kasian banget itu bakso, udah malang di pinggir jalan pulak. *Halah
Malang untuk si bakso tapi nggak untuk gue sih.
Kenapa gue bilang beruntung?
Ya karena bakso malang pinggir jalan kan hargae murah. 😂😂

Sehabis makan bakso malang yang sebenernya enak, tapi kuahnya asin banget. Bahkan saking asinnya, cewek yang jalan sama gue ini sampai nambahin air mineral ke kuah baksonya loh.
Gue sama dia duduk di Halte Bus  yang nggak jauh dari situ. Ngobrol ini itu, tapi lebih banyak ngobrolin kerjaan sih.  Saking asiknya ngobrol, gak kerasa tuh sampai jam dua belasan.
Gue sih sebenernya mau sampai pagi juga nggak masalah, tapikan dia cewek. Meskipun orang tuanya nggak bakalan nyariin karena dia tinggal di kosan sendirian. Tetep aja gue gak bisa nahan dia lebih lama lagi.

Kita pulang ketempat tinggal masing-masing,  dia mesen Gojek sementara gue mesen Grab.
Dia mesen udah langsung dapet aja sebenernya, tapi dia rela nungguin driver yang mau nganterin gue dateng.  Eh, malah dua kali pesenan gue di cancel sama driver Grabnya.
Iya..
Udah biasa sih emang, gue tuh kalau nggak ditolak. Ya diterima... tapi nantinya ditengah jalan diputusin sepihak.
Dari dulu begitulah cinta, deritanya tiada akhir.
Wakakakak...

Untung banget ada Grab Now, gue tinggal samperin driver yang mangkal disekitar gue. Terus tepuk pundaknya, mintain duit, ponsel sama motornya deh. *Yakali gue tukang hipnotis

Jadi fitur Grab Now itu emang keren banget sih, tarifnya juga nggak beda jauh dengan yang biasa. Bisa milih driver sama motornya lagi. 😂

Satu yang jadi penyesalan malam itu, seharusnya yang nganterin dia pulang itu gue.
Seharusnya yang ngobrol sama dia di sepanjang jalan pulang itu gue, bukannya bapak-bapak driver Gojek. *Eaakkk

Tapi gue juga jadi kepikiran banget sih, gak cuma kepikiran tapi juga baper.
Gara-garanya pas pamitan itu, dia nawarin  permen kiss.
Gue tolak karena sebelumnya pas lagi ngobrol di halte dia juga udah ngasih dua dan baru gue makan satu. Tapi dia tetep maksa supaya gue nerima permen tersebut. 

Sudah kebiasaan gue kalau punya permen Kiss, pasti gue bakalan baca kata-kata di bungkusnya. Nah, tulisannya itu tuh yang bikin gue kepikiran sekaligus baper.
Mau tau apa tulisannya? 
Gini, 'KAULAH SEGALANYA'.

Yia'elah om...
Gitu doang, gak ada maksud apa-apa itumah. Gitu aja kok baper..

Oke, ini penjelasan logis kenapa gue jadi baper.
Kalau tulisan di permen tersebut nggak ada maksudnya, kenapa coba dia maksa gue buat nerima?.
Padahal tadi dia udah ngasih gue dua.
Dan kenapa yang pertama waktu dia ngasih, gue biasa aja? Ya karena tulisannya cuma biasa aja. Dan alasannya juga jelas lah ya, karena pas ngobrol mulut gue bauk. Makanya dia kasih gue permen mint. 😂

Dan kalaupun dia nggak ada maksud apa-apa ketika ngasih permen itu ke gue, tetep aja gue pasti baper karena tulisannya itu.

Seharian tuh gue mikirin, hingga akhirnya sebuah keputusan gue ambil dengan ngesave nomer ponsel yang tertera di kartu nama yang dia kasih ke gue malam itu, kemudian gue chat dia di WA dengan kalimat pertanyaan paling basi dan paling gak penting yang sering orang gunakan ketika chating, "Heh....Lagi ngapain?".
😂

Loh, jadi om gak punya nomer hpnya?

Punya, tapi dia ganti nomer. Nomer lamanya udah gak aktif.

Terus waktu janjian mau ketemu, lewat apa?

Lewat DM Instagram, dan sebenernya kami nggak saling follow, loh.

Oh gitu, oke om..
Pertanyaan terakhir. Kalau cewek itu baca postingan ini. Apa yang om pengen katakan atau tanyakan ke dia?

Nggak ada, orang sekarang udah sering ngobrol di WA kok.
Eh tapi serius loh, gue masih suka kepikiran sampai sekarang soal permen itu.
Andaikan Justin Bieber dulu nggak bikin lagu yang judulnya What Do You Mean itu,  gue bakalan bikin sekarang juga. Tapi nggak ah, gue gak mau jadi plagiator kayak Afi Nihaya Faradisa. 😂

Komentar

  1. Aku kalo dikasih permen kiss ga ada baper2nya. Ya makan aja langsung elep.. dibaca sih, tapi ya gak dipikirin juga. Hahahah.
    Oia, kan kalo grab itu bisa order ojeknya lebih dari satu lokasi. Ya udah, lain kali kalo jalan sama dia lagi mau nganterin pulang, ordernya ke rumah dia dulu hahahahhahahahahaha iring2an gitu antara gojek ama grab... kan romantis. 😅😅😅😅😅😅😅😅😅😅

    *ROMANTIS GUNDULMU!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kamu gak bisa di kode-in kalau gitu? Kasian banget itu kalau misalkan ada yang ngode-in kamu lewat permen. 🤣

      Oh itumah bukan lebih dari dua lokasi, tapi bisa mampir. Misalkan mau kemana dulu gitu. Tapi itu ide yang bagus sih, lain kali dicoba deh. Biar driver grabnya boncengan sama driver Go-Jek. Terus aku boncengan sama ceweknya. Aihh . .
      Romantis banget itu, grab sama gojek berdua dalam satu motor.
      Haha

      Hapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Toko Buku Bekas di Ciledug

My Dol, Aplikasi yang bikin gue tambah ngenes

Kakak ade'an (kakak kakaan adek adean)