Best Day Ever

Wakwauuu... X'D
Salah satu visitor blog gue..ummm agak aneh...okeh, salah satu visitor blog gajeku ini, yang lebih tepatnya lagi sebenernya temen yang aku paksa buat mampir ke setiap postingan baru di blog ini pernah complain, "kenapa isi blognya  tentang keapesan atau yang desperate- desperate gitu? Kenapa nggak ada yang seneng?" Terus kalo nggak salah aku jawab  "Iya deh,suatu saat nanti pasti ada kok". Nah, kali ini aku pengen share salah satu Best Day Everku itu disini. Sebenernya tanggal Dua Belas Oktober lalu, wicis itu Dua Bulan  yang Lalu. Awalnya aku urung buat posting ini, tapi dari pada cuma nyampah di draft mending nyampah di blog aja. Selain itu Kasian juga sama  jempolku, kerja kerasnya terkesan diabaikan. :'D

Sebelumnya, kalo ngomongin Best Day Ever pasti pikiranku ke Spongebob. Soalnya aku pertama tau kalimat itu dari salah satu episodenya gitu.ngg... jadi keingetan sama keributan beberapa waktu lalu di sosmed, tentang rencana  Komisi Penyiaran Indonesia yang ngelarang  beberapa tayangan di Televisi. Kebanyakan sih Anime sama Kartun, salah satunya Spongebob. Padahal aku suka banget sama kartun ini, malahan  kartun itu bisa menyatukan aku sama keponakan dan anak tetanggaku. Menyatukan Romeo and Juliet, Tom and Jerry, Fansnya Barca sama Fansnya Madrid. Bahkan  Karna Raja Angga sama Arjuna bisa duduk akur didepan Televisi kalo lagi nonton Spongebob. Tapi mau gimana lagi, komisioner KPInya cantik...kata Mas Imam Darto(Annauncher di Prambors Fm) orang cantik mah bebas, terserah mau ngapain aja. Makanya nggak bisa dibantah Kalo  dia mau ngelarang ini itu. Ahaha...*dilempar molotov isi air kencing*  tapi beruntung sampai akhirnya tulisan ini aku posting, Spongebob masih tetep tayang loh. Yeayyy...puja kulit kerang ajaibb...ululululu..(≧▽≦)/

Well... ceritanya minggu kemaren, Temenku (namanya RSO) ngajakin nonton Annabelle. Padahal nonton casper aja aku takut, ini malah diajak nonton horror. X'D Tapi karena aku juga lagi suntuk banget dan emang pengen ketemu juga sama dia, dan kalo aku pergi ke kota, kali aja ketemu Cewek Hongkong khilaf yang terpesona sama ketampananku terus minta pin BB, makanya aku mau aja. *plak
Awalnya, bingung  nentuin dimana mau nonton. Aku sih pengennya di Blok M,  soalnya paling deket dari tempat ku.
fufufu...*ketawa licik* Tapi dia gak mau, soalnya jauh dari tempat Dia. Setelah berhari hari gada kabar, akhirnya fix dia ngajakin nontonnya di Metropole.

Minggu siang, jam dua aku berangkat dari rumah ke Monas, rencananya emang ketemuan disana, terus ke Metropolenya bareng.Nggak seperti biasanya, tumbenan kemaren itu nggak macet, padahal biasanya macetnya minta ampun. Disini mulai agak berantakan, aku nyampe monas jam tiga dan itu panas padahal perkiraanku bisa nyampe jam empat gitu. Mana temenku masih servis motor juga, jadi nggak bisa langsung nyusul. Asli musim panas dimonas itu nggak asik banget apalagi kalo sendirian. Udah kayak ikan dijemur terus cuma bisa memandang nanar disekitar, dimana yang lain bergandengan tangan sama pasangannya, atau lagi pada ngumpul sama gengnya. Nah gue? Gue cuma sendirian nungguin anas digantung dimonas. *ehh..

Ada kayaknya dua jam aku nungguin disitu. Terus aku cuma duduk, maenan hempon, bengong , ngemil rumput, ngupil, garuk-garuk pantat cowok orang(?) *ya nggaklah* ngeliatin orang pacaran, liatin anak-anak kecil yang unyu-unyu *kalo enggak ada emak bapaknya udah aku kantongin satu* udah gitu kadang digangguin pengamen sama ondel-ondel cilik yang suka maksa-_-
Ahhh...seandainya aku bisa membelah diri kayak Amoeba, aku nggak bakal sendirian kalo pas lagi  nunggu kayak gini. X'D

Akhirnya dia dateng, sempet gugup juga soalnya ini pertama kali aku ketemu sama dia. Tapi nggak lama sih. Soalnya gugupnya udah berubah jadi kezhel pas nyariin dia nggak ketemu - ketemu. Clue yang dia kasih tuh nggak banget, dia bilang Perosotan Balon. Tapi pas aku cari, itu semua pintu masup Monas ada perosotan balonnya..arghh..KEZHEL gueh.Terus kan aku jalan..jalan lagi. Terus harus ngebunuh Singa Nemea, ngebunuh Hydra, nangkep Rusa Ceryneia, nangkep Erymanthus Boar, Ngebersihin Kandang Kuda Raja Augean, Ngusir Burung-Burung Stymphalian, Nangkep Banteng Kerta, Nangkep Kuda Betina Diomedes, Ngambil Sabuk Hippolyta, Ngambil Ternak Geeyon, Ngambil Apel Hesperides, Nangkep Carberus.  sebenernya pas ngambil  Sabuk Hippolyta, berat untuk ninggalin dia, soalnya dia tergila - gila gitu sama gue. Tapi karena kata Kakashi Sensei "Orang yang meninggalkan temannya itu, lebih rendah dari sampah" makanya aku nggak mau ninggalin RSO Demi Queen Hippolyta.  Sorry Queen Hippolyta, Not Now. Kapan-kapan aku mampir lagi XD.  Selesei kan tuh, akhirnya aku ketemu sama Temenku tadi. Dia  Lagi duduk dibawah patung yang sebenernya kalo patung itu dia jadiin Clue dari awal, aku nggak mungkin puyeng nyarinya. Aku nggak perlu Ngerjain kedua belas tugas Herculles, kasian kan Hercullesnya jadi ngganggur. *PLAK Untung  aku nggak nyampe ngambek. Padahal aku nggak sabaran banget orangnya, kalo nungguin lama atau nyari nggak ketemu-ketemu biasanya aku tinggalin gitu aja. :'D

Umm.. Awalnya kupikir aku bakalan malu,jaim terus diem aja gitu. Soalnya meski udah lama kenal tapi baru kali ini ketemu, untungnya sih nggak, malah malu-maluin. :'D
Padahal aku masih capek pas nyariin dia tadi. Baru duduk ngobrol  bentar udah diajak pergi aja sama dia.
Oh iya, Sebenernya rencana awal kan nontonnya agak siangan, tapi karena ada pihak ketiga yang pengen ikut, tau kan ya kalo ada cowok sama cewek berduaan berarti yang ketiga itu.......nah, itu dia pihak ketiga yang aku maksud. Ahaha...*maaf Bi maaf, Jangan marah* okeh, dia ini Temennya RSO, aku kenalnya blum lama. Namanya RA biasa dipanggil "Bi" dia bilang  pulang kerja jam empat terus dia nyuruh kami nunggu, eh malahan dia lanjut kerja a.k.a lembur nyampe jam delapan apa sembilan gitu. Jadi gak bisa ikut, kalo nungguin dia sampai jam segitu, bisa -bisa aku dicariin sama Emak soalnya pulang kemaleman. *plak

Akhirnya pergi nontonnya cuma berdua. Awalnya aku takut, bukan takut diapa apain sama dia, iya walaupun dia galak. Tapi baik banget kok, ramah lingkungan juga. ( ̄ε(# ̄) *Digampar
Okeh, jadi takutnya tuh karena  dia  bawa motor. Terus aku disuruh ngeboncengin dia, what the... kyaa...gimana nih?(۳˚Д˚)۳ Gue belum pernah bawa motor ke kota. Biasanya sih kalo keluyuran gue cuma ke Ciledug yang lalu lintasnya tuh amberegul emeseyu bingit,  dan sekarang gue bawa motor ngebonceng anak orang di kota yang sekalipun belum pernah gue lewatin. Meski dia ngaku punya nyawa sembilan kayak Darkonda Villain Super  yang di Power Ranger In Space itu. Tapikan tetep aja kalo jatuh atau nabrak ngak elite banget. Tapi Alhamdulillah kalo udah dijalani mah lancar-lancar aja. Terkadang emang kita suka takut melakukan sesuatu yang belum pernah kita lakuin, hanya karena kita sebelumnya sudah  berfikiran yang nggak - nggak. harusnya mah kita sugestiin yang Iya-Iya di awal sebelum melakukan sesuatu. Lagian  kalo udah dijalani mah........................................................
............................
.................
..........
TETEP AJA TAKUTTT...!!(۳˚Д˚)۳
Eh eh Tapi menurut aku sih, excited loh ngelakuin sesuatu sambil ngerasa takut itu. Adrenalinnya berasa.. >,<

Keluar dari parkiran Monas, kami langsung ke Metropole. Eh nggak ding, makan dulu. Dia nanya "mau makan dimana?" Aku kan bingung. Kalo di Habitat gue, gue cuma makan Mie Ayam, Bakso, Nasi Goreng. Tapi kalo yang gitu-gitu disini gak ada Abang yang mangkal dipinggir jalan. :'D
Akhirnya makannya di Keefsi deket metropole. Dasar gue KATROK yah. Aslinya kurang nyaman kalo  makan ditempat elite. Biasa makan di pinggir jalan soalnya. Hehe.. tapi seneng sih sebenernya, nggak tau kenapa bisa ngerasa seneng gitu. Au ah terang.. pokoknya aku ngerasa seneng pas disitu.
>//<

Selesai makan itu jam enam kayaknya, berarti masih ada empat puluh lima menit sebelum Annabelle diplay. Sebenernya aku masih pengen duduk disitu sambil ngeliatin cewek hot dibelakang temenku. *plak
Tapi ya karena diajakin terus  yaudah kita berangkat ke Metropole. Nyampe sana itu masih ada waktu cukup banyak sebenernya. Tapi takut tiketnya sold out makanya buru-buru. Habis parkir motor dia nyuruh aku sholat untuk ketiga kalinya. Yang pertama tuh di monas, terus ditempat makan tadi terus metropole kan ada mushola, nah dia nyuruh aku sholat disitu. Ta..tapi aku gak mau, so soalnya  Aku lagi M....males. *oke oke gue orangnya emang bebal*  (T_T)

Jadi, pas beli tiket. Itu udah tinggal beberapa kursi aja barisan paling depan.bagian belakang udah penuh semua, mau nggak mau kita ambil kursi baris depan. Ketauan kan gimana chaosnya...
Dan mending Adegan(?) nonton Annabellenya diskip aja deh. Soalnya aku nggak mau ketauan payah banget. Aku nggak mau ketauan pas  nonton sambil jejeritan paling kenceng. Terus Nutup mata pake telapak tangan cowok sebelah. :'D
Nonton film horror tuh rasanya kayak lagi diteror, Suka ngagetin meskipun udah tau bakalan kaget terus siap siap kaget tapi masih tetep kaget juga. :'D
Dan lagi gue nyari remotnya buat ke mode Mute tapi Remotnya diumpetin kemana tauk. *plak

Akhirnya selese juga tuh Film, meski nggak seserem wahana Rumah Hantu yang pernah aku masuki. Dan endingnya juga nggak banget, tapi sukseslah bikin aku kapok nonton film  gituan. :'D
Keluar bioskop itu kayaknya sekitar jam delapanan gitu, terus pas itu si Bi juga udah kelar kantornya terus nyusul ke Metropole. Nah pas udah nyampe Bi sama RSO nyingkir gitu Satu Kilo meter dari tempatku *ya nggaklah* Gatau mereka ngomongin apa. Aku deg-degan, takutnya  mereka berencana  mau ninggalin aku sendirian, secara aku pasti ilang disitu. Atau kemungkinan terburuk, aku bakal di culik sama mereka terus  dijual ke tante tante hidung belang kayak di berita -berita gitu. *ya ampun, mau bangett sih.. ( ̄ε(# ̄)

Untungnya Mereka nggak segila itu.. malah diajakin ke Kota Tua,Tapi pas udah jalan berubah pikiran. Soalnya Kota Tua kejauhan, takut kemaleman juga. Akhirnya ke Monas aja yang lebih deket.  Aku boncengan sama RSO  sementara Bi sendirian. Semua berjalan lancar, tapi masih Tetep Nerveous,  untung ada Navigatornya. Jadi enak ada yang ngasih tau kapan belok dan kearah mana beloknya.

Nyampe dimonas langsung kan tuh ketempat parkiran, tempat awal tadi aku sama RSO berangkat ke Metropole, udah masup naruh motor terus nungguin Bi, *lama banget, sekitar lima tahun gitu * anaknya nggak nongol. Terus pas di telfon, dianya malah di parkiran lain. Akhirnya kita ngalah terus nyusulin dia. *pssttt ...biaya parkir lima tahun berapa yah? Orang cuma beberapa menit aja goceng*

Pas nyampe tempat yang Bi maksud, itu nggak kliatan ada motor. Jadi isinya mobil semua, terus kami nyari lagi, yang dimana kami malah melakukan kesalahan. Jadi ternyata Motor itu ada, tapi nyempil gitu disamping, Ketutupan sama mobil-mobil.Terus kami malah jalan jauh banget, muter dari awal lagi. Seneng sih, soalnya jadi bisa  berlama-lama gitu  jalan sama  RSO *Plak

Ketemu juga kan akhirnya, terus masup ke monas. Jalan kaki  yang nggak berujung. Gaktau itu mereka berdua demen banget jalan kaki. Niatnya sih cari makan sama nyari tempat buat duduk yang pas. Terus dapet,  sebenernya cuma makan pop mie, kali aja ada cewek hongkong nyamper. *gue pribadi lebih suka harga murahnya, dan rasanya nggak murahan. makanya gue tuh mie instant holic* :'D
Sementara aku sama RSO nungguin cewek/cowok hongkong nyamper. Bi nya  sibuk sama otak-otak ikannya. Disini gue mikir, kalo kata lagu siapa itu kan "makan kepala ayam nanti bisa berkokok ayam"  nah kalo makan otak-otak ikan nanti bisa ngapain coba? Ah semoga yg dimakan obe itu otak ikan Lumba-Lumba. Biar Bi  jadi pintar kayak ikan Lumba-Lumba. :P

Mereka orangnya asik, enak diajak ngobrol. Rasanya kayak udah lama kenal. Satu-satunya kebodohan gue yang layak masup nominasi Fool scene itu adalah pas gue bilang "Mataharinya keren yah, bulet terus pas banget disamping gedung". Padahal itu malam, dan matahari departemen store sekalipun  nggak buka nyampe semalam itu. Untungnya si Bulan nggak marah terus ngeludahi aku dari atas gitu. Tapi kayaknya sih Bulannya ngambek, soalnya terus dia ngilang. Bneran tak nampak. I'm so sorry, please forgive me.  *plak

Seperti yang sudah-sudah, kalo aku pergi maen sama temen. Pulangnya suka dianterin. Padahal aku udah nolak, tapi mereka maksa mau nganter. :'D  *padahal mah aslinya seneng*
Karena  udah nggak ada Bus Trans Jakarta. Tapi Aku juga pulangnya ketempat kakak yang di Setia Budi. gak jauh banget dari Monas. Tapi mereka juga  belum pernah ke setia budi sama sekali, dan aku juga nggak tau arahnya kalo dari monas. Yaudah kita muter, patokan aku sih patung kuda, aku taunya dari situ. Untung  nggak terlalu lama muter-muter ketemu patungnya. Terus Lewat  bunderan HI  lurus. Nyampe Halte Karet masup ke gang. Begonya gue kambuh lagi disini, gue lupa masup gangnya. Agak ragu gitu. Akhirnya masuk tapi  salah belok, aturan ke kanan malah kekiri. Keluar lagi kan ke jalan raya,  disitu gue mikir. Akhirnya masup lagi terus belok ke kiri.  Nah nyampe situ pun masih bingung. Akhirnya nelpon kakak. Terus dia kasih tau.Sebenernya aku udah nyuruh mereka buat pulang aja, soalnya aku gak enak banget udah nyusahin mereka, udah deket juga kontrakan kakak ku.Tapi lagi lagi mereka maksa mau nganter nyampe ketempat kakak. Untung sih, setelah itu otak gue bisa ngenali belokan belokannya. Jadinya lancar nggak tersesat lagi. Dan gue nyampe ditempat kakak gue lengkap tanpa kurang secuil pun. :)
Gue pernah tersesat terus panik parah dari ini, bedanya kali ini gue malu banget. Soalnya dianterin tapi malah nyusahin. -_- Kalo dulu sendirian, jadi ceritanya aku tersesat tuh didaerah pondok indah. Waktu itu harusnya gue belum turun dari metro mini tapi gue malah udah turun. Salah masup gang pula, habis deh gue muter-muter, semua gang kliatannya sama tapi aslinya beda. Begitu seterusnya, ini seperti gue kejebak di dalam labirin. Mau nanya gak ada orang. Sejam lebih akhirnya gue bisa keluar. Itu juga berkat bantuan Gedung Fedex yang gue jadiin patokan. Terima kasih gedung Fedex. Gue gaktau apa jadinya gue sekarang kalo elu nggak ada. :') *halah

BEST DAY EVER...
Jadi minggu kemaren itu adalah salah satu best day ever gue,Makasih banget buat RSO yang udah ngajak jalan-jalan, bayarin nonton, bayarin makan, nganterin pulang, masih sempet ngasih cemilan lagi. Sebagai  Laki-Laki, muka gue udah kemana tauk sebenernya. Kalo bisa dituker udah gue tuker. Tapi sebenernya gue tipe yang gak punya harga diri sih.
( ˘̴͈́ ॢદ ˘̴͈̀ )

Tapi serius deh, Makasih banget.. soalnya aku kan jarang keluar rumah, menurut aku sih dirumah itu lebih nyaman, bisa tiduran, nonton, nggak panas. Kalo pergi keluar itu panas, macet, ngantri, gitu-gitu deh. Iya walaupun kadang bosen juga sih. Tapi tetep, zona nyaman menurutku ya dirumah. Dan berat aja kalo mau  ninggalin Zona nyaman itu. Hehe..
Tapi padahal kalo mau ninggalin zona nyaman sih  sebenernya bisa  dapet sesuatu yang seru loh kalo beruntung tapi. Contohnya minggu kemaren. biasanya nih, aku suka sial kalo pergi di hari minggu. Ada aja gituh halangannya. Tapi kali ini nggak, mungkin juga sih karena halangan yang terjadi justru jadi keseruan. Dan lagi, aku kan suka banget tuh nongkrong di Monas, tapi biasanya kalo udah maghrib buru-buru pulang. Bahaya kan kalo sampai disusul sama emak, lagi enak enak nyore taunya emak dateng bawa ranting pohon sambil teriak-teriak "hayoo..pulang kagak lu? Udah mau maghrib masih keluyuran di luar. Buruan pulang!!" serius itu nggak elite banget. :'D
Tapi kali ini aku bisa nongkrong disana nyampe malem, itu  keren. Keren banget... ٩(>,<)۶

Di dunia nyata gue bukan orang keren, populer terus punya banyak temen dimana mana, gue cuma orang rumahan yang kuper, aneh, gapunya banyak temen. Gue bersyukur banget meski cuma punya sedikit temen. Saking sedikitnya bisa dihitung pake kedua jari tangan itupun masih sisa tapi mereka semua baik banget.
\(^ω^\)

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Toko Buku Bekas di Ciledug

My Dol, Aplikasi yang bikin gue tambah ngenes

Kakak ade'an (kakak kakaan adek adean)