Nganterin Emak *Halah

Salah satu keinginan dalam hidup gue selain menikah dengan Haruka dan jadi orang kaya adalah ngajak emak ke Wonogiri, tempat emak lahir dan dibesarkan sebelum dibawa pergi sama bapak ke Lampung. Nggak habis pikir gue sama jalan pikiran bapak, gara-gara keputusannya itu, gue jadi gak pernah ngerasain punya mbah layaknya temen-temen gue pada umumnya. Saat lebaran, mereka panen. Mbah, paklek-  bulek mereka pada ngasih duit. Lah gue? cuma ngarepin pemberian dari para tetangga. Tapi sekarang, giliran gue udah om-om gini, jadi kebagian ngasih keponakan-keponakan gue. Aaakkk.. Hidup ini gak adil.  (۳ ˚Д˚)۳  *Halah

Saat temen gue bilang "maennya udahan ya,  mau ketempat mbah." Gue cuma bisa pasrah pulang, nyampe rumah gulung-gulung, mogok makan, nangis, lalu memprovokasi kakak-kakak gue buat demo, minta diajak maen kerumah mbah, tapi yang gue dapat adalah pengusiran.
Iya, gue diusir dari rumah karena jadi Provokator dalam keluarga. *Halah

Akhirnya jadi juga  berangkat ke wonogiri,  harusnya sih akhir bulan maret kemaren. Tapi karena sibuknya iya maen(?), gue cuma "bentar mak ya bentar lagi." Padahal bentarnya  sampai berminggu-minggu. Emak  hilang kesabaran, kemudian ngancem. Katanya kalo nggak buruan dianterin ke jawa, gue bakalan dikutuk. Hubungan percintaan gue sama Haruka Nakagawa bakalan kandas, nggak bakal disetujuin sama keluarganya.
Yia'elah mak...tanpa dikutuk seperti itupun, gak mungkin juga orang tuanya Haruka ngasih restu. X'D

Gue emang salah sih, padahal  punya waktu seumur hidup buat bekerja. Tapi ngasih waktu beberapa hari buat emak sendiri aja pelit. :'D

Gue udah pernah ke jawa empat kali, termasuk yang kemaren. Yang pertama kesana bertigaan sama Emak-Bapak. Waktu itu gue masih kecil, sekolah aja belum. Tapi gue inget  satu kejadian yang nggak pernah gue lupa. Pas di jalan, Bapak gue ditarik-tarik sama nenek-nenek maaf, gila. Katanya "Jangan pergi pak, disini saja sama saya. Jangan tinggalin saya." Ya ampun...kasihan banget neneknya, seandainya bapak  bisa dipotek, gue bagi sepotek deh nek. :'D
*Halah

Yang kedua ke jawa, cuma berdua sama emak. Waktu itu gue masih kelas satu SD kalo gak salah. *karena gue bukan cewek yang gak pernah salah. X'D
Sempet salah naik bus, biasa kan calo suka narik-narik  penumpang gitu. Tapi beruntung, sebelum jauh banget, ngondekturnya, sorry, Kondekturnya maksud gue. Nanya ke emak mau kemana, dari situ ketauan  kalo mobilnya salah, iya mobilnya yang salah. Karena Emak gak pernah salah. Itu mobil ternyata mau ke Madiun. Setelah diturunin, beruntung ketemu tukang becak yang baik hati, tidak sombong dan rajin mandi(?). Berkat pertolongan beliau kami akhirnya bisa sampai ke wonogiri.

Meski gak bisa sesering mungkin maen ketempat mbah kayak yang temen-temen gue lakuin, tapi jadi kebangaan juga sebenernya. Soalnya gue jadi pernah naik kapal laut, bahkan lebih dari sekali. Temen-temen gue mana ada yang ketempat mbahnya naik kapal laut.?
  X'D

Yang ketiga adalah, Persatuan Indonesia. Serius... Sila ketiga dari Pancasila adalah Persatuan Indonesia, simbolnya pohon beringin. Kalo nggak salah sih,  tapi coba  tanya aja sama Zaskia Gotic, dia kan sekarang jadi Duta Pancasila. Harusnya dia hafal. X'D

Duhhh...
Duta Pancasila.
Aneh banget, habis ngehina lambang negara malah dijadiin Duta. Tapi gue pikir, itu hukuman sosial yang pantas buat dia. Konyol emang, ngehina Pancasila malah dijadikan Duta Pancasila. Tapi pikir deh, memang hukuman apa yang pantas buat dia? Penjara? Gak akan memenangkan  pelapor maupun yang dilaporkan, kecuali dipenjaranya tuh berduaan satu sel tahanan sama gue. Uukk..uukk..! *naik nurunin alis*
Di bully massal aja udah cukup menyiksa, harusnya dia kapok. Terus setelah  jadi Duta Pancasila, mau gak mau kan dia harus banyak belajar dan bisa mengamalkannya dalam kehidupan sehari - hari. Tapi gue gak yakin sih dia bisa. :'D *Halah

Tapi gue komplain nih.
Inget Sonya Depari? Siswi SMU Yang jadi bulan-bulanan netizen karena membentak-bentak polwan, saat menindak mobil yang ditumpanginya melintas dengan pintu belakang terbuka ke atas. Bahkan dia sampai mengaku anak jenderal. Terus ngancem bakal ngadu ke bapaknya biar sang polwan pangkatnya diturunin. Masak sekarang dia malah diangkat jadi Duta Anti Narkoba.
Hasuuuu....!!! 
Oke,  gue maklum kalo Zaskia Gotic jadi Duta  pancasila padahal habis menghina lambang negara tersebut, tapi kan dia  melakukan hal  bodoh tersebut karena dia emang maaf, bodoh. Lha kalo seorang Sonya Depari? Dia kan berpendidikan... Ya walaupun mungkin aja sebenernya dia lebih bodoh dari pada Zaskia Gotic. Tapi gue tetep ngerasa gak terima gitu, bagaimana kalo kedepan orang akan biasa aja melakukan kebodohan karena nggak ada hukuman? Boro-boro dihukum orang malah dikasih reward gitu. Kan HASUUU banget. X'D *Halah

Gue jadi pengen ikut-ikutan, besop gue maki-maki orang tuanya Haruka ah, kali aja di angkat jadi menantu. X'D *Yia'elah

Oke kembali ke tablet(?).
Yang ketiga gue ke jawa, waktu itu ketemu sama sepupu yang kerja di Jakarta juga. Terus dia ngajakin maen ke jawa. Nggak ada yang berkesan tapi, gitu-gitu aja. Di jawa kalo cuma sendirian kayak orang ilang. Meskipun saudara emak orangnya ramah-ramah, tapi tetep beda rasanya kalo kesana sama emak. X'D

Yang ke empat ini, menurut gue paling berkesan. Seminggu sebelum berangkat  partner kerja gue malah sakit. Terus gak kerja dua hari, giliran dia sembuh malah gantian gue yang sakit. Pas udah sembuh, tinggal sehari lagi berangkat. Malah sakit lagi, lebih parah, kalo sebelumnya cuma batuk pilek. Kemaren badan gue malah panas. Nasib baik, berkat Proris yang dibeli di Apotik tanpa resep dokter, padahal di bungkusnya ada peringatan harus dengan resep dokter, Featuring Stimuno, gue bisa sembuh dalam semalem. Terima kasih Proris dan Stimuno. *serius ini bukan iklan.
X'D

Akhirnya jadi berangkat, tapi paginya  masih sempet nyelesein kerjaan. Jam sepuluh kurang baru ke terminal Lembang. Setelah beli tiket, ternyata harus nunggu sekitar satu jam baru berangkat. Gue baru kali ini di Terminal Lembang,  rasanya gak enak banget. Panas, banyak asap rokoknya juga. Tau gitu berangkatnya mepet aja, kan lumayan  satu jam buat kerja, nambahin uang saku. Daripada dipaksa jadi perokok pasif.  :'D

Terminal Lembang masak  becek, itu terminal apa sawah sih? :'D
Terus gue ngeliat ada seorang pedagang yang dengan ngeselinnya ngebuang air dan sampah plastik sembarangan, gilak banget. Udah becek malah ditambahin air,  dibuangin sampah plastik pula. Rasanya pengen banget gampar tuh orang, terus gue paksa mungutin sampahnya lagi. Dulu  waktu SD, kalo ngeliat ada junior yang kedapatan buang sampah sembarangan kayak gitu. Biasanya gue panggil terus gue suruh mungut sampahnya lagi. Karena di SD, junior gak ada yang lebih besar badannya dari pada senior, beda sama SMP dan SMA. Makanya berani. X'D
Tapi sayangnya, pedagang yang buang sampah sembarangan tadi itu lebih tua dari gue. Kan gue jadi gak mau dibilang kurang ajar sama orang tua, makanya gue diemin. Bukannya gue gak berani loh ya.  X'D *Halah

Molor dari jam yang yang dijanjikan, yah..memang sudah biasa kan. Jam sebelas lebih busnya baru berangkat.  Pas baru naik bus, gue udah pengen muntah. Untung ada Fresh Care, aromanya selalu bisa menyelamatkan gue dari  Hasrat Mau Muntah.  X'D
*Ini juga bukan iklan.

Gue pikir kalo ke jawa, dari terminal Lembang tuh arahnya ke Bintaro, terus masuk tol. Ternyata nggak, masuknya  malah tol yang arah ke Kebayoran. Udah muter, macet juga lumayan parah, imbas dari proyek pembangunan jalan layang. Bete banget, padahal jaraknya deket. Tapi karena macet jadinya malah makan waktu lama.

Wuhuu...!!!
Akhirnya masuk tol juga. "Otw wonogiri, lamaran." *Plak
Sepanjang jalan tol emak tidur, gue sendiri bingung mau ngapain. Mainan hempon takut kehabisan baterai. Akhirnya iseng baca buku yang emang sengaja gue bawa buat ngisi waktu luang. Tapi karena gak bisa konsentrasi, gue masukin lagi ke dalam tas.

Yang gue suka dari jalan tol adalah, pemandangan kanan kirinya enak diliat, banyak pohon cemara. *Plak
Banyak pepohonan hijau, persawahan dan padang rumput. Gue ngarep banget bisa berhenti, terus main-main di padang rumput tersebut. Kan seronok kalo  bisa main layang-layang disitu, main bola disitu. Kemudian bikin tenda untuk bermalam melihat bintang.
Dan siapa tau aja bisa bertemu sama Alex, Marty, Melman dan Gloria. Aaakkk...!!!
>,< *Halah

Eh iya, dipinggiran jalan tol itu kalo gue perhatiin hampir selalu ada yang namanya pohon petai china. Di tol manapun pasti ada. Untung dikampung gue gak ada yang namanya jalan tol. Soalnya kalo ada, terus pinggirannya juga ditanemin petai china kayak gitu. Pasti bakalan ludes, soalnya daunnya diambilin warga buat makan ternak. *Halah

Senang bisa melihat masih ada padang rumput, soalnya dijakarta gak ada. Jagankan padang rumput, sawah aja di uruk buat dibangun perumahan. X'D
Semoga padang rumput dan pepohonan yang gue lihat kemaren  itu gak berubah, terus ninggalin aku. :') *Plak
Gak berubah jadi perumahan elit atau kawasan industri. :'D
*Halah

This Space Available...!!!
Di pinggir jalan tol kan seringnya ada Billboard tulisannya kayak gitu. Nah, sekarang kalo liat itu berasa malu, iya... malu Karena dulu gue bingung parah maksud kalimat itu apa, space setau gue artinya Luar Angkasa. Jadi this space available  gue artiin  "Luar Angkasa ini tersedia." Kan bego banget.  X'D

Ada lagi, setelah sekian lama. Akhirnya kemaren gue tau apa arti tulisan  GTO yang di gerbang tol itu, selama ini gue taunya GTO itu adalah salah satu tipe mesin cetak, ternyata GTO yang ini  artinya Gerbang Tol Otomatis. Gerbang tol ini hanya bisa dilewati oleh pengendara yang memiliki Boboiboy choki-choki game card. *ya nggaklah.
Pengendara yang punya Kartu  E-Money Bank Mandiri. Sekali lagi, cuma kartu E-Money bank mandiri. Selain itu gak boleh masuk, meskipun dia memiliki game card boboiboy 200 seri termasuk yang edisi Gold sekalipun.  X'D *Plak

Ada satu peristiwa yang sebenernya  gak pantes diceritain   tapi, soalnya  jorok. Tapi karena gue orangnya jorok, makanya gue ceritain. *apacoba
Jadi setelah keluar jalan tol, sampailah di daerah yang  gue kurang tau itu dimana. Disitu ada warung berjejer di pinggir jalan yang lumayan sepi. Terus kalo diperhatiin, hampir semua penunggu warungnya itu adalah tante-tante atau setengah tante-tante (?) berpakaian minim, entahlah gue rasa dia kehabisan pakaian bersih atau gimana sehingga dia meminjam pakaian anaknya, makanya terlihat kekecilan gitu sampai-sampai bentuk tubuh juga lemaknya yang beleweran bisa terlihat jelas gitu. X'D

Nah, setelah itu kan ada persawahan, terus ada sungai. Masak gue ngeliat disungai tersebut tuh ada tante-tante lagi mandi gak pake apa-apa. Gak pake apa -apa dalam artian pakaian.
Kan ngaco, padahal masih sore. Tapi berani banget. Kenapa dijaman sekarang orang-orang pada gak punya  rasa malu sih? Masak kembali  ke jaman purba lagi, dimana manusia belum bisa membuat pakaian, makanya gak menutup aurat. :'D

Etapi, harusnya waktu itu gue minta turun disitu aja ya? terus ikutan mandi bareng, kan amboy...  X'D *plak

Ada kejadian lagi.
Seseorang  naik membawa sekarung apa gitu. Lalu memberikan salam pembukaan, basa basi. Gue pikir orangnya mau stand up comedy(?).  Taunya dia jualan salak. Dia bagikan salaknya satu-satu ke semua penumpang yang mau. Setelah itu dia membuka harga, untuk empat puluh buah salak dia minta dibayar dua puluh ribu. Tapi gak satupun penumpang yang beli. Kemudian dia tambahin lagi jumlahnya, tapi tetep nggak ada yang beli juga. Setelah beberapa kali menaikan jumlah salaknya dan tetap nggak satupun yang beli. Si penjual mulai marah-marah. Nggak keras sih, tapi jelas banget kedengaran sama gue. Karena dia membungkuk tepat di samping gue. Tapi dia nggak menyerah,  dengan lebih memelas dia menawarkan salaknya. Bahkan sampai dijual sepuluh ribu per lima puluh buah salak. Itu artinya kalo beli dua puluh ribu dapet seratus buah salak. Tapi  tetep nggak ada yang mau beli. Si penjualnya makin kesel, terus ngatain kami gak punya perasaan. Bilang juga kata temennya kalo jualan di bus yang gue tumpangi tuh emang gitu, jualannya gak bakalan laku. Tapi dia gak percaya, dan hari itu dia bilang akhirnya percaya karena sudah membuktikannya
Sendiri. Ya ampun, Itu dia ngatai kami miskin secara halus loh. X'D
Akhirnya dia nyerah, lalu turun dengan betenya.

Kami semua kalah, menurut gue.
Penjual salak tersebut kalah karena gak berhasil menjual dagannya, bahkan sampai mengumpat dan mengatai kami. Kami penumpag juga kalah, karena ego kami. Padahal dia udah nurunin harganya gila gilaan. Gue sendiri sebenernya cukup kasihan, tapi beli salak gitu tuh berat bawanya, ribet. Gue aja bawa tas dua, tas gue sendiri sama punya emak. Kan ada emak, emak? Tasnya aja gue bawain, masa iya mau disuruh bawain salak. Percuma dong gue ngurangin beban emak. X'D

Jalanan mulai gelap, udah gak bisa melihat apa-apa, termasuk yang amboy-amboy lagi. Tapi sebelumnya, gue sempet ngeliat ada pengendara motor yang pake jaket Clan Uchiha. Aihh... Mungkinkah dia salah satu kawan saya di dunia maya? X'D *Halah

Karena gelap, gue mulai tidur. Sialnya waktu terasa sangat lambat. Padahal gue udah ngerasa tidur lama banget, tapi pas ngeliat jam masih sore. Begitu  terus sampai malam, rasanya frustasi karena gak kunjung nyampe. -_-

Wonogiri tuh jauh banget, sekitar tujuh belas jam perjalanan naik bus. Pantesan ongkos pergi pulangnya bisa dipake buat mudik dua kali  Jakarta - Lampung. Selain itu juga melelahkan dan membosankan sangat. Nyampe dirumah mbah, malah tepar tiga hari. Badan gue kumat panas.  di dalam rumah mbah itu ada tokeknya. Terus,  tiap tengah malam dia baru bunyi berisik. Terus saking menderitanya, gue sampai pernah istigfar berkali-kali.  :'D
*Nah kan manusia, kalo lagi sakit aja inget pencipta. Pas sehat lu kemana?
Gak enak banget  jauh - jauh dateng cuma ngerepotin. :'D
Untungnya setelah di kasih obat sama pak dokter, eh bedanya dokter sama pak Mantri apa sih? X'D
Panas gue mulai turun, terus sembuh. Tapi habis itu malah gue cacingan, untung emak selalu sedia Combantrin. *Plak

Gue jadi sadar sesuatu, mungkin bapak gue  jauh berfikirnya jauh kedepan. Beliau  tau kalo gue bakalan mabok   perjalanan jauh, makanya pindah ke Lampung yang lebih deket  sama Jakarta. Gue gak bisa bayangin kalo misalkan masih tinggal di wonogiri, tiap tahun mudik ke wonogiri.
Nyerah gue....!!  >,<
*Halah

Selama tiga hari di wonogiri gak beranjak dari tempat tidur, mau mandi aja gak boleh. Padahal udah gak mandi selama empat hari. Udah biasa sih sebenernya, kan sayang sama bumi. Makanya selama ini jarang mandi, biar persediaan air bersih di bumi nggak cepet habis.
*Halah

Pas gue sembuh, mbak gue dateng. Emang udah janjian sebelumnya, kalo dia bakalan nyusul ke wonogiri.  Mbak gue kan nikah sama orang Pati, terus tinggal disana.

Beruntung ada mbak gue, jadi ada temen buat diajak keluyuran, modusnya sih ke warung. Padahal mah niatnya pengen
maen. Mbah gue orangnya lumayan bawel juga sih, kalo maen suka gak dibolehin. Selama disana disuruhnya  dirumah aja, gak boleh kemana - mana. Padahal kan kesana niatnya pengen maen.  X'D

Ugik to the rescue...!! *Yia'elah
Pertama keluyuran, udah melakukan penyelamatan. Kan lagi jalan sama mbak gue, terus ngeliat dua  cewek panik mondar - mandir. Tapi nggak sepatah kata pun keluar dari mulut mereka, aneh banget. Pas disamperin, baru ketauan kalo ada seekor burung yang gak kalah paniknya dari kedua cewek tersebut. Si burung  panik Karena nyawanya terancam. Seekor ular  masuk ke kandangnya, berusaha memakan burung tersebut. Ngeliat keadaan itu, gue jadi pengen ikutan histeris. Jujur gue takut juga jijik sama ular, gak tau kenapa. Sebenernya sama semua reptil sih, bahkan cicak sekalipun. Misalkan lagi makan terus ngeliat cicak, rasanya jadi mual pengen muntah. X'D

Seandainya gue gak punya rasa malu, mungkin gue bakalan masuk ke rumah tersebut terus pake rok. Lantas teriak-teriak minta tolong, berharap Cikho Jericho yang brewokan ganteng itu dateng nolongin gue. Tapi beruntung, tiba-tiba Adit yang lagi dikejar-dikejar sama Sopo dan Jarwo nyempetin diri nyamperin gue, dia bilang gini "Tenang om tenang, bayangin aja om adalah Panji. Jangan takut, itu cuma ular biasa." Kemudian gue diam, memikirkan ucapan Adit. Panji siapa ya? Masa iya Panji Pragiwaksono? Dia kan stand up comedian, emang kalo gue stand up tuh ular bakalan ketawa terus gak jadi makan burungnya. Atau jangan-jangan Panji Manusia Milenium?  Etapi yang suka kurang kerjaan nyari ular, terus di kerjain, diPHPin karena si ular dicium keningnya tapi kemudian dilepasin lagi tanpa ada kejelasan hubungan diantara mereka. Itu kan Panji Sang Penakluk. Aahh...Adit oon nih, masa cuma bilang Panji doang. Bilang kek dari awal, Panji Sang Penakhluk. *Halah

Gue  nyari ranting pohon,  gak ketemu. Malah mbak gue yang dapet, dia ngasih batang singkong. Dengan batang itu gue berusaha gangguin tuh ular biar takut, terus keluar dari kandang burung. Berhasil, setelah ekornya yang masih diluar kandang gue pukulin pake batang singkong tadi. Akhirnya dia keluar dari kandang. Tapi bukannya kabur malah nyelip di atap, diatas kandang burung itu digantung. Gue yang cuma modal nekat dan gengsi ragu. Mau ngusir tuh ular tapi takut dia nyerang balik, secara dia posisi diatas, kalo mau dia bisa jatuhin gue dan gue bakalan habis. :'D
Tapi kalo nggak ngelakuin apa-apa, malu-maluin banget. Akhirnya gue ngambil garam yang di pegang sama  cewek pemilik burung tadi itu, terus gue taburin ke ularnya. Tapi tuh ular nggak pergi juga, akhirnya gue nekat pake batang pohon singkong tadi. Gue pukul-pukul tempat ularnya ngumpet, dia jatuh lalu ngumpet di tumpukan kayu. Berakhir sudah, Karena udah gak ada yang bisa gue lakukan. Gue sama mbak gue meninggalkan rumah tersebut dengan kaki gue yang sedikit, sedikit loh ya sedikit, gemetaran. Cara pergi yang pantas untuk seorang laki-laki abal macam gue. X'D
*Halah

Desanya mbah gue itu, masih sepi banget. Jarak rumah satu sama lainnya lumayan jauh, soalnya  pekarangan rumah mereka rata-rata luas. Saking sepinya desa mbah, mini market aja jauh. Musti ke wonogiri dulu.

Kalo malem apalagi, sepinya minta ampun, saking sepinya mini market aja jauh, musti ke wonogiri dulu. *Halah
Udah sepi banget, gelap, suasananya juga menyeramkan. Waktu itu sepupu gue maen malem-malem, terus dibelakang rumahnya mbah dia ditakut-takutin sama makhluk gituan. Terus pas pulangnya minta dianterin. X'D

Emang serem sih di situ, soalnya bulek cerita. Pernah di gangguin juga. Tapi bulek orangnya berani, makhluknya malah di lempar pake batu gedhe. Pas pertama dilempar katanya diem aja, pas kedua dilempar lagi katanya teriak "Adhuuuhhhh." Terus ada bunyi "dub" kemudian makhluk tersebut ilang. pernah juga, pas bulek lagi jalan. Ada suara  "Alon-alon wae." bahasa jawa, artinya pelan-pelan aja. Terus sama bulek malah ditantangin, "kamu dimana?"  biar aku lempar pake batu." Terus udah gak ada suara lagi. Ya ampunn..pas denger ceritanya bulek gue takut-takut tapi ketawa, kocak banget soalnya. Kayak adegan di Film-film hantu komedi gitu. X'D

Tapi serius loh gak bohong, itu kenyataan. Kalo diceritain soal makhluk gituan disana tuh gak ada habisnya. Soalnya hampir semua orang punya pengalaman berkali-kali digangguin makhluk gituan. Tapi orang sana mah berani-berani. Coba kalo gue di posisi mereka, duuhhh... Nonton Annabelle aja teriak-teriak.  X'D

Tapi meskipun sepi, gelap dan seram kalo malem. Terus mau ke mini market aja harus ke wonogiri. *apabanget
Tempatnya enak buat ditinggalin. Udaranya bersih, suhunya gak dingin tapi gak panas juga. Pemandangannya apa lagi, edun euyy.. Kayak gini.

Eh bukanlah, gak sekeren itu tapi gak kalah keren. Soalnya banyak gunung berderet disana. Gue lupa nama-nama gunungnya, padahal udah sempet nanya ke emak. Digunung tersebut juga masih banyak binatang liar kayak monyet, babi, rusa bahkan harimau. Konon, Bapak gue pernah bikin masalah, dahulu pernah buka ladang di salah satu gunung tersebut. Secara gak sengaja bapak getok anak harimau terus anak harimaunya mati. Kemudian tiap malem emaknya harimaunya tadi itu mondar-mandir sambil mengaum nyariin anaknya di pondok tempat bapak dan yang lain tinggal. Menimbulkan ketakutan gitu, sampai akhirnya ada orang pinter. Gak tau lulusan universitas mana(?). Dia bisa membuat si harimau tadi itu pergi dan nggak meneror pondok lagi.

Selama di Wonogiri gue ngerasa tenang banget. Seolah  gak punya beban apa pun, bahkan sama sekali gak inget kalo gue jomblo. *Halah
Kerjaan gue cuma makan, tidur terus maen ketempat saudara, kemudian disana makan lagi. Bahkan pernah, padahal baru naruh piring, terus pindah ke rumah saudara satunya lagi, langsung dikasih makan lagi, mau nolak gak enak. Tapi lumayan membosankan juga sih sebenernya. X'D

Terus internet disana juga lancar, download film bisa sampai 500mbps.  Nonton youtube gak pake buffering. Sorenya ngumpul didepan tv, nonton Uttaran bareng sambil ngeteh. Ngomong-ngomong uttaran sekarang seru loh, Tapasha nongol lagi, tapi jadi baik. Terus nenek yang suka bilang "demi dewa" itu juga kayaknya udah jadi baik. X'D *apabanget

Satu penyesalan gue adalah, gue nggak mengunjungi tempat wisata disana. Saudara gue pada sibuk soalnya, pas kesana lagi musim panen. Setelah panen langsung bikin lahan buat ditanami lagi. Mau pergi berdua sama mbak gue, disana nggak ada angkot. Asli nggak enak banget kalo gak ada angkot tuh, kemana mana jadi susah. Ke mini market aja jauh,  musti ke wonogiri dulu. *Plak

Itu tuh yang bikin membosankan selama disana. Padahal ada yang pengen gue coba, pengalaman nonton Ftv, Film Thailand bahkan Drama Korea. Disitu kalo mau punya pacar. Lu harus ketemu orang asing, terus lu ajak berantem. Pokoknya sebisa mungkin harus musuhan. Nah, setelah musuhan...baru deh jadian. Gue pengen nyoba teori itu, kalo ketemu cewek cantik disana, gue pengen langsung ajak berantem. Tapi boro-boro ketemu cewek cantik. Pergi aja jarang, cuma kerumah sodara doangan. X'D *Halah

Kalo udah sore langsung pulang.  Soalnya kalo pulang malem takut. Pernah,  karena pas maen kesorean. Pulangnya sekitar jam delapan malem. Dijalan, sepi, gelap seram dan mini market aja jauh, musti ke wonogiri dulu. *Ditabok
Semua masih berjalan normal, sampai kemudian pas ngelewatin kebun. Seekor anjing menggonggong seram persis kayak di film horror non komedi(?), kayak di mak lampir gitu deh. Kampretnya lagi, tuh anjing menggonggong sambil jalan ke arah yang kami lewati.
Mbak gue meganging lengan gue erat, emak gue yang diandalkan juga malah ikut megang pundak gue, terus gue megang tangan...
tunggu...
Kami kan cuma bertiga. Terus yang gue pegang tangan siapa? Ah iya, tangan Haruka. Dia selalu ada buat gue.. X'D
*PLAK

Nasib baik kami cuma di takut-takutin sama suara anjing horror doang. Soalnya nggak ada muncul penampakan yang aneh-aneh seperti yang kami takutkan. Reseh emang tuh anjing horror, tau kalo kami penakut darimana coba? X'D

Pas mau pulang, saudara emak pada dateng. Terus foto-foto bersama gitu. Sambil pada nangis gitu. Soalnya udah lama banget berpisah, terus baru maen sepuluh hari udah pulang lagi. Dan setelah ini gak tau lagi kapan bisa bertemu. Saudara emak itu cewek banyakan, cowoknya cuma satu. Jadi ya gitu deh, cewek kan gampang nangis. Cuma mbah gue aja yang keliatan stay cool, tapi gue bisa liat matanya berkaca-kaca. :'D

Gue...
Gue dapet uang saku dong, dari bulek. Selain dikasih uang saku gue juga dicium. Aaakkk...
Gue dicium kayak anak kecil.
>\\<

Selalu sama, yang gue rasakan tuh tiap pulang rasanya lebih cepet daripada pas berangkatnya. Termasuk kali ini pas pulang dari wonogiri, rasanya gak selama saat berangkatnya. Dan bukan cuma rasanya aja sih, soalnya jam pun menunjukan demikian.  Jam empat pagi udah sampai di jakarta, padahal berangkatnya hampir jam dua belas siang. Perjalanannya juga lumayan macet sebenernya, apalagi sempet hujan deras.

Sebelum balik emak nginep lagi dua malam di jakarta, terus pulangnya ke Lampung dianter sama abang.
Yahh...
Emak udah pulang, sekarang jadi sepi, tapi gak gelap, gak seram, untungnya minimarket dekat, menjamur dimana- mana.
Kemaren pas di jawa kemana-mana bareng, tiap ada kesempatan juga selalu gue ledekin. Tapi sekarang udah LDRan lagi. Udah gak bisa minta dipijitin lagi, udah gak bisa manja-manjaan lagi, udah gak bisa ngeledekin lagi.
Aaakkkk....!!!
Kangen emak.
:'D *Halah

Komentar

  1. Om ugik,, udah w baca blog om..ahahaha panjang bangeett.. tpi itu wonogirinya keren om... lu wonogirinya mna om???

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Toko Buku Bekas di Ciledug

My Dol, Aplikasi yang bikin gue tambah ngenes

Kakak ade'an (kakak kakaan adek adean)