el a la em a ma

Hari Minggu kemarin saya pergi ke Monas.
Tujuannya murni, pengen nyari Pokemon. 
Iya, sudah lima hari ini saya keranjingan main Pokemon Go lagi. Meskipun harus mengorbankan beberapa Aplikasi dan Game. Termasuk BBM salah satunya.

Berangkat dari sekitar jam sembilan, tapi pas nungguin Metromini jurusan Joglo - Blok M ndilalah lama banget. Sekitar  setengah jam menunggu, barulah Metromininya dateng.

Sesampainya di Monas, saya ngeliat Anas lagi digantung diatas Monas yang panas. *Halah
Tapi beneran sih, hari minggu kemaren di Monas panas banget. Wajar sih, sampai disana sudah hampir jam sebelas. Ditengah teriknya matahari saya nekat nyari Pokemon, hasilnya.  Beberapa Pokemon jenis baru berhasil saya dapatkan, tapi efek sampingnya.
Sekujur badan saya juga jadi bau matahari, persis baunya alay. Anak  Layangan. Jadi gak cuma main layangan aja yang bakalan bikin badan bau matahari. Maen Pokemon Go juga bisa menjadi salah satu pemicunya.

Gak tahan sama panasnya matahari, saya memutuskan untuk beristirahat. Dibawah pohon yang rindang, diatas rumput yang hijau saya merebahkan diri. Saya tau itu perbuatan ilegal. Siapapun dilarang menginjak, menduduki dan bahkan meniduri rumput di monas. Berulang kali himbauan itu di teriakan melalui toa pusat informasi maupun mobil patroli Satpol PP. Tapi selama bisa memilih posisi yang strategis sih, gak bakalan ketauan.

Sambil rebahan, saya membaca buku yang sengaja saya bawa untuk membunuh kebosanan.
Dapat setengahnya, saya berhenti. Dalam posisi rebahan dan mata yang mulai lelah, disertai dengan angin semilir. Membuat saya merasa kantuk.
Takut kalau sampai ketiduran, terus pas bangun tau-tau udah dikerumuni orang-orang yang mengira bahwa saya adalah korban PHP. 😂

Saya bangkit, kemudian pergi ke Lenggang Jakarta.
Di tempat itu ada Mushola, toilet, aneka penjual pakaian dan souvenir. Tentu  Pujasera, atau bahasa kekiniannya itu food court. Pengadilan makanan. Juga ada di tempat itu. 😂
Setelah melakukan ini dan itu, saya duduk sambil menikmati segelas es teh yang namanya doang manis. Tapi rasanya mah gak terlalu.
Sembari main Pokemon Go lagi, kebetulan disitu ada satu Pokestop.
Saya akui, sejak pak Ahok menjadi gubernur Jakarta. Monas menjadi sangat teratur, nyaman dan bebas dari pengamen.

Lama saya duduk disitu.
Sembari mikir, habis ini mau kemana lagi. Hari masih cukup siang, gak mungkin cepet pulang. Bukannya apa, saya cuma males kalo ditanya-tanya tetangga. Pertanyaan pokoknya sih paling cuma, "darimana?" tapi dari pertanyaan pokok tersebut biasanya akan muncul pertanyaan-pertanyaan turunan yang bikin males untuk ngejawabnya.
Tetangga orangnya lumayan kepo, saya cuma pakai celana panjang saja pasti ditanya-tanya. Maklum, biasanya saya cuma koloran.
Apalagi ngeliat saya rapi jali, bawa tas pula. Belum-belum saya udah malas duluan, mikirin harus jawab apa nanti kalo ditanyain. Gak mungkin banget kan jawab yang sebenarnya, "Dari monas, nyari Pokemon, sendirian". 😂

Saya stuck, usaha mengajak teman untuk maen bareng gagal. Dari tiga orang yang saya hubungi, ketiga-tiganya gak ada yang bisa. Keadaan semakin memburuk ketika baterai ponsel saya akhirnya habis. Terlalu bernafsu maen Pokemon Go, saya lupa dengan kapasitas baterai. Usaha untuk menemukan colokan listrik tidak membuahkan hasil, meskipun sudah mencarinya kemana-mana. Seharusnya, di Lenggang Jakarta ada stasiun pengisian baterai ponsel. Masak kalah sama kapal dan kereta api. Di kedua armada tersebut kita gak bakalan takut kehabisan baterai ponsel.

Pilihannya ada dua, beli Power Bank atau pulang. Saya putuskan memilih untuk pulang dan menanggung beban atas pertanyaan-pertanyaan kepo dari tetangga. Ketimbang harus ngeluarin lima puluh ribu buat beli Power Bank . Sayang duitnya, mendingan dipake buat makan.
Ketika melewati pos security yang kecil itu. Muncul ide kriminal di otak saya.
Reflek saya langsung masuk, nyari colokan listrik. Niatnya mau numpang ngecharge ponsel.
Saya girang bukan karena tante girang
Tapi girang karena kesenengan
Saya senang bukan kepalang
Karena akhirnya nemu colokan
*Yia'elah

Niatnya sih setelah nyolokin, saya mau nungguin di luar pos. Tapi belum sempet saya lakukan si empunya pos keburu dateng. Saya tertangkap basah, kemudian dibentak sama dia. Permintaan maaf saya pun ditolak. Dan sama sekali gak dibolehin ngecharge disitu walau cuma sebentar.
Oke itu memang salah saya, semua juga tau saya yang salah. Tapi saya cukup syok dengan perlakuan yang saya dapatkan. Dia memang harus tegas, tapi tegas bukan berarti galak, kan?
Aku tuh gak bisa dikasarin, langsung masuk ke soalnya. Padahal kan bisa ngomong baik-baik, pelan-pelan. Koruptor yang maling uang rakyat milyaran saja masih di perlakukan dengan baik. Kenapa saya yang cuma nyolong "make colokan listrik" dibentak-bentak?  :'D

Rasanya syok, malu dan sedikit sakit hati. Sepanjang jalan tak hentinya saya mengutuk perbuatan bodoh yang baru saja saya lakukan. Tapi masih untung sih nggak diteriakin maling. Atau lebih buruknya lagi, di bawa ke kantornya terus disidang.
Arghh...dasar untung.
Kenapa juga saya nggak melihat orang tersebut sebelum masuk ke dalam pos. Seandainya ngeliat, pasti saya bakalan minta izin terlebih dahulu. Dan kalaupun gak dibolehin,  setidaknya saya gak bakalan dibentak-bentak. :'D

Mencoba cuek terhadap insiden itu, rasanya percuma. Semakin saya berusaha untuk nggak mikirin justru malah semakin kepikiran. Sama seperti ketika saya ngelewatin salah satu kursi di pinggiran jalan Monas, di depan Gedung Mahakamah Konstitusi RI. Saya selalu ingat, pernah duduk berdua sama kamu di kursi itu. Disuatu sore, saat matahari mulai tenggelam. Di hari itu juga, terakhir kali kita bertemu.
*Back sound lagu sepanjang jalan kenangan, versi iklan U mild tapi. 😂

Terus terang, insiden colokan listrik ilegal tersebut telah membuat semacam instalasi di otak saya menjadi semakin kacau. Kalau dibiarkan, takutnya akan berpengaruh buruk terhadap kinerja saya kedepannya. Gak keren banget misalkan saya badmood terus males ngapa-ngapain karena insiden memalukan tersebut.

Saya putuskan untuk gak jadi pulang. Tapi pergi ke Kota Tua terlebih dahulu, niatnya sih mau melipir ke Pasar Pagi. Membeli Action Figure yang udah lama jadi inceran saya, yaitu Mr. Bhuu. Ngarepnya sih, mood saya bakalan membaik setelah punya Action Figure baru.

Harapan itu pupus tatkala sampai di Pasar Pagi, ternyata tokonya tutup. Karena sudah terlanjur disana, akhirnya saya coba mengelilingi daerah tersebut. Siapa tau bisa menemukan sesuatu yang menarik. Hampir semua tempat saya datangi. Cuma ngeliat-liat aja sambil ngemut es potong seharga tiga ribuan yang saya jilatin dikit-dikit supaya nggak cepat habis.
Nggak ada barang yang saya dapatkan disana, tapi saya memperoleh pengalaman baru. Pengalaman yang semoga bakalan berguna di masa yang akan datang. *Yia'elah

Pikiran juga udah nggak kalut lagi. Perlahan, insiden colokan listrik ilegal sudah nggak terlalu saya pikirkan lagi.
Berganti menjadi rasa capek akibat mengelilingi Pasar Pagi. Saya putuskan untuk rehat di Kota Tua.
Sayang baterai ponsel saya habis, padahal Pasar pagi itu luas banget. seandainya sambil main Pokemon Go. 
Mungkin bisa mendapatkan Pokemon jenis baru dan menetaskan beberapa telur Pokemon di Incubator.

Beberapa hal telah berubah dari terakhir kali saya ke Kota Tua. Dulu di sekitar pintu masuk banyak lapak pedagang, termasuk lapak buku bekas. Tapi kemaren udah nggak ada. Gantinya adalah none-none belande atau pejuang yang entah siapa dia. Sama orang-orang yang bisa melayang tanpa alas seperti pengendali udara.  jumlah mereka semakin banyak saja. Dengan kostum yang beraneka macam. 
Kredit  buat none-none belandenye, mereka cantik-cantik. 😅

Saya belum pernah ke bali.
Tapi katanya, disana banyak pembuat tatoo. Nah, di kota tua juga gak kalah banyaknya. Para pembuat tatoo dengan mudah bisa ditemui. Saya heran kenapa jadi banyak banget jumlahnya. Mereka pindahan dari Bali atau mereka hanya menjadikan Kota Tua sebagai batu loncatan untuk bisa berkarir di Bali? Atau karena permintaan terhadap jasa mereka meningkat pesat. Secara jaman sekarang kan banyak banget tuh cewek-cewek yang yang mengumbar auratnya di Instagram, terus tatoonya dimana-mana.
Iye kannnn..???
Ngaku deh, pasti banyak cowok yang suka stalking akun cewek - cewek kayak gitu. 😂
 

Ada satu perubahan positif yang saya suka dari Kota Tua.
Jadi, disana ada perpustakaannya gitu. Bukan di bangunan permanen sih, cuma berupa tenda bongkar pasang. Tapi koleksi bukunya cukup lumayan. Perpustakaan tersebut buka setiap hari Sabtu dan Minggu.
Sayangnya, sewaktu saja membaca buku disitu. Cukup merasa terganggu dengan ulah pengamen di kedua sisi tenda. Iya, Perpustakaan seharusnya kan sepi. Bukannya berisik. Apalagi oleh suara para pengamen yang sebenarnya gak enak banget didengerin. 😅

Sekitar jam lima Perpustakaan tutup. Saya diminta meninggalkan tempat tersebut dengan damai.
Bingung, mau kemana dan ngapain.
Akhirnya saya beli camilan di Minimarket yang ada di situ. Rada nyesel sih, cuma beli dua bungkus camilan saja habis dua puluh tiga ribu. Dengan duit sebanyak itu, kalo dibeliin camilan di warung. Perut udah gak sanggup nampungnya. 😂

Setelah menemukan spot yang pas, saya ngeluarin  buku yang belum selesai saya baca ketika di Monas. Kemudian melanjutkan membacanya sambil ngemil.
Tentu saja harus rela di gangguin para pengamen yang gak tau diri itu.
Pengamen di Kota Tua itu, jumlahnya banyak banget. Mungkin karena Rantai Makanan yang tidak seimbang. Pengamen ada di puncak rantai makanan sebagai predator tunggal. Dan pengunjung adalah mangsa utamanya. 

Udah gak kehitung berapa kali saya disamperin sama pengamen. Padahal saya lagi baca buku. Pikirnya, dia itu ngapain? Ngehibur orang?
Come on, mana ada sih orang lagi baca buku butuh dihibur? Kan begok banget.
Dan saya yakin, pasti banyak yang setuju kalo para pengamen. Itu hanyalah sekumpulan pengganggu. Apalagi pengamen yang harus ditolak sampai tiga kali dulu baru mau pergi. Itupun perginya dengan ketus. Asli..itu gak tahu diri banget.
Kota Tua harus mencontoh Monas.
Di Monas, walaupun nongkrong seharian penuh. Gak bakalan digangguin sama  pengamen.

Kredit buat pengamen yang "men-skip" saya ketika melihat saya sedang membaca buku. Kalian luar biasa,  karena tau mana orang yang masih bisa di ganggu dan mana yang bakalan kesel  kalo diganggu.  Respect..!!
*Halah

Selesai menamatkan satu buku itu, akhirnya saya beneran pulang.
Seperti biasa, jengkelnya ketika harus lama menunggu Bus Transjakarta dari Harmoni ke Lebak Bulus.
Beruntung penantian saya tidak sia-sia, karena berhasil mendapatkan ganjaran sebuah tempat duduk yang cukup nyaman. Akan tetapi, ada hal yang bikin males ketika mendapatkan tempat duduk. Mau gak mau sepanjang jalan mata saya dihadapkan pada pemandangan yang arghh....!!
Bayangin aja, kita dalam bus posisi duduk terus didepan kita banyak orang berdiri. Otomatis yang ada di depan mata kita adalah resleting, perut, "maaf" bokong. Sejauh mata memandang yang terlihat ya cuma itu. Bahkan saya pernah ngeliat cowok yang resletingnya turun.
(_ _")

Kalo mencoba mendongak keatas, yang terjadi adalah saling menatap. Seandainya pas lagi mendengarkan Khotbah Shalat Jumat sih, gak papa menatap mata Khatibnya. Justru sunnahnya kan memang seperti itu. 
Lah tapi di dalam bus, kalo kelamaan saling menatap mata sesama jenis. Nanti malah berantem, karena dikira nyolot. 😂

Serba salah emang kalo dapet bus yang penumpangnya padet banget. Untuk menghindari pemandangan yang males dipandang, saya iseng memejamkan mata. Pura-pura tiduran.
Apesnya, malah ketiduran beneran.
Pas kebangun, ternyata udah kebablasan. Saya tidur terlalu pules, padahal pura-pura tidurnya mulai dari Halte RS. Sumber Waras. Baru kebangun setelah Halte RS. Medika kelewat. Kok bisa pas ya? sama-sama Rumah Sakit. 😅
Untungnya gak fatal sih, cuma kelewat satu Halte. Aturan turun di Halte RS. Medika akhirnya malah turun di Halte ITC Permata Hijau.

Pas udah turun masih sempet bingung. Kayaknya efek karena ketiduran sebelum Maghrib. Jam-jam segitu kan emang dilarang digunakan untuk tidur. Apalagi suasananya lumayan sepi, padahal itu kan tempat perbelanjaan yang biasanya rame banget. Makin pusing lagi karena sepanjang jalan di depan ITC Permata Hijau, dipasang lampu kelap-kelip. Udah kayak tempat hiburan malam saja. 😂

Lama saya menunggu Metromini jurusan Blok M - Joglo. Ngeselinnya, sembari menunggu. Saya sempet iseng menghitung jumlah Bus Transjakarta yang lewat dari Lebak Bulus ke Harmoni.  Jumlahnya ada sekitar lima bus.
Padahal tiap kali saya berangkat ke Harmoni. Selalu saja harus menunggu lama. Giliran pas lagi nggak ditungguin, banyak banget yang lewat.
Gimana gak kesel coba?

Saya masih sabar menunggu, sendirian.
Dan setiap kali ada cewek yang keluar dari tempat itu terus ikutan menunggu juga, rasanya tuh seneng banget. Senengnya karena saya nggak nunggu sendirian. Tapi setiap ada cewek yang juga lagi nunggu, gak berapa lama kemudian dijemput sama cowok naik motor. Gak satupun dari cewek-cewek tersebut yang nunggu Angkot atau Metromini seperti saya.
Disaat-saat seperti itu, envy banget rasanya. Seandainya saya juga punya cowok, tentu saya akan minta dijemput biar nggak kelamaan menunggu Metromini. 
😂

Pada akhirnya Metromini yang saya tunggu selama setengah jam lebih datang juga.
Kalo dipikir-pikir, dari berangkat sampai pulang. Saya sudah membuang kurang lebih satu jam sendiri hanya untuk menunggu angkutan umum. Belum lagi waktu yang terbuang selama di perjalanan karena macet. Di negara lain, mungkin orang-orang bisa sangat produktif. Karena mobilitasnya lancar Mereka nggak perlu menunggu lama, mengantri lama dan bahkan harus merasakan macet. Dalam satu hari pasti banyak hal yang bisa mereka kerjakan.
Beda dengan di negara ini, hanya untuk berburu Pokemon saja. Harus menunggu angkutan umum lama banget. 😂

Bisa sih cepet. 
Caranya adalah dengan memakai kendaraan roda dua sendiri ataupun memakai jasa ojek online.
Dengan ojek online, untuk sampai ke Halte RS. Medika sebenernya gak sampai Lima Belas Menit. Ongkosnya pun cuma delapan ribu rupiah.
Saya bisa menghemat waktu, dan karena waktu adalah uang. Berarti saya juga turut menghemat uang, meskipun  praktiknya. Saya membayar empat ribu lebih mahal dibandingkan jika naik Metromini.

Tapi pertimbangan saya bukan uang sih.
Oke saya emang merki, tapi saya gak semerki itu. Seandainya semua orang berfikir lebih enak pakai kendaraan sendiri atau menggunakan jasa ojek online. Maka para sopir angkutan umum akan kehilangan banyak penumpang. Artinya, perekonomian mereka juga akan mengalami kesulitan. Jadi saya pikir, dengan tetap menggunakan jasa mereka. Secara nggak langsung kita juga membantu perekonomian mereka. 
Iya walaupun harus kesel dan nyinyir karena menunggunya lama banget, kena macet pula udah gitu kadang sopirnya juga ugal-ugalan. Anggap aja itu nilai plusnya dari Angkutan umum.  😂
*Yia'elah om, naif banget lu jadi orang.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Toko Buku Bekas di Ciledug

My Dol, Aplikasi yang bikin gue tambah ngenes

Kakak ade'an (kakak kakaan adek adean)