Sarimin ke Pasar Pagi

Salah seorang temen internet minta tolong, untuk nyariin Souvenir pernikahan. Gue bingung, kalo ngerjain undangan sih udah sering. Tapi untuk ngurusin hal yang seperti ini. Gue belum pernah sama sekali.

Apalagi dia minta, Souvenirnya itu harus sesuatu yang ada manfaatnya. Selama ini, gue taunya ya cuma gantungan kunci, kipas, gelas, pemotong kuku dan benda-benda yang biasa dipake buat pajangan. Yang sebenernya gue kurang yakin, benda yang ada tulisannya, "Pernikahan Ini & Itu" lengkap beserta tanggal bulan dan tahunnya itu bakalan beneran dipakai atau beneran bakalan dijadiin pajangan. Gak tau ya kalo orang lain, tapi  gue pribadi sih. Males kalo memakai barang dari souvenir Pernikahan yang ada tulisannya begitu. Atau kalo emang suka terus mau gue pakai, biasanya bakalan gue ilangin dulu tulisannya. Bisa dengan cara dikerok, atau nggak di tutup pakai tinta yang bisa menutupi tulisan tersebut.

Tapi meskipun begitu, sebenernya ada juga sih souvenir yang gue pake apa adanya. Adalah sebuah Souvenir  berupa gantungan kunci yang gue dapet dari salah satu costumer. Padahal gue nggak datang ke acara nikahannya. Tapi karena dikasihin sewaktu dia nganterin kerjaan, ya gue terima.
Apalagi, dia bilang ada kemungkinan nggak balik lagi ke Jakarta. Jadi gue anggep itu sebagai kenang-kenangan.

Kayakanya gue bakalan ngerasa kehilangan, kalo dia beneran gak balik lagi. Soalnya, cuma dia satu-satunya costumer yang seumuran sama gue. Orangnya juga doyan ngobrol, meski sebenarnya gue kurang suka kalo misalkan lagi kerja terus diajak ngobrol. Tapi kadang topik obrolannya membuat gue gak bisa menghindar, apalagi kalo lagi ngobrolin Anime.

Iya, jadi niatnya gue mau berangkat ke Pasar Pagi hari minggu kemaren. Tapi kata orang yang sering pergi kesana, kalo hari minggu gak semua toko buka. Untuk lebih amannya, disarankan kesana di hari-hari kerja.

Gue cukup beruntung karena,  pas hari Sabtu ada satu costumer yang nganterin kerjaan. Terus setelah ngobrol-ngobrol, diketahui kalo dia ada rencana ke Pasar Pagi di hari Senin. Akhirnya gue dibolehin kesana boncengan motor sama dia.
Tapi karena barang yang dia beli banyak,  pulangnya gue disuruh jalan sendiri.

Dihari yang telah disepakati, hujan turun dari pagi. Alih-alih bangun pagi lantas menunaikan kewajiban sebagai seseorang yang mengaku mukmin, mandi pagi aja nggak. Sempet sih bangun pagi, tapi itu cuma buat matiin Alarm doang. Berat rasanya move on dari tempat tidur kalo lagi musim hujan gini. Gue baru bener-bener bangun jam 7:30. Kemudian ke kamar mandi, cuci muka terus mulai kerja.

Gak ada tanda-tanda Costumer gue bakalan dateng nyamper, tapi sekitar jam 11. Sokonyong-konyongnya dia dateng, padahal gue udah yakin kalo gak jadi pergi. Beruntung orangnya cukup baik, dia mau nungguin gue mandi dulu. Tentu gue mandinya ekstra cepet. Mungkin, seandainya gue setampan Aliando Sarip. Adegan mandi waktu itu akan gue jadiin sebuah Vlog. Kemudian gue kasih judul, "Mandi Kucing". Siapa tau mandi kucing versi gue bakalan lebih menarik dan di sukai daripada mandi kucing versinya Nikita Mirzani. 

Ini adalah pertama kalinya gue pergi ke Pasar Pagi. Jadi  ngerasa excited banget. *Halah
Sepanjang jalan, obrolan lebih banyak ke soal kerjaan. Barulah ketika mulai melewati tempat-tempat yang asing  gue mulai bawel nanya, "kalo ini dimana? Itu apa?" gitu-gitu.
Dan berkat perjalanan itu, gue jadi tau tempat-tempat baru.

Salah satunya adalah Kali Jodo.
Waktu kecil pernah denger nama itu, di salah satu filmnya Warkop DKI.
Kirain disitu adalah tempat nyari Jodo. Jadi kita bisa nemuin siapalah yang hanyut di kali tersebut untuk kemudian kita pungut jadi jodoh kita. *Yia'elah
Tapi gue baru beneran tau belakangan ini aja, setelah ramai di pemberitaan.
"Owalah...!!
Ternyata Kali Jodo itu terkenal sebagai tempat gituan toh," begitu kira-kira kalimat yang ada di benak gue.

Alhamdulillah, sekarang udah berubah fungsi. Kemaren ngeliat dari jalan, keliatan bersih dan nyaman untuk bermain meski pembangunannya belum rampung 100%. Tapi kemudian muncul pertanyaan di benak gue, kenapa ada tulisan,
"RTH / RPTRA
KALIJODO
Sinarmas Land". Apa Kali Jodo sekarang udah jadi milik Sinarmas?
Karena penasaran, sekembalinya  kerumah gue akhirnya browsing. Jadi menurut sumber yang gue baca di internet, Sinarmas hanyalah pihak yang membangunkan kawasan itu untuk Pemprov DKI sebagai bagian dari program CSR (Corporate Social Responsibility) dan oleh karena itu Pemprov DKI menyertakan logo Sinarmas. Tapi kawasan Kalijodo tetap menjadi milik Pemprov DKI.

Gue masih bingung, lalu keuntungan apa yang didapatkan Sinarmas dengan membangunkan kawasan yang bukan miliknya?
Sampai akhirnya gue tau apa itu CSR.
Jadi, CSR (Corporate Social Responsibility)  atau Tanggung Jawab Sosial Perusahaan adalah suatu konsep atau tindakan yang dilakukan oleh perusahaan sebagai rasa tanggung jawab perusahaan terhadap sosial maupun lingkungan sekitar dimana perusahaan itu berada, seperti melakukan suatu kegiatan yang dapat meningkatkan kesejahteraan masyarakat sekitar dan menjaga lingkungan, memberikan beasiswa untuk anak tidak mampu di daerah tersebut, dana untuk pemeliharaan fasilitas umum, sumbangan untuk membangun desa/fasilitas masyarakat yang bersifat sosial dan berguna untuk masyarakat banyak, khususnya masyarakat yang berada di sekitar perusahaan tersebut berada. Corporate Social Responsibility (CSR) merupakan sebuah fenomena dan strategi yang digunakan perusahaan untuk mengakomodasi kebutuhan dan kepentingan stakeholder-nya. CSR dimulai sejak era dimana kesadaran akan sustainability perusahaan jangka panjang adalah lebih penting daripada sekedar profitability perusahaan.
Sampai disini, gue ngerasa ini bukan kapasitas gue. Otak gue juga gak nyampe bahas masalah ini. Jadi andaikan ada yang mewawancarai gue perihal CSR atau nanya, "apa benar Sinarmas membangun Kali Jodo secara cuma-cuma?". Maka jawaban gue adalah, "Itu bukan wewenang saya. Silahkan tanya ke orang yang bersangkutan." 😂
*Siapa yang bakalan nanya dan, ngapain juga elu ngomongin ginian kampret?

Sekitar sejam perjalanan berlalu, sampai akhirnya pertanyaan bodoh keluar lagi dari mulut gue, "Kalo ini, kita udah sampai dimana?"
costumer gue menjawab, "lha ini kita udah sampai, ini yang namanya Pasar Pagi."
Kirain pasar pagi itu gak jauh beda kayak Pasar Senen atau Pasar Jatinegara. Ternyata beda banget, Pasar Pagi itu tempatnya lumayan nyaman. Dan pasar yang punya nama lain ASEMKA ini, katanya adalah pusat grosir terbesar di Indonesia yang menjual berbagai jenis barang murah dari kelontong hingga asesoris. Pantesan aja terkenal, selain Jatinegara. Banyak costumer gue yang kalo beli barang untuk percetakan kesini.

Costumer gue tadi itu langsung ngebawa gue ke toko langgan yang menjual barang keperluannya.
Setelah transaksi, dia nitip barang sama motornya. Terus nganterin gue ngeliat-liat souvenir yang gue cari.
Makin bingung rasanya, karena souvenir yang gue cari nggak ketemu. Dan pada akhirnya gue ngecewain temen gue karena gagal memenuhi Ekpektasinya.
Maafkan.. 🙏

Selama nyari souvenir disana, gue berasa kayak simpanan om-om. Bagaimana  tidak? Kebanyakan pengunjung adalah mereka-mereka yang dateng dengan pasangannya untuk memilih sendiri souvenir yang akan dibagikan ke tamu undangan pada hari pernikahan mereka. Tapi gue, datang berdua dengan om-om yang, andaikata jadi bapak gue juga belum pantes. Tapi kalo misalkan jadi kakak juga, gak ada mirip-miripnya. Gak bakalan ada yang percaya.

Setelah merasa cukup, akhirnya kami memutuskan untuk pulang. Costumer gue lantas ngasih tau arah untuk mendapatkan kendaraan umum. Karena seperti yang gue bilang di awal, dia pulang bawa banyak barang.
Sesuai petunjuknya, gue pun lantas berjalan kearah yang dimaksudkan.
Tapi sewaktu dalam perjalanan, gue ngeliat ada toko mainan. Mata gue langsung berasa ijo, terus mampir. Disitu banyak banget mainan. Cukup lama gue ngeliat-ngeliat, bahkan penjaganya sampai keliatan kesel. Apalagi gue sempet di tegur karena foto-foto barang dagangannya. Dan setelah sekian kalinya nanya, pertanyaan gue mendapatkan penolakan. Ketika gue nanya harga Action Figure Iron Man yang masih dibungkus rapih, dia jawab "jangan, itu barang jelek". Gue tau bukan itu alasan sebenernya, tapi karena dia tau gue gak mungkin sanggup membelinya. Makanya pertanyaan gue langsung dimatiin.
Akhirnya gue beli satu set Naruto Chibi, seharga 95K. Menurut gue itu adalah pembelian terbaik gue selama ini, dengan harga segitu gue dapet 6 Karakter, yang terdiri dari Naruto uzumaki, Gara Sabaku, Itachi Uchiha, Killer Bee, Obito Uchiha dan Sasuke uchiha. Meski ukurannya kecil, tapi unyu banget. Mukanya juga lumayan mirip.

Sebenernya pengen beli satu lagi, yaitu Majin Buu. Tapi budget gue gak cukup, bisa sih tetep beli. Tapi jatuhnya jadi memaksakan diri gitu. Menurut gue dewasa itu bukan soal umur atau boleh nggaknya nonton film 17+. Tapi soal pengendalian diri, semakin dewasa seseorang seharusnya semakin bisa bisa mengendalikan hasratnya sendiri. Gak keren banget kan, padahal ekonomi lemah. Tapi sok-sokan beli "berhala" gak berguna yang bahkan misalkan disembahpun tidak akan bisa memberikan apa-apa. 😂
Meski akhirnya gue harus merasa sedikit tersiksa karena, sampai sekarang gue masih sering kepikiran sama si Majin Buu yang imut tersebut.

Gue suka sama karakter itu bukan tanpa alasan. Selain karena posenya  gemesin banget, gue juga punya cerita tentang Majin Buu.
Waktu itu gue kelas 4 SD. Untuk pertama kalinya, gue dapet ranking 3. Terus abang gue ngebawain Komik Dragon Ball baru. Lupa vol berapa, yang jelas waktu itu ceritanya awal kemunculan Mr.Buu.
Nah, gue suka sama si Mr. Buu karena menurut gue dia lucu. Tapi yang Majin Buu, yang Buu gendut. Bukan Buu yang badannya berotot apalagi yang kecil itu. Gue baca komik itu berkali-berkali, tidak. Banyak kali.
Karena emang itulah satu-satunya komik Dragon Ball yang gue punya. Hingga akhirnya, beberapa tahun kemudian. Ketika musim balap mobil Tamiya, gue menjual Komik tersebut. Gue terpaksa menjualnya karena butuh uang untuk beli ban busa. Pada waktu itu, gue gila-gilanya sama Tamiya. Saking gilanya bahkan gue sampai tega korupsi duit LKS. Padahal udah lunas, tapi gue bilang ke Emak kalo kurang goceng lagi.

Nyesel banget rasanya, nyeselin komik  penuh kenangan yang gue jual itu. Bukan nyesel karena pernah korupsi duit LKS. Seharusnya waktu itu gue korupsi duit LKS yang banyak, toh dosanya sedikit atau banyak juga sama aja. Lagipula, saat lebaran kan gue bisa minta maaf dan beliau pasti bakalan maafin. 😂
*Ditabok Emak

Udah kan, akhirnya gue beneran berniat untuk pulang. Gue jalan sambil ngeliat-liat sekeliling, ketakjuban gue belum hilang sama Pasar Pagi. Gue masih betah sebenernya pengen keliling-keliling. Tapi gak bisa lama-lama ninggalin kerjaan.
Pas lagi jalan, gue ngeliat pengendara motor yang rasanya familiar banget. Gue perhatiin terus, kemudian dia melambaikan tangannya. Gue pun lantas membalas lambaian tangannya. So sweet gak sih? 😂

Lah, beneran. Ternyata gue kenal orang tersebut. Dia juga merupakan salah satu costumer gue. Sayang dia naik motornya boncengan,  seandainya sendirian. Gue kan bisa numpang pulang. Arah pulangnya kebetulan ngelewatin tempat gue.

Perjalan gue terhenti ketika menemui perempatan jalan. Gue memandang sekeliling terus, dorrr...!!!
Gue kaget.
"Lah, kok Mesum Mandiri?"
Museum maksud gue. *Yia'elah
Iya, gue baru tau banget kalo. Ternyata Pasar Pagi atau ASEMKA itu deket banget sama Kota Tua.
Beneran ngerasa kayak Ayam Petelur.
Gue udah bertahun-tahun di Jakarta,  tapi gue baru tau fakta tersebut. 😂

Sebenernya pengen sih iseng keliling Kota Tua, kalo hari kerja kayak apa rasanya. Tapi gue urungkan.
Rasanya lebih bijak kalo gue bergegas pulang. Ngapain juga kan ke Kota Tua sendirian? Iseng banget. 😂

Dari situ gue naik Transjakarta ke Harmoni. Perjalanannya cukup lancar, tapi ketika sudah sampai di Harmoni mau ke  Lebak Bulus. Ya ampun,  nunggu busnya sejak dari calon penumpangnya cuman 1,2,3,4,5,6,7.
6 orang. Sampai jadi banyak banget orang, busnya gak juga dateng. 

Ngerasa gak sih?
Kalo misalkan kita pergi ke suatu tempat. Berangkatnya berasa lama banget, tapi pas pulang rasanya lebih cepet. Gue selalu ngerasa kayak gitu. Kecuali ketika pulangnya naik Transjakarta jurusan Lebak Bulus. Serius, pas pulang rasanya justru malah lebih lama. 😂

Setelah penumpangnya udah banyak banget, barulah busnya dateng. Itupun malah pintu bagian belakang, tempat cowok, tempat gue berdiri ngantri dari lama. Dilewatin gitu aja. Padahal pintu masuk kan ada dua, cowok di belakang sementara yang cewek didepan. Ini pintu busnya yang cowok berhenti di tempat cewek, sementara cowok gak dapet pintu. Sedangkan pintu bus yang untuk cewek nggak kepake, yang artinya cuma ada satu pintu.

Akhirnya kan semua merangsek pindah ke pintu cewek. Kami yang udah lama nunggu di depan pintu masuk, mendambakan tempat duduk. Pada akhirnya harus rela berdiri hanya karena supirnya ngeselin. Gue gak tau ya, itu emang peraturannya kayak gitu apa gimana. Yang jelas itu ngeselin banget, gak adil. Hidup ini gak adil..
😫😫

Gue masih dongkol karena harus berdiri sepanjang perjalanan, padahal gue udah ngantri dari lama di barisan depan. Ditambah lagi jumlah penumpangnya luar biasa banyak. Karena disetiap Halte yang dilewati, penumpang yang  naik justru bertambah sementara yang turun cuma sedikit. Gue bahkan terpojok sampai hampir susah untuk gerak. Dan keadaan semakin memburuk karena orang yang didepan gue. Bisa pas banget, hidung gue berada tepat di lehernya. 

Gue gak suka berhadapan sama orang, tapi gue jauh lebih gak suka kalo dibelakangin orang terus hidung gue kena lehernya. Tau kenapa? 
Itu karena otomatis gue bisa mencium aroma bau badannya. Mending kalo cewek, aromanya mah wangi. Lha ini cowok, dan sayangnya dia adalah jenis cowok kebanyakan (termasuk gue didalamnya). Yang lehernya beraroma kurang enak.

Kenapa coba gue terperangkap dan harus menghirup aroma laki-laki?
Untungnya gue jarang naik angkutan umum. Coba kalo sering, terus tiap hari kejebak dengan aroma laki-laki kayak gitu. Selain gak nyaman sama baunya, gue takut aja kalo nantinya  bakalan mengalami disorientasi.
Iya, karena keseringan dihadapkan dengan leher cowok, lama-kelamaan gue hilang kendali gak bisa nahan gairah. Terus pas didalem bus tiba-tiba gue nyium leher cowok yang ada di depan gue, kemudian menyesap darahnya.
Iya, gue mengalami disorientasi makanan. Yang tadinya normal makan dan minum kayak manusia pada umumnya, akhirnya jadi minum darah kayak vampir. *Halah

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Toko Buku Bekas di Ciledug

My Dol, Aplikasi yang bikin gue tambah ngenes

Kakak ade'an (kakak kakaan adek adean)