Ennichisai, lagi

Ini adalah tulisan meaningless saya yang kedua tentang Ennichisai. Dan merupakan tulisan meaningless yang kesekian kalinya. *Halah

Sebenernya saya nggak ada rencana untuk datang ke event jejepangan yang diadakan setahun sekali di Blok M tersebut. Tapi karena ada yang ngajakin, akhirnya saya ikut datang.
Adalah Serena Gomes, salah satu temen internet yang saya kenal di salah satu grup Naruto.  Seminggu sebelumnya dia  ngajak saya pergi ke event itu.

Seneng banget sih ada yang ngajakin pergi, saya juga bakalan ketemu sama temen yang udah cukup akrab di internet tapi belum pernah ketemu di dunia nyata. Apalagi, selama ini kalau ngajak temen untuk pergi. Saya selalu mengalami penolakan. Ada yang mau, tapi kebanyakan tapi. Tapi ini..tapi itu..tapi tapi.. akhirnya nggak jadi.
Ada yang Slow Respon, bilang mau tapi seperti tak ingin begitu. Terlihat dari responnya yang lambat.
Iya..mungkin karena dia gak enak aja mau nolaknya kali ya. :'D
Ada yang mau, sebenernya. Tapi nggak bisa, soalnya keburu udah ada janji mau pergi sama orang lain.
Ada yang nolak nggak tapi ngeiyain juga nggak, ajakan saya diabaikan gitu aja udah. Kokoro ini Sakit..😂
Ada yang mau tapi akhirnya nyuruh saya berangkat duluan saja, bilangnya nanti bakalan nyusul. Tapi akhirnya dia malah gak jadi nyusul.
Ada yang terang-terangan bilang nggak bisa, soalnya dia mau ngumpulin hari liburnya untuk digunakan ketika cuti lebaran. Agar bisa sedikit puas menikmati libur lebaran.
Jauh juga sih sebenarnya, seandainya dia mau. Saya juga bakalan kecapean pasti, perjalananannya sampai semaleman soalnya. :'D

Iya,,,
Itulah saya, laki-laki yang penuh dengan penolakan. Bahkan sampai-sampai driver ojek online pun juga ikutan menolak saya. Serius, tiap kali saya booking gak ada yang langsung mau. Minimal saya harus meminta dua sampai tiga kali baru ada driver yang mau nerima bookingan saya. Sedih banget... 😂
Makanya ketika ada yang ngajakin saya pergi, rasanya tuh seneng banget. :'D
*Yia'elah si om curhat

Saya berangkat ke Blok M sekitar jam 13:30. Sebenernya pengen dari pagi sih, biar leluasa minta foto bareng sama Cosplayer. 😅
Soalnya kalau masih pagi kan disana lumayan lengang. Belum terlalu banyak pengunjung. Tapi Serena Gomesnya gak bisa berangkat dari pagi, dikarenakan dia harus Sembahyang dulu di Gereja.

Saya lebih dulu sampa di Blok M ketimbang Serena Gomes. Tempat tinggal saya kan lebih deket, sedangkan dia tinggalnya di BSD. Baru tau kemaren itu sih kalau dia sudah pindah rumah, setau saya dulu dia tinggalnya di Ciputat.

Sambil nunggu dia nyampe, saya pergi ke stage terdekat yang kebetulan pas banget JKT48 lagi perform disitu. Terus gitu-gitulah...ikutan jingkrak-jingkrak kayak om-om girang. Padahal disaat yang sama, di situ juga lagi ada pengajian. Jadinya, sembari nonton performnya JKT48. Pengunjung juga sambil ngedengerin ceramah juga. 😅

Eh, disitu saya ketemu sama satu orang yang saya kenal. Saling sapa sambil berjabat tangan. Ternyata dia ke Terminal Blok M karena lagi mau pergi, terus iseng mampir karena ngeliat ada rame-rame. Bukan karena sengaja dateng untuk datang ke Event itu.

Orang tersebut adalah pegawainya salah satu costumer saya. Dia sering nganterin kerjaan ketempat saya. Gak terlalu akrab sih, tapi ya tiap dateng pasti ada obrolan. 
Saya cuma berharap dia nggak ngeliat saya sewaktu jingkrak-jingkrak nonton JKT48. Imej saya bisa ancur dimata dia, apalagi kalau sampai dia ember terus cerita ke orang lain. Bayangin deh, biasanya dia ngeliat saya kalem penuh wibawa. *yang penuh wibawa itu fitnah sih*
Terus tiba-tiba ngeliat saya berubah menjadi om-om girang begitu. Lebih parah lagi kalau dia sampai ngerekam aksi saya, terus dikirim ke si Minceu. Salah satu admin Instagramnya Lambe Turah. 😱😱
*lebay deh om, dengan lu posting di blogg aja kan semua orang juga tau kelakuan lu. 😒

Lagi asik-asiknya nonton JKT 48, Serena Gomes bilang kalau dia sudah sampai. Tapi bingung mau masuk kedalem lewat mana. Soalnya dia belum pernah dateng ke Ennichisai sebelumnya. Mau gak mau kan saya yang harus nyariin dia. Semua cewek emang sama kali ya, selain ngeselin juga sering ngerepotin. Padahal kan lagu yang sedang dibawain sama JKT48 adalah lagu kesukaan saya. 😂

Untung nyariin dia itu nggak terlalu susah. Lebih susah waktu nanggepin chatnya yang kebingungan karena buta arah. Udah gitu malah ngasih clue segala, dia bilang ada di samping Krusty Crab dekat Bank yang dapat berdiri sendiri, tidak bergantung pada orang lain.
Nggaklah, yakali dia ngasih Clue beneran kayak gitu. 😂

Saya nanya ke security letak "Bank yang tidak bergantung pada orang lain", kemudian beliau menunjukan tempatnya. Didekat Bank tersebut ada tempat makan burger, nah dia disitu. Gak langsung bisa nemuin orangnya juga sih, masih harus nelpon terlebih dahulu baru bisa ketemu.

Agak jiper pas ketemu.
Ternyata orangnya lebih tinggi dari saya. Bukannya yang gimana gitu ya, saya hanya ngerasa kurang pede aja sama cewek yang lebih tinggi dari saya. Tapi untung sikap orangnya gak beda jauh sih, masih tetep sama seperti yang saya kenal di internet.

Masalahnya pas udah ketemu, terus jalan ke lokasi event. Kami bingung mau kemana. Karena ini yang pertama kalinya  dia ke Ennichisai. Dan walaupun saya sudah dua kali kesana, saya juga masih suka bingung dengan tujuan saya kesana mau ngapain. Makanan jepang saya nggak bisa makan, permainan jejepangan disana mahal-mahal, pakaian disana harganya juga mahal-mahal, Action Figure harganya gak kalah mahal. Paling banter cuma minta foto bareng Cosplayer sama nyari permen gratisan. 😂

Akhirnya yaudah, jalan aja muter-muter kesana kemari sambil ngobrol sampai kaki gempor. Mau duduk juga bingung, gak ada tempat duduknya.

Agak sorean ketemu sama temennya Serena Gomes. Ternyata dia dateng sendirian ke event itu. Terus akhirnya dia ikutan gabung, kami menjadi lebih kuat. *Apasih

Heru namanya, cowok. *Heru emang ada yang ada cewek ya?
Orangnya seru..asik. Saya envy sama dia, soalnya dia jadi salah satu pria yang beruntung pada hari itu. Bagaimana tidak beruntung, dia berhasil mendapatkan Action Figure yang keren banget seharga goceng. 😱
Gak percaya kan? Sama, awalnya saya juga nggak percaya. Sampai akhirnya dia memberikan keterangan lebih lanjut. *Halah

Iya...
Jadi Action Figure seharga goceng itu sebenarnya bukan beneran harganya segitu. Tapi itu adalah hadiah dari permainan menjatuhkan koin ke dalam air. Untuk memenangkan permainan itu, koin yang dijatuhkan ke dalam air harus tepat diatas sasaran yang ada didasar air. Kalau berhasil melakukannya. Maka kita bebas untuk memilih sendiri hadiah yang telah disediakan. Hadiahnya keren-keren banget. Kerennya lagi, Heru berhasil menjatuhkan koin tepat sasaran hanya dengan sekali melakukan percobaan. Beruntung banget tuh orang. 😂

Mendengar penjelasan tentang permainan itu dari dia. Saya langsung mupeng berat. Lantas memutuskan untuk mencoba permainan itu. Tapi emang dasar nasib saya sebagai seseorang yang tidak pernah memenangkan apapun. Di permainan ini pun lagi-lagi saya menjadi pecundang. Dari keempat koin yang saya jatuhkan. Tak ada yang tepat sasaran. Tapi gak papalah, buat seru-seruan. Satu koin cuma goceng ini. 😂

Selepas itu, kami bertiga hanya berjalan kesana-kemari ngeliat ini-itu.
Iya habis mau gimana, yang lain kayaknya juga cuma kayak gitu kok. 😅

Nah, pas lagi jalan-jalan. Saya ketemu sama seseorang.
Seneng banget rasanya bisa ketemu sama dia, ya walaupun cuma say "hay" doang terus high five sambil berlalu.
Udah gitu doang...tapi saya sempet nepuk pundaknya sih. Laki-laki macam apa coba? ketemu sama cewek malah nepuk pundaknya. Kok kayak tukang hipnotis ya. 😂

Saya gak nyangka banget bakalan ketemu sama dia. Padahal, saya malah yakinnya bakal ketemu sama.. adalah temen internet. Yang semakin kesini jadi  kayak "cewek" gitu, ngeselin.
Iya, sebenernya gendernya memang perempuan sih. 😂

Tapi ternyata dia nggak dateng, saya taunya setelah dia mengomentari postingan saya di Instagram.
Terus saya chat dia dia WhatsApp.
Udah balik?
Dari ennichisai?

😂🔪🔪🔪

Aku nanya loh.. 😏😏

Nih piso 😂🔪🔪🔪

Sengaja nggak nanya tadi. Ke ennichisai apa nggak, tapi ngerasa kayak bakal ketemu. Makanya "neji" aku bawa.

Sengaja ngga nanya juga karena ku kira kaka ngga bakal dateng (lagi) 😂
lah wong nulis aja katanya ogah, tapi beberapa hari lalu sempat baca share postingannya 😂

Gak ada hubungannya kan, berhenti nulis sama dateng ke acara jejepangan.😅
Bersambung.
*nggaklah, memangnya ini iklan sirup marjan.

Bagi saya, Ennichisai tahun ini kayaknya jadi yang lumayan berkesan dari tahun sebelum-sebelumnya. Pertama karena ada yang mengajak saya pergi kesana, Aaaaaaaa...!!! terharu. *Halah
Kedua, akhirnya bisa bertemu dengan teman internet yang lain di dunia nyata.
Ketiga, saya juga dapet kenalan yang baru dari temen saya ini. Pas pulangnya bahkan dia ngajak tukeran kontak. Katanya, lain kali kalau  mau pergi ke event jejepangan tapi gak punya temen. Hubungi saja dia, soalnya dia sering dateng ke acara jejepangan. Aseekk...!!

Padahal sebenernya saya udah 
kudet banget soal jejepangan, khususnya anime. Sudah lama nggak ngikutin. Bahkan masih ada beberapa  anime lama yang sudah saya download tapi belum selesai atau malah belum saya tonton sama sekali. Seperti New Game, Amaama to Inazuma, Anne Happy, Long Riders, Momokuri dan Ore Monogatari. Terakhir  anime yang saya tonton sampai selesai hanya ReLife sama Udon no kuni no kiniro kemari doang. Itu anime lama banget . 😂

Tak hanya berkesan, kemaren saya benar-benar menikmati event itu. Paling seru sih sewaktu di stage.. Lupa. Kayaknya stage modern culture gitu deh.
Ada Final Cosplay, kalau nggak salah ada empat finalis. Dari Surabaya, Bandung, Medan dan Tangerang.
Kategorinya lupa (lagi). 😂
Tapi yang ini gak cuma cosplay gitu aja sih, ada adegan berantem-berantemnya. Keren.

Nah, sewaktu melihat para finalis ini perform. Para penonton disuruh duduk lesehan gitu di lantai. Asik banget sih, gak pegel jadinya. Apalagi selama disana kan cuma jalan kesana-kemari doang.  Jadi sewaktu semuanya diminta duduk oleh panitia. Rasanya bener-bener seneng banget. 😂 *Halah

Sayangnya kami akhirnya memutuskan untuk pulang tanpa menunggu hasil keputusan juri. Jadinya nggak tau, pemenangnya dari kota mana.
Tapi sewaktu udah dalam perjalanan mau pulang. Keinget kalau Serena Gomes dapet pesenan dari ibunya agar dibawakan jajanan khas jepang. Untungnya belum jalan terlalu jauh, terus akhirnya balik lagi ke lokasi event.

Nah, sewaktu menunggu Serena Gomes beli jajanan. Tiba-tiba ada kembang api yang ditembakan dari atas Blok M Square. Beruntung banget...kalau seandainya tadi nggak balik ke lokasi event untuk beli jajanan titipan ibunya Serena Gomes.  Pasti gak bakalan bisa ngeliat kembang api yang keren banget itu.

Rasanya kayak cerita di anime gitu. Dateng ke festival, sama temen, NGGAK SENDIRIAN, ngeliat kembang api. Kyaaaa....!!  >\\<
*Yia'elah om 😒

Terima kasih sudah mengajak saya. 🙏
Semoga tahun depan bisa pergi kesana bareng lagi.
Asal masih ada tapi, soalnya ada desas desus kalau tahun depan Ennichisai udah nggak ada lagi. Karena dilarang sama gubernur terpilih yang baru. Saya yakin itu cuma hoax sih, tapi gak taulah.
Kalau beneran udah gak dibolehin lagi, mending di demo rame-rame aja. Dimana lagi coba, ada festival jejepangan yang gampang dijangkau terus HTMnya Free?
😂

Komentar

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Toko Buku Bekas di Ciledug

My Dol, Aplikasi yang bikin gue tambah ngenes

Kakak ade'an (kakak kakaan adek adean)